karya

karya

Saturday, 28 January 2012

Antara Aku & Dia 5

oleh :Azieana

Bab 5

H
ELYNA terus menunggu dengan sabar di Jenny`s Florist.  Masih sempat untuk  dia meninjau di sekitar kedai bunga itu. Ada pelbagai jenis  bunga segar di kedai bunga tersebut. Di samping menjual bunga segar, pelanggan juga boleh membeli cenderahati yang pelbagai pilihan dari dalam dan luar negara. Dan susun atur di kedai itu juga menarik dan kemas. Layanannya juga memuaskan, jadi tidak mustahillah ia menjadi tarikan para pengunjung untuk terus datang ke kedai itu. Buktinya, sejak 20 minit dia berada di kedai itu,  5 orang pengunjung sudah  masuk ke kedai itu untuk membeli jambangan bunga dan juga cenderahati. Sekali lagi Helyna melirik jam tangannya.
`Hm…buang masa aje aku datang sini…` rungut Helyna bila tiada tanda-tanda orang yang di tunggunya muncul.
Terlebih dahulu dia sudah memaklumkan pada Pn. Jenny tentang kedatangannya ke kedai itu. Pada awalnya Pn. Jenny agak serba-salah tapi bila di jelaskan dengan baik, perempuan itu hanya mampu tersenyum.
Thanks, Pn. Jenny.  You rasa lelaki itu akan datangke?...I ingat buang masa aje I tunggu!” Helyna bersuara sebaik saja Pn. Jennya menghampirinya sambil menghulurkan satu kotak air minuman.
“ You jangan risau…I pasti dia akan datang…you bertuah sebab lelaki itu banyak handsome…dia banyak suka sama you…you sama dia  orang kata…secocok ma…” kata Pn. Jenny sambil tersenyum manis.
“Ada-ada aje Pn. Jenny ni…kata orang, kalau lelaki handsome…pasti ramai girlfriend. I cuma nak tahu siapa dia dan I nak minta dia berhenti mengganggu I dengan menghantar jambangan bunga untuk I…I tak suka!” kata Helyna.
“ Kalau macam…I rugi wo…I akan hilang satu pelanggan! He`s my special customer…selalu tempah jambangan bunga yang mahal untuk you!” balas Pn.Jenny
Dalam mereka asyik berborak, seorang lelaki masuk ke kedai bunga itu. Dari jauh Pn. Jenny sudah mengukir senyum. Dia lantas bangun meninggalkan Helyna untuk melayan pelanggan itu. Dari satu sudut Helyna cuba mengamati lelaki itu. Penampilannya cukup kemas dan bergaya. Kemeja lengan panjang berwarna kuning lembut dan bertali leher. Tidak jelas wajahnya kerana lelaki itu mengenakan kaca mata hitam. Seronok pula Helyna memerhati lelaki itu. Ada sesuatu yang menarik tentang lelaki itu yang membuatkan Helyna berterusan memandangnya tanpa di sedari oleh lelaki itu.
Hi…Selamat petang…” ucap lelaki sebaik saja Pn. Jenny muncul di hadapannya. Senyuman manis terukir di bibirnya.
“ Selamat petang” balas Pn. Jenny ramah.
`Wah…kacaknya lelaki tu!” dalam diam Helyna memuji lelaki itu.  Sungguh, dia terpesona dengan senyuman itu. Cukup menarik.
“ Lewat hari ni!” tegur Pn. Jenny. Sempat pula dia mengarahkan seorang pekerjanya supaya melayan pelanggan yang baru masuk ke kedai.
“ Ada hal sikit kat office!” beritahu lelaki itu yang begitu khusyuk melihat gubahan Pn. Jenny untuk seorang pelanggan.
“Macam mana dengan hari ini?” tanya Pn. Jennya apabila dia selesai mengubahnya dan menyerahkan pada pembantunya.
As usual…one dozen red roses for her…!” beritahu lelaki itu sambil mengetuk-ngetuk tangannya di atas meja.
She`s very lucky! And I `m sure she`s pretty!” ujar Pn. Jenny sambil berlalu menghampiri longgokan bunga segar di satu sudut. Lelaki itu hanya memerhati dari jauh Pn. Jenny memilih bunga ros merah.
What`s her name?” tanya Pn. Jenny sebaik saja dia kembali ke kaunter bersama alatan untuk membungkus bunga itu.
“ Helyna!”
 Hampir gugur jantung Helyna mendengar namanya di sebut oleh lelaki itu. Memang sah! Lelaki inilah yang menghantarkan jambangan bunga untuknya selama ini. Dengan penuh debaran, dia menghampiri pemuda itu dari sudut sisi tanpa di sedar oleh lelaki itu. Sejak dari awal lagi dia rasa tak sedap hati sebaik saja mendengar suara lelaki itu. Macam ada sesuatu…
Sorry, exercuse me…”
Helyna bersuara sebaik saja dia menghampiri lelaki itu yang begitu asyik melihat Pn. Jenny mengubah jambangan bunga untuknya. Lelaki itu benar-benar terkejut sebaik saja melihat wajah Helyna walaupun di balik kaca mata hitamnya. Akhirnya dia menanggalkan kaca mata hitam yang di pakainya. Terserlah wajah kacaknya.
“ You…Encik Luqmankan?”
Pn. Jenny yang melihat adegan itu hanya terdiam. Dia memandang wajah mereka berdua silih berganti.
I`m sorry…” terucap kata maaf dari mulut lelaki itu. Dia benar-benar rasa cemas dengan pertemuan itu. Tidak sedikit pun dia menjangka akan pertemuan seperti ini. Akhirnya senyuman cuba di berikan untuk Helyna bagi menghilangkan rasa gelisahnya.
“ Jadi…selama ini you yang hantar jambangan bunga untuk I!” tajam mata Helyna merenung wajah Luqman. Luqman mula berdehem. Sengaja nak menghilangkan rasa gugupnya berdepan dengan Helyna. Dia akui itu memang kesilapannya kerana telah mengganggu privacy seseorang tanpa menonjolkan diri.
“ Sebenarnya I….”
“ Untuk apa you hantar jambangan bunga tu?... I tak kenal pun siapa you yang sebenarnya dan you pun tak tahu siapa I…untuk apa semua ni?” termengah-mengah Helyna cuba mengawal suaranya. Biarlah pelanggan yang ada di kedai itu menonton tingkah laku mereka berdua asalkan masalah ini boleh diselesaikan hari ini juga. Itu nekad Helyna.
Please…let me explain, ok!” pujuk Luqman sambil mengangkat kedua tangannya bila melihat wajah tegang Helyna yang termengah-mengah itu. Akhirnya Helyna mengeluh perlahan sambil menyilang tangannya, tajam matanya merenung wajah Luqman.
Ok….I`m listening right now!” Helyna berterusan memandang wajah Luqman. Sesekali lelaki itu menyelak rambutnya dengan tangan. Hm…bergayanya! Benar-benar gaya seorang lelaki yang cukup macho!
En. Luqman..how about this?...you want it or…” Pn. Jenny mencelah sambil menayangkan jambangan mawar merah yang telah siap di gubah.
Oh…I`ll take it!” Luqman terus mengambil jambangan bunga itu dan menghulurkan wang kepada Pn. Jenny.
“ Jom!”
Luqman tiba-tiba menarik tangan Helyna membuatkan dia terpingga-pingga, apatah lagi gelagat mereka menarik perhatian Pn. Jenny. Tersenyum lebar Pn. Jenny melihat aksi mereka. Macam dalam babak drama pulak!
Tangan Helyna terus di pegang oleh Luqman walaupun dia berupaya melepaskan diri sehingga akhirnya dia mengikut langkah lelaki itu masuk ke dalam sebuah café yang hanya selang dua kedai aje dari Jenny`s Florist tadi. Tangan Helyna terus di genggam erat oleh Luqman sehingga memaksa dia duduk di satu sudut.
