Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Wednesday, 2 December 2015

Yang terindah dari dia! 7



RAZLAN mengukir senyum kerana dia yakin  rancangannya pasti akan berjaya. Perlahan-lahan kakinya mengatur langkah ke bilik itu dengan niat yang satu. Dia mahu pastikan apa yang dia rancang sejak dua tiga hari ini dapat dilaksanakan. Tak boleh bertangguh lagi.
Perlahan-lahan pintu bilik di kuak agar tidak disedari oleh penghuninya. Razlan melihat gadis itu begitu tekun melipat pakaian di atas tikar getah.
“Aira!” Razlan bersuara sebaik sahaja kakinya melangkah masuk ke bilik itu.
“Abang Razlan nak apa masuk ke bilik ni?” soal Aira kalut. Serta merta dia mencapai tudung bawal yang ada di sebelah tempat duduknya. Terus di sarung ke kepala.
Razlan hanya diam membisu tapi matanya tajam merenung wajah Aira dari atas ke bawah. Wajah Aira mula berubah. Pucat dan ketakutan. Gadis itu terus bangun dari tempat duduknya.
Razlan terus mengatur langkah ke arah Aira, manakala Aira pula makin berundur ke belakang hingga akhirnya dia tersekat di dinding.
“A…apa yang Abang Razlan nak buat ni?” soal Aira mula gementar. Peluh mula menitik di dahinya melihat Razlan makin menghampirinya. Razlan hanya tayang senyum dan akhirnya Aira terkepung.
“Syhh…..diam. Jangan bising…nanti mak abang dengar.” kata Razlan sambil berbisik perlahan di telinga Aira membuatkan hati Aira  makin kecut. Aira benar-benar ketakutan.
“J…jangan buat  Aira macam ni, Aira mohon. Tolong kesiankan Aira.” pinta Aira mula berlinangan airmata dan berusaha menolak tubuh Razlan yang sudah menghimpit tubuhnya rapat ke dinding.
“T…tolong….tolong…” jerit Aira.
“Tolong….tolong….” Aira menjerit lagi.
“Lan….apa yang dah berlaku ni? Lan buat apa kat bilik ni?” tiba-tiba bilik itu di terjah oleh Puan Saadah bersama Deeja. Mereka baru balik dari kedai runcit. Terlopong mulut mereka berdua melihat keadaan Aira dan Razlan.
“Er….Abang….Abang Razlan….” tergagap-gagap Aira nak bersuara.
“Lan tak salah….Aira yang ajak Lan masuk….dia yang goda Lan….” Razlan bela diri.
“Tak, itu semua fitnah…Aira tak buat macam tu.” Aira cuba membela dirinya. Tak sanggup di tuduh sebagai penggoda.
Tajam mata Saadah merenung wajah Aira yang mula menikus dan terus tunduk ke bawah. Razlan mula berginjak menjauh dari tubuh Aira bersama senyuman sinis.
Tanpa sebarang kata, satu tamparan singgah ke pipi Aira.
“Memang dasar budak tak kenang budi. Aku bagi kau menumpang, bagi kau makan….ada hati nak goda anak aku…..kau cuba nak buat benda tak senonoh dengan anak aku ya…” marah Saadah berapi.
“Bukan….bukan salah Aira…..Abang Razlan…Abang Razlan…..dia…sebenarnya, dia yang cuba buat benda tu kat Aira…” tergagap-gagap Aira cuba menjelaskan perkara sebenar bersama esakan tangis.
“Sudah….aku tak nak dengar sebarang alasan. Aku kenal siapa anak aku…kau tu….baru dua tiga hari menumpang….dah buat perangai tak senonoh…..mulai saat ini, aku nak kau kemaskan semua barang-barang kau….keluar dari sini. Aku tak nak tengok muka kau lagi! keluar sekarang!!!!” jerkah Saadah ke muka Aira yang masih lagi menangis teresak-esak. Siap luruskan tangannya ke arah pintu. Memang dia nekad mengusir Aira dari rumahnya.
Deeja hanya diam membatu tapi matanya tajam dan sinis merenung wajah Aira. Ada riak benci pada wajah itu. Sementara Razlan terus berlalu dari bilik itu tanpa menoleh sedikit pun ke arah Aira.
