Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Thursday, 27 November 2014

Dia, Mr. Perfect Aku! 22






SEBAIK sahaja Diya melangkah masuk ke dalam rumah, dia segera di serbu oleh Jemy. Bukan main kalut lagi wajah temannya itu. Ini mestilah sebab nak tahu kisah yang berlaku tadi dengan lebih detail. Lagi pun bukannya Diya tak kenal dengan perangai si Jemy ni. Selagi tidak di ketahui hujung pangkalnya, akan di korek dan di selidiknya sehingga ke akar umbi.
“Kau okeyke?” soal Jemy sambil mendapatkan Diya yang nyata nampak tidak ceria wajahnya.
“Aku okey….” balas Diya sambil melabuhkan punggung di sofa. Beg tangannya di letak di sebelah tempat duduknya. Jemy yang nampak kalut tadi turut berlabuh di sofa. Tajam matanya merenung wajah Diya.
“Kau tahu, hati aku tak tenteram sejak pagi tadi….kau betul -betul okeyke ni?” tanya Jemy untuk menyakinkan hatinya.
Diya memandang wajah Jemy. Melihat wajah kawannya itu membuatkan Diya tergelak kecil. Hilang sedikit rasa gundah yang di alaminya sejak dari pagi tadi. Betullah kata pepatah, kawan untuk ketawa senang di cari tapi kawan untuk menangis sukar di jumpai. Dia betul-betul rasa bertuah kerana memiliki sahabat yang berhati nurani seperti Jemy. Sentiasa ada semasa dia gembira mahu pun berduka.
“Kau boleh lagi gelak….aku separuh sasau fikirkan keadaan kau tau…. nak buat kerja pun tak senang sampaikan beberapa kali aku di tegur oleh rakan sekerja kerana asyik termenung mengenangkan apa yang berlaku pada kau selepas bertemu dengan `abang Shah` kau tu,” Jemy melahirkan rasa kesal.
 “Jemy, ketawa itu penawar segala duka…” luah Diya sambil melepas keluhan.
“Cuba kau cerita pada aku apa yang berlaku selepas kau jumpa `dia`?” pinta Jemy yang tak sabar untuk ketahui kisah seterusnya.
“Tak ada apa-apa yang berlaku. Selepas aku terjumpa dia dekat lif pagi tadi, aku dah  tak jumpa dia ….jadi, aku tak tahu apa reaksi dia…” keluh Diya.
Bulat mata Jemy memandang wajah Diya. Sungguh, dia sukar nak percaya apa yang baru di ceritakan oleh Diya.
“Habis tu….Biar betul!...kenapa kau tak  jumpa dia?” soal Jemy yang masih kalut.
“Aku nak buat macam mana. Dia tak keluar pun dari biliknya….takkanlah aku nak pergi ganggu dia…atas alasan apa?...kalau dia tu `suami yang aku tunggu` selama ini,….pasti dia akan jumpa aku. Atau dia kenal aku. Jadi…aku rasa dia orang lain. Hanya nama dan muka yang sama…tapi hakikatnya….dia bukan suami aku.” kata Diya perlahan.
Jemy menelan liur. Sukar nak percaya apa yang diceritakan. Dia tahu, Diya sedang memendam rasa kecewa dengan apa yang berlaku. Dia bangun dan mendekatkan diri pada Diya. Dan sebagaimana yang di jangka, Diya tiba-tiba memeluknya sambil menangis teresak-esak.
“Sabar ya….” pujuk Jemy sambil mengusap tubuh Diya.
“Apa yang perlu aku buat?...tolong aku, Jemy.” soal Diya sambil menangis.
“Bawa bertenang….jangan fikirkan sangat hal ni. Kau masih ada waktu. Kau kena ingat, aku akan  sentiasa ada di sisi kau bila-bila masa kau perlukan! sabar ya,” pujuk Jemy.
Memang pada awalnya, dia tak sabar nak tahu jalan ceritanya tapi dia tak sampai hati untuk terus memaksa Diya. Mungkin di lain waktu, hal ini akan dapat di selesaikan.
Diya memejam mata seketika. Teringat kata-kata ibu yang selalu juga memberi nasihat untuk dia kalau ada sesuatu yang tidak elok berlaku padanya.
“Sabar ya, sayang. Ibu tahu Diya seorang yang tabah dan sabar. Allah kasih pada hambanya yang sabar menghadapi apa jua dugaan sebagaimana Allah berfirman dalam Surah Al-Baqarah : 153 “Sesungguhnya Allah bersama-sama mereka yang sabar.” kata-kata dan pujukan dari Pn. Hasmah membuatkan Diya mampu bertenang. Sekarang, ibu tak ada di sampingnya tapi Jemy ada sebagai pengganti.
“Terima kasih, Jemy.” ucap Diya.
Jemy mengangguk perlahan sambil menggosok-gosok bahu Diya.
 “Buat masa sekarang…ada baiknya kau pergi mandi. Aku dah belikan lauk untuk kita makan malam, nasi pun aku dah masak….nanti lepas solat maghrib kita makan ya.” pujuk Jemy lagi.
