Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Saturday, 27 September 2014

Dia,...Mr. Perfect Aku! 21





SELEPAS memakirkan kereta, Diya terus masuk ke perkarangan bangunan SM Holdings. Sebaik sahaja kakinya melangkah masuk ke lobi bangunan, hatinya tiba-tiba menjadi resah. Entah kenapa? Serentak itu tangan kanannya di tekap di dada dan dia segera beristighfar perlahan sambil terus mengatur langkah. Sempat juga dia berbalas senyum dengan beberapa orang pekerja di bangunan itu. Walaupun dia tidak kenal mereka, tapi mereka selalu juga bertukar senyum. Maklumlah, kerja di bawah satu bangunan. Lagi pun tak salah kalau menghulur senyuman. Dapat pahala ganjaran pahala tanpa mengeluarkan modal satu sen pun.
Diya terus mengatur langkah dan langkahnya makin laju bila menghala ke arah pintu lif yang hampir tertutup.
Wait…!” jerit Diya tanpa sedar.  Tapi sayang pintu lif terus tertutup, tambahan pula ramai yang berada di dalamnya.
“Masih ada waktu…saudari belum terlambat!” satu suara kedengaran di sebelah Diya membuatkan Diya segera menoleh.
Wajah Diya terus berubah saat mata hitamnya terpaku menatap empunya diri yang menegurnya tadi. Masya Allah….aku tak bermimpikan? bisik Diya dengan penuh debaran.
Are you okay?” suara itu kedengaran lagi. Diya masih lagi terpaku. Antara percaya dan tidak. Betulkah aku tidak bermimpi sekarang?...Diya masih lagi belum pasti.
“ Er…” suara Diya tersekat.
Anything wrong….”  lelaki yang berdiri di sebelahnya bertanya lagi. Wajahnya juga nampak risau. Mungkin dia juga terkejut melihat wajah Diya yang dalam keadaan terkejut. Terkejut dengan terkejut. Kelakarnya.
“Saya bukan bermimpikan?” tanya Diya sambil merenung wajah lelaki yang sudah ada di hadapannya. Bukan apa, inginkan kepastian. Dia bukan dalam keadaan halusinasi.
Yes, you are in a real worldnot fantacy…masih ada di dalam bangunan SM Holdings.” lelaki itu tergelak kecil melihat wajah Diya.
Diya menarik nafas seketika sambil memandang sekilas wajah lelaki kacak yang memakai kot hitam yang berdiri disebelah kanannya.
“Ini….”
Diya ingin bertanya sebaik sahaja dia berpusing mengadap wajah lelaki itu.
Wow…what a wonderful day!” satu suara ceria mematikan hajat Diya untuk bertanya.
“Hai Diya!” lelaki yang bersuara tadi memandang wajah Diya.
“Selamat pagi En. Carl.” ucap Diya sambil menelan liur.
Korang berdua ni dah berkenalanke?” Carl memandang wajah Diya dan lelaki yang memakai kot hitam itu silih berganti.
Nowhy?...anything special?” tanya lelaki yang berkot hitam itu dengan wajah selamba.
She`s my assistance…Miss Nurul Nadya Aqilah.” Carl memperkenalkan Diya pada lelaki itu.
“Oh, I see…so?” dengan wajah tenang juga lelaki itu memandang wajah Diya. Tanpa menyedari dada  Diya yang berdegup hebat.
She`s pretty…is it?” bisik Carl perlahan membuatkan lelaki itu memandang wajah Diya sekali lagi. Pandangannya membuatkan Diya rasa tak selesa. Makin berdebar hati yang memang dah berdebar.
“Hmm…yes, you are right!.” akui Shah sambil memandang seketika wajah Diya sebelum memandang wajah Carl yang sudah melirik senyum. Gembira kerana pendapatnya sama dengan Shah.
Hi, Miss Nurul….nice to meet you!” ujar lelaki itu sambil menundukkan sedikit kepala.
