Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Friday, 15 August 2014

Hanya dia, cinta hatiku! 6



HOI, apa kena dengan kau ni?...dah buang tabiat ke!…pagi-pagi pakai speck hitam.?” tegur Zahim sambil tergelak melihat Razif yang muncul di biliknya dengan mengenakan kacamata hitam. Macamlah sekarang ni mereka duk kat tengah panas.
“Kau sakit matake? kalau sakit…pergilah klinik…ambil mc. Nanti berjangkit kat aku pulak…”  Zahim terus bersuara lagi bila pertanyaannya tadi di biarkan sepi oleh Razif. Sepupunya itu hanya diam dan terus melabuhkan punggung di kerusi berhadapan dengannya. Wajah tak boleh nak blah.
Tiba-tiba bibir Razif mengorak senyum.
“Kau ni kenapa? macam orang putus wayar aje…tetiba boleh senyum pulak?” suara Zahim mula serius. Geram betul bila pertanyaannya tidak diendahkan oleh Razif.
“Im, aku pakai kacamata hitam ni sebab…” Razif tidak meneruskan  kata, sebaliknya dia menanggalkan kaca mata hitam yang di pakainya. Terlopong mulut Zahim melihat lingkaran mata kiri Razif yang sudah bertukar warna. Dah lebam.
“Apa kena dengan mata kau tu?...kau bertinju dengan siapa?....nak kata kena tumbuk dengan bini…kau belum bernikah….kau kena samun dengan penyangakke?” Zahim mula risau. Dia melangkah menghampiri Razif yang nampak tenang dan santai. Hairan betul. Mata dah jadi lebam begini pun boleh relaks. Boleh senyum.
“Tak adalah, sebenarnya…aku kena tumbuk dengan staff baru kita tu petang semalam.” selamba saja Razif memberitahu.
“Hah! kau kena tumbuk?...kau orang bergaduh apa sampai bertumbuk?” Zahim mula kalut.
“Tak ada gaduh pun….cuma salah faham aje.” terus Razif menceritakan apa yang telah berlaku.
Zahim terus ketawa.
“Apasal kau datang kerja, elok aje berehat kat  apartment kau tu…” kata Zahim cuba bersikap prihatin.
“Akukan baru aje cuti…lagi pun boringlah duk  sorang-sorang kat apartment tu,” balas Razif.
“Hmm…kan elok kau cari aje seseorang yang boleh jaga kau…temankan kau…tak adalah kau boring sorang-sorang kat apartmen kau tu nanti,” kata Zahim memberi cadangan.
“Aik, kata dulang paku serpih ni…kau dengan aku 2x5 aje,” Razif gelak kecil membuatkan Zahim turut mengukir senyum. Memang betul pun. Dia dan Razif memang sama.
“Tapikan…ada hikmahnya tau aku kena tumbuk dengan staf baru tu….” kata Razif.
“Apa hikmahnya?” tanya Zahim tak sabar.
“Aku akan keluar  dating dengan dia …I mean…aku akan keluar lunch dengan dia hari ni…” kata Razif sambil tersenyum-senyum.
“Aku nak ikut, boleh?” Zahim membuka mulut.
“Hish…mana boleh. Kau akan ganggu kita orang nanti…” balas Razif.
“Kedekut,” Zahim pura-pura merajuk tapi sungguh, dia tak kesah pun.
“Tak apalah…orang tak sudi nak pelawa kita, nak buat macam manakan!” Zahim buat muka kesian.
“Yalah…yalah…kau boleh ikut sekali,” akhirnya Razif mempelawa.
“Betul ni?” muka Zahim mula ceria.
“Yalah…kitakan `laki bini`…mestilah kena selalu bersamakan!” kata Razif dengan muka selamba.
“Boleh blahlah….” Zahim tergelak. Teringat kata-kata nek Jah tempohari mengenangkan keakraban antara dia dan Razif.
“Hmm…siapa nama staf baru tu?...tak sabar pula aku nak kenal… hebat sangatke dia sampaikan mata kau berubah jadi macam mata panda,” kata Zahim sambil memandang wajah sepupunya itu.
Semasa dia datang tadi, tak ada pula dia nampak wajah baru. Ah! nanti aku akan kenal juga. Tapi…kenapa hati ni rasa berdebar tiba-tiba. Zahim mengurut dadanya seketika.
“Nantilah…aku kenalkan dia dengan kau….tapi, kau janganlah terpikat pulak. Aku dah cop dulu tau!” kata Razif memberi peringatan.
“Eleh, aku tak heranlah…” Zahim mencebik.
“Baguslah…risau juga aku kalau kau potong line aku nanti!” Razif tersenyum-senyum.
Zahim mengeleng kepala. Nampak sangat yang sepupunya itu sudah jatuh hati dengan staff baru Zamrud Holdings. Apa yang istimewa sangat gadis itu sampai mampu menawan hati sepupunya itu walaupun hanya dengan sekali pertemuan? Adakah sehebat gadis yang pernah menolongnya sebelum ini?


SYAH masih lagi khusyuk meneliti dokumen yang baru diterimanya. Dia terpaksa mengkaji baik buruk sesuatu usul dan cadangan sebelum memberi apa-apa tindakan dan perbincangan dengan En. Razif nanti. Namun, saat ini hatinya tetap tertanya-tanya. Bagaimana agaknya rupa En. Razif selepas kena tumbukan padu dia semalam. Pasti dah lebam agaknya. Sejak dari pagi tadi dia tak bersua muka kerana awal pagi tadi dia mengikut Azrul ke Selayang Jaya.
“Jom!” tiba-tiba satu suara menyapa lamunannya.
Terpingga-pingga dia mendongak, cuba melihat empunya suara yang menyapanya itu.
“En. Razif?” Syah terpegun sebaik saja matanya memandang wajah lelaki yang sedang berdiri di hadapannya bersama senyuman manis.
Yalah, dalam ofis ni siap pakai kaca mata hitam, kalau nak bergaya bagai pun, biarlah bertempat.
“Hai, dah tak kenal dengan I ke?...cepat sungguh you lupakan I ya!” Razif bersuara bersama senyuman yang tak lekang di bibir merahnya. Tanda dia bukan seorang perokok.
“Er…kenapa En. Razif…” Syah terdiam dan dia mula faham kenapa lelaki itu memakai kaca mata hitam.
