Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Wednesday, 19 August 2015

Dia,...Mr.Perfect Aku! 26





CARL mengelap peluh di muka dengan tuala yang disangkut di lehernya. Penat betul. Dah lama juga dia dan Shah tak main squash. Rasa sakit badan dan tegang segala urat sendi.  Tapi kali ini Shah hanya sekadar pemerhati. Ini adalah disebabkan keadaan kakinya yang belum pulih sepenuhnya. Sampai sekarang, Shah masih lagi berulang alik ke hospital untuk mengenal pasti tahap kesihatan dan memeriksa keadaan kakinya yang patah akibat kemalangan hari itu.
“Carl, kau dah dapat settle ke masalah yang aku minta kau dan Syafiq selesaikan hari tu? Maksud aku projek Taman Jaya tu.” tanya Shah sambil memerhati Carl menyimpan raket squashnya di dalam beg sandang.
“Dah, aku dah tahu siapa yang buat angkara.” beritahu Carl selepas meneguk minuman.
“Siapa?” soal Shah ingin tahu.
“Encik Azmi dan Rafidi…dia yang bagi maklumat kat Datuk Wong. Sekarang, aku dan Syafiq dah dapat kumpul semua maklumat…nanti aku serahkan pada kau. Pandai-pandai kaulah nak buat keputusan nanti.” beritahu Carl.
Shah terdiam. Cuba mengingatkan lelaki yang dimaksudkan oleh Carl. Dah dekat dua bulan dia tak masuk ofis akibat kemalangan hari tu, jadi ada beberapa perkara yang dia ketinggalan maklumat. Nasib baiklah ada Carl yang mampu membantu dia.
“Tak payah buat muka blur macam tu…Rafidi tu baru aje masuk syarikat kita beberapa bulan, dah buat hal. Tapi yang aku tak sangka bila Encik Azmi adalah dalang di sebalik semua tu. Papa kau pun percaya yang Encik Azmi boleh handle projek kat Taman Jaya tu sebab selama ini kerja dia okey dan memuaskan… tapi boleh pulak dia dan Rafidi   bergabung dengan Datuk Wong untuk merebut tender yang kita dapat tu …aku juga dapat tahu yang Rafidi masuk ke SM Holdings semata-mata nak dapatkan maklumat syarikat kita.” Carl berterus terang hasil dari siasatan yang dilakukan bersama Syafiq.
“Hmm…nantilah aku buat keputusan selepas berbincang dengan papa. Lagi pun, sukar juga nak buat keputusan sebab Encik Azmi tu orang lama dan jasanya pun banyak pada syarikat tapi tak tahulah kenapa sampai dia boleh bersubahat dengan Datuk Wong. Agaknya dia dapat habuan yang banyak dari lelaki tu untuk mencungkil rahsia syarikat kita berkaitan dengan tender kat Taman Jaya tu.” kata Shah.
Carl mengangguk perlahan.
Bro…aku nak tanya pendapat kau ni….” wajah Carl berubah menjadi ceria. Senyum dah sampai ke telinga semasa dia mengubah posisi, mengadap wajah Shah.
“Pendapat?...pasal apa?” berkerut dahi Shah memandang wajah Carl yang manis bergula tu. Mesti tak lain tak bukan, pasal perempuan. Dah lama juga dia tak jadi penasihat berkaitan dengan aktiviti yang dilakukan oleh teman baiknya itu.
“Kau nak kawin?” Shah sengaja membuat tekaan.
Senyuman Carl makin melebar.
“Aik, takkanlah tekaan aku betul.” Shah mula keliru.
Coming soon kut.” balas Carl yang masih lagi berwajah ceria.
Shah ketawa. Nampaknya tak lama lagi kawannya akan dapat seru. Dapatlah dia makan nasi minyak.
Good…satu perkembangan yang baik. Jadi, kau nak lupakan terus aktiviti yang kau buat selama ini…kata orang, playboy ni susah nak pencen!” Shah mengukir senyum. Harap-harap perangai temannya itu akan berubah. Bukan lagi suka mengejar perempuan.
“Kali ini aku rasa, aku seriuslah…” kata Carl dengan penuh yakin.
“Okey…siapa gadis bertuah tu?” Shah tak sabar nak mengetahui siapakah gadis yang boleh merubah sikap kawan baiknya ini. Pastilah orang yang istimewa kerana betul-betul dapat menawan hati kawannya ini. Air mineral yang masih berbaki di teguk perlahan.
“Gadis bertuah tu adalah….Diya!”
Shah terbatuk-batuk sebaik sahaja mendengar nama itu keluar dari mulut Carl. Merah mukanya akibat terbatuk tadi.
“Aku serius ni bro…aku memang sukakan Diya, kali pertama aku jumpa dia masa dia datang hari tu…hati aku dah terpikat habis.” beritahu Carl mengenai isi hatinya.