Just call her….Diya. And Diya,…this is our CEO SM Holdings….Syed Md. Shahrul Hadi!” Carl memperkenalkan lelaki itu pada Diya.
Are you okay?” soal Carl bila melihat wajah Diya yang pucat. Diam tak terkata.
Exercuse me….” tanpa menjawab pertanyaan itu, Diya segera melangkah laju ke bilik air. Tidak lagi menghiraukan pandangan kedua lelaki itu.
“Apa yang tak kena dengan dia tu?” tanya Shah dengan muka tercengang.
“Entah…kau ada buat apa-apa tak tadi?” tanya Carl dengan muka hairan.
“Tak ada…sejak dari tadi…dia tengok aku semacam aje, macam tengok hantu…terus muka dia berubah menjadi pucat…dia ada masalahke?” Shah memandang wajah Carl dengan rasa pelik.
Carl segera mengangkat bahu. Kebetulan juga pintu lif terbuka dan mereka berdua terus masuk.



DIYA melepaskan tangis sebaik sahaja masuk ke bilik air. Lama dia berteleku memandang wajah di depan cermin. Saat ini hatinya benar-benar kacau, sebak…rasa nak meraung sepuas hati. Tangannya lincah mencari telefon di dalam beg tangannya. Selepas menunggu seketika, panggilannya berjawab.
“Jemy…aku dah jumpa dia!” tanpa sebarang salam Diya segera bersuara.
“Wooo…apa kena dengan kau pagi-pagi ni?...dah lupa nak bagi salam!” kata Jemy yang sememangnya terkejut mendengar suara Diya yang dalam keadaan serak.
“Jemy….tolong aku…”
Diya mula menangis teresak-esak. Sebelum ini, dia menyangkakan yang hatinya akan kuat dan teguh apabila bertemu semula dengan lelaki itu. Tapi, apa yang terjadi tadi tak seperti yang di bayangkan. Hatinya cukup rapuh.
“Tolong kau…apa kena dengan kau ni….menangis bagai…kau kena ragut atau ada orang kacau kau ya!” Jemy di hujung talian mula risau.
“Aku dah jumpa dia…aku baru aje jumpa dia…” kata Diya sambil mengesat hidungnya  yang sudah berair akibat menangis tadi.
“Bertenang okey….cuba cerita satu persatu…bagi aku faham!” kata Jemy dengan nada memujuk.
Diya menarik nafas seketika.
“Dia ada kat sini….dia bos aku, Jemy. Dia CEO SM Holdings!” beritahu Diya.
“Diya…siapa yang kau cakap ni….`Dia` yang kau maksudkan tu siapa?” Jemy mula penasaran. Kalau boleh saat ini juga dia mahu bertemu dengan Diya.
“Abang Shah….” beritahu Diya.
What?....suami kau?” Jemy menjerit kuat.
“Ya. Aku baru aje jumpa dia tadi tapi…..” Diya tak dapat menahan sebak.
“Tapi apa?” soal Jemy tak sabar.
“Dia….dia tak kenal aku.” beritahu Diya lagi sambil mengesat air mata yang bercucuran di pipi dengan tangan.
“Biar betul. Entah-entah kau tersalah orang tak….takkanlah semua lelaki kau nampak macam muka suami kau tu!” Jemy  cuba bertenang. Tak logik rasanya kalau lelaki yang Diya katakan itu tak mengenalinya. Takkanlah baru beberapa bulan tak jumpa, dah tak kenal rupa isteri. Melampau la tu!
“Betul Jemy….nama dan rupa yang sama. Takkanlah aku lupa nama dan rupa suami aku sendiri….tapi, kenapa dia sikit pun tak cam aku!” kata Diya menahan sebak.
“Entah-entah pelanduk dua serupa tak. Kembar diake apa?....takkanlah dia dah amnesia!” kata Jemy dengan musykil.
