karya

karya

Tuesday, 24 November 2015

Hanya dia, cinta hatiku! 14




ZAHIM terus keluar dari kereta Audi TT miliknya. Sempat matanya melihat kereta lain yang ada di garaj itu. Nampaknya BMW 7 series milik papanya belum nampak bayang. Ini bermakna yang papanya masih belum pulang. Zahim melangkah masuk ke dalam banglo mewah itu sambil menjinjing briefcasenya. Suasana sunyi di ruang rehat ketika itu membuatkan kakinya terus menghayun ke sofa. Tubuhnya segera di labuhkan ke sofa. Briefcase yang ada di tangannya di letakkan di atas sofa sebelah. Kakinya di lunjur ke hadapan. Membetulkan urat sendi yang terasa kejang dan lenguh. Tangannya pula  melonggar tali leher yang melilit tengkuknya.
“Im, dah balik ya. Maafkan Mak Leha sebab tak perasan yang Im dah balik. Mak Leha sibuk masak kat dapur untuk makan malam nanti,”
Zahim yang hampir terlelap segera membuka mata sebaik sahaja mendengar suara Mak Leha selaku pembantu rumah yang telah berkhidmat hampir 20 tahun dengan keluarga Tan Sri Mokhtar.
“Tak apa, Mak Leha.” Zahim segera membetulkan kedudukannya sambil mengukir senyum.
“Im nak Mak Leha buatkan minumanke?” soal Mak Leha sambil merenung wajah Zahim. Dia tahu anak muda itu kepenatan kerana seharian sibuk bekerja.
“Boleh juga. Hmm…mama mana?...selalunya petang-petang begini asyik sibuk manjakan anak angkatnya tu…” kata Zahim teringatkan aktiviti mamanya di taman orkid di halaman banglo mewah itu.
“Puan Sri keluar jumpa kawannya. Im rindukan mama Im ya…” kata Mak Leha sambil mengukir senyum.
“Bukan hanya rindukan mama aje, tapi Mak Leha sekali tau…..Kalau Im tak rindukan mama dan Mak Leha, Im nak rindukan siapa lagi….sehari tak pandang muka mama dan Mak Leha, rasa tak lengkap hidup Im tau!” balas Zahim sekadar mengusik pembantu rumah yang di anggap seperti ibunya sendiri. Malah kadang-kadang dia lebih selesa berbual santai dengan Mak Leha dari mamanya.
Mak Leha tergelak kecil. Terselit rasa bangga dan gembira mendengar kata-kata itu. Dia pun sudah anggap anak-anak majikannya seperti anaknya sendiri. Semetelah dia sendiri tak pernah punya zuriat. Itu sebabnya dia di ceraikan oleh suaminya dulu setelah mendirikan rumahtangga selama tiga tahun. Akibat kecewa dan takut tak mampu nak punya zuriat sendiri, dia memilih untuk terus hidup sendiri.
“Kan lebih elok kalau ada seseorang yang lebih istimewa dalam hati Im selain dari Puan Sri dan Mak Leha…” usik Mak Leha.
“Maksud Mak Leha?” sengaja Zahim pura-pura tak faham maksud kata-kata itu.
Mak Leha ketawa mendengar soalan yang di utarakan oleh Zahim. Dia tahu yang Zahim sengaja buat-buat tak faham. Setiap tindak tanduk Zahim itu sangat di fahami kerana anak muda itu telah membesar di hadapan matanya.
“Alah….kura-kura dalam perahu, pura-pura tak tahu ya!” usik Mak Leha yang masih lagi tergelak.
 Zahim turut ketawa.
“Im belum jumpa perempuan yang sesuai untuk di jadikan isteri. Tapi…” tiba-tiba mulut Zahim mengorak senyum. Entah kenapa saat ini wajah seseorang mula terbayang di ruang matanya.
“Tapi apa?” berkerut dahi Mak Leha menanti kata-kata Zahim yang seterusnya.
“Erm…tapi, sejak kebelakangan ni…hati Im mula terpikat dekat seseorang tapi Im tak tahu macam mana nak bagitahu dia tentang perasaan Im. Gadis tu pun macam mengelak aje bila Im nak dekat.” kata Zahim dengan wajah sendu. Penolakan Syah membuatkan dia hampa. Bukan sekali dua tapi dah banyak kali.