Aira di tinggalkan keseorangan. Dengan tangisan yang masih bersisa, Aira mencapai begnya dan mengemaskan barang-barangnya. Dia perlu keluar dari rumah flat ini dengan segera. Namun, dalam masa yang sama, dia mula buntu memikirkan nasibnya selepas ini. Di mana hala tujunya nanti. Makin sebak dan sayu hatinya.
“Ibu, kalau boleh saat ini juga Aira nak jumpa ibu, Aira nak peluk ibu…Aira tak nak berada di sini. Tempat ni bukan untuk Aira….”
Aira merintih sayu sambil membiarkan air matanya terus mengalir membasahi pipi.





“MAKCIK!” panggil Aira sebaik sahaja dia siap mengemas barang-barangnya.
Saadah dan Deeja yang sedang berehat di ruang tamu mengerling sinis ke arah Aira yang sedang menjinjing beg pakaian bersama beg sandangnya.
“Apa lagi yang tercegat kat situ. Berambuslah sekarang!! aku dah tak berselera nak pandang muka kau…jijik tahu tak!!” kata Saadah dengan tegas mengusir Aira dari rumah flat kos rendah itu.
“Aira minta maaf, makcik….Aira memang tak bersalah.” kata Aira lagi sambil mengesat air matanya.
“Tak salah?...benda dah berlaku depan mata, masih tak nak mengaku….menyesal aku bagi kau tumpang kat rumah ni…” dengus Saadah sambil mencerlung tajam ke muka Aira.
“Betul tu mak. Kalau tahu macam ni perangai dia, dari awal lagi kita tak payah bagi dia menumpang. Biar dia merempat kat mana-mana!” sokong Deeja.
Aira hanya tunduk menahan sebak dan tangis.
“Sebelum Aira keluar….Aira nak minta maaf dari makcik sekeluarga. Minta halalkan apa yang termakan dan terminum. Aira pergi dulu!” kata Aira dan cuba menyalami tangan Saadah tapi ternyata wanita itu segera melarikan tangannya. Tak rela nak menyentuh tangan Aira. Begitu juga dengan Deeja.
“Apa lagi yang tercegak kat sini, berambuslah….tak payah terhegeh-hegeh nak buat muka simpati dan kasihan. Ingat, jangan tunjukkan muka kau lagi kat sini…” cemuh Saadah garang.
Perlahan-lahan Aira mengatur langkah keluar dari rumah flat itu dengan rasa hiba.
Kaki Aira terus di heret ke stesen teksi. Dia tak tahu  nak melangkah ke mana. Fikirannya kosong. Akhirnya dia hanya duduk sambil menangis mengenang nasib yang tak sudah-sudah di timpa malang.
“Aira!”
Aira menoleh. Wajahnya berubah dan kembali pucat.
“A…Abang Razlan?”
Aira segera bangun. Beg pakaiannya di capai dan di genggam erat. Dia juga bersedia untuk melangkah dari tempat itu. Dia tak mahu bersemuka dengan lelaki durjana itu lagi. Wajah Razlan telah mengingatkan dia kepada Lajis.
“Aira!” panggil Razlan bila Aira mula meninggalkan tempat itu dengan langkah laju.
“Aira, tunggu dulu!” kata Razlan sambil tangannya memegang lengan Aira membuatkan langkah Aira terhenti.
“Abang Razlan nak apa lagi?…tak habis-habis nak susahkan hidup Aira!” Aira mendengus kasar sambil memandang benci wajah Razlan.
Razlan diam.
Aira kembali melangkah. Tak sanggup nak berdepan dengan Razlan bila mengenangkan tindakan dan perbuatannya tadi.
“Jangan ikut Aira….” bentak Aira sambil matanya tajam memandang  wajah Razlan yang nampak kesal dan rasa bersalah.
“Aira, tolong dengar apa yang Abang Razlan nak cakap.” kata Razlan.
Aira tergelak kecil.
 “Aira, Abang Razlan minta maaf atas apa yang berlaku tadi.” pinta Razlan sambil menundukkan mukanya.
