Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Monday, 24 February 2014

dmpa?




Diya terus mengatur langkah dan langkahnya makin laju bila menghala ke arah pintu lif yang hampir tertutup.
Wait…!” jerit Diya tanpa sedar.  Tapi sayang pintu lif terus tertutup, tambahan pula ramai yang berada di dalamnya.
“Masih ada waktu…saudari belum terlambat!” satu suara kedengaran di sebelah Diya membuatkan Diya segera menoleh.
Wajah Diya terus berubah saat mata hitamnya terpaku menatap empunya diri yang menegurnya tadi. Masya Allah….aku tak bermimpikan? bisik Diya dengan penuh debaran.
Are you okay?” suara itu kedengaran lagi. Diya masih lagi terpaku. Antara percaya dan tidak. Betulkah aku tidak bermimpi sekarang?...Diya masih lagi belum pasti.
“ Er…” suara Diya tersekat.
Anything wrong….”  lelaki yang berdiri di sebelahnya bertanya lagi. Wajahnya juga nampak risau. Mungkin dia juga terkejut melihat wajah Diya yang dalam keadaan terkejut. Terkejut dengan terkejut. Kelakarnya.
I`m not dreaming, okay?” tanya Diya sambil merenung wajah lelaki yang sudah ada di hadapannya. Bukan apa, inginkan kepastian. Dia bukan dalam keadaan halusinasi.
Yes, you are in a real worldnot fantacy…masih ada di dalam bangunan SM Holdings.” lelaki itu tergelak kecil melihat wajah Diya.
Diya menarik nafas seketika sambil memandang sekilas wajah lelaki kacak yang memakai kot hitam yang berdiri disebelah kanannya.
“Ini….”
Diya ingin bertanya sebaik sahaja dia berpusing mengadap wajah lelaki itu.


3 comments:

  1. finally...terubat jg rasa rindu dgn DMPA. :) p npa pendek sgt? mcm x puas pula nk baca

    ReplyDelete
  2. knp tergantung....alah....lama tunggu sambungan citer ni....sobsob....

    ReplyDelete
  3. Sori, ini hanya utk sekadar test je...nnti tunggu bab seterusnya ya.tq buat zara n syeena.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...