“Im kena tunjukkan keikhlasan Im terhadapnya….keikhlasan dalam sesuatu hubungan itu bukan terletak pada paras rupa, pada harta, pada pangkat dan darjat…tapi pada hati,” nasihat Mak Leha.
Zahim mengukir senyum. Dia turut bersetuju dengan penyataan itu.
“Bagi tahu Mak Leha, siapa gadis tu….” kata Mak Leha dengan muka serius.
“Mak Leha nak buat apa?” dahi Zahim berkerut.
Tiba-tiba Mak Leha mengukir senyum.
“Mak Leha nak bagi tahu dia dan nak pujuk dia supaya terima Im. Mak Leha kenal Im sejak Im kecil….Mak Leha juga kenal hati budi Im…rugi betul gadis tu kalau dia menolak lelaki sebaik dan setampan Im ni…kalau Mak Leha ni masih lagi muda….dah lama Mak Leha pikat Im untuk jadi pasangan hidup Mak Leha,”
Mak Leha ketawa kecil membuatkan Zahim turut ketawa.
“Nantilah….satu hari nanti, Im akan kenalkan dia dengan Mak Leha. Im harap sangat dia dapat terima Im seadanya…dan Im juga harap mama dan papa akan restui pilihan Im.” kata Zahim sambil mengeluh perlahan.
“InsyaAllah…Mak Leha selalu doakan yang terbaik untuk Im. Dah berborak kat sini…lupa pula Mak Leha nak buatkan air untuk Im…Mak Leha ke dapur dulu la ya!” kata Mak Leha mengingatkan tugasnya.
“Tak payahlah Mak Leha. Im nak naik atas dulu, nak mandi…lagi pun, Im  belum solat Asar lagi…lepas mandi dan solat, Im turun semula ya.” kata Zahim.
“Baiklah…Mak Leha ke dapur nak siapkan makan petang untuk Im…” kata Mak Leha dan terus berlalu. Zahim juga turut bangun. Briefcase di capai dan dia terus melangkah meninggalkan ruang rehat untuk ke biliknya di tingkat tiga.



ZAHIM santai di ruang rehat selesai makan malam. Televisyen yang di pasang di ruangan itu tidak berjaya menarik perhatiannya kerana mata dan mindanya di fokuskan untuk smartphone yang ada di tangannya. Bukan apa, sibuk melayan kawan-kawan ber whats app dan juga melayan facebook. Sekadar hendak tahu perkembangan kawan-kawan. Kalau nak berjumpa empat mata agak sukar kerana kawan-kawan lamanya tinggal di merata tempat, ada juga yang terima tawaran kerja di luar negara.
“Amboi, Im…khusyuk betul mama tengok Im berbalas mesej di telefon. Dengan Dania ke?” Puan Sri Yasmin tiba-tiba menegur membuatkan Zahim tersentak.
Wajah Puan Sri Yasmin yang baru muncul bersama Tan Sri Mokhtar di ruang rehat di pandang oleh Zahim.
“Mama, boleh tak kalau mama tak sebut atau babitkan nama perempuan tu dengan Im!” Zahim memandang wajah mamanya sambil menyembunyikan rasa hati. Memang dia tak senang bila dirinya dikaitkan dengan perempuan itu. Tak ada chemistry langsung. Allegik betul dia dengan nama tu.
Puan Sri Yasmin memandang wajah suaminya sebelum memandang wajah Zahim. Sedangkan pada hakikatnya dia sedang menyembunyikan senyum. Seronok sangat dapat melihat wajah resah anaknya. Bukan dia tak tahu yang Zahim memang tak sukakan Dania tapi kalau dia tak babitkan nama Dania, pasti Zahim akan terus melupakan hasrat yang sudah lama dia dan suaminya inginkan iaitu mahu melihat anaknya hidup bahagia dan berumahtangga.
“Kenapa? Bukankah Im dan Dania baru saja jumpa semalam. Mama ingatkan hubungan korang berdua dah okey,” kata Puan Sri Yasmin sambil merenung wajah Zahim.
“Im  ada perkara yang nak ditanyakan pada mama dan papa ni…”
Zahim berjeda. Tajam matanya memandang wajah kedua orangtuanya.
“Apa dia, sayang?” tanya Puan Sri Yasmin.
“Betulke mama dan papa serius nak jodohkan Im dengan Dania?” tanya Zahim sambil merenung wajah orangtuanya menanti reaksi.