Sorry ya…pasal hal semalam, sampaikan En. Razif kena pakai cermin mata hitam hari ini. Teruk sangatke penangan saya semalam?” soal Syah perlahan. Bimbang di dengar oleh staf lain. Dahlah si Marina sudah menjeling semacam aje sejak Razif singgah di mejanya.
Razif membuka kacamata hitam, sempat juga matanya yang lebam itu  mengenyit ke arah Syah.
“Hai, mata lebam pun masih ada hati nak mengenyit ya!” usik Syah bersama tawa kecil. Razif juga ketawa kecil sambil memakai semula kacamata hitamnya.
“Tapi…serius, En. Razif tambah kacak bila pakai kacamata hitam macam ni…” puji Syah sambil menyusun dokumen di atas meja supaya nampak kemas. Tak naklah dikatakan mejanya tak kemas dan berselerak.
Muka Razif masa tu dah bertukar warna, merah bila mendapat pujian. Secara automatic, bibirnya mengukir senyum lebar. Hatinya dah mula berkembang, bukan setakat berkembang dan berbunga, tapi dah bertaman bunga.
“Hmm…dah putuskan nak makan kat mana ni?” tanya Syah berbasi sambil mencapai beg tangannya.
“Yap, tapi kita kena tunggu kejap….” kata Razif.
“Kenapa?” dahi Syah berkerut.
Razif memberi isyarat mata ke meja kak Azah. Ketika itu Syah dapat melihat kak Azah sedang bercakap dengan seorang lelaki. Penampilannya cukup kemas walaupun hanya mengenakan kemeja lengan panjang  warna biru lembut dan bertali leher. Lebih kurang sama dengan penampilan En. Razif. Tapi dari segi rupa paras, rasanya lelaki itu lebih kacak.
“Siapa tu?...kawan En. Razifke?...nampak mesra aje dengan kak Azah!” Syah masih tekun memandang ke meja kak Azah atau lebih jelas masih lagi terpegun melihat lelaki kacak itu. Nasib baik lelaki itu tak sedar yang dia menjadi perhatian Syah. Kalau tak, buat malu aje tenung lelaki bagai nak keluar biji mata.
“You tak kenalke siapa dia?” tanya Razif agak kehairanan.
Syah mengeleng kepala. Memang betul pun dia tak kenal dan tak pernah jumpa sepanjang seminggu dia bekerja di sini.
“Hmm…nanti you akan kenal…tapi….I nak bagi warning awal-awal tau….you jangan terpikat dengan dia tau!” bisik Razif perlahan, seolah-olah tidak mahu di dengari oleh orang lain.
“Kenapa?....kalau saya terpikat pun….ada masalahke?” Syah tergelak mendengar kata-kata Razif.
“Memanglah masalah….masalah besar tau!” balas Razif sambil tersenyum-senyum.
“Masalah besar?...kenapa? dia suami orangke?” tanya Syah dengan dahi berkerut.
Razif segera mengeleng kepala.
“Habis tu….tunang orang?”
Razif mengeleng kepala lagi.
“Erm…kekasih orang?”
“Semua bukan…he still single and available….bukan milik mana-mana perempuan…dia hanya milik dan mama dan papa dia…” kata Razif masih lagi membiarkan Syah berteka-teki.
“Kalau semuanya bukan….apa yang betulnya?...En. Razif ni…sengaja nak kenakan saya ya!” kata Syah.
“Maksud I….masalah besar tu….kalau you terpikat dengan dia….nanti susahlah you nak terpikat dengan I. I memang rancang nak pikat you tau sejak pertama kali kita jumpa kat sini…” jawapan Razif membuatkan Syah terkedu tiba-tiba.
“Kenapa?....tak sangka ya…I memang serius sukakan you tau…jadi, I harap….you benarkan I pikat you…bolehkan?” Syah terdiam. Sukarnya nak percaya apa yang baru didengarnya.
“En. Razif hanya gurau ajekan?” tanya Syah teragak-agak.
“I serius okey…” balas Razif. Nampaknya dia tak bergurau. Syah mula tak senang duduk.
Haruskah dia berterus-terang akan statusnya? Syah mula keliru.
“Jomlah…Tak habis lagi ke berborak?” Zahim terus menonong jalan sebaik sahaja melewati meja yang menjadi tempat persinggahan Razif.
“Im…” panggil Razif membuatkan langkah Zahim terhenti. Dia segera menoleh dan pandangannya terus terpaku. Tak berkelip matanya memandang wajah Syah yang sudah pun bangun dari tempat duduknya.
“Im, kenalkan pembantu aku…merangkap staf baru yang aku ceritakan kat kau hari tu….” Razif memperkenalkan Syah pada Zahim.
“Syah…this is our CEO Zamrud Holdings, Mr. Zahim Fikri bin Tan Sri Mokhtar.” Zahim mengukir senyuman. Sebenarnya dia tak tahu nak mempamerkan aksi yang macam mana saat dia berhadapan dengan gadis itu. Ada pelbagai rasa yang bertandang.
“Selamat tengahari En. Zahim. Saya minta maaf sebab tak sempat kenal siapa En. Zahim.  Saya gembira sebab baru hari ini saya dapat kenal CEO syarikat ini. Selamat berkenalan En. Zarul…” kata Syah cuba mengukir senyum. Cuba kawal diri. Dia sendiri pun sukar nak memikirkan apa yang patut di katakan. Bantai ajelah. Teringat pula perbualannya dengan kak Azah pada hari pertama dia mulakan kerja di sini. Berbaloi juga dapat kerja kat syarikat ni. Hari-hari dapat cuci mata, tengok bos-bos yang handsome. Mesti Hannah jeles kalau dia bagitahu ni.
“Hai, sempat lagi termenung. Fikirkan apa tadi?” tegur Razif membuatkan Syah tersentak. Lebih-lebih lagi bila menyedari mata Razif dan Zahim terus terpaku pada wajahnya. Malu…malu….malu….
“Boleh kita pergi sekarang?” Zahim mencelah setelah melirik ke arah jam tangannya. Staff Zamrud makin dah berkurangan kerana kebanyakan mereka dah beransur meninggalkan tempat masing-masing kerana waktu rehat sudah tiba.
“Silakan…” dengan penuh tertib, Razif memberi ruang untuk Syah keluar dari tempat kerjanya.
“Saya rasa….elok saya jalan kat belakang…” kata Syah.
“Kenapa?” tanya Razif.