“Betul ni, kau serius sukakan perempuan tu…maksud aku …Diya?…bukannya aku tak kenal kau…semua perempuan pun kau suka, kau cinta, kau sayang…takkanlah staf SM Holdings pun kau nak usha juga. Lagi pun, kau baru aje kenal diakan…tak sampai sebulan pun dia kerja kat SM Holdings.” Shah mendengus perlahan.
Memang sukar nak percaya bahawa Carl memang serius menyukai Diya. Dan entah kenapa, hatinya tiba-tiba rasa sakit.
“Cinta boleh datang dalam sesaat…kau tak pernah rasa, sebab tu kau tak faham apa itu cinta. Kau bertunang dengan Hani pun bukan atas dasar cinta…mama kau dan Hani yang beria paksa kau bertunang. Aku tahu, kau sikit pun tak ada hati dengan Hani…itu hak kau dan aku tak nak masuk campur walaupun Hani tu adik aku. Dan aku kenal siapa Hani….aku memang tak harapkan dia jadi pasangan hidup kau…” kata Carl membuatkan Shah termenung panjang.
Memang betul, Shah tak ada hati pada Hanim dan dia pun memang tak harapkan hubungan pertunangan mereka akan berakhir hingga ke jinjang pelamin. Cuma sekarang, dia tak ada alasan yang kukuh untuk memutuskan hubungan itu. Sebab itu, dia tak kesah apa pun yang di buat oleh Hanim asalkan tidak menyusahkan hidup dia.
“Kau tak marah kalau aku putuskan pertunangan aku dengan Hani?” duga Shah.
“Tak…sebab aku tahu kau tak pernah anggap dia lebih dari seorang adik. Don`t worry…aku tak kesah langsung tapi aku yang rasa takut…aku takut Hani tak dapat nak terima kenyataan. Bukan kau tak tahu perangainya…panas baran. Apa yang dia nak….dia akan cuba dapatkan. Termasuk kau….aku harap, dia tak akan bertindak bodoh suatu hari nanti.  Dia tu tetap adik aku walau apa pun tindakan dia….” kata Carl yang sememangnya tak pernah kesah dengan hubungan Hanim dan Shah.
“Aku  nak tanya sekali lagi ni….kau betul-betulke nak serius dengan Diya?”  Shah kembali pada tajuk asal. Entah kenapa hatinya masih lagi rasa resah.
“Aku betul-betul serius…. Aku tak naklah pilih perempuan yang seksi sangat, aku yang seksa nanti. Jadi aku rasa, Diya adalah  pilihan yang tepat dan terbaik untuk aku. Cantik, manis dan pandai jaga diri. Wajahnya membuatkan aku sentiasa terbayang-bayang…kau rasa, aku boleh dapatkan dia tak?” Carl memandang wajah Shah. Ingin dapatkan reaksi dari Shah.
“Kau tak rasake yang dia mungkin dah berpunya….ada boyfriend mungkin. Yalah…orang cantik macam tu, pasti ramai yang cuba nak memikat.” kata Shah.
Carl ketawa.
“Aku dah tanya awal-awal pasal status dia. She`s still single… Aku tak nafikan yang dia tu mungkin ramai peminat yang kita tak tahu…tapi bak kata pepatah…best man win. Shah…kau tak nak cuba pikat dia?” kata Carl dengan wajah selamba dan kata-katanya itu  hampir membuatkan Shah tersedak.
“Aku?...nak pikat dia?....no, she`s not my type…” balas Shah menahan rasa getar di dada.
Yalah…takkanlah dia nak bersaing dengan kawan baik walaupun perasaannya  sentiasa berdebar setiap kali dia berhadapan atau mencuri pandang gadis itu. Hakikatnya, dia terpaksa akur dan mengiyakan bahawa hatinya turut terpikat pada Diya, tapi untuk mengaku depan Carl…segan pula rasanya.
“Ops, aku terlupa…kau kan lelaki yang berhati kayu…mana ada perasaan dengan mana-mana perempuan kan!. Aku pun tak tahulah….macam mana agaknya rupa gadis yang berjaya mencairkan hati kau yang beku dan dingin macam ais tu…” Carl tergelak sendiri. Seronok dapat mengenakan kawan baiknya itu.
Shah mengetuk kepala Carl dengan botol mineral kosong. Sakit juga hatinya mendengar usikan kawannya itu.
Carl buat muka selamba. Tak sakit pun kena ketuk dengan botol plastik mineral kosong, lainlah kalau botol kaca. Silap hari bulan boleh bengkak, berdarah dan berjahit kepalanya nanti. Kalau nasib tak baik, bermalamlah dia kat hospital. Kan naya tu!