“Apa perlu aku buat sekarang ni, Jemy? Kalau betullah lelaki itu amnesia, macam mana?” tanya Diya. Dia benar-benar buntu.
“Kau cuba selidik betul-betul dulu, jangan cepat buat andaian… Kalau betul dia tu suami kau…kau kena bersedia dan bersemuka dengan dia. Ajak aku sekali…biar aku ajar dia cukup-cukup!” kata Jemy. Dalam memberi nasihat sempat pula dia melepas perasaan marah.
“Aku…aku buntu, Jemy…..” kata Diya lemah.
“Relaks okey. Ini baru pertama kali kau jumpa dia. Cuba slow talk. Aku rasa dia cuba kontrol aje tu atau pura-pura tak kenal dengan kau….kau lupa, yang perkahwinan kau tu tak ada seorang pun dari keluarganya yang tahu….” nasihat Jemy agar Diya bisa bertenang.
“Hmm…betul juga. Nanti aku cuba selidik pasal dia,” Diya bersetuju dengan perdapat itu.
Diya menarik nafas. Cuba bersikap positif.
“Ha….macam tulah…think positif okey. Aku akan bantu kau!” pujuk Jemy.
Thanks, Jemy….kau memang sahabat aku yang terbaik. Aku tak nak bagi tahu keluarga aku hal ni….aku nak selesaikan dulu….kau pun, mulut tu…jangan celupar ya!” kata Diya.
“Aku tahu…jangan bimbang!” janji Jemy.
“Okeylah…nanti kita jumpa kat rumah!” Diya mematikan panggilan.
Sekali lagi Diya memandang wajahnya di cermin. Dia membasuh muka dan menyapu sedikit bedak agar kesan tangisannya tadi tidak disedari sesiapa.


Saturday, 20 September 2014

Dia,...Mr. Perfect Aku! 20






Salam, dah lama saya tak update cerita ini.
Untuk tajuk ini saya ubah sikit jalan ceritanya  dari yang asal.  
Maaf, jika ada  rasa kekeliruan dari pihak pembaca Ya!

A
bang Aniq, ada satu perkara penting yang Diya nak cakap dan jelaskan di sini. Sepatutnya hal ini dah lama di selesaikan tapi …Diya terlebih dulu mohon maaf kalau apa yang Diya bagi tahu nanti mengecewakan abang Aniq, malah mungkin abang Aniq akan marah dan bencikan Diya tapi Diya tak nak simpan hal ni lagi. Diya rasa bersalah sangat…” kata Diya semasa Aniq mempelawanya makan malam. Ketika itu Jemy turut di jemput sama dan Diya memang bernekad untuk menyatakan perkara yang sebenarnya.
Jemy yang turut berada di situ dilihatnya cukup tenang. Bagi Diya, kehadiran Jemy ketika itu memberi kekuatan untuk dia berterus-terang tentang perkara yang sebenar.
“Okey, perkara penting apa yang Diya nak bagitahu abang? abnag sedia mendengarnya!” tanya Aniq dengan penuh debar.
Diya memandang wajah Jemy sebelum menelan liur. Diya memejam mata seketika dan mulutnya terkumat-kumit membaca Bismillah sebelum menyatakan hal yang sebenarnya.
What???”
Aniq terbangun tanpa sedar. Sungguh, dia benar-benar terkejut mendengar setiap kata yang keluar dari mulut Diya. Memang tak sangka selama ini dia telah di tipu. Kenapa begitu tegar Diya dan keluarganya membohongi dia selama ini. Tidakkah mereka tahu bahawa dia benar-benar ikhlas melahirkan hasrat hati. Mahu memiliki hati dan jiwa Diya dengan sepenuhnya.
