karya

karya

Wednesday, 22 February 2012

SEBENARNYA,...AKU CINTA DIA -33


BAB 33

M
ATA Reen melilau mencari kalibat seseorang. Sesekali dia melirik ke arah jam tangannya dan mendengus perlahan. Sudah hampir sejam dia menjadi penunggu di KLIA sambil kakinya tak berhenti mundar-mandir. Nak duduk dia rasa tak selesa bila hatinya resah. Ramai pulak pengunjung ketika ini. Rungutnya.
“ Mana dia ni?...sepatutnya dah sampai tapi batang hidung tak nampak lagi....” rungutnya dalam hati. Tak ada pula pengumuman dibuat kalau ada penerbangan yang tertangguh.
Akhirnya pandangan Reen terhenti pada deretan beberapa penumpang yang keluar dari balai ketibaan. Lama juga matanya terpaku melihat pasangan lelaki dan perempuan yang begitu mesra berjalan. Dia cuba menggosok matanya beberapa kali cuba mempastikan apa yang dilihatnya adalah realiti, bukannya mimpi. Memang betul. Perempuan itu memakai skirt pendek, berjaket warna kuning air dan berambut lurus itu begitu bergaya dan sesekali ketawa manja di samping lelaki tampan yang memakai kemeja putih dan berseluar hitam. Cermin mata hitam yang dipakainya menambahkan kehebatan penampilannya sehingga menyebabkan beberapa pengunjung menoleh ke arahnya berkali-kali.
Reen cuba menyorok di balik seorang perempuan apabila menyedari mata lelaki itu melilau mencari seseorang. Entah kenapa hatinya menjadi pedih tiba-tiba melihat aksi itu. Dah lumrah alam, yang cantik dan kacak sentiasa jadi buruan, yang buruk dan jelek jadi cacian. Bukan salah lelaki itu kalau dia sering menjadi perhatian, mungkin itulah keistimewaan lelaki itu yang dilahirkan hasil dari gabungan dua negara. Teringat dia akan impian Saleha, temannya semasa di tingkatan 5 yang bercita-cita mahu berkahwin dengan mat saleh kerana mahu anak yang comel dan putih. Entah bertemu atau tidak temannya itu dengan jejaka pujaan hati setelah melanjutkan pelajaran ke luar negara. Sudah lama dia tidak mendengar khabar berita tentang Saleha.
“ Hm...jauhnya aku mengelamun!”
Reen tersenyum dan tanpa sedar dia sudah menjadi tunggul di situ. Dan senyuman Reen mati tiba-tiba bila kini dia sedang menjadi tatapan lelaki yang dilihatnya tadi. Jarak mereka lebih kurang 6 meter sahaja.
“ Hey! What's wrong?” soal perempuan di sisi lelaki itu. Hairan dia melihat lelaki itu menjadi kaku tiba-tiba. Tadi bukan main rancak melayan dia berbual.
“ Er...” serba salah dia hendak bersuara. Namun pandangannya tetap terarah pada Reen yang turut memandangnya malah dilihatnya gadis itu masih berdiri kaku, belum berganjak walau sedikit.
“ Amier, kenapa ni?” soal perempuan di sisi Amier lagi. Ada rasa terkilan di wajahnya. Lengan Amier segera diraih.
“ Sheena, I rasa elok you balik dulu....I ada hal!” suara Amier memandang sekilas wajah Sheena yang mencuka.
“ Tapi kenapa?....tadikan you janji nak hantar I” Sheena merajuk sambil menggoncang lengan Amier. Dia sudah tidak menghiraukan pandangan orang lain yang memandangnya.
“ Kan I dah cakap, I ada hal...” tiba-tiba suara Amier menjadi tegang.
Sheena mengeluh kasar. Mulutnya makin panjang di tarik. Amier menarik lengannya dari terus dipaut oleh Sheena.
Fine, tapi you mesti janji akan call I” Sheena cuba berdiplomasi disamping menenangkan hatinya yang kecewa. Dia tak mahu mengenali lelaki itu sampai di situ sahaja. Selama ini dia hanya mendengar cerita tentang Amier dan mengenali lelaki itu hanya dari perbualan teman-teman pejabatnya, tak sangka kali ini dia benar-benar bersemuka dengan lelaki yang dipujanya secara diam. Mesti teman-temannya akan cemburu kalau mereka tahu selama 5 hari dia berada di Singapura, dia sentiasa ada di sisi Amier.
“ Okay, I balik sekarang” Sheena meminta diri bila Amier sudah tidak berminat untuk melayannya lagi.
Reen turut beredar dari situ selepas menyaksikan babak itu tanpa menghiraukan Amier yang agak tercengang bila Reen tiba-tiba berlalu pergi tanpa menghiraukannya sedangkan dari tadi dia hanya diam membatu.
“ Reen....Reen.....Nisreen....” laung Amier sambil berjalan laju cuba menyaingi langkah Reen sehinggalah dia berjaya mencapai tangan Reen.
Reen merenung tajam wajah Amier.
Yes! What can I do for you?”
“ Reen, Reen buat apa kat sini?” soal Amier yang agak kehairanan melihat Reen berada di situ ketika ini.
“ Saya ada kat sini sebab nak jemput awak. Takkan awak fikir saya datang sini semata-mata untuk shopping!” jawapan selamba dari Reen membuatkan Amier ketawa. Entah kenapa jawapan itu membuat hatinya berbunga bahagia. Pantas wajah mencuka dihadapannya di renung tajam. Senyuman masih terukir di bibirnya. Sengaja ingin menggoda perasaan gadis itu.
“ This is my lucky day....tapi abang masih lagi tak percaya apa yang abang lihat sekarang......betulke yang berdiri sekarang ni adalah Reen, isteri abang! Abang bukan bermimpikan!" Amier tiba-tiba mencubit kedua-dua pipi Reen. Reen terpaksa memegang tangan Amier supaya lelaki itu berhenti dari mencubit pipinya. Malu juga Reen bila beberapa orang sedang memerhatikan mereka.
“ Sudahlah. Jangan nak buat lawak kat sini pulak....Mama yang minta saya jemput awak tapi tak sangka pulak dapat tengok drama sebabak tadi....hm....lupa pulak nak tanya apa tajuknya!” Reen mendengus.
Sorry ya sayang.....gadis tadi cuma salah seorang staff yang dihantar oleh syarikatnya untuk menghadiri conference kat Singapore. Abang harap sayang tak....”
“ Tak perlulah awak jelaskan apa-apa....itu hak peribadi awak dan saya tak berhak untuk masuk campur!” Reen segera memotong percakapan Amier sebelum sempat lelaki itu menghabiskan penjelasannya.
“ Reen, awak....”
“ Dahlah, saya nak balik!” Reen mula memalingkan tubuhnya untuk beredar.
“ Sayang!...tadikan sayang kata datang nak jemput abang....takkan sayang nak balik tanpa abang pulak”