“Er…seganlah saya. Dengan En. Razif taklah rasa segan sangat…tapi…dengan En. Zahim tu…diakan CEO…” kata Syah perlahan.
Razif terus menukit senyum.
“Dia okeylah…jom…” ajak Razif sambil cuba menarik tangan Syah tapi cepat aje Syah menjauh.
“Aik…tak serikke  kena penumbuk padu saya sampaikan mata tu dah jadi macam mata panda…” perli Syah.
Razif terus ketawa, cukup faham dengan kata-kata itu.
Sorry…ladiest first….I kena jadi gentlemen untuk pikat hati you…” Razif memberi peluang untuk Syah berjalan di hadapannya. Nak tak nak Syah terpaksa berjalan di hadapan Razif tapi akhirnya mereka bergandingan. Hanya Zahim yang menonong laju ke hadapan dan berhenti di pintu lif. Selepas itu dia terus merenung wajah Syah.
Syah pula yang rasa serba salah bila melihat cara renungan Zahim padanya. Cara renungan itu membuatkan dadanya tiba-tiba berdegup hebat. Ada sesuatu yang tak kena di sini…tapi apa dia? Akhirnya Syah menundukkan wajahnya ke lantai, menunggu pintu lif terbuka.

Sunday, 3 August 2014

Hanya dia, cinta hatiku! 5




S
YAH telah menyediakan susu dalam botol untuk Risya dan anaknya itu telah selamat tidur. Nampak kepenatan sebaik sahaja semasa dia mengambilnya di tadika tadi. Selepas itu dia membawa Risya makan di KFC kerana memang dah lama dia tak menjenguk tempat makan tu.
Selepas menidurkan Risya, Syah mencapai baju kotor yang ada di dalam raga dan memasukkannya ke dalam mesin basuh. Di capai botol sabun jenama Top dan terus di tuang ke dalam penutup botol sebelum di masukkan ke dalam mesin basuh. Selepas itu air di pasang dan terus mesin basuh automatic di set.
Nampaknya dia perlu masak untuk makan malam nanti. Peti sejuk di buka dan mengeluarkan bahan basah.
“Hmmm….masak yang simple ajelah…hanya aku dan Hannah saja yang makan, ada udang…ayam dan sayur…” detik Syah seorang diri. Sebelum itu dia segera masak nasi. Sambil memasak sempat juga dia menyanyi-nyayi kecil untuk menghilangkan rasa sunyi.
“Amboi, bukan main merdu lagi suara kau…ada hati nak masuk pertandingan akademi fantasia ke?” tiba-tiba suara Hannah mencelah di telinganya.
“Opocot mak kau…” Syah tiba-tiba melatah. Nasib baik tangannya tak terkena pisau dek terkejut dengan sergahan Hannah. Hannah segera melepas tawa.
“Kau ni…kalau ya pun nak sergah…bagilah salam dulu, nasib baik pisau ni tak singgah kat dahi kau…kalau tak, berparut  dahi kau ….tak pasal-pasal  kena bagi  diskaun  untuk mas kawin kau nanti!” kata Syah.
“Nanti aku claimlah dengan kau….” dalih Hannah sambil tersenyum.
Hannah mencapai sebiji gelas dan terus menuang air kosong. Dia menarik kerusi dan terus melabuh punggung. Air kosong di teguk perlahan sambil memandang ke arah Syah yang nampak kalut menyediakan hidangan malam.
“Aik, takkan tengok aje…tak nak tolongke?...apa yang aku buat ni…semuanya nak masuk dalam anak tekak kau sama tau!” Syah menoleh.
“Yalah…sabar, boleh tak. Sabar itu kan sebahagian daripada Iman. Aku baru aje balik…penat pun tak hilang lagi tau….kau dah nak dera aku!” balas Hannah sambil mengeluh perlahan.
“Apasal kau balik lambat?...dah dekat nak isyak pun….ni, kau dah solat maghrib ke belum?” Syah memandang wajah Hannah. Memang nampak kepenatan di wajahnya.
“Aku cuti…aku mandi kejap…lepas tu aku tolong kau masak ek!” kata Hannah dan terus bangun  dan melangkah ke sink. Gelas yang digunakan tadi di basuh dan di letakkan di atas rak.
“Aku gurau jelah…kau pergilah mandi…dah nak siap pun, tapi aku masak simple ajelah…” kata Syah.
“Tak kesah…aku bukan memilih, apa yang ada kat depan mata….aku bedal aje. Janji…benda tu halal,” kata Hannah.
Hannah terus berlalu ke biliknya meninggalkan Syah seorang diri meneruskan kerja memasaknya yang hampir siap.
Usai solat isyak, Hannah dan Syah makan malam. Risya masih lagi enak tidur di bilik.
“Amacam kerja kau kat Zamrud Holdings tu…” tanya Hannah sambil mengunyah nasi.
So far so good. Tapi aku tak sempat lagilah nak kenal rupa CEO, dengar  kata PA dia bercuti. En. Razif pun cuti sejak semalam tapi sempatlah aku kenal rupa Pengurus merangkap bos aku tu pada hari pertama aku masuk kerja.” kata Syah.
Handsome tak kau punya bos?” tanya Hannah sambil menaikkan keningnya.
“Erm….handsomesingle and available. Kalau kau berminat…aku boleh tolong adjustkan untuk kau…” balas Syah sambil mengukir senyum. Mulut Hannah dah ternganga. Agaknya tak sangka yang bosnya masih lagi belum berpunya.
“Tak naklah aku…aku pipit dia enggang, mana nak sepadan…aku sedar siapa diriku!” kata Hannah dengan suara pasrah.
“Piirah…tak ada kaitannya langsung pipit dengan enggang. Kau dan dia tu dua-dua manusia...bila masa korang bertukar jadi pipit dan enggang pulak, kau ingat kau ni spesis transformer ke?” ejek Syah sambil tergelak.
“Hoi, mangkuk…perumpamaanlah….aku pun jadi hairan, macam mana abang Jazlan kau tu boleh terpilih kau sebagai calon bila mengenangkan betapa rendahnya kau punya IQ,” kata Hannah.
“Mangkuk pun mangkuklah…sekurang-kurangnya aku ni dah berpunya, kau ada?” balas Syah.