“Tapikan bro…malam minggu lepas, aku ada nampak Diya keluar dinner dengan seorang lelaki kat restoran yang aku deal dengan klien. Handsome juga lelaki tu…tak macam rupa melayu pun…” tiba-tiba Shah teringatkan Diya bersama seorang lelaki.
“Ya? mana handsome dengan aku!” tak sabar pula Carl nak tahu tahap  mana handsome lelaki tu.
“Aku rasa…handsome lelaki tu kut…rupa dia lebih kepada mat salih…pakai pun kereta mewah…Audi R8 tu bro…bukan calang-calang orang…” sempat juga Shah melihat Diya dan Aniq yang baru berlalu dengan kereta semasa dia keluar dari restoran malam tu.
“Kawan dia aje tu…lagi pun, aku masih ada peluang selagi dia belum bergelar tunangan atau isteri….macam yang aku cakap tadi….the best man win.” Carl tak mahu ambil pusing. Kalau boleh, dia mahu bersaing secara sihat. Tak nak main cara kotor. Itu bukan cara dia untuk memiliki mana-mana perempuan.
“Jom, balik…aku dah penatlah…” ajak Shah.
“Penat apanya….kau hanya jadi tukang tengok aje, aku yang bermain…” tempelak Carl.
“Penat juga…penat sebab tercongok tunggu kau main…” balas Shah membuatkan Carl mengeleng kepala mendengar jawapan itu.
Mereka terus mengatur langkah keluar dari gelanggang untuk menuju ke kereta masing-masing  kerana selepas ini hala tuju mereka adalah berlainan.
“Shah,” panggil Carl tiba-tiba.
“Apa?”
“Aku rasakan Diya tu macam berminat kat kaulah…aku tengok dia pandang kau lain macam aje!” Carl tiba-tiba bersuara.
Shah mengeluh. Ingatkah hal tadi dah berakhir tapi macam mana boleh terkeluar balik ni.
“Kau mengarut apa ni?” tanya Shah agak terkejut. Atau lebih tepat, buat pura-pura terkejut kerana dia juga yakin bahawa ada sesuatu yang ingin di sampaikan oleh Diya padanya setiap kali mereka bertemu muka. Tengok aje, kali pertama mereka berjumpa depan lif hari tu.
“Entah…mungkin, ini cuma mainan perasaan aku tapi….” Carl tetap nak menyuarakan pendapat tapi tak tahu bagaimana nak menyatakan.
Bro…kalau dah itu cuma mainan perasaan kau aje….tolong jangan libatkan aku. Aku tak nak kerana perempuan, kita putus sahabat yang terjalin sejak sekian lama…” Shah memeluk bahu Carl. Cuba memberi ketenangan untuk temannya dan dia menganggap itu hanyalah sekadar omongan biasa.

Friday, 7 August 2015

Yang terindah dari dia 2




U
SAI solat Subuh, Aira dan Balqis membantu Halimah membungkus nasi lemak untuk di jual di warung tepi jalan yang terletak di tidak jauh dari rumah. Aira memandang wajah Balqis. Balqis pula memandang wajah Aira. Serba salah mereka berdua di buatnya, apa lagi bila melihat Halimah yang berwajah muram. Hanya tangannya sahaja lincah membungkus nasi lemak di dalam daun pisang.
“Ibu, ibu tak apa-apa?” Balqis memberanikan diri bertanya sambil merenung wajah Halimah. Ada kesan merah dan bengkak pada wajah Halimah.
Halimah memandang wajah Balqis dan Aira silih berganti. Senyuman di hulurkan buat dua orang anak gadis itu. Dia tahu mereka berdua pasti risaukannya.
“Aira dan Qis tak payah risaukan ibu. Ibu tak apa-apa. Lagi pun, ibu dah lali dengan semua ni. Dah lebih sepuluh tahun ibu terpaksa menahan sabar melayan kerenah ayah kamu. Ibu pun tak tahu sampai bila ibu mampu bertahan….apa lagi nak melindungi Aira dan Qis. Manusia ni….bila dah jadi kawan syaitan, mereka tak akan kenal dosa pahala, halal dan haram…janji, apa yang mereka nak, mereka akan dapat. Selagi tak dapat….selagi itu mereka akan berusaha nak dapatkannya!” kata Halimah sambil melepas helaan panjang.
“Ibu, Aira minta maaf kalau Aira jadi punca ibu terpaksa alami semua ni…” kata Aira dengan rasa kesal. Wajah Halimah di renung dengan rasa simpati.
Bagi pendapat Aira, Halimah yang berusia awal 40-an itu tergolong dalam kategori wanita yang cantik dan baik. Malah dia memiliki sifat kasih sayang yang tidak pernah berbelah bagi. Buktinya, Halimah menyayangi dirinya sepertimana Halimah menyayangi Balqis iaitu anak kandungnya. Kalau bukan sebab mulut Lajis, dia pun tak sedar yang dia hanyalah anak angkat yang di bela sejak berumur 5 tahun. Dalam seusia itu, apalah yang dia tahu dan dia ingat.