Amier terus mengejar Reen. Selamba aje dia meletakkan tangannya di bahu Reen dan memeluk kemas tanpa mempedulikan kerlingan Reen yang makin tajam. Geram betul dia dengan sikap Amier, sangkanya lelaki itu sudah berubah tidak mahu melayan perempuan lain tapi perangai kasanovanya tak akan berhenti secara mendadak.
Lelaki ini memang, sesedap hatinya aje nak panggil sayang, abang, awak dan saya tanpa mengira tempat, rungut Reen.
“ Isy...mengada-ngada!” cemuh Reen.
Amier tetap bersikap tenang.
“ Jom...mana Pak Samat?” melilau mata Amier mencari kalibat pemandu papanya. Tadi pun memang dia mencari kalibat Pak Samat, tak sangka pula wajah Reen yang berada di hadapannya.
“ Macam mana awak tahu saya datang dengan Pak Samat?” berkerut dahi Reen memandang wajah Amier. Lelaki itu tersenyum, serentak tangannya terus menarik hidung Reen.
“ Apa ni?...main tarik-tarik hidung orang pulak” bentak Reen geram.
Satu lagi sikap lelaki ini yang membuat dia geram, suka sangat nak tarik-tarik hidung orang. Ingat aku suka ke? Tak....aku memang tak suka. Jeritnya dalam hati sambil menahan amarah.
“ Mestilah abang tahu....takkan sayang abang ni datang menjemput dengan teksi. Reen kan tak ada lesen!” kali ini pipi Reen pula yang menjadi mangsa, selamba aje Amier mencubit pipinya. Reen menjeling lagi. Kalau asyik menjeling, lama-lama mata dia boleh jadi juling.
Dua minit kemudian kereta BMW 3 siri warna hitam muncul di hadapan mereka dan Pak Samat terus keluar dari kereta. Amier menyerahkan beg yang di bawanya, hanya sebiji dan Pak Samat segera memasukkan ke dalam bonet. Mereka berdua terus masuk ke dalam kereta dan Pak Samat terus memasukkan gear.
“ Reen, apa kata Reen ambil lesen kereta, nanti abang belikan kereta untuk Reen. Lain kali tak payahlah menyusahkan Pak Samat... Reen boleh datang sendiri jemput abang kat airport” Amier bersuara selepas beberapa minit mereka berada di dalam kereta. Bukan dia tak suka Pak Samat datang menjemputnya tapi dia lagi senang kalau Reen sendiri yang menjemputnya. Kalau boleh orang pertama yang dilihat menunggunya di airport setiap kali dia pulang adalah Reen.
“ Kalau saya nak, saya usahakan sendiri....tak perlu nak susahkan awak. Lagi pun bukan kerja saya menjemput awak setiap kali awak balik dari mana-mana tempat.....awak ingat saya ni buat kerja part time ke jadi driver awak!” tempelak Reen.
“ Abang bukan nak suruh Reen jadi driver abang... abang cuma nak Reen jadi orang pertama yang abang lihat sebaik saja abang keluar dari balai ketibaan tu. Selama ini pun abang tak pernah ambil kesah setiap kali abang menjemput Reen kat rumah sewa tu kerana abang tahu itu adalah tugas dan tanggungjawab abang sebagai seorang suami!” jelas Amier.
“ Jadi, sekarang ni awak nak mengungkit apa yang pernah awak buat pada saya!”
Amier mengeluh perlahan.
“ Reen....”
Amier menyebut nama Reen bila dilihatnya gadis itu sedang berpeluk tubuh, malah matanya tetap menghala ke luar tingkap.
“ Sayang abang dah merajuk ya.....meh sini, abang pujuk” Amier tersenyum.
“ Malas nak layan!” balas Reen tanpa memandang wajah Amier. Pak Samat tersenyum melihat gelagat mereka berdua. Teringat dia masa muda-muda dulu, selalu juga gaduh-gaduh sayang dengan Indah Sari.
“ Reen, tugas seorang isteri ialah melayan suami dengan elok, baru rumahtangga akan bahagia. Reen tak nak rumahtangga kita bahagia?” Amier bersuara. Rasa seronok pula nak menyakat isterinya yang sedang marah.
“ Awak ni...” Reen tak jadi marah bila pandangan mata mereka bertaut. Lidahnya jadi kelu.
Sayang, do you know how much I love you” Reen jadi makin tak keruan mendengar kata-kata itu.
“ Depan saya awak cakap I love you.....depan perempuan tadi pun awak cakap I love you jugak kan....inikah buktinya yang awak betul-betul sayangkan saya?” rungut Reen cuba menghilangkan rasa debar di dada.
“ Percayalah....Reen adalah orang ke dua yang pernah abang lafazkan perkataan cinta selepas Sofia” dada Reen berombak tiba-tiba mendengar nama perempuan lain meniti di bibir Amier.
“ Sofia?....siapa Sofia?”
 Reen memandang tepat ke wajah Amier. Wajahnya nampak kalut.
“ Seorang perempuan yang pernah hadir dalam hidup abang....just forget it....itu cuma kisah lama dan abang tak mahu ungkitkannya lagi” wajah Amier bertukar mendung.
Reen turut diam bila Amier membisu. Kepalanya di sandarkan ke kusyen kereta dan dia segera memejamkan mata. Reen memandang sekilas wajah Amier sebelum kembali memandang keluar tingkap. Fikirannya sarat dengan persoalan. Siapakah Sofia? Di mana perempuan itu sekarang? Kenapa dia merasakan perempuan itu terlalu istimewa berbanding dengan mana-mana perempuan yang pernah hadir dalam hidup Amier.
Di saat fikirannya bergelut dengan pelbagai soalan, dia terasa tangannya di genggam erat. Serentak itu Reen memandang tangan kirinya yang masih berada dalam genggaman tangan Amier sebelum dia memandang wajah itu. Lelaki itu sedang merenungnya sambil tersenyum.
“ Tak perlulah Reen nak kusutkan fikiran memikirkan siapakah Sofia?....Sofia dah tak ada, dia dah meninggal dunia lapan tahun lalu kerana kemalangan. Bagi abang, Reen lebih istimewa di hati abang berbanding dengan Sofia” Amier seolah-olah mengerti apa yang sedang bermain dalam fikiran Reen. Reen mengukir senyum. Dia senang dan gembira mendengar kata-kata itu.
“ Jangan sesekali memperlekehkan perasaan abang pada Reen....kasih sayang abang pada Reen terlalu tulus and remember, I'm always be with you and love you!” sebuah kucupan hinggap di pipi kiri Reen membuatkan Reen terkesima. Terasa wajahnya panas.
Sayang, you are blushing right now” usik Amier sambil menarik hidung Reen membuatkan tangannya terus mencubit lengan suaminya. Amier ketawa senang. Hatinya terhibur dengan gelagat Reen. Wajahnya cukup comel bila dalam keadaan malu.
*************
p/s: semoga kalian terhibur.