“Hmm…aku masuk bilik dulu.” Diya bangun dari sofa, dia melangkah longlai  ke arah tangga untuk masuk ke biliknya sambil di perhati oleh Jemy dengan rasa simpati.
Selepas mandi dan solat Maghrib, Diya termanggu di atas katil. Apa yang berlaku pagi tadi kembali terlayar dalam ingatannya. Wajah lelaki yang dikatakan sebagai suaminya itu muncul dengan begitu jelas.
`Kenapa ya….dia tak ingat aku langsungke?...aku separuh sasau ingatkan dia tapi dia boleh buat muka selamba aje bila jumpa aku. Bukan sekejap aku tunggu dia, tapi dah lima bulan tanpa khabar berita…adakah ini hasil yang aku dapat?...berbaloike?` Diya menarik nafas dan menghembus perlahan-lahan. Cuba menenangkan hati yang yang resah dan gundah.
Seketika, dia memejam mata. Dan wajah lelaki itu kembali muncul.
“Tak boleh jadi…aku kena buat sesuatu….” Diya bangun dan mendengus kasar. Cuba mengusir seketika wajah itu. Nanti….tak tidur malam dia di buatnya. Hasilnya nanti….dia yang parah. Siapa yang nak tanggungjawab?....dia jugakkan kan!


HARI ini Diya melangkah dengan azam baru. Dia perlu bertenang agar perasaannya tidak gundah seperti semalam. Dengan langkah yang cuba diyakinkan, kakinya terus di atur menuju ke lif. Namun, dalam hati dia mengharapkan ada pertemuan seperti semalam. Seperti semalam? Ya, dia berharap sangat dapat bertemu dengan lelaki itu. Tapi sayang, wajah itu tak muncul dan semangatnya yang berkobar tadi sudah mengendur sedikit.
“Cyaiyook…..aku boleh, aku boleh….dan aku kena tabah!” Diya cuba memotivasikan diri. Senyuman di hulurkan pada beberapa orang pekerja yang turut sama ada dalam lif itu. Mungkin mereka agak hairan melihat gelagat Diya yang sememangnya sedang bercakap dengan diri sendiri. Macam orang tak betul aje.
“Assalamualaikum….!” segera salam di hulur sebaik sahaja dia bertembung dengan Anida yang baru keluar dari bilik pantri. Dia sudah maklum yang Anida adalah antara orang yang awal sampai ke pejabat itu. Dan kerjanya pun bagus. Mungkin sebab itu En. Carl selalu memujinya.
“Waalaikumussalam….Hai, ceria aje muka pagi ni, semalam bukan main monyok lagi, mata pun bengkak. Apa kes!” Anida memandang wajah Diya yang hanya mengukir senyum itu.
“Hmm, tak ada apalah…yang lepas tu, biarlah lepas…masa untuk berubah….” balas Diya dengan muka selamba.
“Maksud Diya?” berkerut dahi Anida cuba memahami maksud di balik kata-kata itu. Agaknya, semalam dia bergaduh dengan boyfriend. Menangis sampai bengkak mata. Itulah telahan Anida dan dia memang mengharapkan jawapan dari Diya.
“Lupakan aje….tak penting pun. Hm….bos dah sampai?” Diya cuba mengalih tajuk perbualan.
“Bos?...En. Carl atau En. Shah?” wajah Diya di renung oleh Anida. Ada senyuman terukir di bibirnya. Semalam dia ada terdengar perbualan antara Carl dan Shah. Ada juga mereka menyebut nama Diya tapi dia tak faham hujung pangkalnya.
“En. Carl…” kata Diya.
“Belum sampai lagi….tapi Diya punya big boss dah lama sampai. Ada berkurung kat bilik dia!”  beritahu Anida sambil mengukir senyum.
Big Boss dah sampai?...awalnya!....semalam Diya ada terserempak dengan dia kat bawah….” kata Diya agak terkejut.
`Oh, patutlah tak jumpa. Dia sampai awal dari aku rupanya!`
“En. Shah tu memang selalu sampai awal….lebih awal dari I…dia tu jenis lelaki yang gila kerja, workaholic….fikirannya hanya tertumpu pada kerja, sebab tu dia tak pernah pandang mana-mana perempuan!” cerita Anida.
“Hmm…..menarik aje bunyi….ceritalah lagi….” Diya buat-buat gelak.
 Ya, dia perlukan info untuk mengetahui tentang lelaki itu. Dan dia perlu bijak mencari maklumat, takkanlah nak main terjah aje. Haru nanti, silap haribulan….biru muka menahan malu.
“Aik….berminatke?....tapi sayang….dia tu dah berpunya….” Anida tersenyum sinis.
“Dah berpunya?....dah kawin ya?” Diya cuba korek rahsia lagi.
“Belum…tapi dah bertunang!” beritahu Anida dengan wajah malas.
“Dah bertunang?” hampir nak terjojol biji matanya mendengar fakta itu.