Sorry…!” ucap Luqman selepas melabuhkan punggung di kerusi. Helyna menarik muka masam. Geram dengan tindakan Luqman yang sedikit pun tidak di duga itu.
“ You ingat I ni apa?...anak patung?...sesuka hati aje you pegang tangan I !” marah Helyna dengan wajah merah.  Lain yang di rancang, lain pula yang terjadi. Itu yang buat dia bengang.
I said I`m sorry…” pinta Luqman sambil tersengih. Dia sendiri tak menduga boleh bertindak sejauh itu. Yalah….dia sendiri tidak menyangka yang dia boleh bertindak seperti itu pada Helyna sebentar tadi.
Helyna menjeling geram sambil mengetap bibirnya melihat wajah selamba Luqman. Walaupun begitu, dalam diam Helyna tetap memuji lelaki itu. Dia lelaki yang hebat!
“ You nak makan apa?…I belanja!” kata Luqman sebaik saja pelayan datang untuk mengambil pesanan.
“I tak lapar!” balas Helyna acuh tak acuh.
“ Minum?”
“ I tak dahaga!” balas Helyna sekali lagi dengan nada yang sama membuatkan Luqman mengeluh perlahan. Dan akhirnya Luqman memesan 2 juice oren untuk mereka bersama pencuci mulut.
“ I tahu you marahkan I!” kata Luqman cuba menarik perhatian Helyna.
“ Tahu pun!” jawab Helyna dengan selamba. Sengaja melampiaskan rasa geramnya terhadap tindakan Luqman itu.
“ I suka tengok wajah you, terutama sekali mata you…cantik! Mata you biru ori kan bukan pakai contact lense…” puji Luqman ikhlas membuatkan Helyna tiba-tiba menelan liur. Bulat matanya membalas renungan Luqman yang sedang tersenyum. Tergoda seketika dibuatnya… lelaki itu juga memiliki sepasang mata yang menarik!
Ori ke tak ori ke…apa you sibuk!” dengus Helyna agak kasar.
“ Makin you marah…wajah you makin cantik…pasti dah ramai lelaki yang puji you kan!” usik Luqman sambil tersenyum. Menggoda.
“ Itu tak ada kena mengena dengan you” balas Helyna.
“ Amboi, garangnya….you tak makan lagike…nampak gaya macam you nak telan I aje!” usik Luqman lagi sambil ketawa. Makin seronok menyakat Helyna walaupun dia sedar apa yang sedang dirasai oleh gadis itu buat masa sekarang.
“En. Luqman!” Helyna bersuara tegas. Cuba menyembunyikan getaran di hati melihat senyuman dan mendengar ketawa lelaki itu. Cukup mempesonakan nalurinya. Maklumlah dia hanyalah sebagai seorang perempuan biasa. Suka melihat sesuatu yang indah. Itukan perkara normal, tak ada seorang pun yang mahu melihar sesuatu yang jelikkan!
“ Ya…saya…what can I do for you!” Luqman makin galak mengusik Helyna membuatkan wajah Helyna makin merah menahan marah.
“ I tak ada masa nak berlama kat sini dengan you. Tadi you cakap you nak explain…so, teruskan…I nak dengar!” Helyna menyilang tangannya sambil menyandarkan badan di kerusi.
Luqman tetap tersenyum. Dia begitu ralit menatap wajah Helyna. Ketika itu juga pelayan datang membawa minuman bersama pencuci mulut.
Thank you!” ucap Luqman pada pelayan itu.
“Hello…I`m waiting…kalau you tak nak cakap…I pergi sekarang!” ugut Helyna dan bersedia untuk beredar tapi Luqman segera mencapai tangan Helyna.
“ Jemput minum…minuman tu boleh menyejukkan badan you yang tengah panas!” kata Luqman sebelum menyedut minumannya.
“Pertama sekali, I nak minta maaf sebab buat you rasa terganggu dengan jambangan bunga tu…maklum saja, tak ada nama pengirimkan sampai you bersusah payah begini. Sengaja I tak taruh nama…saja nak buat surprise untuk you. Biarlah I berterus-terang…I sukakan you sejak pertama kali kita bertemu di hospital hari tu. Satu perasaan yang telah lama tak wujud dalam hati I sejak bebelas-belas tahun…susahlah I nak jelaskan dalam waktu sesingkat ini. I tak ada niat nak takutkan you…I cuma nak berkenalan dengan you…!”
Helyna terdiam mendengar kata-kata itu. Baginya kata-kata itu tak memberi sebarang makna buatnya. Zarul juga pernah menuturkan kata-kata seperti itu.
` I sukakan you sejak pertama kali I jumpa you!`
“ I minta maaf En. Luqman. I rasa tak perlulah you buang masa untuk mengenali I…youkan dah ada teman wanita. Apa kata teman wanita En. Luqman kalau dia tahu En. Luqman sedang memberi perhatian pada I. I tahu you seorang lelaki yang mempunyai personality yang hebat dan I tak berminat untuk menjalinkan sebarang hubungan dengan lelaki seperti you. Lagi pun I rasa I bukanlah gadis pilihan you!”
“ Dr. Helyna. Kalau I sukakan gadis lain….tak perlulah I buang duit dan masa I untuk bersama you seperti sekarang ini. Memanglah I tak boleh paksa you untuk terima I…tapi sekurang-kurangnya you cuba untuk mengenali siapa diri I yang sebenarnya sebelum you membuat penilaian!” kata Luqman.
“ I tak perlu buat penilaian!” tegas Helyna tanpa mahu berfikir panjang.
“ Kenapa you tak nak bagi I peluang untuk mengenali you…you dah berpunya?...dah bersuami?...bertunang atau dah punya kekasih!”
“ You boleh anggap apa saja…terpulang. Janji you tak ganggu hidup I!” Luqman mendengus kasar.
“ Atau sebab you fikir I dah ada kekasih?...come on…perempuan yang you lihat bersama I hari tu cuma sekadar kawan walaupun I mengaku yang dia mengharapkan hubungan kami lebih dari itu. Tapi I tak boleh nak terima dia sebab I tak ada feeling dengan dia…I tak boleh nak paksa diri I menerima seseorang yang I tak suka!”
“ I tak nak fikirkan masalah you. Cuma I harap selepas ini you tak perlu hantar bunga tu lagi. Perbuatan you itu mengganggu staff di sana…I balik dulu!” kata Helyna tak mahu perbualan mereka terus berpanjangan.
“ Dr. Helyna…tunggu…please!” rayu Luqman.
Stop calling me Dr. Helyna. I bukannya bekerja kat hospital itu. Sebab tu I minta you jangan hantar lagi bunga tu di situ!” kata Helyna dengan tegas. Berkerut dahi Luqman memandang wajah Helyna.
“ Kenapa?...I nampak you di situ. Dr. Amanina pun panggil you doctor Helyna. Salahkah kalau I menghargai pekerjaan you!”
Helyna mengeluh perlahan. Serba salah untuk dia memberitahu hal yang sebenarnya.
Actually, I memang berpangkat doctor tapi bukan doctor perubatan. I seorang doctor falsafah…” akhirnya Helyna terpaksa memberitahu Luqman.
“  You seorang pensyarah?...tapi untuk apa you berada di situ?” Luqman menggaru kepala.
That`s not your business!....I pergi dulu!” Helyna terus mengatur langkah meninggalkan Luqman dengan hati yang lega. Dia harap selepas ini tiada lagi wujud jambangan bunga untuknya dari lelaki itu.
Dan bagi Luqman, pertemuannya dengan Helyna tak akan berakhir di situ. Dia pasti akan cuba mencari jalan untuk mendekati gadis itu.
************