Tuesday, 21 February 2012

Antara Aku & Dia 7





Bab 7

L
UQMAN  masuk ke dalam rumah. Dia melabuhkan  punggungnya di sofa. Tali leher yang di pakainya sejak pagi tadi di buka dan  di letakkan atas meja. Butang baju juga di buka supaya rasa selesa.
`Ah…selesanya! Malas pulak nak masuk bilik…` Dia memejam mata seketika. Suasana yang berhawa dingin itu membuatkan badannya terasa selesa dan nyaman.
“ Man, lambat balik hari ni!” teguran dari Puan Sri Emilly membuatkan Luqman segera membuka mata. Dia membetulkan kedudukannya sambil memandang wajah mamanya yang sedang tersenyum. Selalu juga mama menyambut kepulangannya seperti yang dilakukan pada papa.
“ Balik dari office tadi…Man keluar  dengan kawan…kami minum petang bersama!”
“ Man dah solat maghrib?”  Puan Sri Emilly merenung wajah anaknya yang kepenatan itu. Fenomena itu sudah biasa di lihat oleh Puan Sri Emilly. Suami dan anaknya masing-masing sibuk dengan kerja. Dia juga begitu. Namun sedaya upaya dia cuba menghabiskan masanya bersama suami dan anak tunggalnya.
“ Abang tak halang Emilly kerja tapi kalau boleh abang nak Emilly ada di sisi abang sekiranya abang berada di rumah…Emilly mesti janji dengan abang ya!…abang nak isteri abang lebih pentingkan keluarga dari kerjaya. Tugas abang sebagai suami keluar rumah untuk cari rezeki… dan abang tahu pastinya Emilly bosan tinggal keseorangan di rumah, oleh itu  abang benarkan Emilly kerja asalkan Emilly tak abaikan tugas Emilly sebagai seorang isteri dan ibu untuk anak kita!” kata Tan Sri Hisyam Firdaus sebelum isterinya membuka butik. Memang suaminya seorang yang perihatin yang sentiasa menjaga kebajikannya, oleh itu Puan Sri Emilly terlalu menyayangi dan menyintai suaminya sejak dari dulu.
“ Dah, ma. Man singgah solat kat masjid tadi sebelum balik…takut tak sempat pula kalau nak solat kat rumah!” beritahu Luqman membuatkan mamanya tersenyum. Mama dan papa sejak dari dia kecil memang menitik beratkan soal solatnya. Dia juga telah khatam quran sejak darjah empat lagi.
“ Baguslah….walau sibuk mana pun kita, tanggungjawab kita pada Allah jangan sesekali kita lupakan. Itu juga yang papa selalu ajarkan mama dan mama nak Man juga ingatkan perkara ni!” kata Puan Sri Emilly sambil mengusap perlahan bahu Luqman.
Thanks ma…InsyaAllah, Man akan sentiasa ingat pesanan tu!” janji Luqman membuatkan mamanya mengeluh lega. Gembira kerana Luqman tak pernah melupakan perkara itu.
“ Hmm…mama berdandan cantik macam ni nak keluar dinner dengan papake?” usik Luqman seketika meneliti penampilan mamanya. Baru dia perasan yang mamanya kelihatan cantik . Selalu juga mama dan papanya keluar dating  bersama kalau ada kelapangan. Kata papa, tak salah kalau mereka yang tua keluar berdating seperti orang muda demi mengeratkan hubungan suami isteri. Kadang-kadang Luqman tersenyum sendiri. Papa seorang suami yang yang bertanggungjawab, cukup penyayang, sentiasa menjaga hati mama. Dia pun kalau boleh mahu mengikut perangai papa. Papa juga adalah idolanya. Serta merta dia terbayangkan hubungannya bersama Helyna nanti. Pasti seperti hubungan papa dan mamanya. Alangkah bahagianya! Luqman tersenyum.
“ Amboi! Senyum tiba-tiba ni kenapa?...teringatkan kekasih ya!” usik Puan Sri Emilly membuatkan Luqman tersentak. Segera dia menayangkan sengih.
“ Er…papa mana?” Luqman mengubah tajuk. Segan pula di usik mamanya.
“Ada kat bilik bacaan. Man pergilah masuk bilik…mandi dan bersiap…kejap lagi kita akan ada tetamu….kawan mama dan papa…mungkin anak mereka pun ada sama…nanti bolehlah Man berkenalan dengannya. She`s pretty. Mama suka sangat kalau dia tu jadi menantu mama!”
“ Mama…berapa kali Man nak ingatkan yang Man tak suka di paksa …!” Luqman tiba-tiba melenting membuatkan mamanya terkejut.
“ Man…mama dan papa tak pernah paksa Man untuk memilih calon isteri. Man yang berhak buat pilihan. Mama cuma nak Man kenal dia aje…!” pujuk Puan Sri Emilly dengan wajah muram membuatkan Luqman mula di himpit rasa bersalah kerana tiba-tiba melenting tadi.
“ Man nak naik atas…kalau tetamu mama dan papa tu sampai, mama bagi tahu ya!” Luqman segera bangun. Sebenarnya dia malas nak fikirkan cadangan mamanya itu. Dia cukup penat hari ini. Seharian melawat tapak projek, menghadiri mesyuarat dan membuat persiapan untuk ke Singapura lagi esok.
 Selesai mandi, Luqman mengenakan t`shirt dan seluar longgar hitam. Penampilannya agak santai. Dia menuju ke balkoni. Lama juga dia mengongak ke langit sambil memikirkan sesuatu. Deringan telefon yang di letakkan di atas katil itu mematikan lamunan Luqman. Dia bergegas mendapatkan telefonnya. Bibirnya mengorak senyum melihat nama Iskandar tertera pada skrin telefonnya. Nasib baik bukan Mellisa yang menghubunginya.
“ Assalamualaikum…”
“ Waalaikumussalam….kau kat mana ni?” terdengar pertanyaan dari Iskandar.
“ Aku kat rumah. Apa hal call aku ni….kalau kau nak  aku keluar…aku minta maaf…aku penat sangat, aku nak berehat. Pagi esok kena bertolak ke Singapore…lagi pun sekarang ni mama dan papa aku tengah tunggu tetamu, kawan lama dia orang!” beritahu Luqman sambil berjalan semula ke balkoni.
“ Memang aku telefon kau ni sebab nak ajak kau keluar tapi  kalau kau dah ada hal…aku ajak Rosli aje…” mendatar saja suara Iskandar. Mungkin rasa terkilan sebab Luqman tidak dapat menyertainya.
“ Hai…kau tak nak temankan Alia kat rumahke?...dahlah seharian tinggal bini kat rumah…malam pun keluar!” Luqman tergelak. Pelik mengingatkan perangai Iskandar yang sesekali bersikap macam orang bujang. Keluar malam sesuka hati.
“ Aku baru aje hantar Alia balik rumah mak dia…aku sekarang ni tinggal seorang kat rumah…esok baru aku pergi ambik….”
“ Amboi…kucing dah tunjuk taring nampak..” usik Luqman membuatkan Iskandar terus ketawa.
Bro…satu malam je…mana boleh berenggang lama-lama….nanti tak nyenyak aku nak tidur bila bantal peluk tak ada kat sebelah, ini pun sebab terpaksa, kesian pula kat Alia tu sebab dah lama tak jumpa orangtuanya…lainlah kau, tak kena fikir soal anak bini…..” giliran Iskandar pula mengusik membuatkan Luqman tersenyum.
“ Man…Man…” ketukan di pintu membuatkan Luqman segera menolah.
“ Is…kejap…ada apa Mak Biah?”  tanya Luqman sebaik saja wajah Mak Biah, pembantu rumah muncul di muka pintu biliknya.
“ Puan Sri suruh Man turun, katanya tetamu sudah sampai…” beritahu Mak Biah.
“ Terima kasih Mak Biah….kejap lagi Man turun!”
Luqman keluar dari biliknya selepas selesai bercakap dengan Iskandar. Langkahnya segera menghala ke ruang tamu dan kehadiran Luqman di sedari mereka walaupun sedang rancak berbual.
“ Man…duduklah. Papa dan mama nak kenalkan Man dengan kawan lama kami!” Luqman segera mengambil tempat duduk. Dia memilih tempay duduk bersebelahan dengan papanya.
“ Ini Datuk Badrudin Helmy dan isterinya Datin Naimah!”
“ Apa khabar uncle…aunty?” Luqman segera menyapa mereka.
“ Baik!” jawab mereka hampir serentak.
“ Ini Luqman Hakeem, anak tunggal kami. Satu-satunya anak yang kami miliki…..sejak Emilly disahkan tidak boleh mengandung lagi…kasih sayang kami hanya tertumpah pada Luqman sahaja” kata Tan Sri Hisham Firdaus.
“ Tuan, puan…hidangan malam sudah mak Biah siapkan!”
“ Terima kasih, mak Biah!” ucap Puan Sri Emilly.
“ Silakan…aku ingatkan  kau datang bawa anak-anak sekali…ini berdua aje!” terpancar rasa terkilan di wajah Tan Sri Hisham Firdaus. Hajat di hati mahu menemukan anak perempuan Datuk Badrudin dengan Luqman. Nampaknya hasrat itu tidak kesampaian. Mungkin di lain kesempatan.
“ Masing-masing ada hal” balas Datuk Badrudin. Dia sudah pun mengajak Helyna, Syafiq dan Ariana tapi mereka tidak dapat datang kerana ada alasan tersendiri.