Puan Sri Yasmin berkalih, wajah suaminya di pandang dengan harapan suaminya akan memberi jawapan pada persoalan yang ditimbulkan oleh anak mereka. Puan Sri Yasmin hampa bila suaminya mengambil tindakan  mendiamkan diri. Nampaknya dia yang perlu bersuara.
“Kalau mama dan papa serius mahu menjodohkan Im dengan Dania, Im akan terima?”soalan di balas dengan soalan.
Zahim mendengus perlahan.
“Kalau Im menolak, …”
 Zahim cuba main tarik tali. Nak tahu juga sejauh mana penerimaan orangtuanya.
“Atas alasan apa Im cuba menolak cadangan itu?” tiba-tiba Tan Sri Mokhtar bersuara membuatkan Zahim menelan liur. Pada hakikatnya, hati Zahim di landa resah. Takut sekiranya penolakannya itu menimbulkan kemarahan orangtuanya.
“Sebab Im tak pernah sukakan Dania. Apa lagi untuk mencintainya. She`s not my taste. Im minta maaf kalau penolakan ini menimbulkan kemarahan mama dan papa. Bukan niat Im nak mengecewakan hasrat mama dan papa …tapi….”
Zahim buntu untuk memberi alasan yang sewajarnya.
“Im menolak Dania sebab Im dah ada pilihan sendiri, begitu?” tiba-tiba terpancul soalan itu dari mulut Puan Sri Yasmin membuatkan Zahim terngadah. Tak semena-mena dia menggaru kepala yang tidak gatal.
“Kalau Im dah ada pilihan sendiri, kenalkanlah dengan kami. Kami pun nak kenal gadis macam manakah yang jadi pilihan Im. Yang dapat mencuri hati anak kami…” kata Puan Sri Yasmin seakan mencabar Zahim.
Zahim mula resah. Apakah jawapan yang sepatutnya dia berikan? menolak cadangan orangtuanya bererti dia sudah ada pilihan sendiri tapi dia mana ada kekasih hati. Di mana dia cari perempuan untuk di bawa bertemu orangtuanya. Gawat….gawat.
Sekali lagi Puan Sri Yasmin dan Tan Sri Mokhtar saling berpandangan.
“Im…Im dengar tak apa yang mama cakap ni?” soal Puan Sri Yasmin sambil merenung wajah resah Zahim. Lagaknya macam kucing kehilangan anak. Puan Sri Yasmin menahan senyum. Dia bukannya tak tahu apa yang sedang berlaku pada anaknya tapi dia sengaja memprovoke anaknya.
“D…dengar. Im dengar mama.” tergagap-gapap Zahim bersuara.
“Habis tu…bila Im  nak kenalkan gadis yang berjaya mencuri hati Im tu dekat kami,” gesa Puan Sri Yasmin dengan wajah serius.
“Er…”
Zahim menggaru-garu kepalanya lagi.
“Dania bagi tahu mama yang Im nak kenalkan kekasih Im pada dia minggu depan. Betulke?” Puan Sri Yasmin terus  gasak bertanya sambil memandang wajah Zahim.
“Hah!...Dania bagi tahu mama pasal tu?” ternganga mulut Zahim sewaktu  dikhabarkan hal itu.
“Ya, katanya Im menolak cinta dia sebab Im dah ada pilihan. Dan Im dah janji nak kenalkan gadis itu dengan Nia minggu depan,” kata Puan Sri Yasmin.
“Erm…Ar…”
Sungguh, Zahim benar-benar perlukan bantuan untuk melepaskan diri dari terus di asak oleh mamanya.
“Apa kata Im bawa gadis tu datang ke rumah kita. Mama dan papa teringin juga nak kenal dan jumpa dengan gadis pilihan Im tu. Kalau dia memenuhi ciri-ciri menantu pilihan kami, kami akan terima.” kata Puan Sri Yasmin sambil mengukir senyum.
Bulat mata Zahim memandang wajah mamanya. Terasa liur di kerongkong begitu sukar untuk di telan. Memang dia menempa musibah. Apa yang patut dia lakukan. Hanya satu saja nama yang ada di fikirannya. Nama itu di harapkan dapat membantunya menyelesaikan masalah ini.

