Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Wednesday, 22 July 2015

Yang terindah dari dia 1




L
AJIS bersiul riang sebaik sahaja sampai di depan tangga rumah kayu  yang di cat dengan warna putih yang hampir pudar warnanya. Lampu mentol bulat yang  15 watt itu agak samar seolah-olah  seperti hidup segan mati tak mahu yang di gantung di muka itu di pandang dengan senyuman seolah-olah lampu malap itu memberi sinar dalai hidupnya hari ini. Bukan mudah untuk dia pulang dengan senyuman Dan kegembiraan seperti hari ini. Apa tidaknya, hari ini di menang judi buat pertama kali dalam seumur hidupnya sejak dia mula berkecimpung dalam bidang judi. Ya, judi seakan sebati dalam hidupnya. Seminggu tak berjudi, serasa tak lengkap hidupnya.
Tangannya menggagai mencari anak kunci. Entah kenapa, hari ini dia tak rasa nak kejutkan Halimah untuk membukakan pintu untuknya. Biarlah isterinya itu tidur dengan tenang dan nyenyak. Itu adalah lebih baik kerana ada misi yang akan dilaksanakan sebentar lagi. Harap-harap misinya kali ini akan berjaya dilaksanakan tanpa sebarang gangguan. Pintu di kuak perlahan dengan harapan mereka yang ada di rumah ketika ini tidak akan menyedari kepulangannya. Kalau kebiasaannya dia akan bising, tapi kali ini dia akan melangkah dan bergerak senyap tanpa sebarang bunyi.
Pintu bilik paling hujung menjadi destinasi utamanya. Dengan senyuman lebar dia menolak perlahan pintu bilik itu yang sememangnya tidak berkunci. Sengaja dia merosakkan kunci pintu bilik itu kerana ada misi yang tidak sempat dilaksanakan sejak bertahun-tahun.
“Hmm…..harap-harap misi aku malam ini akan berjaya….” detiknya menahan debar sambil langkahnya di atur masuk.
Lajis menjilat bibirnya yang kering saat matanya di jamu dengan sekujur tubuh yang sedang lena di atas tilam nipis yang di hampar di atas lantai simen. Penuh hati-hati dia meletakkan lututnya di sisi tubuh itu dengan harapan segala tindak tanduknya tidak akan disedari oleh gadis itu dan juga seisi rumah.
Cahaya lampu jalan yang menyelinap masuk menerusi cermin neko itu memberi kemudahan untuknya mendekati tubuh itu. Dengan penuh nafsu wajah gadis berusia 20 tahun yang ada di hadapannya di usap selepas dia membuka semua butang baju kemeja lengan pendeknya. Melihat tubuhnya yang diam tidak berkutik itu membuatkan nafsunya makin bergelora. Wajahnya di tundukkan dan pipi yang mulus itu di kucupnya.
“Ayah!!”
Lajis terngadah dek terkejut disergah.
Gadis itu cuba bangun tapi Lajis segera menekan bahu gadis itu agar terus baring di situ kerana dia sudah bernekad yang malam ini dia akan berjaya menikmati tubuh itu.
“Syhhh!! diam….jangan bising. Nanti semua orang dalam rumah ini akan jaga!” kata Lajis dengan suara keras membuatkan gadis itu mengetap bibir.
Gadis itu cuba bangun dari tempat baringnya. Tak sanggup rasanya dia nak berhadapan dengan lelaki yang di anggap sebagai ayahnya itu. Ini bukan pertama kali lelaki itu cuba buat benda tak elok padanya tapi dia bersyukur kerana dia masih selamat.
“Diam, kau nak aku berkasar dengan kau ke?” marah Lajis sambil cuba menekup mulut gadis itu.
Gadis itu meronta-ronta sambil menolak tubuh Lajis yang semakin menghimpit tubuhnya dan dia juga cuba menggigit tangan Lajis hingga akhirnya Lajis mengaduh kesakitan.
“Ibu!!!” jerit gadis itu.
“Ibu….tolong Aira!!” jerit gadis itu dan akhirnya dia terasa pipinya pedih bila tangan Lajis mula melekap di pipinya.
“Ayah!!”
 “Abang!!...apa yang abang dah buat ni?” Halimah menjerit dan serentak itu juga ruang di bilik itu mula terang.
Aira menangis teresak-esak. Dia terus bangun dan memeluk erat tubuh Halimah yang sedang merenung tajam ke arah suaminya.
Lajis hanya buat muka bodoh sebelum matanya tunak memandang ke arah isterinya dan juga Aira.
“Sampai hati ayah buat benda ni….Balqis malu punya bapak seperti ayah ni. Ayah ni betul-betul mengecewakan kami!” Mata Balqis mula berkaca. Sungguh dia sakit hati mengenangkan perbuatan ayahnya. Seperti manusia yang tidak bertamadun.
“Abang! abang sedar tak apa yang abang dah buat ni?” marah Halimah dengan muka merah sambil memeluk kemas tubuh Aira yang sedang menangis teresak-esak.
“Kau ni…boleh diam tak! asyik nak memekak aje tiap-tiap malam. Bosan tahu tak!” marah Lajis sambil merenung tajam wajah Halimah. Sakit hatinya kerana hasrat dan misinya sekali lagi telah gagal.
“Habis tu…abang yang salah. Tiap-tiap malam buat hal….kalau tak mabuk, mesti sebab kalah judi. Jangan diikutkan sangat hasutan syaitan. Ingatkan Allah….” kata Halimah dengan rasa kesal.
“Sekali lagi mulut kau berbunyi, aku tampar juga muka kau tu kang!”  kata Lajis dengan muka garang sambil mengangkat tangan seolah-olah nak menampar muka Halimah.
Halimah mendengus perlahan. Kesal dengan sikap suaminya. Tapi semua itu sudah menjadi asam garam dalam hidupnya. Dia sudah kalis. Memang dia kesal bersuamikan lelaki yang bernama Lajis ini. Kalaulah dia punya pilihan, pasti lelaki ini tak akan di pilihnya sebagai suami.
“Dah, daripada kau membebel malam-malam ni….lebih baik kau layan aku! lagi pun kau dah rosakkan mood aku malam ni.” lengan Halimah di heret kasar menyebabkan Halimah mengaduh kesakitan.
Aira dan Balqis hanya mampu memandang dengan penuh rasa simpati. Pasti Halimah terpaksa melayan kehendak Lajis yang semakin naik angin itu. Aira dan Balqis yakin pagi esok mereka akan dapat melihat kesan-kesan lebam pada wajah dan tubuh Halimah.
“Balqis!” Aira memandang wajah Balqis dengan mata yang berkaca.
“Dahlah kak Aira…malam ni, Balqis temankan kak Aira ya!” kata Balqis sambil mendekati tubuh Aira.
“Terima kasih, Qis!” Aira memeluk erat tubuh Balqis sebelum menutup pintu bilik itu.