Mereka berbual sambil menikmati makan malam dengan penuh selera. Luqman hanya sekadar menjadi pemerhati dan pendengar sahaja kerana cerita mereka hanya berkisarkan kenangan lama. Selepas makan malam, Luqman meminta diri untuk masuk ke biliknya. Dia perlu buat persiapan untuk ke Singapura esok di samping mendapatkan rehat yang secukupnya.
**************
LUQMAN  kaku tatkala melihat satu adegan. Dia baru saja keluar dari balai ketibaan. Seakan nafasnya terhenti melihat seorang lelaki yang baru sahaja di kenali dan seorang gadis pujaannya sedang berbual mesra. Gadis itu mencium tangan lelaki itu dan di balas dengan ciuman di dahi oleh lelaki itu. Gadis itu segera melambaikan tangannya sebelum mengatur langkah masuk ke balai belepas.
Luqman mengambil keputusan untuk mengekori langkah lelaki itu. Dia mesti mendapat tahu tentang kebenaran itu.
Exercuse me…!” Luqman bersuara sambil mendapatkan lelaki itu.
Yes!” berkerut-kerut dahi lelaki itu memandang wajah Luqman yang termengah-mengah mengejarnya tadi.
“ Boleh kita cakap sekejap?” ujar Luqman sambil memandang wajah lelaki yang sedang berhadapan dengannya.
“ Ok…”
Akhirnya Luqman mempelawa lelaki itu singah di suatu tempat.
“ Kalau tak silap I …you ni Luqmankan…kita pernah jumpa sebelum ni di sebuah restoran!”
“ Ya. Hari tu juga I diperkenalkan dengan you sebagai tunang Dr. Amanina… betulkan En. Syafiq?” Syafiq mengukir senyum.
So….apa yang boleh I bantu?” soal Syafiq. Hairan juga mendengar kata-kata Luqman tapi setakat ini dia tak syak apa-apa yang pelik.
“ Biarlah I berterus-terang. I baru aje tengok apa yang berlaku antara you dengan Helyna sebentar tadi!” kata Luqman
“ Apa yang peliknya?” berkerut dahi Syafiq merenung wajah Luqman. Tak ada salah pada fikirannya.
“ You tak sepatutnya lakukan apa yang you lakukan tadi bersama Helyna! You kan tunang Amanina….takkan you nak menduakan tunang you!”
Tajam mata Luqman merenung wajah Syafiq yang nampak tenang itu. Timbul pula rasa geram di hati Luqman. Apa punya lelaki…dah ada tunang yang cantik, tapi masih sempat membuat hubungan dengan perempuan lain.
“ En. Luqman…apa hak you nak tegur sama ada pebuatan I tadi betul atau salah.  Apa hubungan you dengan Lyna?...suami atau boyfriend dia ? atau you jealous melihat perbuatan kami tadi?” tempelak Syafiq dengan wajah sinis sedangkan pada hakikatnya dia hampir nak tergelak. Ternyata lelaki ini sudah silap beranggapan tentang hubungannya dengan Helyna.
Luqman mula tak senang duduk. Memang dia tak ada hak terhadap Helyna tapi dia cemburu melihat perbuatan itu…lagi pun dia ada hak untuk menegur kemungkaran yang berlaku di depan mata.
“ I hanyalah seorang lelaki yang tak suka melihat perkara yang tak sepatutnya berlaku…apa perasaan tunang you kalau dia melihat perbuatan you dan Helyna tadi…pasti dia kecewa!”
“En. Luqman…berterus-terang aje yang you ni sebenarnya sukakan Helyna…you rasa cemburu melihat kejadian yang berlaku tadikan walaupun dia memang tiada kaitan dengan you. Percayalah…Nina tak ada hak untuk marah atau cemburu dengan hubungan kami berdua!”
Luqman mendengus. Nampaknya Syafiq masih nak berselindung.
“ Apa hubungan you dengan Helyna sebenarnya?”
“ Hubungan?”
Syafiq ketawa. Ternyata Luqman memang tak dapat menyembunyikan perasaannya terhadap Helyna. Tapi sayang Helyna tak pernah nak pedulikan perasaan lelaki itu. Elok juga kalau dia menduga lelaki ini. Ingin tahu sejauh mana minatnya terhadap Helyna.
“ Apa kata jawapan tu I KIV dulu. I nak tahu apa yang you buat kat sini…takkan sekadar untuk mengintip kami!” Syafiq memandang tepat ke wajah Luqman.
“ I baru balik dari mesyuarat di Singapura. I minta maaf kalau  I lancang bertanya pasal hubungan you tadi sedangkan antara I dengan Helyna tak ada apa-apa. I sekadar meminati dia dan mahu mengenalinya. I tak tahu yang dia sudah berpunya…. Maksud I dia telah memilih you!” beritahu Luqman dengan suara mendatar. Jelas di wajahnya rasa hampa dan kecewa.
“ I dah lama mengenali Lyna dan setakat ni dia belum berpunya!...maksud dia belum ada teman lelaki,  untuk pengetahuan you, I bukan teman lelakinya walaupun kami memanh ada hubungan yang rapat!” kata Syafiq membuatkan Luqman terdiam.
“Mungkin you ada peluang untuk mencuba. Tapi you terpaksa bersaing dengan lelaki lain untuk memilikinya. Setakat ni dia kenal rapat dengan lelaki yang bernama Zarul tapi setahu I hubungan mereka hanya sekadar kawan!” sambung Syafiq lagi membuatkan Luqman tersentak. Bulat matanya merenung wajah Syafiq yang selamba itu.
“ Maksud you?”
“ I mahu lihat Lyna hidup bahagia bersama seorang lelaki yang cukup menyayangi dan menyintainya. I mahu dia lupakan Shahrul  kerana lelaki itu sudah lama tinggalkan dia!” Syafiq memandang wajah Luqman. Berkerut dahi Luqman membalas renungan itu. Nampaknya perbualan mereka mula menjadi serius.
“ Siapa Shahrul? Kenapa dia tinggalkan Helyna?” tanya Luqman, tak sabar rasanya nak tahu tentang lelaki yang pernah hadir dalam hidup Helyna. Nampaknya dia terpaksa berusaha lebih kalau ingin mendekati Helyna.
“ Seorang lelaki yang terlalu penting dalam hidup dia….ah, kita lupakan aje hal Shahrul…lagi pun dia dah lama tak wujud dalam hidup Lyna…” Syafiq tidak mahu memanjangkan hal itu lagi.
“ Tapi….”
Nampaknya Luqman betul-betul berminat untuk mengetahuinya. Bagi Luqman, maklumat yang di beritahu oleh Syafiq itu masih samar dan dia perlukan lebih maklumat mengenai Helyna supaya senang untuk dia mendekati gadis itu.
“ Kalau you nak tahu…you tanyalah Lyna sendiri…I tak  berhak untuk menceritakannya…itu kisah hidup mereka!” Syafiq bersuara. Sengaja di biarkan lelaki di hadapannya terus berteka-teki. Kalau dia betul-betul ikhlas menyayangi dan menyintai Helyna, pasti dia dapat mencari jawapan itu.
“ Nampaknya semua kisah hidup Helyna ada dalam pengetahuan you…I dapat agak yang dia tu cukup istimewa di hati youkan!” cemburu pula rasanya kerana Syafiq banyak mengetahui tentang Helyna, sedangkan dia tak tahu apa-apa pun sedangkan dia mula menyukai gadis itu sejak kali pertama melihatnya.
Of course….I love her so much…. Kalau kita sayangkan seseorang, kita akan lakukan apa saja asalkan dia bahagia, betul tak?”
“ Ya….betul. walaupun kita tak mungkin dapat memiliki dia!” ujar Luqman perlahan dengan suara lemah. Syafiq memandang wajah Luqman seketika.
“ Actually, she`s my sister…I mean…my twin….” Terkedu Luqman merenung wajah Syafiq. Otaknya kembali memutarkan kata-kata yang baru di dengarnya supaya lebih jelas.
“ I dengan Helyna…kami dilahirkan kembar….takkanlah you tak nampak persamaan antara kami berdua…yang membezakannya hanyalah I lelaki dan dia perempuan!” Syafiq ketawa. Lucu pula melihat wajah Luqman yang tergamam itu.
Oh..really…macam mana I boleh tak terperasan persamaan korang berduakan….”  Luqman mengusap rambutnya perlahan sambil menghadiahkan senyuman. Cuba menyembunyikan rasa malu.
“ You betul-betul sukakan Lyna?” tanya Syafiq.
Tanpa berfikir panjang Luqman terus mengangguk kepala,
Sebagai seorang abang, dia berhak melindungi dan menjaga kebajikan adiknya. Kalaulah lelaki di hadapannya ini tulus  ikhlas menyukai Lyna, dia akan menyokong.
“ I nak you berterus –terang…you dah ada kekasih?... takkanlah orang macam you ni tak ada kekasih! Atau…you sedang menunggu seseorang…mungkin!” Luqman berdehem. Susah juga nak jawab soalan tu walaupun cukup simple. Ada sesuatu yang menyekat kerongkongnya untuk lebih berterus-terang dalam hal ini.
“ Er….I masih lagi single…belum terikat dengan mana-mana perempuan….cuma kami berkenalan sebagai kawan tapi…Helyna….I ikhlas nak kenal dia lebih dekat!” rasanya itu adalah jawapan yang terbaik mampu diberikan.
Syafiq mengangguk perlahan. Agaknya dia percaya dengan jawapannya. Itulah anggapan Luqman sambil menarik nafas lega. Terasa macam sesi temuduga pulak!
***********