“Diya minta maaf. Diya betul-betul minta maaf…” Diya memohon maaf. Dia mula sebak. Terasa dirinya begitu bersalah kerana mengecewakan hati seorang lelaki yang cukup luhur mahu memilikinya tapi apa kan daya, semua ini sudah terjadi. Bukan dia yang meminta tapi ini adalah suratan takdir.
Mencerlung mata Aniq memandang wajah Diya bersilih dengan wajah Jemy. Jemy turut menundukkan wajahnya.
 “Abang Aniq, sabar ya…bawa berternang,” pinta Jemy cuba menyejukkan perasaan Aniq yang tiba-tiba menjadi hangat.
 Diya menggenggam erat kedua tangannya, cuba mengumpul kekuatan. Memang dia akui, saat ini dia benar-benar rasa takut, rasa bersalah, rasa sebak dan seribu jenis rasa yang saling berkumpul.
“Diya, sampai hati Diya bohongi abang selama ini. Takkanlah Diya tak rasa apa-apa pun selama kita kawan….rasa sayang, rasa cinta…” Aniq menahan sebak. Hampir air matanya gugur kalau tidak di kawal.
“Abang Aniq.” hanya itu yang mampu Diya suarakan. Diya sendiri turut menahan sebak. Sungguh dia amat bersimpati dengan perasaan Aniq tapi dia tak dapat membantu.
 “Diya, abang  tak pernah jangka perkara ini berlaku dalam hidup abang. Selama ini, abang sangkakan kehidupan abang berjalan dengan lancar…apa yang abang rancangkan akan berlaku dengan sempurna tapi apa yang abang dengar dari mulut Diya tadi….memusnahkan segala impian yang abang bina selama ini. Bertahun-tahun abang menunggu….bukan sehari dua.”
Air mata Aniq mula menitis tanpa segan.’
Jemy dan Diya masing-masing menunduk wajah.
 “Abang Aniq…Diya tak salah. Betul…semua ini adalah takdir dan kita tak berhak untuk mengubahnya.…” pujuk Jemy dengan suara lembut.
“Tapi, Jemy tak akan faham sebab bukan Jemy yang alaminya,” balas Aniq sambil mengukir senyum pahit. Hati Aniq benar-benar merintih pilu.
 “Abang Aniq, Diya minta maaf sekali lagi.” mohon Diya. Sedaya upaya dia mahu cuba yang terbaik. Dia benar-benar harap hal ini dapat diselesaikan dengan sebaik mungkin.
Aniq tetap diam. Dia menarik nafas seketika.
“Abang Aniq, please…say something. Diya tahu, Diya salah…Diya kecewakan abang Aniq tapi tolong jangan salahkan orang lain kerana semua ini salah Diya. Diya yang tak mahu mereka bagi tahu abang Aniq. Dia tak sanggup nak lihat abang Aniq kecewa kerana Diya tahu abang Aniq memang sayangkan Diya.”
 Diya cuba mendapatkan reaksi dari Aniq. Cuba untuk memujuk lelaki itu agar menerima hakikat yang mereka tak mungkin dapat bersama.
“Dan sekarang….abang benar-benar kecewakan! Terlalu kecewa. Sampai hati Diya sembunyikan hal ni dari abang seolah-olah abang tiada makna dalam hidup Diya sedangkan Diya tahu perasaan abang pada Diya macam mana!” Aniq bersuara sambil melepaskan keluhan.
“Seperti yang Jemy cakapkan tadi…., Diya tak minta semua tu berlaku. Dan kerana itu Diya turut merasa bahananya….Diya bersuami tapi tak ada suami. Kelakarkan!” di akhir kata Diya tergelak kecil membuatkan Aniq berkalih, memandang wajah Diya. Kali ini, Diya sendiri tak dapat nak tafsirkan apa perasaan Aniq ketika ini.