Friday, 20 November 2015

yang terindah dari dia 6




AIRA yang baru keluar dari bilik air segera menutup kepalanya dengan tuala sebaik sahaja matanya bertembung dengan seseorang yang baru sahaja melangkah masuk ke dalam rumah pangsa itu. Lelaki yang baru sahaja muncul di rumah pangsa itu agak tergamam melihat wajah Aira. Serta merta matanya melilau melihat sekitar ruang tamu itu. Mana tahu kalau dia tersalah masuk rumah. Kalau tersalah, kenapa dia boleh buka kunci pintu?
“Kau siapa?” soal lelaki itu sambil mengatur langkah ke arah Aira yang sudah berdiri kaku di ruang tamu ketika itu dengan menutup kepala dengan tuala.
“Saya Aira. Saya baru saja menumpang di sini sejak semalam.” beritahu Aira.
“Oh, jadi kaulah budak yang datang dari kampung tu ya!” kata lelaki itu sambil merenung tubuh Aira dari atas ke bawah.
“Awak ni….” teragak-agak Aira bersuara.
“Aku Razlan. Anak sulung Saadah, abang Deeja. Tentu kau dah kenal dengan Deeja kan?” Razlan memperkenalkan diri.
Aira diam sambil menarik nafas perlahan. Wajah lelaki yang berkulit hitam manis itu di pandang sekilas. Malam tadi Deeja ada bagitahu yang dia ada seorang abang. Maknya sudah lama bercerai. Jadi, sejak dari kecil dia dan abangnya di jaga oleh mak mereka. Mereka tak tahu di mana ayah mereka berada sekarang. Malah, ayahnya tak pernah pedulikan mereka sejak bercerai dengan mak mereka dan berkahwin lain.
Aira sendiri pun tak sangka yang Deeja boleh cerita pasal keluarganya sedangkan di awal pertemuan, wajahnya agak serius dan sinis. Dalam diam Aira mengeluh lega kerana ternyata Deeja tidak seburuk yang di sangkanya. Cuma, dia tak pasti apakah sikap sebenar Saadah dan anak lelakinya ini. Melihat  cara lelaki itu memandangnya membuatkan dia segera teringatkan Lajis. Pandangan matanya tak ubah seperti ayah angkatnya. Seakan mempunyai maksud yang tersirat.
“Ha, Lan. Kamu baru balik?” tiba-tiba Saadah muncul menegur Razlan membuatkan pandangan Razlan terarah kepada maknya.
“Aha, mak. Minggu ni kan Lan shift malam.” jawab Razlan sambil melabuhkan punggungnya di kerusi.
Saadah turut melabuhkan punggungnya di sebelah Razlan. Dalam masa yang sama Aira sudah pun menghilangkan diri masuk ke dalam bilik.
“Kenapa ni? muka kau nampak pucat aje!” tegur Deeja yang baru saja bangun dari tidur.
“Er…tak ada apa-apa.” balas Aira sambil menyangkut tualanya di ampaian kayu bilik itu.
“Betul ni kau tak apa-apa?”
 Deeja merenung tajam wajah Aira yang baru saja melabuhkan  punggung dan menyandarkan badannya di dinding.
“Sebenarnya saya jumpa dengan abang awak kat ruang tamu tadi. Dia baru balik.” beritahu Aira perlahan.
“Oh, habis tu….apa yang kau nak takutkan. Abang aku tu tak makan orang la….” Deeja tergelak kecil.
“Saya takutla….” kata Aira perlahan.
“Tak payahlah kau nak fikirkan sangat….dia okey. Cuma….ya lah….dia tak pernah jumpa kau agaknya….lagi pun, kau tu cantik….tak mustahil kalau dia terpikat kat kau nanti.” kata Deeja sambil bangun dari katil. Dia mencapai tuala dan membuka bajunya. Selamba saja dia buka baju depan Aira membuatkan Aira segera menoleh ke lain. Segan pula nak tengok aurat perempuan sesama perempuan.
Deeja keluar dari bilik sambil berkemban dengan kain batik untuk mandi.
Aira turut keluar dari bilik  dan melangkah ke ruang dapur. Saadah sedang menyediakan minuman.
“Kejap lagi aku nak keluar pergi kerja. Kamu duduk rumah. Bersih mana yang patut. Jangan nak duduk goyang kaki saja.” kata Saadah sambil menyusun cawan di atas meja.
Aira hanya diam.