HISY….rimas betullah aku tengok kau ni…apa kena dengan kau sebenarnya?” Iskandar bertanya. Sakit matanya melihat gelagat Luqman ketika ini. Apa tidaknya, sejak 15 minit tadi, itulah kerjanya. Asyik berjalan ke hulu dan ke hilir di sekitar biliknya. Entah apa masalahnya, pagi-pagi lagi dia  di panggil Luqman untuk datang ke bilik lelaki itu.
“ Man, boleh tak kalau kau duduk elok-elok…pening kepala aku dengan gelagat kau yang tak berapa betul ni…apa masalah kau ni?…cuba cerita kat aku…aku tengah banyak kerja ni kalau kau suruh aku datang bilik kau semata-mata mahu aku tengok kau berkawat ni!....masalah kau dengan Mellisa tu tak selesai lagi ke?...dia masih kacau kau kat pejabat?” Iskandar mula rasa rimas melihat Luqman yang dah macam tak betul ni. Takkanlah kerana penangan Mellisa.
Luqman tiba-tiba berhenti melangkah. Lantas matanya merenung tajam ke arah Iskandar membuatkan lelaki itu mula resah.
`Apa kena dengan dia ni?...tak kanlah kena sampuk kot!`
Luqman menghampiri Iskandar yang sedang duduk di kerusi yang di ubah posisi kerana sejak dari tadi Luqman berlegaran di setiap sudut bilik itu.
“ Is…I think I`m falling in love!” wajah Luqman yang tiba-tiba berubah menjadi teruja itu membuatkan Iskandar terbatuk-batuk.
Sorry…boleh kau ulang balik kata-kata kau…aku kurang pasti!…” Iskandar berpura-pura mengorek telinganya. Sebenarnya sukar nak percaya yang temannya ini sudah jatuh cinta dengan seseorang.
I think I`m falling in love…can you hear that?” Luqman memengang bahu Iskandar seakan menyedarkan temannya itu dari lamunan.
“ Maksud kau…dengan Mellisa?” tanya Iskandar. Baru semalam Luqman memberitahunya yang dia keluar bersama Mellisa.
` Luqman…Luqman….kata tak suka dengan perempuan tu…tapi kau keluar juga dengan dia!` dalam diam Iskandar memberi komen.
“ Apa kena mengena si Lisa tu dengan perasaan aku ni pulak?...bukan dengan dialah…” dengus Luqman.
` Adake dia fikir perempuan tu adalah Mellisa!` gerutu Luqman.
“Maksud aku…aku dah jatuh cinta dengan Helyna!” jelas Luqman sambil tersenyum.
“ Kau pasti?”
Yes, 100%...sure!” Luqman benar-benar teruja.
“ Bagaimana dengan penantian kau selama ini?... aku kira kau masih menunggu gadis yang bernama Sarah tu!” kata Iskandar.
 Sejak dari dulu Luqman selalu menegaskan cintanya hanya untuk Sarah dan dia akan terus menunggu gadis itu sampai bila-bila. Kerana Sarah juga, Luqman telah menolak semua gadis yang cuba mendekatinya.
“ Aku akan tetap menunggu Sarah!” akui Luqman dengan nekad.
“ Habis…Helyna…?”
Luqman menelan liur. Dia tak punya jawapan untuk soalan itu. Memang dia sudah jatuh cinta dengan Helyna tapi dalam masa yang sama dia masih lagi menunggu kemunculan Sarah dalam hidupnya. Sarah adalah gadis pertama yang berjaya menduduki carta teratas dalam hatinya dan sampai bila-bila pun kedudukan Sarah tak akan tergugat. 
Hubungan antara dia, Helyna dan Sarah belum ada kata putusnya lagi. Cuma dia saja yang merasainya…belum tentu lagi perasaan itu wujud dalam hati Sarah, mahu pun Helyna.
` Ah! Sulitnya` Luqman seakan mahu menjerit melahirkan perasaan tapi terpaksa di kawalnya. Tak mungkin Iskandar memahami apa yang sedang di alaminya saat ini.
************