“Apa maksud Diya?” soal Aniq merenung tepat ke wajah Diya. Baru sebentar tadi dia dikejutkan dengan berita mengatakan bahawa Diya telah berkahwin. Dan kerana rasa terkejut itulah dia tersentak. Saat itu otaknya rasa kosong. Baru sekarang dia dapat mentafsir semula. Kalau Diya betul-betul dah kawin, kenapa dia tak pernah jumpa dengan suami Diya?
“Memang betul Diya telah berkahwin tapi Diya tak tahu di mana suami Diya berada sekarang. Lima bulan Diya menunggu kedatangan dia selepas kami selamat di ijabkabulkan. Dia balik KL sebab papanya masuk hospital dan dia berjanji untuk datang berjumpa Diya. Namun…sampai sekarang Diya tak pernah tahu apa-apa tentang dia.” Diya mengeluh perlahan. Aniq yang mendengar turut mengeluh.
 So, apa rancangan Diya?” soal Aniq sambil merenung wajah muram Diya.
“Entahlah…Diya malu sebenarnya nak bagi tahu abang Aniq sebab kami berkahwin kerana kena tangkap basah. Tapi, Diya anggap itu adalah jodoh Diya kerana dalam masa yang sama Diya memang jatuh hati dengan lelaki itu. Sebab tu, sampai sekarang Diya masih tunggu dia, masih mengharapkan dia datang pada Diya. Bodohkan Diya...” Diya tergelak kecil.
 Sebenarnya, selama ini dia cuba bersikap tenang. Dia mahu keluarganya tahu yang dia seorang yang tabah walaupun pada hakikatnya, saban malam dia berendam air mata.
“Diya…bagi abang peluang untuk bantu Diya.” Aniq bersuara membuatkan Diya tersentak, benar-benar terkejut.
“Bantu?...maksud abang Aniq?” bulat mata Diya memandang wajah Aniq yang mula berubah riak.
“Bantu Diya untuk melupakan semua tu. Abang sanggup terima Diya walau dalam apa keadaan sekali pun…” kata Aniq mula bersemangat.
Diya diam. Dia cuba merencanakan apa yang di suarakan itu. Dia belum bersedia untuk melupakan Shah kerana baginya, lelaki itu adalah Mr. Perfectnya. Takkan ada lelaki lain yang dapat mengambil tempat Shah di hatinya. Kalau pun dia terpaksa menunggu, dia akan terus menunggu asalkan dia dapat terus bersemuka dengan lelaki itu, dan seterusnya dapat hidup bersama.
“Abang Aniq, tolong faham keadaan Diya. Diya hanya mampu menganggap abang Aniq seperti abang Diya sendiri. Diya jatuh cinta dengan  suami Diya saat kali pertama Diya jumpa dia. Mungkin dah jodoh kami walaupun cara kami berkahwin bukan seperti orang lain. Diya datang kerja kat KL pun sebab Diya mahu jumpa dia. Diya nak cuba selesaikan hal ini dengan segera. Diya benar-benar tak sabar nak jumpa suami Diya. Diya tak boleh terima lelaki lain selain daripada dia. Diya minta maaf sebab Diya benar-benar kecewakan perasaan abang Aniq sejak kali pertama kita kenal.” kata Diya. Sekali lagi dia cuba menjelaskan kedudukan yang sebenar agar Aniq faham kenapa dia bertindak menyembunyikan hal perkahwinan dia dari pengetahuan Aniq selama ini.
Memang betul, itulah tujuannya dia datang ke sini. Dia mahu mencari Shahrul Hadi, suami yang dinikahinya lima bulan yang lalu. Selagi hal ini tidak selesai, dia akan sentiasa di landa kerisauan. Lagi pun, dia kesiankan keluarganya. Apa yang berlaku pada dia cukup memberi kesan buat keluarga.
Aniq tunduk ke bawah, wajahnya nampak kesal dan berserabut.
“Abang Aniq, please…maafkan Diya ya… Mungkin antara kita memang tiada jodoh….abang Aniq carilah perempuan lain….perempuan yang lebih baik dan dapat menerima abang Aniq seikhlas mungkin!” kata Diya perlahan menahan sebak di dada.