“Oi, main kasar nampak. Aku bukan tak ada orang nak…aku yang tak berminat dengan dia orang. Lelaki yang ditakdirkan menjadi jodoh aku tu belum hadir lagi…” balas Hannah yang tak mahu kalah dalam sesi berdebat.
“Sudahlah…kita lupakan aje topic ni…aku rasa hubungan aku dengan abang Lan macam ada masalah aje…” tiba-tiba suara Syah menjadi hiba. Wajahnya yang ceria seketika tadi sudah bertukar menjadi muram.
“Kenapa ni?...abang Lan ada buat hal ya!” Hannah mula berminat.
“Entahlah…dia macam menyepi aje. Dulu selalu juga berbalas mesej, call sekali sekala…tapi sekarang ni…entahlah, sukar aku nak jelaskan….” kata Syah dengan wajah sugul.
“Banyakkan bersabar. Kalau dia buat hal…kau cari aje yang lain. Aku rasa berduyun lelaki kat luar sana yang boleh kau jadikan pengganti, bukan dia seorang lelaki atas dunia ni. Kalau tak ada yang berkenan kat sini, kau hijrahlah kat overseas, rasanya pilihan kat sana lagi hebat. Kau nak yang macam mana, yang sasa, yang seksi, yang macho, yang mata hijau, mata biru, rambut kuning…semua ada… kalau tak ada yang berkenan jugak kat sana, kau hijrah pulak kat Bangladesh, India atau pun Nigeria…pasti ada yang tersangkut punyalah…” pujuk Hannah.
Syah mengeluh perlahan.
“Oi, kalau ya pun nak cari jodoh…takkanlah sampai jauh bebenor….sampai Nigeria sana….” balas Syah sambil menjeling wajah Hannah yang mula menayang senyum.
“Alah…gurau ajelah…takkanlah umi dan walid kau nak terima menantu dari negara sana tu…nak kena pelangkung agaknya….” Hannah mula tergelak. Siap berangan lagi apa yang akan jadi pada Syah.
“Tapi…aku sayang sangat kat abang Lan. Kau pun tahukan yang dia tu cinta pertama aku…” kata Syah.
“Aku sebenarnya…. tak nak cakaplah benda–benda  yang sedih ni…itu sebabnya aku tak nak jatuh cinta. Aku tahu sakitnya bila putus cinta….Kalau dah betul-betul bertemu yang sesuai, kawin aje….tak payah nak tangguh-tangguh, nanti timbul masalah….Dahlah Syah, tak payah kau nak kusutkan fikiran….aku rasa itu cuma perasaan kau aje….elok kita kemaskan meja….lepas ni kita tengok tv.” ajak Hannah. Simpati pula melihat wajah sayu Syah.


SYAH melirik jam tangannya. Dia mengeluh seketika. Tak sangka masa berlalu begitu cepat. Dah  dekat jam 6.00 petang. Entah kenapa dia boleh terleka. Jadi, tergopoh-gopoh dia keluar dari pejabat dan menuju ke pintu lif. Dalam lif pun hanya dia seorang. Sebaik sahaja dia keluar dari pintu, dia menggagai mencari telefon bimbitnya. Cuba menghubungi Hannah untuk membantu dia menjemput Risya di tadika. Habis beg tangannya di selongkar mencari telefon bimbitnya sambil kakinya laju melangkah ke tempat parkir. Suasana di situ dah sunyi. Hai, cepat betul manusia beredar balik.
Tiba-tiba Syah merasakan ada tangan yang menyapa bahunya. Dek terkejut yang amat, dia segera berpusing ke belakang sambil tangannya begitu pantas menghayun penumbuk di muka. Lantaklah, siapa yang cuba nak buat gangguan seksual yang tak bertauliah ni. Orang dahlah kalut nak cari telefon, ada pula yang datang mengganggu. Kan dah kena sebiji kat mata.
“Auch…sakitnya!” tiba-tiba satu suara menusuk ke telinga Syah membuatkan mulutnya segera ternganga.
“Ops!, sorry….s...saya….tak sengaja!” tangan Syah segera menutup mulutnya yang terbuka. Dan serius, saat ini wajahnya benar-benar bertukar rupa. Sah pucat tak berdarah sebaik sahaja matanya terpaku menatap figura yang sedang menekup mata kirinya dengan tangan.
“You!”
Syah menelan liur. Bulat matanya memandang wajah orang yang dicederakan itu.
Sorry again….saya …saya betul-betul tak sengaja…sakitke?” tergagap-gagap Syah bersuara sambil matanya terpaku memandang lelaki di hadapannya. Memang tak ada rupa penyangak kalau di lihat pada penampilan dan rupanya.
“Apa you cakap?...sakitke?” tanya lelaki itu memandang tepat ke wajah Syah tapi  mata kirinya masih di tutup dengan tangan kirinya.
“Ya…sakitke?” tanya Syah teragak-agak sambil merenung wajah lelaki yang berdiri di hadapannya.
“Tak….sedap sangat ….rasa lemak berkrim aje lepas kena tinju dengan you ni tau!” balas lelaki itu dengan wajah masam mencuka.
Syah menelan liur.
“Bukan salah saya…En. Razif yang tetiba sentuh bahu saya….kalau ya pun, tak bolehke En. Razif bagi salam dulu….dahlah saya tengah kalut cari handphone sampai sekarang tak jumpa-jumpa….” kata Syah membela diri.
Actually, I bukannya nak takutkan you….I cuma nak serahkan phone ni pada you, ternampak phone ni atas meja you masa I nak keluar tadi. Nak panggil you dah tak sempat, nampak you pun kalut semacam aje…” beritahu Razif sambil menghulurkan telefon jenama samsung S4 milik Syah yang ada di tangannya.
Syah menelan liur sambil matanya terpaku memandang telefon Samsung S4 yang memang miliknya. Patutlah tak jumpa, rupanya tertinggal kat atas meja.
“Takkanlah pandang aje telefon ni, tak nakke?” suara Razif segera mematikan lamunan Syah.
Segera tangannya mencapai telefon dari tangan Razif bersama senyuman kelat.
“Terima kasih sebab tolong pulangkan telefon saya, maaf ya….saya memang betul-betul tak sengaja tadi. Kejadian tadi tu adalah tindakan refleksi…” kata Syah dengan rasa bersalah sambil memandang mata Razif yang sudah nampak merah.
“You ni ….nampak aje rupa perempuan, tapi bertindak macam orang lelaki…ganas juga ya…..boleh lebam mata I!” kata Razif sambil mengeleng kepala perlahan. Menyengat juga rasa matanya.