 Kenapa mesti ibu ditemukan dengan lelaki yang seteruk ayah Lajis. Memang dia sedar bahawa dia hanyalah anak angkat kepada pasangan Lajis dan Halimah sejak 15 tahun yang lalu. Dia memanggil Halimah dengan panggilan ibu kerana dia begitu sayangkan Halimah sepertimana dia sayangkan seorang ibu kandung. Bukan macam ayah Lajis. Setiap kali memandang wajahnya, dia jadi seram dan takut. Mata ayah begitu tajam. Seperti mata seekor burung helang yang sedang merenung mangsanya. Semakin dia meningkat dewasa, sikap dan perangai ayah semakin menakutkannya. Kalau tidak di sebabkan Halimah dan Balqis, tak sanggup rasanya dia nak terus menetap di situ. Tapi, kalau dia keluar dari rumah itu. Ke mana tempat yang harus dia tuju. Halimah sendiri tak pernah tahu siapa asal usul dirinya, begitu juga dengan ayah Lajis. Walau macam mana sekali pun, dia tetap bersyukur kerana dia dapat hidup dan membesar dengan baik walaupun tidak hidup mewah. Tapi cukuplah ada tempat untuknya membesar dan juga berteduh.
“Aira!!”
“Aira!!”
Aira tersentak bila bahunya di gosok perlahan oleh Halimah. Serta merta dia mengalih pandang ke wajah Halimah dan mengukir senyum.
“Kenapa ni? jauh sungguh Aira mengelamun, fikirkan apa ni?” tegur Halimah dengan suara lembut sambil merenung wajah Aira.
Terkulat-kulat Aira membalas pandang wajah Halimah, Ada senyuman terukir pada wajahnya yang pucat itu. Kesian ibu!
Balqis  juga turut merenung wajahnya dengan dahi yang berkerut.
Aira mula ukir senyum. Tidak mahu Halimah dan Balqis risaukannya.
“Aira, ibu minta maaf atas sikap suami ibu pada Aira selama ini. Ibu pun tak tahu nak buat macam mana dengan sikap dan perangai suami ibu. Sejak dari  muda sampai ke tua tak pernah nak berubah-ubah.” kata Halimah dengan rasa kesal.
“Erm….ibu, kalau Aira tanyakan sesuatu boleh tak? tapi Aira harap sangat ibu tak marah…” kata Aira dengan suara yang teragak-agak.
“Tanyalah, sayang. Apa dia?” kata Halimah sambil mengukir senyum.
“Ibu sayangkan ayah? ibu cintakan ayah?” tanya Aira sambil merenung wajah Halimah yang diam tiba-tiba mendengar soalan itu keluar dari mulut Aira.
Balqis yang melihat wajah ibunya yang keruh itu mula resah. Dia melepas pandang ke arah Aira.
Aira mengetap bibir.
“Ibu, Aira minta maaf kalau pertanyaan Aira tadi tidak menyenangkan hati ibu. Aira minta maaf ya, ibu. Lain kali, Aira tak akan tanya lagi!” Aira menelan liur. Sungguh dia rasa bersalah kerana menanyakan soalan itu. Tapi ada sebab kenapa dia bertanyakan soalan itu.
“Tak apa. Ibu tak marah dan ibu tak kecil hati.” balas Halimah sambil menghempas helaan panjang.
“Ibu, ayah tak buat kita semua jadi macam ni. Sepatutnya ayah yang membela dan membiayai kehidupan kita tapi ayah yang musnah kehidupan kita, terutama sekali ibu. Sampai hati ayah selalu sakiti hati ibu, sakiti tubuh ibu. Ayah dah jadi manusia yang tak punya perasaan.” Balqis meluah rasa.
 Walaupun Lajis adalah ayah kandungnya, tapi dia tak tega melihat ayahnya memperlakukan ibu seperti hamba. Dan sekarang, ayah nak jadikan kak Aira pula mangsa hawa nafsunya. Setakat ini, kak Aira masih lagi selamat. Tapi sampai bila mereka akan terpaksa mempertahankan kehormatan kak Aira dari menjadi hamba nafsu ayah. Dia sendiri pun rasa takut.