Friday, 19 June 2015

teaser HDCH!



teaser

“Nia, I rasa I tak sesuai untuk you dan you juga tak sesuai untuk I…I harap you berhenti menaruh harapan. Terimalah kenyataan yang kita tak akan bersama….you cantik, muda, bergaya…jadi I rasa you tak ada masalah untuk mencari mana-mana lelaki sebagai pasangan hidup you.” kata Zahim yang sememangnya tidak mahu pertemuan ini mengambil masa yang lebih panjang.
“Tapi Im…I hanya sukakan you….” Dania cuba menjelaskan perasaannya.
“Jangan buang masa you, Dania. I tak akan terima you…apa lagi untuk mencintai you…tolonglah faham.” Zahim mendengus.
“Habis, you nak terus membujang seumur hidup?” Dania mengetap bibir. Sakit hatinya mendengar jawapan Zahim.
“Tak. I juga ada impian dan harapan….I tahu, ada seseorang di luar sana yang di takdirkan sebagai jodoh I.” kata Zahim.
Dania ketawa. Rasa lucu pula mendengar jawapan Zahim. Nampak begitu yakin bahawa ada seseorang yang sedang menunggunya.
“Oh really, you yakin?” Dania tergelak.
“I cukup yakin.” Zahim memberikan jawapan yang pasti membuatkan senyuman Dania kembali hambar.
“Okey, I nak tengok macam mana rupa perempuan itu. I nak you kenalkan dia dengan I nanti…kalau boleh secepat mungkin. Boleh?” Dania mencabar.
Zahim mengeluh perlahan. Dia tahu Dania sengaja nak mengenakan dia tapi dia tak akan mengalah. Bimbang sekali sekiranya orangtua mereka mempunyai rancangan yang lain, atau lebih tepat mahu menjodohkan mereka berdua. Tak mustahil kerana kedua orangtuanya nampak beria mahukan dia menerima Dania.
“Baik, I akan kenalkan dia dengan you minggu depan…” begitu yakin Zahim memberi jawapan membuatkan mulut Dania terbuka luas. Memang Dania tak sangka yang Zahim akan memberi jawapan yang sebegitu.
“Wow….memang di luar jangkaan. You bagi jawapan yang begitu pasti tak sampai -dalam masa seminit. Im, you sebenarnya dah ada calon atau sekadar nak main-mainkan I ni?” Dania merenung wajah Zahim.