SELEPAS  solat Isya`, Amanina menuruni tangga untuk ke ruang tamu.  Ketika itu Helyna sudah pun tercongok di situ sambil menonton tv. Punggungnya segera di labuh di sisi Helyna yang ketika itu mengenakan baju tidur bergambar hello kitty. Setahu Amanina baju itu di beli oleh Helyna semasa dia bekunjung di pasar Munduk. Helyna juga ada menghadiahkannya baju tidur seperti itu cuma coraknya aje yang berbeza.
Khusyuk betul Helyna memandang ke arah tv yang sedang menayangkan drama bersiri. Tangan Amanina segera di hulur untuk mencapai plastic potato yang berada di atas meja. Di kunyah perlahan sambil matanya turut menghala ke skrin tv. Sesekali dia melirik ke arah Helyna yang berada di sebelahnya.
“ Cerita apa ni?...khusyuk benar  kau tengok….best ke?” tanya Amanina
“Hey! Kau tengok tv ke tv yang tengok kau?...sejak dari tadi diam aje…atau kau ni sedang mengelamun?”
Amanina menyiku lengan Helyna membuatkan temannya itu terus tersentak. Terpingga-pingga dia memandang wajah Amanina yang turut memandangnya dengan dahi berkerut. Serentak itu juga ketawa meletus keluar dari mulut Amanina.
“ Hisy…buruknya rupa orang yang sedang mengelamun ya. Sejak dari tadi aku perhatikan pelbagai memek muka muncul kat wajah kau…apa sebenarnya yang kau tengah fikirkan!” Amanina masih lagi galak ketawa.
“ Ketawalah kau sampai pengsan…kalau betul-betul kau pengsan nanti…aku tak nak tolong….aku akan buat tak tahu aje!” tempelak Helyna geram. Amanina diam. Gadis manis yang bertahi lalat di dagu itu terus merenung wajah Helyna yang mencuka.
“ Sampai hati kau ya….nanti tak pasal-pasal menangis tak berlagu pulak si Syafiq tu bila tahu aku pengsan!” kata Amanina seakan berjauh hati.
“Kau yang cari pasal…kau tanggunglah sendiri!” Helyna menjeling tajam.
Sorry la…aku ganggu kau mengelamun tadi…bukannya apa, boring la aku kalau asyik cakap sorang-sorang…sedangkan kau ada di  sebelah aku asyik mengelamun. Teringatkan siapa?...Luqman ya!....dia masih lagi  hantar bunga kat kau ke lepas kau jumpa dia hari tu?” Amanina bersuara sambil mengalih posisi. Kali ini dia sudah menghadap wajah Helyna. Beria betul nak tahu tentang hubungan Helyna dengan Luqman.
“ Hal jambangan bunga tu dah settle…tapi yang jadi masalah aku sekarang ni..dia asyik call aku….siapala yang gatal mulut bagi nombor phone aku kat dia…aku ganyang mulut dia nanti!” kata-kata Helyna membuatkan Amanina terbatuk tiba-tiba. Kemudian dia menggaru-garu lehernya dan kembali mengubah posisi seperti tadi.
Amanina mencapai potato dan di kunyah perlahan, matanya di hala ke skrin tv. Kali ini dia membiarkan Helyna menyambung lamunannya tadi.
Helyna masih teringat semasa dia terserempak dengan Luqman di Sogo minggu lepas.
“ Hai!” tegur Luqman ramah. Matanya sempat melihat  tangan Helyna yang sedang membawa 2 beg plastic. Dia baru saja membeli dua helai blaus. Helyna membalas teguran itu dengan menghadiahkan senyuman.
“  Sorang aje!”
“ Tak…I tengah tunggu boyfriend…dia pergi toilet kejap!” balas Helyna dengan wajah selamba sambil matanya melilau mencari kalibat Amanina yang meminta diri untuk pergi ke tandas sebaik saja mereka selesai membayar blause tadi.
“ Kenalkan ini kawan I….Iskandar!” Luqman memperkenalkan kawannya di sebelah.
“ Boleh I panggil you Helyna…you kan tak suka I panggil you dengan gelaran doctor, bolehkan I panggil you Helyna!”
“ Maaf…I tak ada masa nak layan you… I minta diri…” Helyna bergegas meninggalkan Luqman terpingga-pingga.
Wait….” Luqman tiba-tiba muncul di depan Helyna. Bulat mata Helyna memandang wajah Luqman. Cepat betul lelaki ini. Sekelip mata aje boleh muncul di depannya. Keturunan superman ke apa!
“ Apa lagi ni…I ingatkan you dah jelas apa yang pernah I cakapkan pada you sebelum ini…” Helyna mendengus kasar.
“ Boleh I dapatkan nombor telefon you!” pinta Luqman. Dia tahu kalau dia beri nombor telefonnya, belum tentu gadis itu akan menghubunginya.
“ Maaf…I tak pakai telefon!” selamba aje Helyna menjawab.  Ternyata Luqman agak tersentak mendengar jawapan itu. Lantas dia memandang wajah Iskandar. Temannya itu sekadar mengangkat bahu.
Tiba-tiba kedengaran lagu Open Your Eyes nyanyian Maher Zain membuatkan mereka bertiga saling berpandangan. Luqman dan Iskandar tahu deringan itu bukan kepunyaan mereka dan serentak itu juga Helyna menyeluk tangannya di dalam beg tangannya dan mengeluarkan telefonnya.