“Dulu, ayah kamu  seorang lelaki yang baik. Menyayangi ibu dan menyintai ibu dengan sepenuh hati. Tapi setelah dia kehilangan kerja, apa lagi sukar nak dapat kerja baru, di tambah pula dia mula berkawan dengan kawan yang tak senonoh, dia mula berubah sikap. Dia mula berjudi dan minum arak. Dari seorang lelaki yang bersikap penyayang, dia berubah menjadi seorang yang cepat berang dan mula melepas rasa marahnya pada ibu. Ibu tahu dia juga tertekan dengan apa yang sedang di alaminya tapi ibu tak dapat membantunya melainkan ibu meneruskan apa yang selama ini ibu lakukan. Hasil dari jualan ibulah, kita berempat dapat teruskan hidup. Ibu sendiri pun tak sangka ibu yang menjadi tempat untuk dia meluahkan rasa amarahnya. Ibu bertahan dengan semua sikapnya kerana ibu masih sayangkannya. Ibu sentiasa berdoa agar suatu hari nanti dia mampu berubah.” kata Halimah dengan mata yang berkaca.
“Jadi, kerana itu ibu tak cuba tinggalkan ayah walaupun selama ini ayah seksa ibu?” tanya Aira.
“Ya, ibu tetap sayangkannya. Dia lelaki pertama yang mengajar ibu tentang rasa sayang dan rasa cinta.  Dan seperti yang ibu cakapkan tadi, ibu yakin….suatu hari nanti dia akan berubah.” kata Halimah dengan tenang.
Aira dan Balqis hanya mampu mengeluh.
“Ibu, sejak Aira dapat tahu Aira ni anak angkat ibu. Aira nak sangat tahu macam mana Aira boleh tinggal sama ibu.” kata Aira perlahan,
Halimah merenung seketika wajah Aira.
“Kenapa? Aira nak jumpa orangtua Aira ke? Aira rindukan mereka?” soal Halimah.
Aira memejam mata seketika.  Bohonglah kalau dia tak rindukan orangtua kandungnya. Dia nak sangat jumpa mereka dan nak sangat tahu kenapa dia dibuang oleh orangtuanya. Takkanlah tak ada sedikit pun rasa rindu mereka untuknya.
“Ibu faham perasaan Aira. Ibu juga pernah rasa apa yang Aira rasa. Kerana ibu turutkan rasa hati, ibu sanggup tinggalkan orangtua ibu. Betahun-tahun ibu tinggalkan mereka tanpa khabar berita dan di saat ibu ingin jumpa mereka, mereka dah tak ada di dunia. Saat itu, tak ada satu perkataan pun yang dapat ibu nyatakan tentang perasaan ibu kecuali rasa kesal.  Mungkin kerana sikap ibu membelakangkan mereka, kehidupan ibu tak bahagia sepertimana yang ibu impikan tapi sekurang-kurangnya ibu rasa sedikit lega bila ibu dapat tahu mereka telah maafkan ibu.
Aira sayang, ibu minta maaf kalau ibu tak dapat nak cerita apa yang sebenarnya berlaku pada Aira. Apa yang ibu tahu, suatu hari suami ibu membawa pulang seorang anak kecil dan dia minta ibu jaga kerana katanya, anak itu tidak diperlukan oleh orangtuanya. Melihat saja wajah anak kecil itu, hati ibu tersentuh dan ibu jatuh sayang pada dia. Ketika itu, Balqis berusia 2 tahun. Kehidupan ibu hanya biasa. Suami ibu masa tu memang dah tak kerja, hanya sekali sekala dia kerja tapi lebih banyak mengganggur. Kehidupan kami banyak bergantung pada hasil jualan nasi lemak dan kuih mueh. Tapi, kebanyakan hasil jualan ibu terpaksa ibu serahkan pada suami ibu. Kalau ibu tak bagi, dia akan pukul ibu.
Sungguh, ibu bersyukur sangat Aira hadir dalam hidup ibu. Balqis ada teman dan kakak. Hasil jualan ibu juga makin meningkat. Suami ibu daftarkan nama Aira dengan berbintikannya dan memberi alasan yang sijil lahir Aira telah hilang.” kata Halimah.
Aira baru sedar yang dia hanya anak angkat sejak 5 tahun yang lalu. Itu pun kerana hakikat itu keluar dari mulut Lajis ketika bergaduh dengan Halimah.
“Limah, kau kena sedar yang  si Aira tu bukan anak kandung aku….jadi, tak salah kalau aku nak `merasa` dia. Mungkin itu sebagai balasan aku dah jaga kebajikan dia selama ini!” kata Lajis.
“Jaga kebajikan apanya. Selama ini, Limah yang menyara hidup kita sekeluarga….abang tak bagi sumbangan langsung. Aira tu anak Limah, Limah tak benarkan abang apa-apakan dia…” marah Halimah.