`Dah bertunang?...habis….aku?` Diya rasa nak menangis mendengarnya. Terasa tekaknya perit tiba-tiba. Rasa hatinya dah hampir luruh dan lututnya juga terasa lembik.
“Baru aje bertunang….Diya masih ada peluang lagi tau!” usik Anida kembali ceria melihat wajah resah Diya itu.
“Maksud Nida?” berdebar-debar hati Diya menanti jawapan Anida yang mula tersengih semacam tu.
“Orang bertunang…belum tentu jadi kawin. Kalau kawin pun….masih ada lagi kekosongan…. Tapi, I tak nak ambil risiko…..semua orang tahu, dia tu hati kayu….dingin dengan perempuan. Memang muka kacak, kaya, ada kerjaya tapi…..dia tu manusia yang tak ada perasaan. Tak ada feel…..tengok perempuan macam…..entah…macam apa ya! Tapi….I cadangkan you….terima aje En. Carl. Dia tu….lelaki idaman Malaya! lelaki yang di kategorikan sebagai romantik, gentleman dan penyayang,” Anida tergelak kecil.
Pulak dah.” Diya mula bingung.
“Diya,” tiba-tiba Jazmin muncul.
“Ya, kak Min…ada apa ya!” Diya memandang wajah Jazmin yang nampak manis bertudung warna pink lembut itu.
“Ini….memo untuk Diya, kita kena stay back kat sini hari ni. Diya ada masalahke?” Jazmin memandang wajah Diya yang terkejut mendapat berita itu.
“Er….tak ada masalah!” balas Diya teragak-agak. Gawat, baru nak dekat dua minggu kerja, dah kena balik lewat. Terpaksa kerja lebih masa.
“Bukan Diya seorang tau….ramai lagi. Kejap lagi En. Shah nak adakan  meeting…dalam jam 10.00 pagi. Diya okeyke?” dahi Jazmin berkerut memandang wajah Diya yang nampak serba salah itu.
“Okey, sampai pukul berapa agaknya?” dalam tak sedar Diya bertanya.
“Entah. Bergantung pada keadaan. Kenapa?...Diya ada date dengan boyfriendke?” Jazmin cuba mengusik. Ingin juga dia tahu, gadis manis ini sudah berpunya ke belum. Kalau belum, dia akan cuba kenengkan dengan En. Shah. Entah kenapa, dia suka melihat wajah itu, rasa sepadan aje kalau di gandingkan dengan bosnya itu. Bukannya dengan Hanim. Anida yang ada di situ juga sabar menanti.
“Bukan apa…risau juga kalau balik lewat….” kata Diya.
“Jangan risau…..kat sini ramai yang boleh jadi bodyguard untuk Diya nanti….cuma, takutlah boyfriend Diya marah nanti!” sambung Anida tersenyum-senyum.
“Diya tak ada boyfriendlah…” akui Diya sambil memandang wajah dua orang setiausaha itu.
“Baguslah…” hampir serentak Anida dan Jazmin bersuara. Diya yang mendengar tercengang.
“Aik, berpakat ke?” bulat mata Diya memandang wajah mereka berdua.
Dengan jawapan itu, kedua-dua perempuan itu ketawa serentak. Diya mengeleng kepala dan segera meminta diri untuk beredar. Dia perlu mulakan kerja.
Tepat jam 10.00 pagi, mesyuarat di adakan bagi membincangkan satu projek yang bakal di laksanakan tapi mereka perlu mendapatkan tender kerana menurut sumber, projek itu adalah satu projek mega dan SM Holdings tidak mahu melepaskan peluang untuk mendapatkan tender itu. Di samping itu juga mesyuarat ini di adakan untuk membincangkan tentang beberapa projek yang telah di laksanakan. Shah ingin tahu setakat mana hasil yang diusahakan oleh staf SM Holdings setakat ini.
Di saat kakinya melangkah masuk ke bilik mesyuarat mewah itu, hati Diya sudah di amuk debar. Ya, kejap lagi dia akan bertemu muka dengan `lelaki itu`. Bagaimanakah  reaksi lelaki itu terhadapnya nanti dan bagaimana dia nak bereaksi pula? Sukarnya nak fikirkan. Diya sempat bertegur sapa dengan beberapa staf lain dan ternyata penerimaan mereka terhadapnya cukup baik.  Ketika ini Diya cuba bertenang. Tak mahu memikirkan soal dirinya dengan lelaki yang bernama Shahrul Hadi itu. Fokus pada kerja, Diya memujuk hati.
“Kenapa ni?...resah aje!” tegur satu suara membuatkan Diya tersentak. Segera dia menoleh ke sebelah kanan.
“En. Carl?” memang Diya benar-benar terkejut. Sejak bila lelaki itu tiba-tiba duduk di sebelahnya.
“Yap, it`s me….mengelamun ya, ingatkan siapa ni?” usik Carl sambil tersenyum manis menatap wajah Diya.
“Tak adalah….” sangkal Diya menutup malu. Dia cuba berkalih dan matanya tepat memandang ke arah pintu yang sedang terbuka dan saat itu juga muncul Shah bersama Jazmin.