Friday, 10 February 2012

Antara Aku & Dia 6

oleh Azieana



Bab 6
H

ELYNA memicit-micit perlahan betis nek Kamariah. Ketika itu mereka berehat di ruang tamu. Sejak kepulangan Helyna dan Syafiq, wajah nek Kamariah begitu ceria.
“ Kak Lyna, nenek tu rindukan kak Lyna dan abang Fiq sampai demam-demam. Tengok aje semalam, sebaik saja nampak muka kak Lyna dan abang Fiq, wajah nenek terus ceria malah nampak makin sihat. Kalau tak, monyok aje!”   kata Haryati yang sedang meriba anak lelaki tunggalnya yang berusia 3 tahun itu. Nenek Kamariah yang mendengar kata-kata Haryati hanya tersenyum.
“ Betulke nek?” tanya Helyna memandang wajah ceria nenek Kamariah. Dia tetap mengukir senyum.
“ Yati, nenek ni bukan aje rindukan kak Lyna dan abang Fiq tapi nenek rindukan semua cucu nenek, betulkan nek?” senyuman nenek Kamariah makin lebar.
“ Lagi pun selama inikan Yati sentiasa ada di depan mata nenek, sebab tu nenek tak perlu rindu Yati. Antara semua cucu nenek…Yati yang paling bertuah tau!” kata-kata Helyna membuat Haryati tersenyum. Erat tangannya memeluk tubuh Ikhmal. Sebelum dia bercerai dengan bekas suaminya, Khalid turut membantunya menjaga nenek. Tapi sejak Haryati mendapat tahu Khalid yang bekerja sebagai penolong pegawai kastam itu berkahwin lain, Haryati segera meminta cerai. Katanya dia tak sanggup bemadu. Pada mulanya Khalid tak mahu bercerai tapi dengan adanya campurtangan dari nenek, akhirnya terlafaz juga perkataan cerai dari mulut Khalid sejak setahun yang lalu. Bukan Khalid tak sayangkan Haryati, tapi entahlah  macam mana dia boleh mengambil keputusan mendadak mengahwini perempuan lain. Namun sesekali dia ada datang menjenguk Haryati dan Ikhmal. Tak lupa juga dia memberi wang perbelanjaan untuk mereka. Ada juga beberapa kali Khalid datang memujuk Haryati supaya mereka rujuk semula demi Ikhmal tapi Haryati telah membuat syarat, dia akan rujuk semula dengan suaminya asalkan Khalid sudi menceraikan isteri barunya.
“ Lyna, jadike Lyna nak balik besok?” nek Kamariah memandang wajah Helyna dengan rasa sayu.  Helyna membatu nek Kamariah membetulkan kedudukannya supaya lebih selesa. Kini mereka bertiga beralih dengan duduk di kerusi.
“ Ya, nek!”
“ Tak bolehke Lyna cuti lama sikit…dah lama benar kamu dua beradik tak balik jenguk nenek. Lyna dan Syafiq dah tak sayangkan nenek lagi agaknya!” kata Nek Kamariah sambil mengelap air matanya yang mula bergenang. Cepat-cepat Helyna memeluk tubuh nek Kamariah erat. Matanya turut bergenang.
  Dia sayangkan nek Kamariah, terlalu sayang. Kalau di tanya, siapakah yang paling disayanginya. Pasti Helyna akan cepat-cepat memberitahu bahawa orang yang paling dia sayang adalah nek Kamariah walaupun satu ketika pernah dia dan Syafiq merajuk dengan nek Kamariah setelah mengetahui kisah sebenar, kenapa abah tidak memelihara mereka. Kenapa nenek dan datuk yang menjaga mereka sejak dari kecil. Nammun, setelah diingatkan betapa berjasanya dan sayangnya nek Kamariah pada dia dan Syafiq yang telah menjaganya dengan baik selama ini, segera kesilapan nenek Kamariah dimaafkan.
“ Kalau ada masa nanti…Lyna akan datang jenguk nenek..lagi pun kenapa nenek tak mahu tinggal dengan abah di Kuala Lumpur….nanti bolehlah kita jumpa selalu!” kata Helyna.  Sudah banyak kali abah dan ibu mengajak nenek tinggal bersama mereka di Kuala Lumpur tapi nenek yang sentiasa menolak dengan alasan dia tak mahu meninggalkan rumah peninggalan arwah atuk yang banyak memberi kenangan buatnya.
“ Kalau anak dan cucu nenek ingat dan sayangkan nenek…datanglah sini jumpa nenek. Kalau bukan kerana nenek masih hidup, tak ada korang semua nak balik kampong ni. Nenek tahu korang semua dah selesa tinggal kat Bandar tu kan!” kata nek Kamariah membuatkan Helyna termanggu. Dia takut nenek Kamariah terasa hati.
“ Nenek…nenek janganlah cakap macam tu…” pujuk Helyna sambil merangkul bahu neneknya. Pipi nek Kamariah yang sudah berkedut itu di ciumnya berkali-kali membuatkan nek Kamariah kembali senyum. Antara cucu-cucunya, Helyna yang paling rapat dan manja dengannya sejak kecil. Helyna tahu cara memujuknya. Bagi nek Kamariah, bukan wang ringgit yang dia mahu, sejak dari dulu lagi dia sudah biasa hidup mewah…buat masa sekarang kasih sayang dari anak cucu yang dia dambakan.
“ Kalau boleh hujung tahun ni Lyna dan abang Fiq nak bawa nenek pergi umrah, nenek mahukan! Abah dan ibu pun akan turut sama!” kata Helyna sambil mengusap perlahan lengan nek Kamariah.
“ Laratke Lyna nak jaga nenek di sana nanti…nenek ni kan dah tua!” kata nek Kamariah.
“ Hish…siapa kata nek dah tua…nenek ni masih sihat lagi….kalau ada sesiapa yang nak jadikan nenek isteri, nenek mahu!” usik Helyna membuatkan Haryati yang turut mendengar tersenyum simpul.
“ Kamu ni Lyna…suka sangat nak menyakat nenek….nenek masih sayangkan arwah datuk kamu. Nenek tak nak mengubah kenangan nenek dengan arwah datuk kamu!” jawapan nek Kamariah membuatkan Helyna terdiam. Ternyata hubungan nenek dan arwah datuk begitu utuh. Kalau boleh dia mahukan hubungan yang begitu.
“ Kamu ni Lyna…kamu mengata nenek..tapi kamu tu. Bila nak kawin?...dulu nenek nak jodohkan kamu dengan si Badrul, kamu tolak!” kata Nek Kamariah mengubah topic.
Helyna hanya tersengih. Nampaknya isu soal nikah kawin sudah terkena kat batang hidungnnya.
“ Apa ni nek…lagi pun Lyna belum bersedia nak kawin lagilah!” balas Helyna cuba melepas diri.
“ Apa pulak belum bersedianya, tengok si Yati….muda dari Lyna, dah ada anak…”
“Biarlah abang Fiq yang kawin dulu!”
“ Abang Fiq kamu tu lelaki…dia dah bertunang pun cuma kamu tu, Lyna….sampai bila kamu dah hidup sendiri? Umur baya kamu sepatutnya dah lama kawin…kerja Lyna pun dah elok. Apa lagi yang Lyna nak tunggu?...kalau boleh sebelum nenek mati, nenek nak tengok kamu kawin, nak tengok kamu naik pelamin, dulu atuk kamu tak sempat nak lihat!”
Helyna hanya diam.
“ Betul cakap nenek tu kak Lyna…” sokong Haryati sebelum mendukung anaknya masuk bilik. Ikhmal sudah tidur di ribaanya.
“ Lyna dah ada pengganti Shahke?”
 Helyna menelan liur. Bila mendengar nek Kamariah menyebut nama Shahrul. Segera wajah lelaki itu terbayang di ruang matanya. Tanpa sedar kelopak matanya sudah mula berkaca.
“ Maafkan nenek…nenek tak berniat nak buat Lyna teringatkan dia…nenek cuma mahu Lyna bahagia…kalau Lyna bahagia, nenek pun bahagia!” pujuk nek Kamariah sambil mengusap kepala Helyna. Serta merta tubuh nek Kamariah di peluk erat.
“ Amboi…cerita pasal apa ini sampai berpeluk-peluk ni?” tiba-tiba suara Shafiq memecah ruang tamu itu. Nek Kamariah dan Helyna segera memandangnya. Cepat-cepat Helyna menyeka air matanya.
“ Kamu ni dari mana, Fiq?...dari pagi nenek tak nampak batang hidung kamu!” tegur nek Kamariah sebaik saja Shafiq mengatur langkah ke arah mereka.
“ Jumpa kawan-kawan lama, nek. Bukannya selalu dapat jumpa mereka. Rambutan ni Anuar kirimkan untuk Lyna, dia kirim salam!” Helyna memandang segugus buah rambutan yang baru di letakkan oleh Syafiq di atas meja. Naik kecur liur Helyna melihat rambutan warna kuning itu. Memang sejak dari dulu, rambutan gula batu memang kegemarannya.
“ Nuar tahu Lyna suka rambutan gula batu ni, sebab tu dia kirim…dia pesan, nanti kalau kita nak balik KL,cakap kat dia sebab dia nak kirimkan buah rambutan ni sebagai buah tangan!”
 Helyna tersenyum. Nek Kamariah juga mengukir senyum tapi senyuman nenek Kamariah lain macam aje. Pasti nek Kamariah nak kenenkan dia dengan si Anuarlah ni! Helyna melirik ke arah neneknya.
“ Fiq,  boleh Fiq tolong nenek?” tiba-tiba nek Kamariah mengaju soalan untuk Syafiq.
“ Tolong apa, nek?” tanya Syafiq dengan dahi berkerut.
“ Tolong carikan suami untuk adik kamu ni, si Lyna…kalau nenek carikan dia tak berkenan pulak!” tiba-tiba meletus ketawa dari mulut Syafiq membuatkan Helyna mencerlung ke arah abangnya.
“ Apasal ni gelakkan orang pulak!” Helyna menjeling abangnya. Geram sungguh mendengar abangnya ketawa.
“ Tak payahlah nek susah-susah nak fikirkan jodoh untuk Lyna…dah ramai yang offer diri untuk dia tapi si Lyna ni aje yang buat dek!”
 Syafiq masih lagi galak ketawa. Di wajahnya terbayang beberapa wajah yang pernah dikaitkan mempunyai minat terhadap Helyna. Memang dia akui, adiknya seorang gadis yang cantik. Jadi tidak hairanlah dia sering mendapat tarikan lelaki yang melihatnya. Tapi dia hairan, kenapa Shahrul juga yang berjaya menambat hati adiknya kembarnya itu. Kalau nak di kira dari segi wajah, Shahrul bukanlah tergolong dalam kategori lelaki kacak, cuma sedap mata memandang aje!
“ Abang Fiq…abang  Fiq saja nak kenakan Lyna…nek, nek jangan percaya cakap abang Fiq ni….saja dia nak buat lawak!”
Helyna mendengus kasar. Syafiq dan nek Kamariah saling berbalas pandang sebelum di bibir masing-masing terukir senyuman. Suka sangat dapat menyakat Helyna yang dikenal pasti mudah sangat merajuk.
***********