“ Ya…Lyna sedang tunggu kat depan Sogo ni...datang cepat sikit tau sebab ada orang sedang kacau Lyna ni…Lyna takutlah… cepat sikit ya!” kata Helyna dengan suara manja. Pasti Amanina hairan mendengar kata-katanya. Manakala Luqman dan Iskandar saling berpandangan.
“ Helyna… I bukan nak kacau you…I cuma nak berkenalan dengan you…” Luqman cuba membetulkan tanggapan Helyna tentang hasratnya.
Whatever!”
“ Tadi you cakap you tak pakai telefon…” Luqman berkata dengan rasa terkilan.
Sorry, En. Luqman…I terpaksa pergi sekarang!”
 Helyna terus berlalu tanpa mempedulikan pandangan Luqman terhadapnya. Dia sempat mengetuk kepalanya perlahan. Sebenarnya dia cukup malu dengan situasi tadi.  Takkanlah Luqman nak percaya bila diberitahu yang dia tak pakai telefon, sedangkan budak-budak sekolah pun pakai telefon yang serba canggih. Inikan zaman teknologi. Segalanya di hujung jari. Bukannya hidup di zaman batu.
“ Lyna, Syafiq cakap dia nak balik kampong dengan kau esok, jadike?” suara Amanina mematikan lamunan Helyna.
“ Ya…Yati cakap nenek tak berapa sihat!”
Haryati adalah sepupunya, anak Hanisah dan Roslan. Dia tinggal bersama nenek sejak Helyna dan Syafiq tinggal di Kuala Lumpur. Haryati adalah seorang janda anak satu yang berusia 28 tahun. Dia bekerja sebagai pembantu kedai di sebuah pasaraya berdekatan dengan rumah nenek.
“ Aku dah lama tak jumpa dengan nenek, rindu pulak rasanya!”
Amanina diam. Dia tahu perasaan Helyna, pastinya dia begitu menyayangi dan merindui nek Kamariah kerana wanita itulah yang memeliharanya sejak jari kecil.
“ Lyna, aku nak tanya kau satu perkara!” tiba-tiba Amanina bersuara. Wajahnya serius semasa memandang wajah Helyna.
“ Apa dia?” tanya Helyna sambil menelan liur. Berdebar juga dadanya menunggu soalan yang bakal diutarakan oleh Amanina nanti. Macam penting aje.
“ Aku tahu kau sebenarnya ramai peminatkan…kau ingat aku tak tahuke berapa ramai student kau yang jatuh hati kat kau! Tak kurang juga  pensyarah –pensyarah yang masih bujang terutama sekali pensyarah yang namanya Kamal kan. Aku tahu pun sebab kau selalu cerita kat aku pasal si Kamal tu.” Amanina memulakan intronya.
So…apa kena mengenanya si Kamal tu dengan soalan kau? Kau nak aku terima si Kamal tu ke?” Helyna tergelak kecil. Serta merta wajah lelaki yang kacak dan bermunis muncul di ingatannya. Dia tahu lelaki itu sengaja mengambil peluang untuk menemuinya dan sesekali terpaksa juga dia menerima ajakan lelaki itu untuk makan tengahari bersama. Dia menerimanya pun dengan menganggap lelaki itu sebagai rakan sekerjanya.
“Kau sukakan dia?...si Zarul tu macam mana?”
“ Kamal dan Zarul tu aku hanya menganggap mereka sebagai kawan…tak lebih dari itu, kenapa…salahke kalau aku beranggapan begitu. Aku rasa tak salahkan kalau kita punya ramai teman…kalau kita ada masalah, boleh minta bantuan mereka. Lagi pun aku ikhlas berkawan dengan mereka!”
“ Ya ke?...tapi bila kau selalu sangat bersama, mereka akan salah anggap…kalau perempuan dengan perempuan tak apa…lelaki dengan perempuan ….banyak tanggapannya!” kata Amanina.
“ Aku tak nak fikirkan apa tanggapan orang… aku hanya menganggap mereka  yang berada di sekeliling aku hanya sekadar kawan, tak lebih dari itu. Aku tak nak bebankan fikiran aku!”
“ Bagaimana dengan Luqman?...kau tak nak bagi peluang pada dia? kalau kau minta pendapat aku la kan…aku suka kalau kau terima dia… aku suka gaya dia, personality dia dan semuanya lah… aku rasa ramai yang terpikat kat dia tapi dia hanya tertarik pada kau. Aku pun rasa dia ikhlas nak berkawan dengan kau!”
“ Nina…dia dah ada teman wanita. Memanglah dia tak mengaku ada teman wanita….tapi lelaki kacak macam tu tak kan tak ada seorang wanita yang benar-benar dia cinta sepanjang hidup dia…tak logikkan. Entah-entah berderet-deret girlfriend dia, mana kita tahu. …mulut lelaki terutama lelaki kacak macam Luqman tu bukannya boleh percaya!”
“ Jadi, hanya seorang lelaki sahaja yang kau percaya….Shahrul?”
“ Aku tak kata hanya dia seorang…cuma …..” serba salah pula Helyna nak berbahas,
“ Cuma apa?… antara Shahrul dan Luqman…Luqman tu lebih kacak tau, kau sendiri pun akui kan!…aku rasa dia pun darah kacukan macam kau juga…tengok aje muka dia…tak macam melayu tulen! Jadi korang berdua kira sepadanlah..” kata Amanina sambil membayangkan wajah Luqman. Dalam diam Helyna turun membayangkan wajah Luqman.
************