“Maaf?...cukup mudahkan. Kerana perbuatan Abang Razlan….maruah Aira jadi taruhan. Jangan ingat maruah Aira serendah itu….Aira tak ada niat sikit pun nak goda Abang Razlan. Aira datang sini dengan satu tujuan….Aira nak cari keluarga Aira.” kata Aira dengan linangan air mata. Dia benar-benar sedih dan kesal mengenangkan tuduhan dan cemuhan Saadah atas perbuatan yang tidak dilakukan.
“Aira….tolong dengar penjelasan Abang Razlan sebelum Aira membuat sebarang keputusan!” kata Razlan seakan merayu bila kata-kata maafnya tidak diendahkan oleh Aira.
“Dengar penjelasan apa lagi. Semuanya dah jelas….Aira yang di tuduh bersalah.!” kata Aira sambil menyapu kasar air matanya yang masih mengalir di pipi mulusnya.
“Tak. Aira tak salah….Abang Razlan yang salah….tapi….Abang Razlan lakukan perkara tu sebab Abang Razlan nak bantu Aira.” kata Razlan dengan suara sayu.
Bulat mata Aira merenung wajah Razlan.
“Bantu Aira?...apa maksud Abang Razlan?”
Aira bingung.
Razlan menarik nafas seketika.
“Jom, kita duduk kat sana. Nanti Abang Razlan ceritakan pada Aira kenapa Abang Razlan buat Aira macam tu!” kata Razlan membuatkan Aira terdiam. Aira keliru sama ada mahu percaya atau tidak.
Please, Aira. Jangan takut. Abang Razlan bukan nak apa-apakan Aira. Anggap aje Abang Razlan seperti abang Aira sendiri.” kata Razlan sambil mengukir senyum. Mahu menghilangkan kegusaran dan ketakutan pada Aira.
Akhirnya Aira mengangguk perlahan.



AIRA menyuap perlahan nasi ke dalam mulut. Buat masa sekarang fikirannya kosong. Sekali fikir elok saja dia balik kampung dan tinggal bersama ibu. Tak payah nak nak peningkan kepala memikirkan siapa dan di mana orangtuanya berada sekarang sebab tak ada satu pun maklumat tentang mereka yang boleh dijadikan petunjuk. Tapi bila mengingatkan sikap Lajis membuatkan hatinya serba salah.
Kalau di fikirkan dari sudut yang lain pula, ibu pasti akan kecewa kalau dia pasrah dan mula berputus asa kerana ibu begitu beria mahu dia mencari siapa orangtuanya. Kalaulah dia menceritakan semua kejadian yang berlaku di sini, ibu pasti sedih dan kerana itu Aira tak sanggup nak mengecewakan perasaan ibu. Buat sementara waktu, biarlah dia tanggung sendiri selagi dia masih mampu. Ibu sendiri dah banyak masalah, takkanlah dia nak tambah lagi. Kesian ibu.
“Dik, boleh akak tumpang duduk kat sini?”
Aira mendongak. Seorang perempuan sedang mengukir senyum sambil menatang dulang berisi sepinggan nasi dan juga segelas minuman.
“Duduklah kak, tempat ni memang tak ada orang pun!” balas Aira sambil mengukir senyum.
“Terima kasih, dik.” ujar perempuan itu sambil melabuh punggungnya di hadapan Aira.
“Nama akak Zulaikha, panggil aje Kak Ika. Adik ni…” perempuan itu memperkenalkan diri sambil menghulurkan tangan.
Aira meletakkan sudu seketika dan menyambut salam.
“Saya Humairah, panggil aje Aira.” balas Aira.
“Hmm…baru datang dari kampungke?” soal Zulaikha sambil merenung wajah Aira yang ketika itu hanya mengenakan sepasang baju kurung dan bertudung bawal.
“Ya, Kak Ika. Aira baru datang dari kampung.” beritahu Aira.
Zulaikha mengangguk perlahan.
“Dah dapat kerja ke?” soal Zulaikha macam berminat. Sambil itu, dia turut menyuapkan nasi ke dalam mulut.
“Belum dapat apa-apa kerja lagi kak.” balas Aira sayu. Takkanlah dia nak menceritakan apa yang berlaku pada orang yang baru dikenalinya hanya beberapa minit.