Diya menelan liur. Terpegun matanya menatap wajah lelaki itu.  Hatinya memang akui bahawa lelaki itu memang kacak dan bergaya. Malah, penampilannya nampak berkarisma. Ada tokoh  dan aura untuk menjadi seorang ahli korperat yang berjaya.
“Terpikat?”
Diya tersentak lagi. Kali ini, suara itu benar-benar menusuk menembusi ke telinganya.
Diya menoleh. Wajah Carl yang sedang mengukir senyum menawan itu benar-benar membuatkan dia gelabah. Kelam-kabut dia cuba membetulkan kedudukannya.
“Comel!” kata Carl lagi membuatkan Diya terpingga-pingga pula.
“Comel?...apa yang comel?” Diya terkejut. Bulat matanya memandang wajah Carl. Hilang tumpuannya pada Shah tadi.
“Maksud I …you comel, cute…!” kata Carl sambil tergelak kecil membuatkan Diya benar-benar tergamam. Matanya tepat memandang ke wajah kacak Carl itu.
Ehem….Ehem…..
Deheman itu benar-benar mematikan pandangan Diya dari terus menatap wajah Carl dan serentak itu juga wajahnya berkalih ke hadapan dan….kali ini, air liur Diya benar-benar tersekat di kerongkong. Ketika Diya mendongak ke hadapan, wajah Shah  tepat memandang wajahnya. Diya benar-benar tergamam. Nasib baik ada antara mereka yang ada di situ sedang buat hal-hal masing-masing. Mungkin tak menyedari apa yang berlaku pada dia tadi.
“Boleh kita mulakan mesyuarat….kalau nak bercinta, di luar waktu pejabat…” Shah bersuara dengan muka selamba membuatkan staf yang ada di situ menoleh ke arah Carl dan Diya. Mereka tahu siapa yang di maksudkan oleh Shah itu. Bukan mereka tak kenal sikap Shah. Tak suka pekerjanya bekerja sambil lewa. Baginya, kerja adalah kerja. Jangan campur adukkan dengan hal lain kerana dengan hanya satu kesilapan kecil, mereka akan kerugiaan berjuta-juta ringgit.
Sorry…it won`t be happened again!” Carl mengangkat tangan separas bahu seperti berikrar menandakan dia memohon maaf sambil memandang wajah Shah yang serius itu. Takut Diya memandang wajah itu. Memang wajah tak ada perasaan, patutlah dia di gelar lelaki yang berhati kayu.
`Tapi…kenapa sikap itu tidak sama  seperti kali pertama dia mengenali lelaki itu. Memang cukup berbeza. Diya mula membandingkan keadaan Shah. Dua situasi yang cukup berlainan. Siapa lelaki ini yang sebenarnya? 
Mesyuarat itu terus berjalan dengan baik. Ada pembentangan dan cadangan di ajukan. Diya mendengar dengan teliti setiap bait yang di ucapkan oleh pembentang dan pegawai syarikat itu. Dia tak boleh leka kerana sebagai pekerja baru, dia patut mengambil contoh teladan yang baik. Di samping itu, dia perlu tonjolkan prestasi yang baik.



Friday, 14 November 2014

Hanya DIA, cinta hatiku! 9




H
ANNAH nampak begitu khusyuk melihat drama kantonis yang ditayangkan di tv semasa Syah dan Risya masuk ke dalam rumah. Syah terus menarik tangan Risya agar mengikutnya berlabuh di sofa.
“Hai sayang, seronok belajar kat tadika hari ini?” tegur Hannah sambil mencium mesra pipi Risya.
“Seronok cik Anna…Risya ada ramai kawan…” kata Risya sambil tersenyum.
“Habis tu…Risya nak kawan tak dengan cik Anna?..kalau tak nak kawan, cik Anna tak nak bagi coklat…” kata Hannah sambil menayangkan coklat bar.
“Nak…Risya nak kawan dengan cik Anna sebab cik Anna selalu bagi Risya hadiah…” Risya memegang tangan Hannah.
“Hmm…bagus. Jom, kita makan coklat sama-sama ya…” ajak Hannah sambil membuka pembalut coklat.
“Risya duduk dengan cik Anna ya, mama nak mandi kejap…nanti kita makan ya…” kata Syah sambil bangun.
“Syah, aku dah beli lauk…nanti kejap lagi aku masak nasi,” kata Hannah.
Thanks…” ucap Syah sambil mengukir senyum.
Syah berdiri seketika di muka pintu. bibirnya masih mengukir senyum, Seronok dan senang melihat layanan mesra Hannah pada Risya sejak dari dulu. Kata Hannah, dia tak nak di panggilkan makcik atau aunty…nampak macam dah tua. Sebab tu dia menyarankan dirinya di panggil dengan panggilan cik Anna. Jadi semua anak saudaranya memanggil dengan nama itu, termasuklah Risya.
Selesai solat maghrib, Hannah dan Syah menikmati makan malam.