“Ah, aku peduli apa…aku tetap ada hak….tak dapat hari ini, esok aku cuba lagi!” kata Lajis sempat merenung tajam wajah Aira yang bersembunyi di belakang Halimah. Badannya bergetar dek ketakutan kerana bimbang dia benar-benar menjadi mangsa kerakusan lelaki itu. Aira mengeluh lega setelah Lajis keluar dari rumah. Dia dan Halimah saling berpelukan. Nasib baik ketika itu Balqis tiada di rumah. Namun, sejak kejadian itu hati Aira sentiasa di landa resah dan takut setiap kali berhadapan dengan Lajis.
“Aira, ibu minta maaf kalau kalau ibu gagal melindungi Aira. Tapi…ibu harap sangat pada Aira, Aira mesti kuat. Ingat ya sayang, Allah sentiasa ada bersama kita. Sentiasalah meminta pertolongan padaNya, nescaya dia akan membantu.” kata Halimah.
Aira mengangguk perlahan.
“Ibu, siapa kak Aira sebenarnya?...takkanlah ibu tak tahu langsung pasal kak Aira. Ayah tak cerita apa-apake pada ibu pasal kak Aira?” Balqis bersuara.
“Ayah tak banyak cerita. Ibu yakin, ayah pun tak tahu. Kata ayah Balqis, dia hanya ikut arahan kawan tapi kawannya telah menghilang tanpa sempat dia mendapat upah, jadi terpaksalah dia bawa Aira pulang.” kata Halimah.
“Maksud ibu, kak Aira ni mungkin mangsa culik?....tapi kalau betul, takkanlah pasal kehilangan kak Aira tidak di khabarkan  dalam akhbar.  Kalau orangtua kak Aira sayangkan kak Aira, mesti mereka akan cari kak Aira.” kata Balqis.
“Hmm….entahlah, ibu sendiri pun tak tahu apa sebenarnya yang berlaku. Setiap kali ibu tanyakan pasal Aira, ayah Balqis mesti melenting dan marah-marah. Katanya dia menyesal ikut kawannya sebab kawannya dah menipu dia. Tapi….ada sesuatu yang Aira perlu tahu yang selama ini tak pernah ibu ceritakan.” kata Halimah membuatkan Balqis dan Aira saling berpandangan.
“Apa dia ibu?” tanya Aira tak sabar.
“Pasal nama Aira.” kata Halimah.
“ Kenapa dengan nama Aira?” tanya Aira.
“Sebenarnya Humairah bukanlah nama sebenar Aira.” kata Halimah.
“Habis….apa nama sebenar Aira?” mata Aira membulat.
“Limah…ooo…..Limah, aku lapar. Mana sarapan aku?” belum pun sempat Halimah bersuara, Lajis tiba-tiba muncul di ruangan dapur.
Halimah menelan liur melihat wajah kelat suaminya.
Aira cepat-cepat memasukkan bungkusan nasi lemak ke dalam bakul. Sekejap lagi dia dan Halimah akan membawanya ke warung tepi jalan. Balqis pula menyusun karipap yang sudah siap di goreng di dalam bekas. Biasanya hari minggu, mereka bertiga akan berniaga bersama.
Halimah kalut menyediakan sarapan untuk Lajis. Lajis segera mengambil tempat duduk di kerusi. Tajam matanya merenung wajah Aira yang berpura-pura tidak mengendahkan kewujudannya. Ada senyuman tersungging di bibir birunya. Saat itu juga Halimah mengetap bibir. Dia yakin pasti suaminya punya agenda. Dan dia nekad, dia akan bertindak lebih pantas dari suaminya agar maruah Aira akan terselamat.
“Aira, buatkan ayah kopi.” arah Lajis sambil menyuapkan nasi lemak ke dalam mulutnya.
Aira memandang wajah Halimah. Melihat anggukan Halimah, Aira bangkit dan segera menyediakan minuman untuk Lajis. Segera di letakkan cawan berisi kopi di depan Lajis.
“Limah, kejap lagi aku nak keluar…aku nak duit.” kata Lajis selepas siap menikmati nasi lemak. Tangannya segera mencapai cawan berisi kopi.
“Abang nak keluar pergi mana?” soal Halimah.
“Yang kau sibuk ni apa hal? suka hati aku la…” Lajis meninggikan suara.
“Limah bukan apa, bang. Apa salahnya kalau abang cari kerja….takkanlah nak harapkan Limah seorang aje. Makin lama perbelanjaan kita makin bertambah. Mana tahu si Balqis ni ada peluang untuk belajar lebih tinggi, dapat masuk university. Nak juga pakai duit. Sekurang-kurang bila abang dah kerja….perbelajaan rumah kita akan jadi stabil. Limah ingat, Limah nak menyewa tapak kat kedai kopi Haji Karim tu, dia pun ada tawarkan kat Limah untuk berniaga kat situ. Lagi pun, kedai dia tu kan jadi tempat tumpuan…” kata Halimah.