Thursday, 26 January 2012

Kisah 5 perkara aneh


        Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang ahli fiqh yang masyur. Suatu ketika dia pernah berkata, ayahku menceritakan bahawa antara Nabi-nabi yang bukan Rasul ada menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya mendengar suara. Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada suatu malam bermimpi diperintahkan yang berbunyi, "Esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat, pertama; apa yang engkau lihat (hadapi) maka makanlah, kedua; engkau sembunyikan, ketiga; engkau terimalah, keempat; jangan engkau putuskan harapan, yang kelima; larilah engkau daripadanya."


       Pada keesokan harinya, Nabi itu pun keluar dari rumahnya menuju ke barat dan kebetulan yang pertama dihadapinya ialah sebuah bukit besar berwarna hitam. Nabi itu kebingungan sambil berkata, "Aku diperintahkan memakan pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang mustahil yang tidak dapat dilaksanakan."
Maka Nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan diri sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka Nabi itu pun mengambilnya lalu disuapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu. Dia pun mengucapkan syukur 'Alhamdulillah'.


          Kemudian Nabi itu meneruskan perjalanannya lalu bertemu pula dengan sebuah mangkuk emas. Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan, lantas Nabi itu pun menggali sebuah lubang lalu ditanamkan mangkuk emas itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar semula. Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut. Maka berkatalah Nabi itu, "Aku telah melaksanakan perintahmu." Lalu dia pun meneruskan perjalanannya tanpa disedari oleh Nabi itu yang mangkuk emas itu terkeluar semula dari tempat ia ditanam.


        Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang sedang mengejar seekor burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil itu berkata, "Wahai Nabi Allah, tolonglah aku." Mendengar rayuan burung itu, hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan dimasukkan ke dalam bajunya. Melihatkan keadaan itu, lantas burung helang itu pun datang menghampiri Nabi itu sambil berkata, "Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku mengejar burung itu sejak pagi tadi. Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku dari rezekiku."


                        Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh putuskan harapan. Dia menjadi kebingungan untuk menyelesaikan perkara itu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pehanya dan diberikan kepada helang itu. Setelah mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi dilepaskan dari dalam bajunya. Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalannya. Tidak lama kemudian dia bertemu dengan satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun bergegas lari dari situ kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan hidungnya. Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka kembalilah Nabi ke rumahnya. Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya dia berkata, "Ya Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang diberitahu di dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini."


        Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah s.w.t. bahawa, "Yang pertama engkau makan itu ialah marah. 

           Pada mulanya nampak besar seperti bukit tetapi pada akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal serta menahannya, maka marah itu pun akan menjadi lebih manis daripada madu.
          Kedua semua amal kebaikan (budi), walaupun disembunyikan, maka ia tetap akan nampak jua.                                   

          Ketiga jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat kepadanya.                                         

          Keempat jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi membantu kepadanya meskipun kau sendiri berhajat.                                                                                                                                                                                   Kelima bau yang busuk itu ialah ghibah (menceritakan hal seseorang). Maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul membuat ghibah."


       Saudara-saudaraku, kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita, sebab kelima-lima perkara ini sentiasa sahaja berlaku dalam kehidupan kita sehari-hari. Perkara yang tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang itu suka mengata hal orang lain. Haruslah kita ingat bahawa kata-mengata hal seseorang itu akan menghilangkan pahala kita, sebab ada sebuah hadis mengatakan di akhirat nanti ada seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang tidak pernah dikerjakannya. Lalu dia bertanya, "Wahai Allah, sesungguhnya pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan di dunia dulu."


        Maka berkata Allah s.w.t., "Ini adalah pahala orang yang mengata-ngata tentang dirimu." Dengan ini haruslah kita sedar bahawa walaupun apa yang kita kata itu memang benar, tetapi kata-mengata itu akan merugikan diri kita sendiri. Oleh kerana itu, hendaklah kita jangan mengata hal orang walaupun ia benar.