ISKANDAR  mengacau straw perlahan sebelum menyedutnya. Luqman yang berada di hadapannya begitu asyik melayani panggilan telefon. Sesekali dia menoleh ke luar, cuba melihat fenomena di luar restoran itu. Boleh juga cuci-cuci mata dari asyik mengadap muka Luqman. Sesekali dia tersenyum memandang memek muka temannya itu. Pelbagai jenis . Lucu juga melihat lagak orang yang mabuk bercinta ni bergayut di talian. Agaknya dia juga begitu dulu!
“ Apa yang si Mellisa tu nak?” tanya Iskandar selepas Luqman mematikan talian panggilannya.
“ Macam biasa. Ajak keluar…tengok wayanglah…shoppinglah…dinnerlah…boring aku. Asyik buat benda yang sama je!  Dia telefon sebab nak marahkan aku bila dapat tahu aku keluar dengan seorang perempuan…” acuh tak acuh Luqman bercerita.
“ Perempuan?...siapa ? girlfriend baru ke?” Iskandar sudah mengukir senyum. Dia pun suka kalau Luqman tidak memilih Mellisa sebab pada pandangannya, gadis itu tidak sesuai dengan Luqman.
“ Tak adalah… aku terserempak dengan Hidayah, kawan kita dulu, dia ada kat sini sebab ada hal…aku ajaklah dia minum sekali…agaknya si Lisa tu ternampak kot atau…ada kawan-kawan dia yang ternampak…bagi tahu kat dia…orang perempuan…kalau bab bergosip, nombor satu…!” Luqman mendengus kasar.
“Jangan menyalahkan orang perempuan saja…Kau buat dek ajelah…jangan layan sangat kalau kau tak suka…cakap dengan dia elok-elok….!” Pujuk Iskandar.
“ Dah pelbagai cara aku cuba…tapi dia masih tak faham-faham. Agaknya dia tu keturunan jenis apa ya!” Iskandar tergelak. Kesian pulak melihat wajah Luqman.
            “ Aku pun tak faham…melekat sungguh perempuan tu kat kau… agaknya dia betul-betul cintakan kau!”
“ Tak ada maknanya…. Aku, kalau nak cari perempuan buat isteri, bukan perempuan macam tu… buat kawan pun tak payah… menyusah dan merimaskan aku. Tak sekolah agaknya perempuan tu ya!”
“Tak sekolah apanya…kau lupa dia tu lulusan luar negara…anak Datuk lagi… cuma…dari segi penampilan dan percakapan dia tu…belum lulus sirim lagi. Kalau aku pun …dah lama aku reject!
“ Memang dah lama perempuan tu aku  reject tapi macam yang aku cakap tadi…dia jenis yang tak faham bahasa. Agaknya bahasa apa yang boleh buat dia faham…Asyik nak menempel aje kerjanya…dah lah tu suka sangat merengek-rengek manja, mengada-ngada betul….naik seram bulu roma aku!”
“ Nasib kaulah Man….”
 Iskandar ketawa. Kesian pulak dengan nasib kawannya itu. Dia tahu dah pelbagai cara telah dilakukan dan pelbagai jenis ayat telah di ucapkan oleh Luqman kepada Mellisa, tapi gadis itu tetap juga mahukan Luqman.
“ Aku ingat lepas ni aku nak tukar nombor phone, setidak-tidaknya aku akan aman dari gangguan dia!” cadang Luqman.
“ Itu buat sementara aje, Man. Dia boleh datang jumpa kau kat pejabat…telefon kau kat pejabat…kau tak boleh lari Man, si Mellisa tu dah jadi macam bayang-bayang kau…” kata Iskandar.
“ Habis tu …. Takkanlah aku kena pindah tempat kerja!” tercetus idea itu dari mulut Luqman.
“ Kau cari aje perempuan lain…lebih tepat lagi seseorang sebagai isteri…nescaya dia tak akan ganggu kau lagi…buat sementaralah kot…”
Luqman menggaru-garu kepala.
` Bagus juga idea tu…tapi di mana aku nak cari?`
“ Macam mana dengan girl yang kau suka tu…dah ada apa-apa perkembanganke? Maksud aku Helyna…”
Luqman terdiam. Wajah Helyna terbayang di matanya. Gadis manis dan ayu yang sentiasa berbaju kurung dan bertudung. Dia suka menatap wajah Helyna. Mengingatkan dia pada seseorang. Serta merta senyuman mula terukir di bibirnya tanpa sedar.
“ Aku dah lama kenal kau ni, Man. Aku tahu kau dah jatuh cinta dengan dia kan…aku sebut aje nama dia….wajah kau terus nampak ceria!” tersentak Luqman mendengar kata-kata Iskandar.
` Nampak sangatke  perubahan pada wajah aku?` Luqman menyentuh wajahnya seketika sambil diperhatikan oleh Iskandar.
“ Memang betul kata kau…aku sukakan Helyna… tapi masalahnya, dia tu tak berminat dengan aku… aku hantar bunga dia marah, aku telefon di tak layan…aku tak tahu nak buat macam mana!” akui Luqman. Tak ada gunanya dia menyembunyikan perasaan pada Iskandar. Dia perlu luahkan apa yang dia rasa pada seseorang. Seseorang yang boleh dia percayai. Selain dari papanya, Iskandarlah temannya yang cukup memahami dirinya.
“ Man, sebelum aku mengambil keputusan untuk mengahwini Alia, aku terlebih dahulu salami hati dia.  Semua tu perlukan kesabarab.  Aku memang dah lama jatuh hati kat dia…tapi dia buat tak layan je…tapi aku tahu dia pun sukakan aku tapi dia malu nak mengaku, yalah kan perangai dia tu tak sama macam Mellisa, tak ada sikit pun perasaan malu tapi Alia tu perempuan ada maruah, itu yang buat aku sukakan dia …kawan-kawan dia yang beria-ria bagi tahu kat aku yang dia pun ada perasaan kat aku…dalam hal ni, kawan-kawan dia turut memainkan peranan untuk menyatukan kami berdua dan aku cukup terhutang budi pada mereka. Hingga akhirnya aku mengambil keputusan untuk melamar dia dan dia terus terima!”
Luqman tersenyum mendengar kisah Iskandar walaupun sebelum ini Iskandar pernah menceritakan kisah itu.  Lagi pun dah lama mereka kenal dan Luqman juga turut mengenali Alia kerana mereka bertiga menuntut di university yang sama.  Iskandar cukup bertuah kerana dapat menawan hati Alia, gadis manis yang bertudung dan bersopan santun. Kini sudah 6 tahun mereka berkahwin dan telah dikurniakan dengan  sepasang cahaya mata berusia 4 tahun dan 2 tahun. Malah Alia sanggup berhenti kerja selepas melahirkan anak ke dua semata-mata mahu memberi perhatian pada anak mereka.
“ Kalau kau betul-betul sukakan Helyna, kau perlu tunjukkan keikhlasan kau…jangan cepat menyerah kalah. Lagi pun elok juga kau tinggalkan Mellisa tu. Perempuan seperti itu tak sepatutnya kau ambil sebagai isteri…perangai dan penampilannya tu buat  aku yang melihat jadi sakit mata!”
“ Memang aku ikhlas sukakan Helyna. Sepanjang hidup aku…inilah kali ke dua aku sukakan seseorang!”  kata Luqman. Wajah seseorang terbayang di ruang mata Luqman.  Wajah gadis  yang berjaya mencuit hatinya buat pertama kali. Siapa sangka dia boleh jatuh cinta dengan gadis itu.
So, buktikan!” Iskandar bersuara seakan mencabarnya.
Gadis yang baru saja terbayang di ruang matanya seketika tadi terus hilang akibat mendengar kata-kata Iskandar itu membuatkan Luqman terpingga-pingga menatap wajah Iskandar yang beubah riak.
 “ Maksud kau?”