“Oh, kalau Aira berminat….tempat kerja Kak Ika nak pakai orang.” ramah Zulaikha memberitahu. Dia nampak teruja, begitu juga dengan Aira. Dalam diam dia mengucap syukur kerana ditemukan dengan Zulaikha.
“Tapi….kerja apa, Kak Ika. Jangan pula Kak Ika nak ajak Aira buat kerja tak senonoh. Aira tak nak.” kata Aira polos.
Maklum saja, kat Kuala Lumpur ni memang menawarkan banyak peluang kerja tapi kenalah pilih kerja yang sesuai. Yang penting kerja halal. Banyak juga dia mendengar cerita yang tak baik tentang anak-anak muda yang datang ke bandar. Mudah sangat terjebak dengan gejala sosial. Dia tak mahu menjadi salah seorang penyumbang ke arah itu.
Zulaikha tergelak kecil.
“Jangan risau. Kerja yang Kak Ika tawarkan ni bukannya kerja tak senonoh tapi kerja ni tak glamourlah ya . Kerja kat kedai bunga aje…kalau Aira berminat, nanti Kak Ika bagitahu bos Kak Ika. Kebetulan ada seorang pekerja dah berhenti sebab dapat tawaran kerja lain.” kata Zulaikha sambil memandang wajah Aira.
“Oh, Aira tak kesah, Kak Ika. Janji kerja halal. Tak glamour pun tak apa…” balas Aira membuatkan Zulaika mengukir senyum.
“Hmm…..lepas makan ni, Aira ikut Kak Ika ya….” kata Zulaikha.
“Terima kasih Kak Ika. Kalau Aira tak jumpa dengan Kak Ika, tak tahulah apa nasib Aira…” Aira mula sebak.
“Tak apalah, Aira. Dah rezeki Aira. Kak Ika pun datang dari kampung juga….Kak Ika tahu susah payah nak dapat kerja dan nak bina hidup kat bandar ni….silap percaturan, akan memakan diri.” kata Zulaikha.
“Dan lagi satu….” sekali lagi wajah Aira menjadi tatapan Zulaikha.
“Apa dia, Kak Ika?” Aira kembali resah.
“Macam mana dengan tempat tinggal Aira. Dah ada?” soal Zulaikha.
Aira tunduk. Perlahan-lahan dia mengeleng kepala.
“Okey, tak ada masalah. Aira boleh tinggal di rumah sewa Kak Ika. Tapi maaflah kalau Aira tak selesa….rumah sewa tu sempit sikit….akak menyewa dengan tiga orang kawan…” kata Zulaikha.
“Segan pula Aira. Aira dah banyak susahkan Kak Ika. Tak tahulah macam mana Aira nak balas budi akak…” Aira kembali rasa sebak.
“Tak ada hal…Insyaallah, apa yang boleh akak tolong akak, tolong. Akak ikhlas, dik.” kata Zulaikha yang mula suka dengan sikap rendah diri Aira. Sikap dan perwatakan Aira mengingatkan dia pada arwah adiknya yang meninggal dunia dua tahun yang lalu akibat kemalangan.
“Terima kasih, sekali lagi Kak Ika.” ucap Aira sambil mengukir senyum.
“Dahlah….makan cepat. Nanti akak bawa Aira jumpa bos akak. InsyaAllah…Aira akan dapat kerja. Akak pun dapat kawan. Sejak Wanie tu behenti kerja, akak tak ada kawan….sorang-sorang aje….bosan. Nanti bila Aira dah ada….akak tak bosan lagi.” kata Zulaikha membuatkan Aira tergelak kecil hingga menampakkan lesung pipit pada kedua belah pipinya.
“Manis senyuman Aira. Akak suka.” puji Zulaikha membuatkan Aira tunduk malu.
“Jom!!!” ajak Zulaikha sambil bangkit dari kerusi. Di ikuti oleh Aira sambil menjijing beg pakaiannya. Beg sandangnya di sangkut di belakang.
Mereka terus mengatur langkah keluar dari kedai makan itu. Menurut Zulaikha, kedai makan dengan tempat kerja tak jauh. Hanya jalan kaki sahaja.
Tanpa Aira sedar, langkahnya di ikuti oleh seseorang.  Tiba-tiba Aira bertempik, beg pakaian Aira di ragut membuatkan dia hampir rebah kalau tidak di bantu oleh Zulaikha.