Saturday, 21 January 2012

Di Penghujung Rindu 8



oleh : Azieana


Bab 8

H
ARI ini Tuty menemankan Sarah ke butik pengantin, Datin Ruzaini yang begitu beria-ria mahukan dia memilih beberapa pasang baju pengantin untuk di pakai masa persandingan nanti. Urusan lain, Datin Ruzaini dah uruskan dengan bantuan pakar runding perkahwinan. Selepas selesai urusan mencuba baju pengantin, Tuty dan Sarah singgah di restoran.
“ Banyak betul prosedur dan urusan yang di buat sebelum kawin ya, aku  pun turut terasa bahangnya. Hm…macam mana dengan abang Hafiz,  dia dah pergi fitting baju ke?” Tuty menyedut rakus jus oren.
“ Dia tu dah besar, tahulah dia uruskan sendiri…kalau aku cakap nanti, dia marah aku pulak” Sarah membalas, malas nak fikirkan pasal lelaki tu.
“ Kau jemput ramai ke kawan-kawan untuk datang ke majlis kawin kau tu?”
“ Takla ramai sangat, kawan-kawan yang terdekat aje….office mate, beberapa orang client yang selalu berurusan dengan aku je…yang lain, terserah pada mama dan papa. Kau dan keluarga kau akan jadi tetamu kehormat aku” di wajah Sarah terbayang muka Hj. Yusoff dan Hjh. Aminah, orangtua Tuty.  Dia sayangkan orangtua Tuty kerana mereka melayannya dengan baik setiap kali Sarah berkunjung ke rumah mereka di Parit Buntar, Perak.
“ Yalah. Mak dan ayah aku pun dah tak sabar nak datang majlis kawin kau nanti. Mereka turut teruja bila dapat tahu kau dah nak kawin…sampaikan aku pun dapat tempias sama…mak aku apa lagi, asyik pot pet pot pet cakap pasal kawin”
Mereka terus berbual mengenai beberapa topic sehinggalah Sarah dan Tuty terpandang dua orang lelaki yang baru melangkah masuk ke restoran itu.
“ Abang Hafiz pun datang sini juga…” Tuty bersuara perlahan.
Hafiz bersama temannya sempat memandang ke arah mereka. Pada mulanya Hafiz ingin mengambil tempat duduk lain tapi temannya itu beria-ria mahu dia menyertai Sarah.
“ Hai, boleh abang Riz joint sekali” Rizuan bersuara sebaik saja mereka berada di hadapan Sarah dan Tuty. Hafiz tetap buat muka selambanya.
Sure!” Sarah memberi kebenaran membuatkan Rizuan tersenyum, pantas tangannya menyiku lengan Hafiz menyuruh lelaki itu duduk bersamanya.
“ Abang Riz dan abang Hafiz dari mana ni?” soal Sarah memandang wajah mereka.
“ Jumpa kawan lama…dia kerja kat Qatar, sesekali balik sini…itulah….macam reunion kecil-kecilan” Rizuan memberitahu sambil tergelak.
Order sir?”
Fresh orange
Lemon tea ice
So, korang berdua dari mana?” Tanya Rizuan selepas pelayan itu beredar.
“ Sarah minta Tuty temankan untuk pergi fitting baju pengantin tadi, lepas ni kami terus nak balik”
Congrotulation…abang Riz pun tak sangka Sarah akan kawin dengan Hafiz, sorry…abang Riz tak dapat datang ke hotel hari tu, kak Nita  tak berapa sihat, kena bawa dia pergi klinik, lagi pun dia sekarang ni tengah pragnant
“ Oh ya ke?....anak ke berapa?” Rizuan terus mengangkat jarinya.
“ Ke dua?...tahniah!” Sarah turut teruja bila mengetahui Rizuan bakal menerima cahaya mata ke dua. Sarah sudah lama mengenali lelaki itu, selalu juga dia datang ke rumah bersama Hafiz. Menyebabkan hubungan mereka agak rapat juga, ditambah dengan sikap Rizuan yang ramah dan mudah mesra.
“ Fiz, agaknya lepas ni kau dah tak keluar malam lagi ya!” usik Rizuan.
“ Kenapa?...kau ingat ikatan perkahwinan boleh menyekat kebebasan aku?” Hafiz bersuara agak keras.
“ Fiz, aku rasa kau lelaki yang bertuah dapat berkahwin dengan Sarah…aku memang tahu korang berdua ada masalah dalam komunikasi tapi semua tu boleh berubah” kata Rizuan.
 Hafiz tiba-tiba mendengus, sempat melirik ke arah Sarah dan Tuty yang hanya diam membisu.
“ Abang Riz, kami rasa dah lama kami di sini, ada baiknya kami beredar sekarang” Sarah bersuara. Dia sudah pun bangun untuk bersedia beredar, begitu juga dengan Tuty.
“ Oh….begitu ya!....”
“ Minuman tu abang Riz belanja” Rizuan terus bersuara sebaik saja Sarah ingin memanggil pelayan untuk membuat pembayaran.
Thanks…jumpa lagi ya!” Sarah menghadiahkan senyuman untuk Rizuan sebelum melangkah pergi bersama Tuty dengan diperhati oleh Rizuan.
“ Hei, bro…apa masalah kau ni?...” Rizuan menepuk bahu Hafiz. Hairan betul dengan perangai Hafiz. Selalu aje ada masalah dengan mood.
“ Tak ada apalah” acuh tak acuh pula Hafiz menjawab pertanyaan Rizuan.
“ Kau harus terima kenyataan…sama ada kau suka atau tidak, Sarah tu tetap jodoh kau. Aku rasa dia dah cukup sabar melayan kerenah kepala angin kau  yang selalu tak betul ni, bukan sehari dua tau, tapi dah 20 tahun….cuma kau aje yang selalu berperasangka buruk!”
“ Aku cuma rasa terkilan dengan sikap orangtua aku, sikit pun dia orang tak tanya atau bincang dengan aku sebelum buat keputusan untuk jodohkan aku dengan Sarah. Kalau aku tolak,…papa aku tu siap ugut lagi nak tarik hak aku di syarikat dan apa jua yang telah dia berikan pada aku selama ni…..jadi, kau rasa adil ke buat aku”
“ Orang tua kau tu bukan bodoh….aku pun tak tahu nak cakap pasal cara hidup kau ni…dah lama aku nasihatkan, tinggalkan semua tu….kau nak buat apa kalau ditakdirkan suatu hari nanti datang beberapa orang perempuan yang mengaku mengandungkan anak kau!” nasihat Rizuan.
“  Aku masih waras lagi, bro….senakal-nakal aku melayan perempuan, aku tak pernah meniduri mereka, aku masih lagi  dapat  membezakan perkara yang halal dan haram…cuma sesetengah orang aje yang beranggapan aku ni lelaki yang jahat bila aku layan ramai perempuan…..”
Hafiz teringat peristiwa yang berlaku pada gadis yang bernama Aida dulu. Walaupun dia pernah mengatakan dia pernah bersama gadis itu, sebenarnya itu adalah penipuan semata-mata. Tidak sekali-kali dia meniduri  Aida yang ketika itu dalam keadaan mabuk semasa dia dan seorang temannya menghantar gadis itu ke bilik hotel. Sebaliknya  teman Hafiz yang meniduri gadis itu selepas dia beredar dari bilik hotel dan temannya turut mengakui hal itu keesokakan harinya. Sengaja dia mengiyakan kata-kata itu semata-mata mahu memutuskan hubungannya dengan gadis yang tak bermaruah itu.
“ Eloklah ….selepas ni kau dah ada tanggungjawab baru, sebagai ketua keluarga, kau patut bimbing isteri kau. Setahu aku sejak dari dulu lagi kau memang liat nak solat….aku dulu pun macam kau juga juga tapi sejak aku kawin aku rasa banyak beban dan tanggungjawab terpikul di bahu aku. Sebagai sahabat…aku cuma nak nasihatkan kau supaya cepat-cepat bertaubat sebelum terlambat. Ajal dan maut tu datang tak kira usia!” nasihat Rizuan dengan ikhlas. Hafiz hanya diam, kemudian perlahan-lahan dia meraup wajahnya.
************