Iskandar memberi isyarat mata  supaya Luqman memandang ke arah satu sudut. Kelihatan seorang gadis sedang membaca majalah seorang diri. Dia kenal gadis yang dimaksudkan oleh Iskandar itu.
“ Apa lagi!” gesa Isknadar sambil menaikkan kening membuatkan Luqman mengukir senyum sambil mengusap rambutnya beberapa kali. Dalam hati sudah berperang.
` Nak pergi ke tak nak…nak pergi ke tak nak…` dan akhirnya dia membuat keputusan.
Belum pun sempat Luqman mengangkat punggung untuk bangun menghampiri gadis itu, dia terduduk semula. Seorang lelaki muncul di hadapan gadis itu. Lelaki itu segera melempar senyuman untuk gadis itu sebelum menarik kerusi untuk duduk. Nampaknya lelaki itu memang di tunggu gadis itu. Lihat saja wajahnya. Terus tersenyum manis sebaik saja mereka berpandangan. Kini mereka mula rancak berbual. Luqman terasa panas hati tiba-tiba melihat gelagat mereka yang nampak begitu mesra. Malahan senyuman tak lekang dari bibir gadis itu. Sayang sekali Luqman tak dapat mendengar tajuk perbualan mereka.
“ Aik, belum cuba dah mengalah!” usik  Iskandar bila melihat Luqman begitu rakus menyuap makanan ke dalam mulut sebelum meneguk minumannya.
“ Jom!...dah lewat ni…aku ada meeting jam 3, ada beberapa perkara yang perlu aku uruskan!” Luqman memanggil pelayan. Dia sudah bersedia untuk beredar.
“ Hai, En. Luqman…tak sangka dapat jumpa you kat sini!” sorang gadis muncul menegur sebelum sempat Luqman dan Iskandar beredar dari restoran itu.
“ Dr. Amanina…seorang saja ke?” Luqman sekadar berbasi bila melihat Amanina muncul seorang diri.
“ Tak…kami berrtiga. Come…!” pelawa Amanina ramah.
 Luqman dan Iskandar saling berpandangan.
“ I tahu you berdua dah makan… I cuma nak kenalkan you dengan seseorang….I tahu you pasti berminat!” kata Amanina bila melihat Luqman dalam keadaan serba salah. Akhirnya Luqman dan Iskandar mengikut langkah Amanina menghampiri satu meja yang telah di huni leh seorang lelaki dan perempuan.
` Kenapa aku mesti jumpa mereka?` dalam sedar tak sedar Luqman mengeluh kecewa.
Ternyata kehadiran Luqman dan Iskandar itu mengejutkan pasangan itu terutama sekali gadis yang cuba di dekati Luqman tadi.
“ En. Luqman…meet my fience …Syafiq!”
“Luqman!”
“Syafiq!”
“ Iskandar!”
Luqman segera menghulur tangan untuk bersalaman dengan Syafiq, diikuti oleh Iskandar.
“ Ini, Helyna…rasanya you berdua dah kenalkan…” Amanina tersenyum. Sempat matanya melirik ke arah Luqman dan Helyna. Cuba mencari reaksi mereka berdua.
“ Ya…kami dah kenal!” akhirnya Luqman bersuara. Helyna hanya diam tapi tajam matanya memandang ke arah Amanina. Mungkin memberi isyarat tentang sesuatu.
Nice to meet you…tapi kami berdua terpaksa pergi sekarang…lagi I pun kejap lagi I ada mesyuarat…jumpa lagi!” ucap Luqman sebelum berlalu.
“ Man…you know what I`m thinking right now?” Iskandar bersuara sebaik saja mereka masuk ke dalam kereta yang di pandu oleh Luqman.
Sorry…aku tak nak fikirkan pasal tu sekarang…!” kata Luqman dan terus menekan pedal minyak.
“ Ya ke?” Iskandar sempat menjeling ke arah Luqman yang sedang memberi tumpuan di hadapan. Sempat pula dia mengenakan kaca mata hitamnya.  Iskandar tiba-tiba tersenyum.
*************
LYNA, kenapa tak makan?” tegur Syafiq bila melihat gelagat Helyna. Hanya merenung nasi yang masih banyak berbaki di pinggan sedangkan dia sudah pun menghabiskan separuh nasi di pinggannya. Begitu juga Amanina.
“ Ya…kenapa tak makan. Sedap tau!” Amanina mencelah. Berkerut dahinya melihat ke arah Helyna. Sempat juga dia berbalas pandang dengan Syafiq. Dalam hati tertanya-tanya apakah masalah yang sedang dihadapi oleh Helyna saat ini.
Helyna memandang wajah Amanina seketika.
“ Kenapa?...ada sesuatuke kat muka aku?” tanya Amanina sambil menyentuh wajahnya.
“Nina…beritahu aku…sejauh mana kau kenal dengan Luqman?...kau sering jumpa dia?”
“ Soalan apa ni?...kau jangan serkap jarang dan buat aku gaduh dengan Syafiq” Amanina mula gusar. Apa salahnya kali ini.
“ Jawab dengan jujur….kau kan yang bagi nombor telefon aku kat dia!” tajam mata Helyna merenung wajah Amanina yang nampak gelisah.
“ Aku…aku cuma nak bantu kau dan Luqman…aku tak ada niat nak menganiya kau…. aku jumpa dengan dia pun secara tak sengaja hari tu…beria-ria dia nak minta nombor telefon kau…kesian pula aku tengok muka dia…lagi pun aku rasa dia betul-betul ikhlas nak berkawan dengan kau…aku…aku minta maaf kalau tindakan aku tu membuatkan kau tak senang hati…!” akui Amanina sambil memengang tangan Helyna.
“ Lyna…abang Fiq rasa tindakan Nina tu tak salah…dia cuma nak bantu Lyna!” Syafiq bersuara. Risau pulak kalau tiba-tiba Helyna mengamuk marahkan Amanina.
“ Tapi abang Fiq…Luqman tu dah ada teman wanita… Lyna tak nak…kerana Lyna, mereka berdua bergaduh. Lagi pun Lyna belum bersedia untuk menjalinkan sebarang hubungan yang serius dengan sesiapa…Lyna harap korang berdua faham!” tegas Helyna membuatkan Syafiq mengeluh kecewa. Entah bagaimana caranya untuk menyedarkan adiknya bahawa dia perlu teruskan hidup macam orang lain. Dia perlu jalani hidup yang normal.
“ Lyna…abang Fiq dan Nina sayangkan Lyna, abah, ibu dan nenek…semuanya sayangkan Lyna. Kami semua mahu Lyna hidup bahagia…kami mahu Lyna gembira!” pujuk Syafiq.
“ Terima kasih…Lyna tahu ramai yang sayangkan Lyna dan Lyna pun sayang korang semua terutama abang Fiq dan Nina…tanpa korang di sisi Lyna, tak tahu macam mana Lyna nak bayangkan!” Helyna bersuara dengan rasa terharu. Dia tak salahkan mereka kerana dia tahu mereka semua mahukan hanya yang terbaik untuknya.
“ Lyna…kami ada berita gembira untuk disampaikan…” Syariq berwajah ceria. Senyuman terukir di bibir. Sempat dia berbalas pandang dengan Amanina.
We are getting married..” kata Syafiq.
  Really…wow…that is good news…I`m happy for you, you too..Nina!” Helyna segera memeluk tubuh Amanina.
“ Kami rancang nak buat majlis tu 3 bulan lagi…tapi sekarang kenalah buat persediaan mana-mana yang patut…abang Fiq belum bagi tahu nenek dan abang…kiranya Lyna orang pertama yang tahu hal ni!” Helyna benar-benar teruja mendengar berita itu. Dia tumpang gembira.
“ Tapi….” Wajah Syafiq tiba-tiba keruh.
“ Tapi apa?”
“ Abang Fiq hanya risaukan Lyna…!”
“ Don`t worry about me…I`m ok….nanti kalau korang berdua perlukan pertolongan, bagi tahu je…Lyna akan bantu…hm….tak sabarnya nak tunggu majlis kawin korang!” Helyna tersenyum. Berita yang diterima itu membuatkan dia terus berselera untuk menikmati  hidangan yang hanya sedikit terusik tadi.
************