Saturday, 13 June 2015

Dia,...Mr. Perfect Aku! 25





MASING-MASING sibuk dengan kerja dan semua orang yang ada di sini berharap kerja mereka dapat di siapkan secepat mungkin supaya dapat pulang awal. Staf SM Holdings seramai sepuluh orang itu mengeluh lega bila kerja-kerja mereka sudah siap. Diya melirik jam tangannya. Dah 11.30 malam. Boleh dikatakan semua orang sudah bersiap untuk pulang. Diya juga tidak berkecuali. Kalau boleh dia nak cepat sampai, nak mandi dan tidur. Badan dah rasa melekit dan tubuhnya benar-benar kepenatan tapi ada keseronokkannya juga. Satu pengalaman yang cukup bermakna.
 Walaupun mereka masing-masing khusyuk bekerja, tapi tak adalah sampai stress sangat. Tadi Encik Shah ada cakap, kalau tak sempat nak siap boleh di sambung keesokkan hari tapi yang penting esok mesti siap. Tak dapat tidak.  Masih ada juga gurau dan tawa semata-mata mahu meringankan beban fikiran dengan terlalu tumpu pada kerja. Diya pun turut ketawa mendengar lawak Encik Firdaus. Tak sangka lelaki yang berusia 40 an itu lawak orangnya. Tengok muka bukan main serius tapi bila sesekali dia muka mulut, hati yang gundah boleh jadi ceria. Agaknya, rumahtanga dia memang bahagia, dihiasi dengan gelak tawa.
Diya mengemas meja yang agak berselerak. Tak senang melihat mejanya yang dah macam kerbau berkubang. Anida pula sedang membersihkan sisa makanan. Bimbang kalau ada serangga yang tidak berkenaaan muncul esok pagi. Jazmin juga sedang bersiap untuk balik. Makan malam mereka tadi di sponser oleh Shah. Dan di tempah khas dari restoran terkenal. Memang sedap. Apa lagi bila dapat makan percuma.
“Dah nak balikke?” tegur Carl semasa Diya menyangkut beg tangan di bahu.
“Ya…dah penat sangat.” akui Diya.
Carl mengukir senyum. Memang dia akui, dia juga kepenatan ketika ini. Maklumlah dah seharian bekerja keras dan bertungkus lumus nak siapkan kerja. Masa rehat staf hanya di isi dengan solat dan makan sahaja. Mana tak penat kalau tak ada rehat badan.
“Ini hanya untuk pengalaman pertama…jadi, jangan serik ya!” kata Carl mencari reaksi pada wajah Diya.
“Tak adalah…dah namanya kerja. Lagi pun…ini adalah sebagai amanah dan tanggungjawab saya pada syarikat. Bukan saya seorang….ramai lagikan….” Diya segera membalas kata-kata Carl.
Carl tunduk seketika. Dalam hati dia terdetik. Walaupun wajah itu nampak kepenatan dan sedikit pucat, namun wajah itu tetap menarik dan membuatkan dia tak rasa jemu untuk memandang.
“Saya balik dulu…” kata Diya.
“Tunggu I…kita balik sama!” tegah Carl.
“Tapi…jalan balik ke rumah kita bukannya sehala,”  Diya mula rasa serba salah.
“Tak apa. You tu perempuan….kalau jadi apa-apa kat you….I juga yang tak boleh tidur nanti…” kata Carl sambil mengukir senyum membuatkan Diya tergelak kecil.
“You tunggu sini….I nak ambil barang-barang I dan I nak bagi tahu Shah!” Diya terdiam.
Anida menghampiri Diya dan memberitahu yang dia sudah bersiap untuk balik. Suaminya sedang menunggu.
Take care!” ucap Anida sebelum berlalu.
Diya kembali duduk di kerusinya, menunggu kemunculan Carl.  Pagi esok, dia tak perlu kalut untuk datang pejabat. Kata Encik Shah tadi, mereka boleh datang  selepas waktu tengahari. Bagus juga, dapatlah dia berehat seketika waktu pagi. Boleh bermalas-malasan di atas katil. Ah! bestnya. Diya sudah membayangkan hari esok.
“Jom!”
Diya tersentak. Terkejut bila tiba-tiba Carl muncul.