No, takkan ada perempuan lain yang dapat bertahta di hati abang kecuali Diya. Diya satu-satunya perempuan yang abang inginkan…yang abang cinta. Takkan ada yang lain!” cepat saja Aniq bersuara membuatkan Diya terdiam.
“Tapi…Diya dah kawin. Diya dah jadi milik lelaki lain….” tegas Diya agar Aniq tidak terlalu berharap.
“Abang tahu tapi….please, jangan paksa abang untuk memberi hati abang kepada perempuan lain. Abang tak sanggup!” Aniq bersuara bagaikan anak kecil membuatkan Diya makin resah dan bersalah.
“Abang Aniq,…Diya mohon, jangan seksa diri abang Aniq untuk Diya. Jangan buat Diya rasa bersalah….” Diya cuba merayu.
Aniq diam. Dia kembali memandang fenomena di hadapan.
“Diya, sebenarnya abang menunggu Diya bukan hanya beberapa bulan ini tapi dah lebih dari itu. Sejak abang di luar negara lagi. Diya pun tahukan, bagaimana abang mula suka dan jatuh  cinta dengan Diya. Kalau dah bertahun-tahun abang sanggup menunggu Diya….apa salahnya abang menunggu lagi setahun dua!” kata Aniq tetap dengan keputusannya.
“Abang Aniq!!” bergenang air mata Diya mendengar kedegilan kata-kata Aniq.
“Sudahlah, abang tak mahu bincangkan hal ini buat masa sekarang. Tapi…soal ini masih belum ada kata putusnya. Abang akan tetap menunggu Diya!” kata Aniq nekad dan terus berlalu meninggalkan Diya.
Diya mengeluh perlahan melihat kedegilan Aniq. Baru kini dia tahu bahawa hati Aniq terlalu keras untuk di lentur. Sangkanya Aniq akan menerima berita itu dengan hati yang tabah tapi sangkaannya meleset. Mungkin benar, cinta boleh `membutakan` pemikiran seseorang.
`Abang Shah, di mana abang berada sekarang?` Diya memejam mata seketika. Bilalah masalah ini akan selesai?


Tuesday, 9 September 2014

Hanya Dia, Cinta Hatiku! 7








Z
AHIM termenung di tingkap pejabatnya. Matanya merenung jauh panorama di hadapan tapi fikirannya tetap memikirkan satu perkara sahaja. Siapa gadis itu sebenarnya. Dia perlu selidik. Tak dapat tidak, dia kena cari tahu. Kenapa gadis itu sedikit pun tak ada perasaan terkejut atau tergamam saat bertemu dengannya tengahari semalam sedangnya hatinya ketika itu menyimpulkan pelbagai rasa dan yang ketara adalah perasaan teruja, gembira. Memang tak dapat nak digambarkan dengan kata-kata.. Masa makan tengahari pun, muka dia selamba sahaja macamlah mereka tak pernah jumpa sebelum ini. Cara dia berkomunikasi dengan Razif tu membuatkan dia di amuk rasa cemburu. Mereka macam dah kenal lama, nampak serasi. Dan Razif pula, bukan main lagi lagaknya melayan gadis itu bercakap macam mereka pasangan kekasih hinggakan dia rasa dia tak wujud di situ. Kerana kejadian itu, tidurnya malam tadi jadi tidak lena.

Zahim berpusing, kali ini kakinya melangkah ke arah kerusi empuk yang menjadi kebanggaan dirinya sebagai seorang CEO Zamrud Holdings. Bukan dia nak berbangga dengan jawatan dan status itu tapi itu adalah permintaan papa.