“Kenapa diam? kamu tak faham apa yang aku cakap?” soal Saadah sambil merenung tajam wajah Aira.
“Saya faham….tapi…saya bercadang lepas ni saya nak keluar cari kerja.” kata Aira teragak-agak.
“Buat sehari dua ni, kamu duduk aje kat rumah ni. Tak payahlah nak keluar merayau. Kamu bukannya kenal sangat keadaan kat sini. Kamu kena ingat Aira….aku bagi kamu duduk free kat sini, jadi pandai-pandailah kamu balas budi.” kata Saadah dengan sinis.
Aira kematian kata. Takkanlah dia nak berkeras. Tak pasal-pasal bergaduh dia nanti dengan Saadah.
“Baiklah,” akhirnya Aira terpaksa akur walaupun hatinya mendongkol dengan sikap Saadah. Nampak sangat wanita ini ingin mengambil kesempatan atas dirinya.
Tingkah laku Saadah terganggu bila telefon bimbit miliknya yang berada di atas meja berbunyi. Tanpa berlengah, dia segera menyambut panggilan itu.
“Aira, ibu kamu nak cakap. Ingat, jangan kamu nak mengadu kat ibu kamu pula…” kata Saadah sambil menghulurkan telefon bimbit miliknya.
Teragak-agak Aira menyambut telefon bimbit milik Saadah. Walaupun pada hakikatnya dia gembira menerima panggilan telefon dari Halimah, tapi bila mengenangkan kata-kata-kata Saadah tadi membuatkan hatinya jadi sayu.
“Assalamualaikum, ibu.” Aira segera memberi salam.
“Waalaikumussalam. Ibu minta maaf sebab tak dapat nak hubungi Aira petang selama untuk tanya khabar. Baru pagi ni ibu kesempatan nak hubungi Aira. Ini pun nasib baik suami ibu baru keluar dari rumah.” kata Halimah menahan sebak. Betapa rindunya dia pada Aira. Walaupun sehari berpisah dengan Aira, rindunya sudah tidak dapat digambarkan lagi.
“Terima kasih ibu sebab hubungi Aira. Ibu dan Qis sihat?” Aira bertanya khabar.
“Sihat, Alhamdulillah. Aira?”
“Aira pun sihat, ibu.”
Mereka berjeda seketika.
“Ibu!” panggil Aira.
“Ya, sayang!” balas Halimah.
“Aira rindu ibu.”
 Aira menahan sebak. Matanya mula berkaca.
“Ibu pun rindukan Aira. Qis pun rindukan Aira. Sejak semalam dia asyik termenung aje…” beritahu Halimah.
“Aira!”
“Ya, ibu!”
“Kak Saadah layan Aira dengan baikke?” soal Halimah.
“Er…” teragak-agak Aira nak menjelaskan hal yang sebenar.
“Aira bersabar ya. Ibu faham. Ibu tak ada saudara mara dan kawan yang lain selain dari dia yang tinggal kat sana….” Halimah seolah-olah memahami situasi yang di alami oleh Aira kerana dia kenal siapa Saadah.
“Ibu jangan risau. Lepas ni Aira akan cuba cari tempat tinggal yang lain dan Aira akan cari kerja. Kalau boleh Aira nak kehadiran Aira ke sini berbaloi walaupun  Aira tak sanggup nak berpisah dengan ibu…” kata Aira. Bimbang juga kalau Saadah fikir dia sedang mengadu pada Halimah melihat cara jelingan wanita itu ketika dia sedang bercakap di talian.
“Ibu doakan Aira akan bahagia dan gembira di sana. Ibu juga berharap Aira cepat-cepat jumpa keluarga Aira ya….jangan lupa sentiasa hubungi ibu. Hadi ada bagitahu, dia dah bagi nombor telefonnya pada Aira kalau Aira nak minta pertolongannya nanti. ….” kata Halimah.
“Ibu,  boleh tak Aira nak tahu pasal ayah Lajis. Dia ada marahkan ibu ke bila dia dapat tahu Aira datang KL? mana tahu dia ada pukul ibu.” kata Aira memikirkan kemungkinan tindakan Lajis terhadap Halimah.
Kedengaran suara Halimah mengeluh perlahan.
“Ibu, ayah Lajis ada pukul ibu ke?” soal Aira prihatin.