“Erm….sebenarnya saya betu-betul nak cepat ni….ada hal penting.” kata Syah yang memang mahu segera beredar. Dalam fikirannya hanya ada Risya.
Razif terus-terusan memandang wajah Syah sehinggakan Syah rasa tak selesa. Dahlah tak sampai seminggu kerja di sini, dia dah buat hal. Dengan lelaki yang di anggap bos pula tu.
“Macam nilah…apa kata, esok saya belanja En. Razif, Tak kesahlah breakfast or lunch…sebagai tanda maaf dari saya, boleh?” kata Syah. Tambahan pula telefon di tangannya sudah berbunyi, nombor tadika Risya tertera di skrin telefonnya tapi dia hanya membiarkan telefon itu berhenti.
“Hmm…sound`s good. Apa kata you belanja I lunch esok…nanti I akan tentukan di mana, boleh?” Razif memandang wajah Syah.
“Ya, boleh.” balas Syah tanpa berfikir panjang.
So, jangan lupa ya…jangan you nak mengelat pula ya!” usik Razif sambil mengukir senyum.
“Tak. Saya seorang yang berpegang pada janji. Kita jumpa esok…saya minta diri dulu…” Syah terus berlalu selepas mencapai kunci kereta. Sebaik sahaja alarm kereta di bunyikan, dia segera masuk. Nombor telefon tadika Risya segera di hubungi.

Saturday, 12 July 2014

Hanya dia, cinta hatiku! 4



 Z

AHIM melurut rambutnya ke belakang sambil mengeluh perlahan. Entah kenapa sejak akhir-akhir ini fikirannya jadi tak tenang. Rasa resah dan gelisah sahaja. Macam ada sesuatu yang buruk akan terjadi. Sesekali dia tengok mamanya asyik termenung sahaja. Entah apa yang di fikirkan mama. Bila di tanya, mama hanya diam. Zahim memegang kemas besi di balkoni tu sambil mengeluh perlahan. Kemudian dia berkalih dan mengatur langkah masuk ke dalam biliknya. Segera tangannya mencapai telefon yang ada di atas katil. Tangannya terus mencari nama yang ada dalam fikirannya saat ini. Selepas menekap telefon seketika di telinganya. Bibirnya mula mengorak senyum.
“Hello, Assalamualaikum, bro!” terus panggilan Zahim bersambut di hujung talian membuatkan bibir Zahim mencoret sedikit senyum.
“Waalaikumussalam…kau kat mana ni?” salam di balas, sekaligus Zahim bertanya di manakah gerangannya temannya itu berada ketika ini.
“Kat apartmen aku la bro…” balas Razif.
“Ya ke?..macam tak percaya aje kau boleh melepak sorang-sorang kat apartment kau tu…atau…kau bawa balik awek kat situ….” Zahim bersuara.
“Weh, aku tak jahil macam tu la…memanglah aku ni bukan kategori alim…tapi aku masih lagi tahu batas-batas agama tau…” marah Razif. Tidak senang mendengar statement merangkap usikan dari Zahim.
Zahim tergelak kecil.
“Aik, cepat sangat kau tersentak ni…apa hal…kau datang period ke?” Zahim tiba-tiba melepas tawa.
“Ya la tu…aku rasa kau yang tengah datang period. Apasal kau tak datang kerja…sejak kau kena balun dengan penyangak tu…otak kau pun dah tak centre ke?...apasal kau tak pergi aje scan otak kau tu kat mana-mana hospital!” kata Razif, sengaja membalas balik kata-kata Zahim.
“Ha…ha…lawak …lawak…” Zahim pura-pura gelak.
“Im…serius ni…apa kena dengan kau ni…kau ada masalahke?...sampai hari ini kau tak masuk kerja, dah dekat seminggu lebih tau kau tak masuk ofis…” kata Razif. Kali ini nada suaranya sudah bertukar. Mula serius.
“Entahlah…tiba-tiba aku rasa tak  ada mood.” Zahim mengeluh berat.
“Woi, senang aje kau bagi alasan…tak ada mood…mentang-mentanglah Zamrud Holdings tu papa kau punya, bukan main berlagak lagi kau ya!....kau tahu tak…kerja kat ofis tu berlambak kau tau…” marah Razif, terkejut dengan kata-kata Zahim. Selama dia kenal, itu bukanlah sikap Zahim. Selama ini Zahim begitu komited dengan kerja.
“Atau…kau masih pening memikirkan siapakah rescue kau tu!” kata Razif selepas terdiam seketika.
“Mungkin juga kut, aku rasa…dia dah panah hatiku sampaikan aku terus berfikir pasal dia. Dah tak boleh nak consentrate benda lain dah!” akui Zahim.
“Teruk betul penangan perempuan tu….habis tu, kau tak buat apa-apa tindakan…wait and see aje!” kata Razif.
“Habis, aku nak buat macam mana lagi, takkanlah nak masuk dalam paper dengan siap tayang muka handsome aku ni lagi!...jatuhlah saham aku!” kata Zahim sambil tergelak kecil. Razif turut gelak sama.
“Aku rasa lepas ni ramailah anak dara yang datang kejar kau…siap nak mengaku dia oranglah yang rescue kau….atau mana tahu ada producer yang nak lamar kau jadi pelakon, wah! glamour gilalah kau nanti!” usik Razif masih lagi dengan gelaknya.
“Memang kerja gilalah kalau aku buat macam tu, nak kena belasah dengan mama dan papa aku!...kalau tahu dengan atuk dan nenek, siap di parangnya aku…kau bukannya nak tolong aku kan!” kata Zahim.
“Memang pun, aku boleh tolong kau…tolong tengok ajelah!...ha…ha…” sampuk Razif.
“Tak guna punya sepupu…” rungut Zahim.
Sorry, Im…aku gurau aje. Takkanlah itu pun kau nak ambil hati. Kau kenal siapa aku kan…chill la, bro.” pujuk Razif kemudiannya.
“Aku tahu!” balas Zahim.
Mereka berdua berjeda seketika.
“Weh, aku nak bagitahu kau ni …hari ni ada staff baru masuk tau…perempuan. Dia gantikan tempat Suhaimi,” beritahu Razif mengalih tajuk perbualan mereka.