“Hmm…sedap juga lauk kau beli….” puji Syah.
Member ofis yang cadangkan aku beli lauk kat kedai makan tu…” Hannah terus mencedok nasi. Memang betul, lauk yang di belinya memang sedap.
“Sayang nak nasi lagi?” tanya Syah bila melihatnya Rsiya hanya diam.
Risya mengeleng kepala.
“Sayang mengantuk ya?” tanya Syah sambil mengusap kepala Risya.
Risya mengangguk perlahan.
“Risya nak susu…” kata Risya.
“Kejap ya, mama nak habiskan nasi ni dulu. Kemudian, mama buatkan Risya susu…kalau Risya tak nak makan, Risya pergi tengok tv dulu ya…” kata Syah.
“Tak nak…” Risya mengeleng kepala.
“Tak nak tak apa…” kata Syah dan cepat-cepat menghabiskan nasi yang tinggal sedikit.
Pinggan yang kosong di bawa ke sink dan segera di basuh. Kemudian dia mencapai botol susu dan terus membacuh susu untuk Risya.
“Jom, kata nak susu tadikan....” Syah menarik tangan Risya menuju ke ruang tamu.
Sorry ya, aku tak sempat nak bersihkan…” Syah melahirkan rasa bersalah kerana membiarkan Hannah membersihkan lebihan makanan dan juga membersihkan bekas lauk.
Small matter la…kau ada anak kecil, jadi aku faham…” balas Hannah.
Risya meletakkan kepalanya di peha Syah dan dia terus menghisap susu botol. Syah pula terus memakukan tumpuan pada siaran berita utama sambil tangannya mengusap perlahan kepala Risya.
Bunyi deringan telefon di bilik membuatkan tumpuan Syah terganggu.
“Kejap ya sayang, mama nak ambil telefon kat bilik…” Syah segera bangun membuatkan Risya menangis. Tergopoh-gapah Syah mendapatkan telefon dan kembali mendapatkan Risya.
“Assalamualaikum, umi…”
“Waalaikumussalam….Sufi sihat?”
“Sihat, umi. Alhamdulillah…”
“Kenapa?..umi dengar suara Risya menangis, kenapa?” suara Hjh Hashimah kedengaran bimbang.
Syah memandang Risya yang masih lagi menangis sebelum memujuknya agar diam dan berhenti menangis.
“Sufi dan Hannah baru selesai makan malam….Sufi berehat kat ruang tamu ni sambil tunggu Risya hisap susu botol. Bila dengar bunyi telefon…Sufi bergegas ke bilik….jadi, menangislah dia sebab tinggalkan dia seorang kat ruang tamu ni….” cerita Syah.
“Ya ke?...kalau macam tu…bagi umi cakap dengan Risya…”
“Sayang,  nenek nak cakap dengan sayang…” Syah menghulurkan telefon kepada Risya.
“Sayang cakap dengan nenek kejap…mama nak pergi buat air kat dapur…jangan bagi nenek letak telefon sebab mama masih nak cakap dengan nenek,” kata Syah sebelum berlalu ke dapur. Kali ini, Risya tak menangis di tinggalkan di ruanh tamu kerana umi sedang melayannya berbual di talian.


RISYA dah tidur ya,” Hannah muncul di ruang tamu selepas membersihkan ruang dapur. Memang Hannah seorang yang sukakan kepada kebersihan. Itu sebabnya rumah sewa mereka terjaga dan nampak kemas. Sejak awal dia menyewa di situ, dia hanya memilih seorang saja rakan serumah kerana dia tak sukakan suasana yang sesak. Dia sanggup bayar rumah sewa dengan harga yang mahal asalkan hati tak berserabut dengan pelbagai kerenah. Nasib baik Syah dapat menyewa di sini kerana teman serumah Hannah sebelum ini keluar sebab berkahwin.
Syah mencapai snek yang ada di atas meja. Di buka plastic itu dan terus menyeluk tangannya. Dia terus mengunyah tanpa mempedulikan Hannah yang sedang memandangnya. Pura-pura tak sedar sebenarnya. Sengaja nak mengenakan kawannya itu.
“Hmmm…seronok mengunyah nampak sampai lupa nak pelawa aku sekali.” Hannah bersuara. Tapi lebih kepada sindiran sebenarnya.
“Er…kau nakke?..apasal tak cakap.” kata Syah sambil menayang sengih.
“Kau memang…kedekut nak beli…bila dah makan…lupa apa yang sedang kau makan itu bukan kau yang beli…” perli Hannah. Siap bagi jelingan tahap maut.
“Ya ke?...sorry la….bukan selalu pun aku balun makanan yang kau punya…sebenarnya, aku bukan tak nak beli makanan ringan ni semua…cuma aku tak nak Risya tu membesar dengan makan benda-benda yang tak berkhasiat macam ni…” Syah meletakkan plastik snek di atas meja. Tanpa tunggu sesaat, plastik snek itu di sambar Hannah.
“Bukan tak boleh makan snek ni…tapi jangan diamalkan selalu…” balas Hannah, di balas anggukan oleh Syah.