“Tak payahlah Aira nak risaukan pasal hal tu. Bukannya Aira tak tahu perangai ayah Lajis tu…Aira pun tahukan ibu akan pertahan maruah Aira. Ibu tak akan biarkan dia apa-apakan Aira. Ibu sanggup dia seksa ibu dari dia sakiti Aira….” kata Halimah dengan suara sendu membuatkan Aira benar-benar rasa sebak. Dari situ dia yakin bahawa Lajis pastinya telah memukul Halimah. Pasti Lajis marah sebab dia masih gagal mendapatkan Aira.
“Sabar ya, ibu.  Aira harap ibu juga tabah. Tapi kalau ibu tak tahan sangat melayan kerenah ayah Lajis, apa kata ibu tinggalkan dia. Ibu dan Qis datanglah KL. Nanti kita tinggal sama-sama kat sini.” pujuk Aira lembut.
 Entah kenapa itu yang terfikir oleh Aira saat ini. Sungguh, dia bencikan Lajis kerana sakitkan tubuh dan hati ibu. Lajis tak layak untuk menjadi seorang suami dan juga ayah.
“Mudah-mudahan dengan izin Allah dan kalau ada kesempatan…ibu akan tinggal bersama Aira nanti…” kata Halimah membuatkan Aira ukir senyum. Tak sabar nak tunggu kedatangan Halimah nanti untuk tinggal bersamanya di sini.
“Aira, lain kali ibu hubungi Aira lagi ya.” kata Halimah.
“Yalah ibu. Terima kasih ya ibu sebab hubungi Aira. Ingat ibu, Aira sayangkan ibu, sayaaang sangat-sangat.” kata Aira cuba menahan air mata dari jatuh ke pipi.
“Ibu pun sayangkan Aira. Nanti sampaikan salam ibu pada Saadah ya…” kata Halimah.
“InsyaAllah, ibu. Assalamualaikum!” talian dimatikan.
“Makcik!”
 Aira mendekati Saadah dan menyerahkan telefon miliknya. Saadah tetap dengan muka ketatnya.
“Ibu kirim salam kat makcik.” hanya itu yang Aira suarakan sebelum berlalu ke dapur.


KHAIRUL mengetuk pintu beberapa kali sebelum mengambil keputusan menguak pintu. Kakinya terus melangkah masuk walaupun tidak di pelawa. Dahinya berkerut melihat figura yang sedang berdiri di tingkap, merenung jauh pemandangan di luar bangunan 11 tingkat itu.
“Ehem!!!”
Khairul cuba mencuri perhatian lelaki yang sedang termenung jauh itu.
“Eh, kau Rul. Bila kau masuk?”
 Amar menoleh dan dia nampak terkejut dengan kemunculan Khairul tiba-tiba di miliknya.
“Baru aje pun. Aku dah ketuk pintu tapi tak ada jawapan. Aku masuk ajelah….lagi pun Sally cakap kau ada kat bilik.” beritahu Khairul sambil merenung wajah bos yang merangkap kawan baiknya itu.
Amar melepas helaan panjang. Kakinya menghala ke kerusi miliknya dan terus di labuhkan punggungnya di situ. Khairul juga mengambil tempat duduk di kerusi hadapan Amar walaupun tidak di pelawa. Dah biasa buat macam bilik sendiri.
“Woi, apa kena dengan kau ni pepagi. Moody semacam aje…atau kau berdebar nak tukar status! entah-entah duk fikir pasal malam pertama kut!” usik Khairul sambil tergelak kecil. Maklumlah, minggu depan Amar akan berkahwin dan statusnya akan bertukar. Bukan bujang sepertinya lagi.
Usikan Khairul itu di sambut dengan renungan tajam oleh Amar.
“Tak payahlah kau nak buat lawak pagi-pagi ni…tak lucu tau tak! tambah berserabut  kepala otak lagi ada!” balas Amar membuatkan dahi Khairul berkerut tiba-tiba.
“Weh, apa kena dengan kau ni? kau ada masalah ya?....cer cerita dengan aku!” Khairul mula risau melihat wajah cemberut Amar.
“Tasya!” akhirnya nama Tasya keluar dari mulut Amar.
Dahi Khairul terangkat.
“Okey, kenapa dengan Tasya?” soal Khairul.
“Aku dan Tasya tak jadi kawin minggu depan.” beritahu Amar dengan suara mendatar macam orang tak ada perasaan.
What? serius!!!” hampir terangkat punggung Khairul mendengar berita yang baru di sampaikan itu.