“Hei, beg saya!” jerit Aira sambil berlari mengejar peragut itu. Hanya itu sahaja pakaian yang ada untuk dia pakai.
“Tolong….beg saya di ragut!” jerit Aira sambil mengejar peragut itu. Dalam kalut mengejar peragut, tanpa disengaja dia terlanggar seseorang.
“Woi!!!”
Jerit satu suara dan serentak itu juga lengannya di rentap kasar membuatkan langkah Aira terhenti.
“Hei, kau nak lari ke mana lepas kau rosakkan harta benda aku!” terkulat-kulat Aira memandang wajah lelaki yang sedang memarahinya.
“Mmm….maaf, saya tak sengaja Encik. Sebenarnya saya sedang mengejar peragut yang mengambil beg saya….” kata Aira.
“Ah….aku tak peduli. Itu cuma alasan kau aje….aku nak kau bayar gantirugi harga cermin mata aku ni. Mahal tahu tak! beribu ringgit….baru semalam aje aku beli….hari ni kau dah rosakkan….”
Lelaki itu sambil menunjukkan cermin mata hitamnya yang terjatuh akibat perlanggaran tadi.
Aira memandang sekilas cermin mata lelaki itu. Tak ada sebarang kerosakan pun. Kalau ada pun, mungkin tercalar sikit aje. Melampau betul lelaki itu. Benda macam tu pun nak berkira.
“Betul Encik. Saya tak sengaja…..saya betul-betul minta maaf.” ulang Aira meraih simpati. Air mata mula mengalir di pipinya.
Dahlah beg pakaiannya di ragut, sekarang ni dia kena marah pula. Bukan main garang lagi lelaki di hadapannya ini memarahinya macamlah dia buat kesalahan besar.
“Aira!”
 Zulaikha tiba-tiba muncul.
“Kak Ika….tolong jelaskan pada Encik ni yang Aira tak sengaja langgar dia hingga cermin matanya jatuh….Kak Ika pun tahukan kenapa Aira …”
Aira menangis teresak-esak.
“Eh, Encik Amar!” Zulaikha terus membuka mulut sebaik sahaja matanya memandang wajah lelaki yan telah memarahi Aira tadi.
“Kak Ika?”
 Mulut Amar ternganga seketika.
“Ya Encik Amar.  Betul pun apa yang Aira ni cakap. Memang dia sedang mengejar peragut yang meragut beg pakaiannya tadi. Kak Ika ada bersama masa begnya di ragut.” beritahu Zulaikha membuatkan Amar terdiam. Kemudian tajam matanya merenung wajah Aira yang tunduk memandang ke  bawah. Amat takut nak membalas renungan tajam Amar itu.
“Hmmm…baiklah. Saya maafkan…tapi lain kali tolong berhati-hati….” kata Amar dan terus berlalu pergi dengan lagak sombong dan egonya.
Aira dan Zulaikha mengeluh lega.
“Siapa tu, Kak Ika. Akak kenalke? sombongnya dia!” Aira memberanikan diri bertanya.
“Kenal sangat tu tak adalah….dia merupakan salah seorang regular custermor kat kedai bunga tempat akak kerja. Memang akak akui yang Encik Amar tu seorang yang sombong….” beritahu Zulaikha.
Aira mendengus perlahan. Dalam diam dia mengharapkan yang dia tak akan berjumpa lagi dengan lelaki itu.
“Akak…macam mana dengan beg Aira. Sekarang ni Aira tak apa pun nak pakai….dah sehelai sepinggang!” kata Aira dengan perasaan luruh.
“Er…dalam beg tu ada barang-barang berharga tak?” soal Zulaikha.
“Tak ada. Dalam tu hanya ada pakaian Aira aje. Duit dan sijil ada dalam beg sandang Aira. Nasib baik Aira tergerak hati nak letak sijil dalam beg sandang  walaupun berat nak pikul.” kata Aira.
“Takpelah…nanti kita fikirkan macam mana nanti. Akak rasa tak payahlah nak buat report polis sebab tak ada barang berharga dalam tu. Jomlah….kita pergi kat kedai akak kerja. Kat depan tu aje….” Zulaikha terus memegang lengan Aira.