“ AKU terima nikahnya Nur Maisarah binti Abdullah dengan mas kahwin RM 100 tunai” hanya dengan sekali lafaz maka sahlah hubungan Hafiz  dan Sarah sebagai suami isteri mulai saat ini.
Majlis perkahwinan dan persandingan di banglo mewah Datuk Syafiq Rahman  itu berlangsung dalam suasana sederhana, namun tetap meriah. Hanya saudara mara dan sahabat yang terdekat sahaja yang dijemput hadir dalam majlis itu. Datin Ruzaini akur pada permintaan Hafiz dan Sarah walaupun dia agak terkilan. Kalau boleh dia mahu meraikan majlis perkahwinan mereka di hotel dan menjemput semua saudara mara datang seperti yang di buat semasa perkahwinan Hakim 5 tahun lalu. Dalam majlis itu tiada barang hantaran, hanya mas kawin dan sedulang barang perhiasan. Itu pun Datin Ruzaini yang bertegas. Kalau nak harapkan Sarah, dia tak mahu apa-apa, cukuplah sekadar akad nikah dan majlis yang cukup simple.
Tetamu yang datang menikmati hidangan yang disediakan dengan begitu berselera. Bagi pengantin baru, Hafiz dan Sarah sepertinya membuat hal masing-masing.  Hafiz nampaknya begitu rancak berbual bersama-sama teman, begitu juga dengan Sarah.
Sarah mengambil tempat duduk di satu sudut, melepas penat. Sesekali dia berbalas senyum dengan saudara mara Datin Ruzaini dan Datuk Syafiq Rahman. Mama dan papanya begitu sibuk melayan tetamu, senyuman tak lekang dari bibirnya. Seronok betul menerima menantu, tambahan pula ramai saudara mara yang memuji kecantikan menantunya. Apa tidaknya, Sarah yang masih lagi memakai gaun pengantin berwarna putih itu begitu cantik bila di solek oleh mak andam. Tambahan pula rambutnya telah dipotong pendek dan didandan. Nampak berlainan, terutama sekali malam ini dia tidak memakai cermin mata berbingkai hitam yang tebal. Kali ini dia dipaksa oleh Tuty memakai kanta lekap. Hafiz sendiri pun kelihatan begitu tergamam tatkala memandang wajah Sarah sebentar tadi. Namun lelaki itu tetap dengan egonya. Mana nak memuji, tapi kawan-kawan Hafiz tanpa segan memuji di hadapan Hafiz, ada beberapa orang kawannya seakan nak meleleh air liur sewaktu memandang wajah Sarah. Bukan mereka tak pernah pandang Sarah tapi mereka tak pernah pandang Sarah tanpa berkaca mata.  Sarah sedikit pun tak terkilan Hafiz tidak memujinya. Dia tak rugi apa-apa pun kalau lelaki yang sudah menjadi suaminya itu tidak memberi sebarang komen.
Dari satu sudut, Hafiz begitu asyik bersembang dengan rakan-rakannya. Sedikit pun tidak menghiraukan statusnya sebagai suami pada Sarah. Isterinya itu dibiarkan terus  keseorangan melayan diri.  Walaupun begitu, dalam diam dia turut memuji kecantikan Sarah untuk malam ini. Cuma mulutnya yang berat untuk bersuara.  Sesekali dia mencuri pandang ke arah Sarah. Ingin dihampiri isterinya itu tapi dia pula yang rasa segan. Terasa egonya sebagai lelaki yang pernah mencemuh Sarah akan tercalar.
“ Hai, Fiz….aku tak sangka Sarah malam ni betul-betul bertukar rupa….kalau aku tahu, dah lama aku cuba pikat dia” kata Syamil.
“ Kau ni Mil….tak boleh tengok perempuan cantik sikit…mulalah nak menggatal…” tegur Hanafi. Tahu sangat perangai Syamil yang suka memikat perempuan tapi tak satu pun yang melekat.
“ Fiz, takkan kau nak biarkan Sarah keseorangan, orang lain kalau kata pengantin baru, asyik berkepik aje tapi kau ni macam oang bercerai talak 3, tak berani nak dekat dengan isteri….kalau ada yang berniat nak kebas,  kau juga yang berputih mata nanti!” kata Najmi sambil menepuk bahu Hafiz. Walaupun mereka tahu perkahwinan Hafiz bukan atas kerelaan, tapi mereka tetap memberi sokongan. Hafiz yang mendengar kata-kata Najmi memandang ke arah Sarah yang sedang bercakap dengan beberapa orang tetamu yang terdiri dari lelaki dan perempuan.
Selepas melayan beberapa tetamu, Sarah meminta diri untuk beredar. Dia rasa cuak dengan semua ini. Tak ada gunanya dia mengadu kalau memang sudah tersurat ini yang terpaksa ditempuhinya. Sesekali dia melirik jam tangannya comelnya, sudah dekat jam 5 petang. Tuty baru saja meminta diri untuk beredar kerana dia perlu membuat persiapan untuk bertolak ke  Singapura malam nanti.
“ Kenapa ni, duduk seorang diri  macam orang berjauh hati. Nama aje pengantin baru, tapi wajah bermuram durja….tak nampak happy langsung!” tiba-tiba tegur seseorang membuatkan Sarah segera menolah. Walaupun dia terkejut di tegur begitu, tapi sebaik saja melihat tuan empunya yang menegur, dia segera mengukir senyum.
“ Tak adalah…saja nak menenangkan fikiran. Lagi pun Sarah tak tahu nak buat apa…” balas Sarah membuatkan Hakim mengerut dahi.
“ Kenapa Sarah tak layan tetamu?...sekurang-kurangnya Sarah tahu hari ini adalah hari yang bersejarah buat Sarah dan Hafiz” kata Hakim.
Sarah hanya diam.
“ Mana Hafiz?....sepatutnya dia temankan Sarah…ini dibiarkan Sarah seorang diri” melilau mata Hakim mencari kalibat adiknya. Akhirnya dia dapat melihat wajah Hafiz yang begitu asyik melayan teman-temannya tanpa sedikit pun menghiraukan Sarah.