“Kau tak payah nak gatal-gatal menyewa kat kedai kopi Haji Karim tu. Bukannya kau tak tahu, kedai tu tempat aku melepak. Lagi pun, aku tak rasa kau perlukan tempat berniaga yang baru, warung kat depan tu pun dah elok sebagai tempat untuk kau berniaga. Banyak juga untungnya…” kata Lajis.
Halimah mendengus perlahan. Sakit hatinya mendengar kata-kata suaminya. Bukan hanya memberi sumbangan untuk keluarga, tapi suaminya itu memberikan bebanan untuknya. Suaminya itu makin lama makin malas nak bekerja. Setiap hari kerjanya asyik melepak di kedai kopi sambil berbual kosong. Malam pula melepak kat pekan untuk berjudi dan minum. Bila tak ada duit, hanya tahu meminta sahaja. Kalau tidak di beri, tubuhnya pula yang menjadi mangsa.
“Tapi bang, apa salahnya Limah tumpang berniaga kat warung tu….” kata Halimah cuba melahirkan rasa tak puas hati.
“Kau ni Limah, kalau tak bangkang cakap aku tak bolehke? kalau aku tak benarkan kau berniaga kat warung Haji Karim tu, maknanya tak bolehlah. Kau nak makan penyepak aku ke? kau nak jantan-jantan kampung yang ada kat warung  tu goda kau. Agaknya, kau seronoknya dapat tayang muka dan tubuh kau kat situ.” kata Lajis sambil mendengus kasar.
Lajis sedar, Halimah adalah seorang wanita yang cantik. Kalau tak, mana mungkin dia akan tergila-gilakan Halimah sejak dari dulu. Sanggup dia memujuk rayu agar Halimah menerima cintanya dan mengahwininya hinggakan Halimah terpaksa mengingkari perintah orangtuanya yang mahu menjodohkannya dengan pemuda lain.
“Astaghfirullahal Azim. Sampai hati abang tuduh Limah macam tu. Limah tak ada niat pun nak menggatal dengan lelaki lain selagi abang ni suami Limah, melainkan abang ceraikan Limah.” kata Halimah menahan geram.
“Kau jangan ingat senang-senang aje aku nak ceraikan kau. Aku tahu, sekali aku ceraikan kau, masih ramai lagi lelaki kat luar sana yang sudi memperisterikan kau. Kau tu masih cantik Limah…aku masih nak pakai tubuh kau….tapi, sesekali aku nak merasa juga tubuh muda.” kata Lajis sambil tersenyum gatal ke arah Aira yang sudah menunduk kepala. Takut nak bersemuka dengan Lajis. Balqis yang mendengar kata-kata ayahnya mengetap bibir, begitu juga Halimah.

Wednesday, 22 July 2015

Yang terindah dari dia 1




L
AJIS bersiul riang sebaik sahaja sampai di depan tangga rumah kayu  yang di cat dengan warna putih yang hampir pudar warnanya. Lampu mentol bulat yang  15 watt itu agak samar seolah-olah  seperti hidup segan mati tak mahu yang di gantung di muka itu di pandang dengan senyuman seolah-olah lampu malap itu memberi sinar dalai hidupnya hari ini. Bukan mudah untuk dia pulang dengan senyuman Dan kegembiraan seperti hari ini. Apa tidaknya, hari ini di menang judi buat pertama kali dalam seumur hidupnya sejak dia mula berkecimpung dalam bidang judi. Ya, judi seakan sebati dalam hidupnya. Seminggu tak berjudi, serasa tak lengkap hidupnya.
Tangannya menggagai mencari anak kunci. Entah kenapa, hari ini dia tak rasa nak kejutkan Halimah untuk membukakan pintu untuknya. Biarlah isterinya itu tidur dengan tenang dan nyenyak. Itu adalah lebih baik kerana ada misi yang akan dilaksanakan sebentar lagi. Harap-harap misinya kali ini akan berjaya dilaksanakan tanpa sebarang gangguan. Pintu di kuak perlahan dengan harapan mereka yang ada di rumah ketika ini tidak akan menyedari kepulangannya. Kalau kebiasaannya dia akan bising, tapi kali ini dia akan melangkah dan bergerak senyap tanpa sebarang bunyi.
Pintu bilik paling hujung menjadi destinasi utamanya. Dengan senyuman lebar dia menolak perlahan pintu bilik itu yang sememangnya tidak berkunci. Sengaja dia merosakkan kunci pintu bilik itu kerana ada misi yang tidak sempat dilaksanakan sejak bertahun-tahun.
“Hmm…..harap-harap misi aku malam ini akan berjaya….” detiknya menahan debar sambil langkahnya di atur masuk.
Lajis menjilat bibirnya yang kering saat matanya di jamu dengan sekujur tubuh yang sedang lena di atas tilam nipis yang di hampar di atas lantai simen. Penuh hati-hati dia meletakkan lututnya di sisi tubuh itu dengan harapan segala tindak tanduknya tidak akan disedari oleh gadis itu dan juga seisi rumah.