“Ya…ada canlah kau. Aku tahu dan aku kenal siapa sepupu aku ni…mana nak lepaskan perempuan depan matakan…dia cantik tak?” Zahim tersenyum.
“Zaman kasanova aku tu dah lama berlalu tau…aku dah jadi lelaki baik sekarang, sekarang ni stok aku jenis kategori yang muslimah sikit….stok untuk dijadikan isteri. Mak dan ayah aku pun dah bising minta aku cari pasangan. Kalau aku tak nak cari…mereka dah ada cadangan. Untuk mengelak daripada terpaksa…aku kenalah cari inisiatif sendiri…alah, klise perangai orangtua…aku rasa mama dan papa kau pun samakan. Dania tu dah lama jadi pilihan mereka untuk dipadankan dengan kau kan!” kata Razif.
“Hmm…betul tu…tapi setakat ni…tak adalah mereka nak memaksa…tapikan bro, aku pun macam kau jugak…aku nak perempuan yang jadi suri hati aku tu adalah pilihan aku sendiri. Tapi, nampaknya sampai sekarang `perempuan` tu tak muncul-muncul  depan mata aku,” Zahim mengeluh perlahan.
“InsyaAllah…tak lama lagi dia akan muncul,” pujuk Razif sekaligus melegakan perasaan Zahim.
“Hmm…pasal perempuan yang gantikan tempat Suhaimi…dia okeyke?” tiba-tiba tajuk tadi menjadi pilihan Zahim.
“Tengok pada rupa…memang boleh tahan. Aku percaya sesiapa yang tengok dia, boleh cairlah walaupun penampilannya agak biasa tapi dia punya aura yang mampu membuatkan orang tertarik dengan dia. Aku pun hairan macam mana dia boleh tackle kak Azah…siap bergelak sakan dengan PA kau tu…selama ini, kita kenal kak Azah tu macam manakan…tapi dengan staff baru tu, aku tengok mereka berdua tu macam dah kenal lama…I think, she`s specialand she`s natural beauty…aku rasa aku berjodoh dengan dialah, bro!” jawapan Razif membuatkan Zahim terus gelak.
“Hmm…tak lama lagi aku bolehlah makan nasi minyak kau…tak sabar pula aku nak kenal staff baru tu, sekali jumpa dah jatuh hati ya!” kata Zahim.
“Bak kata omputih…. love at the first sight…” sambung Zahim lagi sambil tergelak kecil.
“Kalau masinlah mulut kau….tapikan…aku belum buat apa-apa tindakan lagi. Tapi…tengok pada gaya, kerjanya okey…itu kira komen pertama akulah…sebab, kita tak akan kenal seseorang itu kalau kita tak mendekatinya. Lepas ni…aku kena aturkan strategilah nak dapatkan perhatian dia…” kata Razif.
“Zif,…sebenarnya aku nak ajak kau balik kampung…jumpa atuk dan nenek…” tiba-tiba Zahim menyuarakan tujuan utamanya dia menghubungi Razif.
“Balik kampung, bila?” Razif terkejut.
“Pagi esok. Kau ikut ya….temankan aku,” pujuk Zahim.
“Hish…kau ni….aku baru aje nak berangan dan buat perancangan macam mana nak masuk jarum. Kau dah potong line….lecehlah, bro!” rungut Razif dengan nada kecewa.
“Jomlah, Zif. Semua benda aku support termasuk tambang flight…” pujuk Zahim lagi.
“Wow….kau dah siap planning semua?...kau biar betul. Kau nak aku subahat dengan kau, ponteng kerjake…kerja banyak kat ofis tu, bro!” kata Razif benar-benar terkejut dengan apa yang dirancang oleh sepupunya itu, merangkap sahabat baik.
“Eleh, kau tak payah nak kelentong akulah Zif, kan baru sekejap tadi kau planning nak usha staff baru tu…itu yang susah nak ikut plan aku ya!” kata Zahim, bukan dia tak tahu dengan perangai sepupunya. Pantang di ajak merayap, laju aku nak mengikut tanpa bantahan.
Tiba-tiba terdengar tawa dari mulut Razif.
“Aku kenallah sangat siapa kau ni…” ujar Zahim.
“Ingat, flight esok pagi jam 8.00… aku jemput kau, alah….sehari dua aje kita kat sana….aku nak tenangkan fikiran ni…lepas ni, kau teruskanlah dengan planning kau tu….aku tak kacau punya!” kata Zahim.
Sure, kau tak akan kacau planning aku…” kata Razif sekadar nak mengusik Zahim.
“Ya….tapi…tak tahulah, kalau tetiba aku pun terpikat dengan dia kan…” kini, giliran Zahim pula mengusik.
“Kita akan tengok nanti, siapa yang berjaya. Siapa yang berjaya mencuri perhatian dia…” kata Razif sebelum mengakhiri perbualan mereka.
Selepas talian di putuskan, bibir Zahim tiba-tiba mengorak senyum. Entah kenapa tiba-tiba wajah gadis yang pernah menyelamatkannya muncul di ingatan.
“Ah, aku dah gila agaknya. Kenapa wajah dia sering muncul dalam ingatan aku.  Takkanlah dia bomohkan aku supaya teringatkan dia. Kalau dia sukakan aku…dah tentu dia sambut salam perkenalan yang aku hulurkan. Ini…selamba badak aje dia pergi…Awak, siapa awak yang sebenarnya?...bagaimana saya nak jumpa awak….untuk ucapkan terima kasih….” Zahim mengetuk kepalanya perlahan. Memang dia pernah ucapkan terima kasih pada gadis yang telah menolongnya tapi entah kenapa dia teringin sangat nak kenal siapa gadis itu. Ah, macamlah aku tak pernah kenal perempuan…tapi kenapa dia yang jadi pilihan?


BULAT mata nek Jah sebaik sahaja melihat dua jejaka keluar dari sebuah teksi. Ketika itu dia baru saja balik dari kedai kopi, mencari nasi bungkus. Tok Daud tak berapa sihat sebab dua tiga hari ini.
“Assalamualaikumu, nek!”
“Waalaikumussalam….budak bertuah ni…kenapa tak beritahu nak balik?” tegur nek Jah sambil menyambut huluran tangan Zahim dan Razif.
Selepas membayar tambang teksi, Zahim dan Razif mencapai beg sandang mereka dan terus di letak di atas tangga.
“Saja, nek….rindu kat nenek dan atuk,” balas Zahim.