“ Kenapa ni? Muka Sarah abang Hakim tengok tak ceria langsung…dah 3 hari abang Hakim kat sini, tapi wajah Sarah murung aje, Hafiz pun macam tu. Come on, babe…this is your wedding day. Sarah patutnya gembira menikmati hari yang begitu istimewa dalam hidup Sarah” Hakim mengenggam erat tangan Sarah.
“ Sebenarnya abang Hakim pun tak sangka yang Sarah dan Hafiz akan jadi suami isteri. Kelakar pulak rasanya…yalah kan….korang berdua tak pernah ngam, tiba-tiba bersanding bersama”
 Hakim tersenyum. Memang dia tidak menduga.
“ Perkahwinan ni bukan kehendak kami… papa dan mama yang mahu kami berdua  dikahwinkan.  Abang Hafiz memang menolak  cadangan papa dan mama tapi papa yang tetap berkeras….malah siap ugut abang Hafiz lagi. Papa akan menarik semua benda yang papa berikan pada abang Hafiz termasuk jawatannya di SR Corp. Sdn. Bhd kalau abang Hafiz menolak” beritahu Sarah.
Hakim hanya mengangguk perlahan.
“ Hmm…patutlah abang Hakim tengok korang berdua ni macam bermasalah aje….masa korang bersanding tadi pun ramai yang komen, kedua pengantin tak ceria walaupun nampak sepadan…macam cengkodok basi, seorang pandang timur, seorang lagi pandang barat” Hakim tersenyum.
“ Ya  ke? Apalah abang Hakim ni…pandai aje mengutuk…ingatkan nak bersimpati, tapi hampeh…” Sarah dan Hakim tergelak sama.
Sarah kembali mengangkat muka menatap wajah Hakim. Lelaki itu membalasnya dengan mengukir senyum membuatkan Sarah turut tersenyum. Hakim, abang angkatnya ini kerja sebagai jurutera itu adalah seorang lelaki yang baik, selalu mengikut kata orangtua dan Sarah terlalu menyayanginya. Hasil dari perkahwinannya dengan gadis dari Switzerland bernama Marsha selama 5 tahun, mereka di kurniakan sepasang anak lelaki dan perempuan yang comel berusia 4 tahun dan 2 tahun.  Pada mulanya Datuk Shafiq Rahman membantah hasrat Hakim untuk berkahwin dengan Marsha tapi akhirnya dia mengalah selepas Hakim berjanji untuk sentiasa pulang menjenguk orangtuanya sekurang-kurangnya 3 kali dalam setahun terutama bila menjelang hari raya dan nampaknya setakat ini Hakim tak pernah mengingkari janjinya.
“ Hai, tadi muka tu asyik masam mencuka….sekarang ni abang Hakim tengok mulut Sarah tu memuncung panjang mengalahkan belali gajah, kenapa?” usikan Hakim membuatkan Sarah tunduk, menyembunyikan rasa malu. Entah bagaimana rupanya itu bila dila ditegur demikian, pasti buruk. Dalam diam dia tersenyum.
“ Apa boleh buat, dah kena kawin paksa….macam mana Sarah nak rasa gembira macam pengantin yang lain…” akhirnya Sarah mengeluh perlahan sambil memandang ke arah tetamu yang masih enak menjamu selera.
“ Kenapa?...Sarah dan Hafiz telah melakukan sesuatu sampaikan korang berdua terpaksa kawin…Sarah dan Hafiz  pernah terlanjurke?” wajah Hakim tiba-tiba kalut dan panic.
Sarah segera menampar lengan Hakim. Dia sendiri tak sangka yang Hakim boleh berfikir sampai ke situ sedangkan dia tahu sejauh mana hubungannya dengan Hafiz selama ini.
“ Teruklah abang Hakim ni….masakan Sarah sanggup bertindak sejauh itu” kata Sarah membuatkan Hakim tersengih.
“ Sebenarnya mama dan papa yang menjodohkan kami berdua. Mereka dah lama merancang dan papa mahu segera mengahwinkan kami walaupun kami pernah membantah, terutama sekali abang Hafiz” beritahu Sarah.
Hakim mengerutkan kening seolah-olah sedang memikirkan kata-kata Sarah itu.
“ Abang Hakim sendiri pun benar-benar terkejut dan tak sangka bila papa call abang Hakim dan minta abang Hakim balik untuk meraikan majlis perkahwinan Sarah dan Hafiz. Mama dan papa tak beritahu kenapa dia orang beria-ria mahu Sarah dan Hafiz berkahwin?”
“ Untuk memulihkan hubungan kami berdua!”
“ Itu aje alasannya?...tak ada alasan lainke?”
“ Mungkin ada….tapi Sarah malas nak tanya atau ambil tahu, biarlah masa dan keadaan yang menentukan segalanya” Sarah mengeluh perlahan, Hakim juga begitu.
“ Biasanya pilihan orangtua adalah pilihan yang terbaik dan abang Hakim percaya Sarah dan Hafiz akan hidup bahagia walaupun terpaksa mengambil masa yang panjang untuk masing-masing mengenal hati budi…” kata Hakim seakan bersetuju dengan cadangan orangtua mereka itu.
“ Itu hanya pendapat abang Hakim tapi dalam sesebuah perkahwinan….ianya melibatkan soal hati dan perasaan. Abang Hafiz sendiri pernah cakap sebelum kawin kawin…dia mengatakan bahawa perkara yang paling mustahil berlaku dalam hidupnya ialah jika dia ditakdirkan jatuh cinta dengan Sarah” kata Sarah bila mengingatkan kata-kata yang pernah dilafazkan oleh Hafiz sebelum ini, sehari selepas papa memutuskan untuk menjodohkan mereka berdua.
“ Tapi Sarah kena ingat, Allah tu Maha Adil dan Maha Berkuasa, Dia yang menentukan segalanya. Dan kita sebagai hambanya perlu percaya bahawa setiap yang berlaku pasti ada hikmatnya. Tak mustahil kalau abang Hakim katakan  mungkin suatu hari nanti akan terbit perasaan kasih, sayang dan cinta dalam hati Sarah dan Hafiz nanti….tak siapa yang tahukan ketentuan Allah!”
Hakim mencapai tangan Sarah, digenggam tangan itu seketika sebelum mengajak Sarah beredar dari tempat itu.
************