“Habis, kau ingat muka ni macam main-main ke?” Amar tiba-tiba berang.
“Eh, mana ada aku tuduh macam tu….aku just tanya….salahke?” Khairul kebingungan. Bercakap dengan Amar kadang-kadang buatkan jantungnya berdengup tak seimbang. Tekanan darahnya selalu tak stabil…Asyik semput aje. Entah-entah dia akan terkena serangan jantung nanti.
Amar menjeling tajam.
`Aku ni, dahlah tengah berserabut, dia ingat aku buat lawak pulak. Aku cepuk jugakkan dahi kau!` rungut Amar.
“Okey….okey…..cuba kau jelaskan perkara sebenar. Tak adalah sakit kepala aku nak fikirkan masalah kau ni.” kata Khairul.
“Eh, ada aku suruh kau fikirkan masalah aku?” soal Amar tiba-tiba berang.
“MasyaAllah….kau ni….aku nak prihatin pun salahke?...kalau macam tu, baik aku keluar aje….nanti kau kata aku menyusahkan kau pula!”
Khairul mula angkat punggung. Bersedia untuk beredar. Lagi lama dia duduk di bilik, dia pula yang jadi biul melayan kerenah Amar yang sentiasa pasang surut.
“Eh…eh….bila masa pula aku suruh kau keluar. Duduk!!!” arah Amar sedikit kalut membuatkan dahi Khairul makin berkerut.
“Dah tu, kau macam tak suka aje aku ada kat sini. Baik aku blah aje…” balas Khairul berjauh hati.
Sorry….aku minta maaf. Aku….aku tengah bengang dan pening sekarang….tak tahu apa nak buat. Dahlah majlis kawin aku sepatutnya berlangsung minggu depan. Tasya pula buat hal…aku bingung sekarang ni.” Amar bersuara sambil memejam mata seketika.
“Okey, cuba kau cerita apa sebenarnya yang berlaku. Mana tahu aku boleh tolong kau selesaikan masalah!” kata Khairul mula tayang muka simpati. Memang dia simpati pun. Bukan buat-buat.
Amar menarik nafas seketika.
Akhirnya dia menceritakan tentang pertemuannya dengan Tasya dan turut memberitahu keputusan yang telah di buat oleh Tasya terhadap hubungan mereka.
So, kau tak nak pujuk dia semula?....aku percaya kau masih cintakan dia kan!” kata Khairul selepas Amar menceritakan apa yang berlaku.
“Entahlah….aku dah tawar hati. Kalau dia ikhlas cintakan aku, kalau dia ikhlas dengan hubungan dan ikatan kami…..dia tak akan curang. Kau ingat aku akan merayu agar dia balik semula pada aku?....No, tak akan. Aku tak akan sesekali terima dia semula….aku dah minta parent aku jumpa orangtuanya untuk putuskan hubungan kami. Aku nak orang ingat aku yang putuskan hubungan dengan Tasya, bukan Tasya yang putuskan hubungan kami. Aku ada maruah, bro. Aku takkan sesekali biarkan maruah aku di pijak. Aku juga tetap akan kawin minggu depan….aku nak buktikan pada dia yang aku dah tak perlukan dia lagi dalam hidup aku! Dia ingat aku tak boleh hidup tanpa dia! boleh jalanlah…” kata Amar.
“Habis tu….kau dah ada calon?...Jasmine mungkin. Diakan calon pilihan mama kau sejak dari dulu!” kata Khairul.
“Jasmine?....No….No….aku tak akan pilih dia walaupun aku cukup terdesak. Kau ingat perempuan tu masih lagi suci ke? aku rasa dia tu spesis si Tasya aje!” kata Amar sambil tersenyum sinis.
So, mana kau nak cari perempuan yang kau nak jadikan isteri. Perempuan `suci`. Dalam lain perkataan yang mampu menggantikan tempat Tasya di hati kau dalam masa terdekat ni?” soal Khairul.
Amar terdiam.
Akhirnya dia hanya mampu mengangkat bahu.
Khairul mengeleng kepala perlahan. Faham sangat dengan perangai Amar. Mana dia nak kalah pada sesiapa. Amar yang dikenalinya terlalu ego, panas baran dan kuat cemburu. Entah siapalah yang menjadi mangsa lelaki itu untuk di jadikan isterinya minggu depan agaknya!