Mereka berdua sudah bersedia untuk balik. Diya melirik ke arah Carl semasa berjalan beriringan dengan lelaki itu. Baju kemeja biru lembut sudah di lipat hingga ke siku.  Tali lehernya juga sudah di masukkan ke dalam poket. Nampak ringkas penampilannya berbanding tadi. Diya akui bahawa lelaki ini memang mempunyai aura yang hebat. Betullah kata Anida dan mereka yang lain. Tapi, apa yang dia rasa terhadap Carl dan Aniq tak sama sepertimana yang dia rasa terhadap Shah. Bila kali pertama dia bertemu mereka, tak ada debaran yang hebat dihatinya sepertimana kali pertama dia berjumpa dengan Shah. Sebab itu dia yakin bahawa, Shah adalah Mr. Perfectnya, lelaki yang dia tunggu selama ini.
“Carl!”
Langkah Carl terhenti bila namanya di panggil. Diya dan Carl sama-sama menoleh ke belakang dan kebetulan mereka sama-sama menunggu pintu lif terbuka.
“Shah!”
Carl mengukir senyum. Menyambut kemunculan Shah.
Hati Diya mula di pagut resah. Berdebar rasa hatinya untuk membalas pandangan lelaki itu padanya saat ini.
“Dah nak balikke?” tegur Shah dengan muka selamba.
“Yalah…kan aku dah bagi tahu kau  tadi…” Carl tergelak kecil.
Diya hanya diam. Matanya sahaja yang memandang wajah Shah sebelum kembali menghala ke muka pintu lif. Segan nak terus memandang wajah lelaki itu.
“Diya!”
Diya menoleh. Bukan main terkejut bila namanya di sebut oleh Shah.
“Ya, Encik Shah!” balas Diya sambil memandang wajah lelaki itu. Memang kacak betul lelaki ini. Walaupun Shah tidak mengenalnya atau berpura-pura tidak kenal tapi apa yang dia rasa terhadap lelaki itu tetap sama. Dan hatinya berdebar-debar menunggu bicara lelaki itu.
“Balik sorangke?” tanya Shah sambil merenung wajah resah Diya.
Don`t worry, bro. Aku yang akan escort dia sehingga dia selamat sampai rumah!” belum pun sempat Diya menjawab. Carl terlebih dahulu mencelah.
Shah memandang wajah Diya sekilas dan ketika itu mereka sempat berbalas pandang. Dan Diya cepat-cepat tunduk. Segan rasa hati ini. Shah mengukir senyum. Entah kenapa dia jadi risau tadi mengingatkan Diya. Itu sebabnya dia cepat-cepat menghampiri bila di lihatnya Diya bersama Carl.
“Oh, aku harap…kau tak buat hal!” usik Shah, sengaja mahu menyembunyikan rasa. Sempat matanya melirik sekali lagi ke arah Diya. Ada satu rasa aneh yang muncul saat ini. Cuma, dia tak dapat nak tafsirkan apakah ia tapi dia cukup senang melihat wajah itu.
“Selama ini kau pernah dengar aku buat halke?...tak adakan. Jadi…kau tak perlu risau….” kata Carl tergelak kecil.
Shah diam. Dia tunduk.
“…Atau…kau yang nak hantar Diya balik!” duga Carl membuatkan Diya dan Shah memandang antara satu sama lain serentak.
“Aku tak nak gaduh dengan kau…” kata Shah sambil mengukir senyum. Ada maksud yang tersirat di sebalik senyuman itu.
“Aku pun tak suka gaduh dengan kau sebab perempuan…tak macho lah bro!” sahut Carl sambil menumbuk bahu Shah.
Shah tergelak kecil.
Diya cepat-cepat membolos masuk ke dalam lif sebaik sahaja lif terbuka. Kaki Diya jadi kaku tiba-tiba bila dia di apit oleh dua lelaki itu. Carl di kiri dan Shah di kanan. Ketiga-tiga mereka hanya diam. Tak satu suara pun yang keluar sehinggalah lif terbuka. Mereka terus keluar.
Good night, Diya….jumpa esok ya…tapi, kalau you rasa penat…tak perlu datang kerja…”  kata Shah.
Tercengang seketika Diya di buatnya sebaik sahaja mendengar kata-kata Shah. Wow, satu tawaran yang cukup lumayan ni! Patutkah dia lepaskan peluang ini?
“Diya, you  kena datang kerja esok….kalau tak, I akan rindukan you. Nanti nak buat kerja pun susah!” Carl pula mencelah.
Diya menelan liur. Mana satu kena ikut?...Shah atau pun Carl.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...