Cahaya lampu jalan yang menyelinap masuk menerusi cermin neko itu memberi kemudahan untuknya mendekati tubuh itu. Dengan penuh nafsu wajah gadis berusia 20 tahun yang ada di hadapannya di usap selepas dia membuka semua butang baju kemeja lengan pendeknya. Melihat tubuhnya yang diam tidak berkutik itu membuatkan nafsunya makin bergelora. Wajahnya di tundukkan dan pipi yang mulus itu di kucupnya.
“Ayah!!”
Lajis terngadah dek terkejut disergah.
Gadis itu cuba bangun tapi Lajis segera menekan bahu gadis itu agar terus baring di situ kerana dia sudah bernekad yang malam ini dia akan berjaya menikmati tubuh itu.
“Syhhh!! diam….jangan bising. Nanti semua orang dalam rumah ini akan jaga!” kata Lajis dengan suara keras membuatkan gadis itu mengetap bibir.
Gadis itu cuba bangun dari tempat baringnya. Tak sanggup rasanya dia nak berhadapan dengan lelaki yang di anggap sebagai ayahnya itu. Ini bukan pertama kali lelaki itu cuba buat benda tak elok padanya tapi dia bersyukur kerana dia masih selamat.
“Diam, kau nak aku berkasar dengan kau ke?” marah Lajis sambil cuba menekup mulut gadis itu.
Gadis itu meronta-ronta sambil menolak tubuh Lajis yang semakin menghimpit tubuhnya dan dia juga cuba menggigit tangan Lajis hingga akhirnya Lajis mengaduh kesakitan.
“Ibu!!!” jerit gadis itu.
“Ibu….tolong Aira!!” jerit gadis itu dan akhirnya dia terasa pipinya pedih bila tangan Lajis mula melekap di pipinya.
“Ayah!!”
 “Abang!!...apa yang abang dah buat ni?” Halimah menjerit dan serentak itu juga ruang di bilik itu mula terang.
Aira menangis teresak-esak. Dia terus bangun dan memeluk erat tubuh Halimah yang sedang merenung tajam ke arah suaminya.
Lajis hanya buat muka bodoh sebelum matanya tunak memandang ke arah isterinya dan juga Aira.
“Sampai hati ayah buat benda ni….Balqis malu punya bapak seperti ayah ni. Ayah ni betul-betul mengecewakan kami!” Mata Balqis mula berkaca. Sungguh dia sakit hati mengenangkan perbuatan ayahnya. Seperti manusia yang tidak bertamadun.
“Abang! abang sedar tak apa yang abang dah buat ni?” marah Halimah dengan muka merah sambil memeluk kemas tubuh Aira yang sedang menangis teresak-esak.
“Kau ni…boleh diam tak! asyik nak memekak aje tiap-tiap malam. Bosan tahu tak!” marah Lajis sambil merenung tajam wajah Halimah. Sakit hatinya kerana hasrat dan misinya sekali lagi telah gagal.
“Habis tu…abang yang salah. Tiap-tiap malam buat hal….kalau tak mabuk, mesti sebab kalah judi. Jangan diikutkan sangat hasutan syaitan. Ingatkan Allah….” kata Halimah dengan rasa kesal.
“Sekali lagi mulut kau berbunyi, aku tampar juga muka kau tu kang!”  kata Lajis dengan muka garang sambil mengangkat tangan seolah-olah nak menampar muka Halimah.
Halimah mendengus perlahan. Kesal dengan sikap suaminya. Tapi semua itu sudah menjadi asam garam dalam hidupnya. Dia sudah kalis. Memang dia kesal bersuamikan lelaki yang bernama Lajis ini. Kalaulah dia punya pilihan, pasti lelaki ini tak akan di pilihnya sebagai suami.
“Dah, daripada kau membebel malam-malam ni….lebih baik kau layan aku! lagi pun kau dah rosakkan mood aku malam ni.” lengan Halimah di heret kasar menyebabkan Halimah mengaduh kesakitan.
Aira dan Balqis hanya mampu memandang dengan penuh rasa simpati. Pasti Halimah terpaksa melayan kehendak Lajis yang semakin naik angin itu. Aira dan Balqis yakin pagi esok mereka akan dapat melihat kesan-kesan lebam pada wajah dan tubuh Halimah.
“Balqis!” Aira memandang wajah Balqis dengan mata yang berkaca.
“Dahlah kak Aira…malam ni, Balqis temankan kak Aira ya!” kata Balqis sambil mendekati tubuh Aira.
“Terima kasih, Qis!” Aira memeluk erat tubuh Balqis sebelum menutup pintu bilik itu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...