“Kau apa cerita, seronok kerja kat tempat baru?” tanya Hannah. Sebenarnya dia memang dah lama nak tanya, tapi tak  berkesempatan.
“Bolehlah…tempat kerja sekarang ni…syarikat besar. Seronok kerja sebab dia orang pun layan aku dengan baik…cuma adalah seorang dua tu…nampak kerek sikit.” kata Syah. Terbayang wajah Marina dan Saleha. Dua orang perempuan memang terang-terangan nampak tak suka dengan kehadiran Syah di situ. Apa ke masalahnya dengan dia orang tu. Suka sangat tarik muka masam bila mereka berselisih. Ingat lawa sangat tarik muka macam tu. Tak lawa langsung. Menyampah lagi adalah aku tengok.
“Hmm…biasalah…kat tempat mana-mana pun macam tu. Bukan semua orang boleh terima kita dengan seadanya…tapi kita kena redha ajelah. Jangan di layan sangat. Bukan mereka yang bayar gaji kita kan…mereka pun sama-sama di bayar gaji. Janji kita buat kerja kita dengan ikhlas…rezeki pun berkat,” balas Hannah.
“Kenapa?” sergah Hannah hairan bila Syah terus-terusan memandangnya.
“Kenapa ya selama ini aku tak perasan yang kau sebenarnya perempuan baik….malah ada bakat jadi pakar motivasi, nanti bolehlah kau ambil alih tempat pakar motivasi yang ada sekarang ni bila mereka dah tak laku atau pun pencen. Kau tahu…lumayan juga jadi pakar motivasi ni…air liur dia orang boleh buat duit….” kata Syah menahan senyum.
Hannah membeliak mata. Tak sangka yang Syah boleh mengenakannya.
“Senyumlah kau…aku tak heran pun sebab apa yang aku cakap tu memang benar,” balas Hannah.
“Bila masa aku kata kau cakap bohong atau cakap benda yang salah…” Syah tiba-tiba gelak. Seronok pula melihat wajah cemberut Hannah.
“Syah, kalau aku tanya satu soalan boleh tak?” Hannah membuka mulut sambil memandang wajah Syah tapi Syah tahu, mesti soalan tu tak relevan, tengok lubang hidung si Hannah masa tu pun dia dah tahu.
“Kalau aku tak nak jawab soalan kau tu….boleh tak?” Syah sengaja nak menyakat Hannah.
Hannah mula tarik muka masam. Malah dia sudah berpaling wajahnya. Dah tak tengok muka cun Syah lagi. Hmm…merajuklah konon!
“Alah cayang….bucuk-bucuk….kau nak tanya apa sebenarnya ni….” Syah mula memberi tumpuan. Wajah Hannah yang mencuka itu di pandangnya sambil mengukir senyum. Saja, nak ambil hati. Bagi tayang senyum lebih sikit.
“Erm…kat pejabat kau tu….tak adake lelaki yang handsome?…kalau ada, kenalkanlah dengan aku.” kata-kata Hannah itu mengundang gelak Syah. Bagaikan terguling-guling Syah di buatnya.
Muka Hannah yang manis seketika tadi sudah kembali cemberut. Muncungnya dah makin panjang. Aik, merajuk lagi!
Sorry….aku `tergelak` pula tadi….bukan apa, kelakar punya soalan.” Syah bersuara bersama tawa yang masih bersisa.
“Aik, tanya soalan macam tu…kelakarke?” marah Hannah. Mukanya masih lagi masam.
“Kelakarlah jugak. Apasal kau berminat  nak tahu pasal lelaki handsome kat tempat kerja aku…kat tempat kerja kau tu…dah tak ada lelaki yang handsomeke? dulukan kau pernah tanya soalan ni…tapi kau cakap, jodoh kau belum sampai. Apasal tetiba tanya balik?”  tanya Syah sambil tersenyum-senyum.
“Kat tempat kerja aku tu nak kata tak ada yang handsome, memang ada, tapi semuanya dah ada pemilik. Kalau ada yang berkenan dengan aku pun….aku pula yang tak berkenan dengan dia. Bukan kata nak memilih sangat, tapi tak kena dengan jiwa aku…. Aku ni dah lama kepingin nak merasa alam bercinta macam kau, macam kawan-kawan kita yang lain. Yang berkenan dengan aku, selalu aku tak berkenan dengan dia orang….” kata Hannah membuatkan senyuman terukir di bibir Syah.
“Syah, ada tak?” rengek Hannah macam kanak-kanak nak minta coklat.
Syah mengangguk perlahan. Dia memandang seketika wajah Hannah sebelum berkalih ke skrin tv. Nak kata Hannah tak cantik, tipulah sebab Hannah tergolong dalam perempuan yang cantik juga, kerja pun elok dan terjamin. Tapi dia tak boleh nak komen lebih-lebih sebab hati orang ni, mana boleh nak kontrol pakai remote. Boleh kawal ikut sesuka hati. Kalau hati dah tak berkenan, nak buat macam mana. Macam dia dengan Encik Zahim, lelaki itu menawarkan dirinya untuk berkawan, tapi dia awal-awal dah tolak sebab dia tak rasa yang dia nak berkawan dengan lelaki itu. Bukan kata Encik Zahim tu tak kacak, kacak sangat tapi buat apa dia punya ramai kawan lelaki, dia cukup bimbang Jazlan akan cemburu.
