Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Saturday, 2 May 2015

Dia,...Mr. Perfect Aku! 24





DIYA menguis nasi yang tinggal sedikit di pinggan. Dia dah tak larat nak habiskan. Bukan tak boleh tapi dah hilang selera.
“Macam mana Diya boleh ada sekali dengan dia orang?” tanya Anida.
“Kebetulan. Diya nak turun dan mereka juga nak turun!” balas Diya acuh tak acuh.
“En. Carl tak ajak Diya join sekali dengan dia orangke?” Anida memandang wajah Diya.
“Ajak…tapi Diya tolak. Kan kita dah janji nak keluar sama…lagi pun tak selesalah nak makan dengan mereka.” kata Diya acuh tak acuh. Apa yang di lihat dalam lif tadi membuatkan seleranya hilang.
“En. Carl tu memang baik dan peramah dengan sesiapa….bukan macam adiknya…” kata Anida sambil mengeluh seketika.
“ Adik dia?” Diya memandang wajah Anida.
“Ya, yang tadi tu….adik En. Carl….Hanim. Kalau Diya nak tahu….adik En. Carl…erm…Cik Hani tu, tunang En. Shah!” berita yang baru di terima itu hampir membuat mata Diya kelam. Terasa nak pitam.
“Tunang?” hampir nak terkeluar biji mata Diya mendengar kenyataan itu. Sungguh tidak di sangka yang cempedak sudah menjadi nangka. Waa…..
“Aik…apasal terkejut bukan main ni?....kecewake?” Anida tergelak kecil.
Diya berdehem. Menyembunyikan rasa hati yang teramat pedih. Rasa macam di tusuk sembilu.
“Nida pun kecewa….kecewa sebab perempuan itu yang jadi tunang En. Shah. Macam tak ada perempuan lain.” kata Anida sambil mengeluh.
“Jadi….perempuan macam tu pilihan dia!” secara tak sedar Diya bersuara.
“Bukan pilihan En. Shah sebenarnya, tapi pilihan Datin Inas. En. Shah tu bukan nak pun dekat perempuan tu…tapi dia terpaksa terima, bosan dengan sikap mamanya yang asyik paksa dia untuk terima si Hani tu….”
Diya diam.
“En. Shah tu layak dapat perempuan yang lebih baik dari tu….dia lelaki yang sempurna dalam banyak aspek. Cuma, kalau bab perempuan….dia kureng sikit…macam orang yang tak ada perasaan. Sebab tu En. Carl selalu usik dia…lelaki hati kayu.” cerita Anida sambil tergelak kecil.
“….tapi….”
Anida berjeda. Seketika dia merenung wajah muram Diya.
Diya membalas. Berkerut dahinya memandang renungan Anida.
“Rasanya….hati En. Shah akan cair bila dia bersama Diya…Diya lupa macam mana renungan dia pada Diya masa mesyuarat tadi? Tajam menusuk ke kalbu!” kata Anida membuatkan Diya terbatuk-batuk.
“Weh, nak bagi statement pun….biar bertempat! Nasib baik Diya tak tercekik. Kalau tak, terpaksalah buat majlis arwah nanti….” balas Diya menahan rasa hati.
Anida tergelak. Diya juga. Memang dia suka mendengar kenyataan itu. Adakah itu bisa terjadi?....memang terjadi pun, dia dan Shah sudah punya ikatan tapi….adakah ikatan itu masih kukuh atau pun dah longgar atau  pun terputus terus? Hanya lelaki itu sahaja yang ada jawapannya.


PULANG dari makan tengahari bersama Anida, Diya di  kejutkan dengan satu jambangan mawar putih di atas mejanya. Diya meneliti seketika jambangan bunga yang di ambil dari atas meja. Anida turut melihat sama. Panjang lehernya cuba meninjau kata-kata yang tertulis dalam kad kecil itu.
For my beautiful lady, Diya.
How sweet?....dari siapa?” tanya Anida selepas membaca kad itu.
“Hmm…kawan. Kenapa…jealous ya sebab tak dapat bunga!” usik Diya sambil mencium bau haruman mawar putih itu.
“Kawan?...bukan kekasih?” usik Anida.
“Kawan ajelah…” balas Diya sambil mengukir senyum. Tahu sangat bahawa jambangan itu pasti dari Aniq.
“Kawan ajelah….” ajuk Anida sambil melangkah ke mejanya bersama senyuman terukir dibibirnya.
Diya mengeleng kepala perlahan.
Tak lama kemudian, telefon bimbitnya berbunyi menandakan ada mesej masuk.
Suka tak bunga tu?
Diya membaca mesej yang tertera di skrin telefonnya. Pada awalnya dia agak terkejut kerana itu bukan nombor telefon Aniq yang biasa dia guna. Tapi, apa nak hairan kerana Aniq pakai beberapa nombor telefon. Dia pun pakai dua telefon. Satu, telefon biasa dan satu lagi telefon yang ada internet. Jemy pun ada dua telefon.
Suka, terima kasih.
Balas Diya sambil mengukir senyum. Jambangan mawar putih itu sekali lagi di pandang. Tak apa, sekejap lagi dia akan letak dalam bekas. Biar jadi hiasan untuk mejanya sekali gus dapat menghidu aroma haruman mawar putih itu. Baru semangat nak buat kerja.
“Tapi, kenapa mawar putih?...sebelum ni abang Aniq selalu hadiahkan mawar merah…ini kali kedua aku terima mawar putih macam ni…ah, tak kesahlah…” Diya mencapai sebatang pen. Kerja….kerja…..kerja…

3 comments:

  1. Bestt sangat....Bila nk dibukukan...n nk lagii n3 please...😊😊😊😊

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...