Aira hanya akur. Wajahnya muram.
“Jangan risau….nanti Kak Ika tolong Aira selesaikan masalah Aira. Dan kita juga boleh minta tolong bos akak….dia baik orangnya.” pujuk Zulaikha agar Aira tidak terlalu memikirkan masalahnya. Kesian pula dia melihat Aira. Baru saja sampai dari kampung, terus di timpa musibah.
“Alhamdulillah….terima kasih Puan Ainon.” Aira mengukir senyum lega.
“Sama-sama, Aira. Tak payahlah panggil puan. Panggil aje Kak Ainon.” Puan Ainon mengukir senyum.
“Terima kasih, Kak Ainon.” ucap Aira penuh kesyukuran.
“Hmm….tadi Ika dah ceritakan pada Kak Ainon kejadian yang menimpa Aira termasuk pertemuan Aira dengan Encik Amar…..macam ni, buat sementara waktu ni…Aira tinggallah bersama dengan Ika. Bila dah okey nanti…kalau Aira nak cari rumah sewa….Aira carilah tapi kalau Aira dah selesa tinggal bersama Ika, terpulang pada Aira. Kak Ainon pun rasa lega sekarang sebab Ika dah ada pembantu dan kawan. Kesian Kak Ainon tengok dia tak cukup tangan nak layan pelanggan dan menerima tempahan. Kak Ainon ni tak boleh ada selalu kat sini, Kak Ainon kena jaga kedai yang satu lagi. Kedai tu baru aje beroperasi dan memerlukan perhatian yang lebih. Kat sini, Kak Ainon boleh harapkan Ika, dia dah lama kerja kat kedai ni. Kalau Aira ada apa-apa masalah….jangan segan bagitahu Kak Ainon dan Kak Ika ya. Anggaplah kami berdua ni macam saudara Aira ya!” kata Puan Ainon sambil mengusap lembut bahu Aira.
“Terima kasih, Kak Ainon. Terima kasih juga sebab bagi Aira peluang untuk kerja kat sini…InsyaAllah, Aira akan cuba yang terbaik.” kata Aira.
Puan Ainon mengangguk perlahan. Bibirnya tetap mengukir senyuman.
“Oh ya…ini ada sedikit duit untuk Aira beli baju nanti.”
Puan Ainon menghulurkan duit RM200 kepada Aira.
“Kak Ainon, Aira ni belum pun start kerja..Kak Ainon dah bagi duit.” Aira benar-benar terkejut.
Puan Ainon tergelak kecil.
“Ini  bukan duit gaji. Anggap aje ini sebagai hadiah dari Kak Ainon. Kak Ainon dah anggap Aira ni macam adik akak sendiri.” kata Puan Ainon.
Aira mengetap bibir. Serta merta matanya berkaca dengan kebaikan yang diberikan oleh Puan Ainon. Terus tubuh Puan Ainon di peluk erat.
“Terima kasih, Kak Ainon.” ucap Aira sambil menyapu air matanya sambil  diperhati oleh Zulaikha.
“Kedai ni tutup pukul 6.00 petang dan di buka jam 10.00 pagi.” beritahu Puan Ainon. Aira hanya mengangguk perlahan.
“Ika, lepas tutup kedai ni…Ika tolong temankan Aira pergi beli baju ya. Beli dulu mana yang patut. Kalau tak cukup, cakap aje dengan Kak Ainon. Nanti Kak Ainon tambah lagi.” pesan Puan Ainon.
“Baik, Kak Ainon.” Zulaikha mengangguk kepala.
“Hmmm….akak kena keluar sekarang. Nanti kalau ada apa-apa hal yang penting….Ika call aje akak.” pesan Puan Ainon.
“Baik, Kak Ainon.”
“Dan Aira, nanti belajar-belajarlah dengan Ika ya cara nak kenal nama bunga, nak mengubah dan mengurus kedai ni. Akak harapkan kamu berdua untuk jaga kedai akak ni.” kata Puan Ainon sambil mencapai beg tangannya. Di sangkut pada bahunya.
“Kak Ainon jangan risau. Semuanya Ika akan uruskan….” balas Zulaikha.
“Akak pergi dulu!” kata Puan Ainon dan terus keluar dari kedai itu.


1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...