Zahim melirik ke arah jam dinding, jarum pendek menunjukkan jam 10.00 pagi. Hairan juga kenapa sampai saat ini, wajah Razif tak muncul. Biasanya jam 9.00 pagi, mesti mukanya terpacak di depan matanya. Entah-entah dia keluar sarapan bersama gadis itu. Hatinya mula di amuk resah dan gelisah. Selama ini, dia tak pernah kesah pun kalau Razif nak rapat dengan mana-mana gadis tapi kenapa dengan gadis itu, hatinya rasa tak tenang. Adakah hatinya memang sudah tertawan dengan gadis itu.
“Masuk…” lamunan Zahim terhenti bila mendengar ketukan di pintu.
Tidak lama kemudian, wajah Razif muncul di muka pintu bersama sebuah senyuman manis di bibir.
“Amboi, manis dan ceria bukan main muka kau…kau terlebih makan gulake?” tegur Zahim sebaik sahaja Razif melangkah masuk ke biliknya.
“Bila hati rasa gembira…muka pun jadi manis dan ceria. Tak payahlah nak makan gula sampai berkilo-kilo, nanti tak pasal-pasal dapat penyakit kencing manis. Kan naya tu….pendek umur,” Razif tetap dengan senyumannya.
“Lambat betul kau lapor diri kat aku…” tegur Zahim sambil merenung wajah Razif.
“Yalah…apasal aku lambat lapor diri dekat kau ya….” Razif menggaru-garu kepalanya sambil tersengih-sengih. Yalah, selalunya dia lepak di bilik Zahim sebelum mereka sarapan sama di cafĂ© depan ofis.
“Jangan nak kelentonglah…betul, kau pergi usha awek tu…maksud aku…staf baru kita tu?” tajam mata Zahim merenung wajah Razif yang asyik tersenyum-senyum. Entah kenapa hati Zahim menjadi sakit melihat senyuman Razif itu.
“Kalau ya…kenapa?...kau jealous?” Razif menaikkan keningnya beberapa kali. Bukan dia tak perasan pun muka Zahim yang cemberut macam orang terkena sembelit. Takkan dia cemburu kut aku nak usha si Syah tu. Kalau betul…macam mana ya! Detik Razif dalam diam.
“Ya, aku jealous…” balas Zahim dengan wajah tenang.
Bulat mata Razif  merenung wajah tenang Zahim. Tak nampak macam muka orang bergurau. Entah-entah betul dia cemburu.
“Serius…kau cemburu?” Razif merenung wajah Zahim.
Zahim tidak menjawab, sebaliknya dia mengangguk perlahan. Razif mula telan liur.
“Betul ni, bro?” soal Razif meminta kepastian. Wajah Zahim itu di tenungnya tanpa berkelip.
“Memang betul…aku cemburu. Jadi…kau nak kata apa?” giliran Zahim pula merenung wajah Razif membuatkan Razif tak senang duduk. Macam cacing kepanasan.
Tiba-tiba Zahim meledak tawa sambil menekan-nekan perutnya. Razif tetap menelan liur. Memang sukar nak percaya.
“Kau ni…betul ke lawak ni?” Razif tetap tak puas hati. Wajah Zahim tetap di pandangnya dengan muka serius.
“Tak adalah, saja aku nak kenakan kau. Tapi, terus-terang ya…sebenarnya….gadis tu…apa namanya?” kata Zahim.
“Syah…maksud aku Nur Aisyah Safiya…” jawab  Razif acuh tak acuh. Geram juga bila dipermainkan oleh Zahim tadi. Memang kecut perut kerana dia sangkakan Zahim memang serius cemburu bila dia terang-terangan mengakui yang dia cemburukannya yang sedang cuba memikat Syah.
“Ya,…that girl…Aisyah adalah gadis yang aku cari selama ini…” akui Zahim dengan wajah tenang membuatkan dahi Razif berkerut. Dia segera membetulkan kedudukannya. Nasib baik tak terjatuh dari kerusi sebab terkejut mendengar pengakuan Zahim.