 “Betulke?....” soal Hannah dengan mata membulat. Duduknya sudah menegak.
“Betullah, aku tak tipu…berdosa tau…” balas Syah sambil mengukir senyum.
“Habis tu, kau tak berkenan ke dengan dia….” Hannah mula nampak makin teruja. Muka tu dah nampak bersinar-sinar macam dikelilingi bintang waktu malam.
“Amboi, kau ni….tak boleh dengar ada lelaki kacak sikit, mulalah lupa daratan.” Syah mengerling tajam ke arah Hannah. Hannah mula tayang sengih.
“Tak ada maknanya aku nak menduakan abang Lan aku tu…dia satu-satunya lelaki yang aku cinta…” itu yang dirasai oleh Syah. Dan Jazlan juga pernah berpesan supaya dia hanya cintakan lelaki itu sahaja. Jangan ada niat nak menduakannya. Nak tergelak pula Syah mendengar pesanan Jazlan. Dan kerana ingatan dan pesanan itulah, dia tak pernah layan mana-mana lelaki lain biarlah sekacak dan setampan mana pun mereka. Syah cukup kenal dengan perangai Jazlan. Cemburu tahap petala tujuh. Tapi selama ini Syah tak kesah sebab kata orang, cemburu tu tandanya sayang. Jadi, itu tandanya Jazlan memang sayang dan cinta mati sama dia. walaupun begitu, sejak kebelakangan ini, sikap Jazlan mula meresahkannya. Lelaki itu sudah jarang menghubunginya.
`Adakah hanya aku seorang sahaja yang merindu, sedangkan orang yang dirindu…tidak merindukannya. Wah…ini yang buat aku nak nangis ni. Tapi…buat masa sekarang, aku kena bertenang. Anggap semua itu hanya satu cabaran. Think positive.`
“Hmm….kalau aku kata tak ada, memang tak betullah sebab kat tempat kerja aku tu ramai jugaklah lelaki yang kacak terutama sekali bos aku. Fuh! kalau kau tengok, meleleh air liur kau….” kata Syah membuatkan mata Hannah terbeliak.
“Sebenarnya aku tak boleh nak tenung lama-lama muka bos aku tu…boleh cair hati aku dibuatnya. Nak-nak Encik Zahim tu. Handsome sangat. Tapikan…susah juga kalau punya pakwe kacak dan handsome macam Encik Zahim tu…makan hati nanti.” kata Syah. Ketika itu juga wajah Zahim terlayar di matanya.
“Makan hati…maksud kau…” berkerut dahi Hannah menunggu penjelasan dari Syah.
“Apa tak makan hatinya…kalau pergi mana-mana….mesti dia jadi perhatian perempuan. Kalau dia tu jenis yang setia, tak apa juga….kalau jenis kategori buaya tembaga tahap petala tujuh, menangis tak berlagu nanti….lagi pun, dia tu anak orang kaya, ikhlaske dia nak kawan dengan kita yang biasa-biasa ni…mesti parent dia dah siap booking dengan anak Datuk atau Tan Sri mana-mana sebagai menantu…lagi pun kau juga pernah cakap, pipit dan enggang tak boleh terbang bersamakan!” kata Syah. Biasalah, klise anak-anak orang kaya, berharta dan berpangkat ni. Mana nak pandang orang yang biasa-biasa ni. Nanti tak setaraf. Jatuh martabat nanti.
“Hmm…memang betul pun…tapi kau tak terfikirke tentang masa depan kau…kalau kawin dengan lelaki kacak ni, mesti anak kita nanti esok-esok pun kacak macam ayahnya juga…” Hannah mula berangan.
“Kalau dapat pasangan yang kacak tapi iman di dada kosong…hamprak….rumahtangga tak aman dan berkat. Lagi pun, kita hendaklah pilih pasangan yang sekufu dengan kita. Kalau boleh carilah lelaki lelaki yang beriman dan beragama agar dia boleh jadi pembimbing kita di masa depan…” kata Syah.
“Eleh….tapi aku tengok si Jazlan tu…kategori alim kucing je…..pantang juga kalau jumpa perempuan cantik, mula nak jual minyak senyonyong. Kau percayake yang dia tu setia dengan kau? Nak-nak bila dah tinggal berjauhan…cabarannya besar. Kalau ya pun, kau setia dengan dia…aku tak yakin yang dia pun setia dengan kau. Hati orang ni bukan senang nak duga, bukan kategori transparent yang boleh kita nampak…ramai yang berpura-pura baik dan alim tapi hakikatnya, hanya Allah sahaja yang tahu….” kata Hannah pula menyebabkan Syah mula termenung. Apa tidaknya, dia termenung sebab pendapat Hannah tu sama dengan pendapatnya. Masih setiakah Jazlan padanya apabila mereka berjauhan begini?