“Ya, betul tu nek. Sejak dari tadi…menangis-nangis sampai bengkak mata sebab rindukan nenek dan atuk…” sambung Razif sambil menayang sengih. Akibatnya dia mengaduh sakit bila di siku oleh Zahim.
“Dah, mari naik…tapi nek beli dua bungkus nasi aje….kamu dah makan?” nek Jah memandang dua orang cucunya.
“Dah, kami dah makan dekat airport tadi…atuk sihat?” Zahim mula menjenguk ke dalam rumah.
“Atuk kamu kurang sihat sikit, dah dua hari demam….biasalah, orangtua…” balas nek Jah mendahului mereka memanjat tangga simen, diikuti oleh Zahim dan Razif.
“Kenapa tak beritahu kami yang atuk tak sihat? kalau tak…boleh aje kami balik lagi awal…” kata Razif.
“Tak payah nak risaulah…nenek tahu korang semua sibuk dengan kerja kat Kolumpo tu, …duduk jauh pula…lagi pun mak ngah korangkan ada….dia yang selalu jenguk kami berdua ni ha…” nek Jah meletakkan plastic berisi nasi bungkus dan kueh di atas meja.
“Habis tu…nek yang pergi beli nasi ni kat warung?” tegur Razif.
“Ya lah…saja. Kata orang…kira buat senaman…betulkan urat sendi…bukan macam orang muda sekarang…apa?...exercise….berjoging!” kata nek Jah.
“Amboi, nek…cakap orang putih nampak!” usik Zahim.
“Eh, dulu…nenek sekolah orang putih…nenek ni sebenarnya lagi terror dari kamu kalau cakap orang putih….saja, nek tak nak tunjuk skill kat kamu…takut kamu malu…” kata nek Jah membuatkan Zahim dan Razif saling berpandangan. Tak pernah pula mereka tahu yang nenek mereka ni dulunya pernah menuntut di sekolah orang putih. Wah, tak sangka nenek mereka advance rupanya.
“Hmm….mana atuk?” tanya Zahim.
“Ada kat bilik tu…agaknya masih lagi tidur…masuklah….” beritahu nek Jah.
“Assalamualaikum!” tak lama kemudian terdengar suara orang memberi salam.
“Atuk!” Zahim terlebih dahulu bersuara sebaik sahaja wajah atuk Daud muncul di hadapan mereka. Tok Daud yang berjalan menggunakan tongkat itu segera di hampiri Razif dan Zahim. Mereka berdua segera bersalaman dan memimpin tangan atuk mereka dan berlabuh di sofa.
Rumah tok Daud yang dulunya kayu, kini sudah bertukar wajah menjadi rumah batu sepenuhnya, hasil daripada kerjasama anak-anak. Pernah juga mama Zahim nak sediakan pembantu rumah untuk nek Jah tapi nek Jah menolak dengan alasan dia lebih selesa melakukan kerja rumah dengan kudratnya sendiri. Lagi pun anak menantunya ada yang duduk berdekatan, kalau ada masalah, senang nak minta tolong.
“Dah lama kamu sampai?...kenapa tak bagitau nak datang!” suara atuk Daud sambil terbatuk-batuk kecil. Segera Zahim mengusap belakang tok Daud agar reda.
“Kami baru aje sampai, tok. Saja kami tak nak susahkan tok…” kata Zahim membantu membuka bungkusan nasi berlauk yang dibeli oleh nek Jah tadi.
Tok Daud mengangguk perlahan.
“Kamu berdua dah makan?” tanya tok Daud.
“Dah. Tok makanlah…kejap lagi nek keluar bawa air,” kata Razif.
“Atuk ni dah susahkan nenek kamu…kesian dia….” kata tok Daud perlahan sebaik saja wajah nek Jah muncul di hadapan mereka dengan membawa dulang minuman.
“Apa pulak susahnya bang oi, kita ni suami isteri….takkanlah saya nak berkira. Hari ni bang aji tak sihat…esok-esok…kalau saya tak sihat bang aji pula yang jaga saya. Kita ni sama-sama tua….bukan macam dia orang berdua ni….masa muda ni bolehlah hidup sendiri, bila dah tua nanti….mestilah nak ada orang yang temankan….” kata nek Jah membuatkan Razif dan Zahim terpaksa menutup mulut.
“Hmm…lepas ni, korang berdua…pergilah berehat kat bilik. Tentu penat. Korang pilihlah nak duduk kat bilik mana yang korang nak, semua kosong…tinggal kami berdua aje…” kata nek Jah sambil memandang cucu-cucunya.
“Kejap lagilah…lagi pun kami berdua ni bukannya penat mana pun…lainlah kalau kami drive balik sini. Ini naik flight, kejap aje….lagi pun, tak puas lagi kami nak tatap wajah nek dan tok…” kata Zahim.
“Hmm…nasib baiklah kamu berdua ni masih ingatkan kami…bukan macam sesetengah anak muda yang berhijrah  kat Bandar tu. Duduk beberapa tahun, terus lupa asal keturunan dan kampung halaman…” kata nek Jah sambil menyuapkan nasi ke dalam mulut.
“Hish….kami ni masih sedar asal usul. Kan selalu kami datang jenguh nenek dan atuk,” kata Zahim.
Nek Jah merenung semula kedua cucunya.
“Nenek tengok korang berdua ni macam kembar siam…selalu berdua….nasib baik keduanya lelaki…kalau lelaki perempuan…dah lama nek kawinkan korang berdua ni…nek tengok korang ni dah macam rupa laki bini.” kata nek Jah membuatkan Zahim dan Razif melepas tawa. Lucu mendengar kata-kata nek Jah, tapi memang betul apa, mereka berdua macam bayang-bayang.
“Ya ke nek?” tanya Razif.
“Ya. Nek rasa…mana-mana anak dara takut nak dekat dengan kamu berdua ni…” ujar nek Jah.
“Nek, pinjam tudung kejap,” pinta Razif tiba-tiba.
“Nak buat apa tudung nenek….kamu nak pakaike?” kata nek Jah hairan bila tangan Razif menadah ke arahnya. Nak tak nak terpaksa di tanggalkan tudung kepalanya.
Razif segera meletakkan tudung nek Jah di kepalanya, di silang kiri dan kanan.
“Hmm…okey tak nek?” soal Razif sambil mengukir senyum.