“Aku tak faham….bila masa pula kau kenal dia…dan lagi sukar aku nak percaya….dia gadis yang kau cari selama ini. Apa maksud kau ni, ha!” Razif makin tak senang duduk. Tubuhnya terasa membahang tiba-tiba.
She is my rescue…kau ingat tak gadis yang aku cakap kat kau tempohari…gadis yang menolong aku masa aku kena belasah kat shopping complex hari tu…” beritahu Zahim.
Razif terlopong. Entah kenapa wajahnya yang ceria tadi sudah bertukar sedikit mendung.
“Jadi…kau…kau dah jatuh cinta dengan dia?” tanya Razif.
“Hmm…mungkin ya, mungkin tidak….tapi rasanya ya kut….entahlah….” jawapan Zahim yang teragak-agak itu membuatkan Razif mengeluh perlahan. Sudah rasa hilang ghairah saat mengetahui yang Zahim terlebih dahulu mengenal Syah. Malah selama ini Syah adalah gadis yang di cari oleh Zahim.
“Serius kau sukakan dia?” tanya Razif sambil merenung wajah sepupunya. Rasanya tak puas hati selagi dia tak tahu sejauh mana Syah mampu menawan hati sepupunya itu. Perasaan Razif mula menjadi layu dan lemau, sebelum ni perasaannya rasa segar seperti sentiasa di siram dan di baja.
Zahim hanya diam.
“Tapi….kenapa lagak dia macam tak teruja pun bila jumpa kau….entah-entah kau salah orang tak…” Razif mula keliru bila mengenangkan sikap Syah yang nampak biasa sahaja sewaktu bertemu muka dengan Zahim semalam.
“Tak…aku yakin….dia orangnya. Tapi…sebenarnya aku rasa confuse juga bila dia macam tak kenal aje aku semalam….” Pada awalnya Zahim nampak yakin, kemudian macam keliru. Yang mana satu ni?
“Kau ni…buat aku pening ajelah…” Razif mengeleng kepala.
“Nantilah aku tanya dia…kalau betul bukan dia orangnya….aku serahkan dia pada kau…tapi kalau dia orangnya…aku akan cuba pikat dia…” kata Zahim sambil mengukir senyum.
“Hmm…kau ni…macam orang tak betul dah….aku pula yang keliru…tapi serius aku cakap….kalau memang dia orang yang kau cari tu dan kau betul-betul sukakan…aku tak akan kacau kau…malah, aku akan bagi sokongan untuk kau tawan hati dia…” kata Razif sambil mengukir senyum.
“Kau tak marah?....hey, kenapa cepat sangat mengalah ni?” tanya Zahim agak hairan. Razif nampak begitu tenang.
“Kau kenal siapa aku kan…aku sentiasa mahukan yang terbaik untuk. Aku rela mengalah asalkan kau bahagia…” kata Razif dengan wajah tenang. Sedikit senyuman terukir di bibirnya.
“Zif, kau buat aku rasa serba salah pula…” kata Zahim. Wajah Razif itu di tenung seketika. Tapi terpancar wajah keikhlasan pada sepupunya itu.
“Kalau Syah tu ditakdirkan oleh Allah adalah jodoh kau….dia akan jadi milik kau. Aku tak naklah, kerana seorang perempuan, kita berdendam dan bermasam muka. Lagi pun, kau juga pernah mengalah demi aku, takkanlah kau lupa…” kata Razif dengan ikhlas hati.
“Macam mana kalau dia dah ada pilihan sendiri…” kata Zahim pula dengan rasa ragu-ragu.
“Kalau dia dah ada pilihan sendiri….itu bermakna, nasib tidak menyebelahi kau…tapi kuasa Allah, tak ada siapa yang mampu melawan aturanNya…” kata Razif membuatkan Zahim mengangguk perlahan. Mengiyakan kata-kata itu. Sebuah keluhan di lepaskan mengenangkan kata-kata Razif itu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...