“Hannah, kau tahu tak….yang Encik Zahim tu offer diri nak kawan dengan aku tapi aku tolak…” akhirnya Syah membuka cerita.
Bulat mata Hannah merenung wajah Syah.
“Ya?...apasal kau tolak. Banyak keistimewaannya tau….ruginya kau. Kalau aku, tak payah nak fikir panjang. Dia nak jadi kawan aku pun dah syukur, lagi pun senanglah kalau nak bodek untuk naik gaji dan naik pangkat…” Hannah melahirkan rasa terkilan.
“Kau tahu kenapa dia nak kawan dengan aku?” tanya Syah.
Hannah mengeleng kepala.
“Sebab dialah lelaki yang aku tolong masa dia kena belasah kat shopping complexs hari tu…kau ingat tak…” beritahu Syah membuatkan mulut Hannah ternganga.
“Wow... Macam berjodoh aje kau dengan dia. Hari tu pun kau dah tolak salam perkenalan dia….sekarang pun kau tolak….aku rasa kau tolak tuahlah merangkap tolak jodoh sekali…” kata Hannah dengan rasa terkilan.
“Aku bukan tolak tuah atau tolak jodoh….aku tak nak cari masalah. Hubungan aku dengan abang Lan pun belum selesai lagi…takkanlah aku nak buat hal pulak dengan lelaki lain. Kau pun tahukan….bila lelaki dan perempuan ni berkawan….” kata Syah melahirkan kebimbangan. Kerana penolakannya itu, dia telah dianggap sombong oleh bosnya itu.
“Alah…semua tu terletak pada hati. Kalau bos kau tu ikhlas nak kawan dengan kau…apa salahnya. Kau kena berfikiran positif. Kena pandang ke hadapan….mana tahu dia boleh jadi spare part kau nanti…” Hannah tertawa. Dalam memberi nasihat, sempat pulak dia bagi cadangan yang tak berapa nak bernas tu.
“Hish…Kau ni…tak sayang mulut ya….” marah Syah. Sebenarnya, bukan marah betul-betul pun. Kadang-kadang terfikir juga cadangan si Hannah ni boleh pakai. Untung apa!
“Kalau dah selalu jumpa….tak mustahil lama-lama hati boleh tertawan…kalau kau tak nak kawan dengan dia, kau bagi aje kat aku…mana tahu, dia jodoh aku. Aku ni dah lama kepingin nak naik pelamin, tapi sampai sekarang tak kesampaian….nanti bolehlah kau jadi pengapit aku nanti ya…” Hannah dah senyum-senyum. Mesti dah terbayangkan yang dia duduk bersanding  atas pelamin. Gedik juga si minah ni. Syah mengeleng kepala.
“Dan sepupu bos aku pun kategori handsome jugak…tapikan handsome lagi Encik Zahim tu… yang tak bestnya…dia tu jenis buaya sikit la…kau nakke?...kau tak risau kalau dia  ngap kau…” saja Syah nak mengenakan Hannah.
“Kalau kategori buaya handsome…apa salahnya…nanti aku jinakkan lah dia sebelum sempat dia ngap aku…kau lupa, aku dulukan kerja kat zoo….fiil buaya tu aku dah kenal…..” kata Hannah membuatkan Syah terbatuk-batuk. Hannah sudah buat muka poyo.
“Woi, sejak bila kau kerja jadi penjinak buaya kat zoo  ni….kalau ya pun nak bangga diri tu…agak-agaklah…aku lempang kang…terteleng kau empat puluh hari, nak?” kata Syah membuatkan Hannah tergelak-gelak.
“Ala…itu pun nak ambil kirake…sorry la…aku main-main aje tadi…aku sebenarnya tak naklah terburu-buru dalam mencari jodoh tapi sejak dua menjak ni….mak aku asyik bising aje…risau sangat aku lambat jumpa jodoh….nak-nak bila saudara mara aku datang bertandang kat rumah….dia orang asyik sibuk cakap pasal anak cucu….mak aku pun…apa lagi…panas punggung dan panas telingalah….itu yang tempiasnya terkena kat aku walaupun aku duduk jauh…kalau aku call, isu kawin ni mesti tak tinggal punya dalam agenda mak aku tu,” kata Hannah.
“Belum sampai jodoh, nak buat macam mana…lagi pun kita tahukan…Allah dah tetapkan jodoh kita dengan siapa…cuma, belum bersua muka lagi….tapi, kau pun kena usaha juga, jangan hanya diamkan diri aje….sesekali kena tonjolkan diri dan bakat terpendam kau tu….” kata Syah membuatkan kening Hannah naik.
“Amboi, baik punya nasihat…” Hannah mengeluh perlahan sambil mengetap bibir.
Syah hanya membalas dengan senyuman. Siap angkat –angkat kening lagi. Hannah apa lagi, cepat aje tarik muka empat belas.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...