“Okeylah sangat…macam bapuk dah nenek tengok rupa kamu,” nek Jah dan Zahim beradu tawa. Lucu melihat Razif yang cuba menukar karektor. Tok Daud turut ketawa melihat gelagat cucunya. Dah besar, tapi perangai macam budak-budak. Perlahan-lahan dia mengeleng kepala. Jauh du dasar hati, dia terhibur dengan kehadiran cucu-cucucnya itu.
Razif menarik muka masam.
“Alah, Im….kau berlakonlah kejap,” pinta Razif tiba-tiba.
“Berlakon….berlakon apa ni?” Zahim terpingga-pingga.
“Berlakon jadi suami…” Razif menayang sengih membuatkan Zahim terkebil-kebil.
Razif segera melentokkan kepalanya di bahu Zahim, buat aksi manja.
“Kita orang ni ada rupa pasangan suami isteri tak nek, tok?” tanya Razif membuatkan mulut Zahim ternganga tiba-tiba. Pantas tangannya menyiku tubuh Razif yang menempel disisinya.
Nek Jah terus ketawa. Tok Daud turut ketawa sampaikan terbatuk-batuk, tapi segera ditenangkan oleh nek Jah.
“Kamu ni Zif, dah buang tabiatke?” tegur nek Jah sambil mengeleng kepala. Lucu melihat gelagat kedua cucunya itu.
“Betullah nek…dah buang tabiat budak ni.” rengus Zahim.
“Alah abang ni…benci tau!” Razif mula buat gaya gedik. Siap tampar manja lagi di lengan Zahim.
“Hish…tak tahan aku….geli-geleman…loya…semua ada…” Zahim segera menolak tubuh Razif yang menempel di sebelahnya. Nasib baik Razif tak jatuh terduduk ke lantai.
“Alah kau ni, Im…gurau sikit pun….dah sentap…” Razif mendengus sambil membetulkan duduknya. Tudung yang dipinjam tadi segera di tanggalkan dan diserahkan semula pada nek Jah.
“Kalau ya pun kau nak mengedik dengan aku…cukurlah dulu bulu ketiak dengan bulu kaki…geli aku nak menengoknya!” sela Zahim.
Tok Daud dah tersenyum, begitu juga nek Jah. Terhibur sungguh mereka melihat perangai cucu-cucunya itu. Memang mereka akui, Razif dan Zahim memang rapat sejak dari kecil.
“Woi, kedua-dua jenis jenama bulu yang kau sebut tu…asset aku tau….tak macholah kalau lelaki tak ada bulu kaki, macam perempuan!” kata Razif membela diri.
“Apa kelas asset kau setakat bulu kaki je…perempuan tak pandang semua tu…dia orang pandang ketebalan poket kau, kereta dan rumah yang mewah…kalau setakat bulu kaki, bukannya boleh kenyang!” cemuh Zahim membuatkan nek Jah terus melambak tawa. Menang lucu mengenangkan sikap cucu-cucunya ini. Selalu menghiburkan hati tuanya. Maklumlah, cucu-cucunya semua dah besar, dah beranak pinak. Tinggal beberapa orang sahaja cucunya yang belum berumahtangga.
“Sudahlah….tak payah nak gaduh-gaduh. Nek nak ke dapur, nak basuh cawan-cawan ni semua…” kata nek Jah dan terus berlalu ke dapur.
Beberapa minit kemudian, nek Jah muncul semula.
 “Hmm…kamu berdua ni….bila nak kawin…umur kamu berdua ni memang sesuai sangatlah untuk berumahtangga, tengok anak mak ngah kamu….berderet-deret cucu dia. Kamu berdua…bila lagi nak bagi mak bapak korang cucu!” tegur nek Jah.
“Aduh, nek  ni…soalan maut tu. Kami memang nak kawin tapi masalahnya…calon tak ada.” kata Razif.
“Kamu yang memilih sangat kut,” sela nek Jah sambil memandang wajah dua cucunya.
“Mana ada memilih…dah tak sampai seru…nak buat macam mana…kami ni nak bersanding dan naik pelamin sekali aje seumur hidup. Jadi….dalam memilih pasangan, biarlah yang betul-betul sejiwa. Bukan main sambar aje….tersilap sambar kan terkena yang jenis auw…tak ke naya…tak berzuriat nanti…” badan Zahim dah terhenyut-henyut menahan tawa mendengar kata-kata Razif. Memang sempoi jawapan sepupunya itu sampaikan nek Jah pun terkedu. Begitu juga dengan tok Daud.
“Alah nek…kalau nek kepingin sangat nak bercicit…nek suruh aje cucu kesayangan nenek tu kawin,” kata Zahim tiba-tiba.
“Siapa? si Fitri tu….dah berbuih mulut nenek ni suruh dia cari calon tapi asyik buat dek aje… kamu berdua juga cucu kesayangan nenek dan atuk. Sebenarnya kami berdua tak pernah nak bezakan kasih sayang….cuma mungkin perhatian kami pada dia terlebih sikit sebab dia tu membesar depan mata nenek…tapi kamu lupa, dia tu kekurangan kasih sayang mak ayah. Kadang-kadang nenek kesian juga kat dia…” kata nek Jah sambil mengeluh perlahan.
“Hmm…cakap pasal Fitri, dia tak balik jenguk nek dengan tokke?” tanya Zahim.
“Minggu lepas, ada dia balik. Tapi setakat dua hari aje…kemudian balik semula ke Kolumpo, katanya kena gantikan tempat kawan dia….kamu yang duduk sama tempat dengan dia di Kolumpo, takkanlah tak jumpa…” kata nek Jah.
“Entahlah nek, bukannya nek tak kenal perangai dia…suka buat hal sendiri.” balas Zahim.
“Nek harap perangainya akan berubah…nek pun bukannya berkenan sangat dengan perangainya tu…suka sangat bertukar pasangan…risau nenek. Kalau korang jumpa dia, cubalah nasihat sikit….” kata nek Jah.
“Untunglah kalau dia nak berubah dan mendengar nasihat Im dan Zif ni, nek…” Zahim mendengus perlahan.
“Harap-harap adalah jodoh untuk dia, nenek nak sangat tengok dia kawin sebelum nenek tutup mata,” kata nek Jah perlahan. Wajahnya bertukar menjadi sayu.
“InsyaAllah, nek. Kita doakan bersama ya!” pujuk Razif sambil memgang tangan nek Jah. Tok Daud hanya sekadar memerhati.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...