Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Saturday, 21 December 2013

Di Penghujung Rindu 23



DATUK Daniel merenung wajah Sarah yang berada di hadapannya. Penampilannya nampak begitu menarik. Wajahnya juga ceria. Sarah yang menyedari dirinya sedang diperhatikan hanya membuat muka selamba membalas renungan mata Datuk Daniel. Tiba-tiba lelaki itu tergelak kecil.
What?.... anything wrong?....what`s funny?” Sarah mengangkat kening.
Datuk Daniel hanya mengeleng kepala. Tangan kanannya mengetuk-ngetuk perlahan meja. Matanya begitu galak memerhati tindakan Sarah yang sedang membelek dan membaca beberapa dokumen di hadapannya. Akhirnya Sarah menutup fail yang ada di hadapannya. Dia menyandar tubuh di kerusi sambil berpeluk tubuh.
So, tell me….!” ujar Sarah sambil merenung tajam wajah lelaki berusia 40-an yang masih segak itu.
Tell you what?” Datuk Daniel kembali menyoal Sarah.
“ Setahu I kita tak ada buat apa-apa appointment kan?.... so, bagi tahu I untuk apa kita bertemu?” Sarah mula membuka mulut, menyatakan apa yang tersirat. Biarlah bunyinya agak sedikit kasar, tapi dia tak betah dijadikan bahan santapan lelaki itu untuk beberapa lama. Dia rasa segan dan tak selesa memikirkan penilaian lelaki itu terhadapnya.
“ Untuk sebuah pertemuan, perlukah sebarang temujanji?” soalan Sarah dibalas dengan soalan.
Datuk Daniel kelihatan tenang, sedikit pun tidak tergugat dengan kata-kata Sarah tadi. Sebaliknya Sarah yang jadi keliru dengan pertanyaan itu. Dia memang akui yang hubungan mereka boleh dikategorikan sebagai hubungan kenalan, tambahan pula hubungan lelaki itu dengan Datuk Syafiq Rahman juga rapat. Tapi dia juga perlu menjaga batas-batas persahabatan mereka kerana takut ada pihak yang tidak suka dan cuba mengambil kesempatan.
“ I cuma datang untuk melawat you…. papa you ada bagi tahu yang you terlantar di hospital minggu lepas dan I tak sempat nak melawat you sebab I ada kat luar negara. Sebagai seorang kawan dan kenalan, I cuma nak ingatkan  you…. jangan terlalu menzalimi diri you sendiri. Maksud I… tunggak SR Holdings ni bukan terletak di bahu you seorang, sesekali kita perlu percayakan orang lain dan juga memerlukan khidmat dari mereka!” Datuk Daniel merenung wajah Sarah.
“ Maksud you?”
“ Hafiz…. he`s your husband dan dia bakal memiliki syarikat ini suatu hari nanti.  Apa salahnya tugas you ni dikongsi bersamanya…. barulah you rasa tidak terbeban!” nasihat Datuk Daniel.
“ I faham dan you sendiri pun tahu…. suatu hari nanti syarikat ini akan menjadi milik abang Hafiz tapi I tak boleh serahkan jawatan ini pada dia selagi I tak akui yang dia mampu memikul tanggungjawab yang sepatutnya. I bukan tak percayakan dia… tapi you tahulah sikap dan perangai dia. Tak  pernah serius dan I tak boleh membiarkan syarikat ini berada di tangan orang yang tak bersedia seperti abang Hafiz. I tak nak apa yang papa usahakan selama ini hancur ditangannya!”
Datuk Daniel hanya diam. Kemudian bibirnya mengukir senyum. Sebenarnya dia mengagumi semangat yang ada pada Sarah tapi tak sepatutnya beban itu hanya dipikul oleh Sarah seorang.
“ Sampai satu saat, jawatan ini akan I serahkan pada abang Hafiz dan mungkin ketika itu juga I perlukan bantuan dari you!” Sarah bersuara selepas berdiam buat seketika.
As you wish..….  I`ll do anything for you…. !” Datuk Daniel mengukir senyum.
Thanks. I tahu I boleh percayakan you…. tapi, hal ini hanya antara kita berdua…tiada siapa yang perlu tahu,”
Sarah merenung wajah lelaki di hadapannya, cuba mencari keikhlasan dari raut wajahnya.
“ Sepertinya you sedang merancang sesuatu…. don`t scare me, honey!” ujar Datuk Daniel sedikit terkejut.
Sarah ketawa seketika.
“ I bukannya perempuan jahat yang tamakkan sesuatu…. I cuma nak berikan hak pada yang berhak dan I nak dapatkan apa yang sepatutnya I dapat…. !” Berkerut dahi lelaki itu cuma memahami maksud di sebalik kata-kata itu.
“ Tak perlulah you nak bebankan fikiran you memikirkan hal yang I cakapkan…. sampai masanya you akan tahu. Dan saat itu I memang perlukan you… tapi I dah bagi peringatan tadi…. hal ini antara kita berdua, orang lain tak perlu tahu!”  Sarah tersenyum. Lucu pula melihat wajah Datuk Daniel yang berkerut-kerut itu.
Datuk Daniel mendengus perlahan. Nampaknya Sarah cuba merancang sesuatu tapi apakah yang sedang bermain dalam fikiran gadis itu. Dia akan bertanya lebih lanjut selagi gadis itu tidak mahu menjelaskannya. Dia harap apa yang bakal dilakukan oleh gadis itu adalah demi untuk kebaikan semua.



HAFIZ berjalan mundar mandir di sekitar biliknya. Sesekali  dia menolak rambutnya yang berjuntai di dahi ke belakang. Saat ini kepala sarat memikir masalah yang sedang di hadapinya. Bagaimana dia mahu menjelaskan semua itu pada Sarah. Dia tak sanggup menerima kritikan dari Sarah. Seolah-olah dia bukanlah seorang yang hebat. Tapi sesungguhnya, sebagai manusia tak akan lari dari melakukan kesilapan dan kesalahan. Itu sememangnya lumrah kehidupan. Dan dia juga terpaksa menerima hakikat bahawa dia telah banyak melakukan kesilapan sehingga menjejaskan kretibilitinya sebagai salah seorang pemimpin. Banyak tugasannya diserahkan kepada orang bawahannya sedangkan dia yang patut menguruskannya.
Hafiz melabuhkan punggungnya di kerusi. Tiba-tiba dia teringatkan sesuatu. Pantas tangannya membuka laci meja dan mengeluarkan satu album gambar. Bibirnya mula mengorak senyum saat tangannya membuka album itu.
“ Sarah!”
Banyak gambar Sarah menjadi santapan matanya. Apa agaknya kalau Sarah tahu dia  mencuri wajah isterinya  melalui lensa kameranya yang sentiasa tersangkut di leher sewaktu syarikat mengadakan lawatan hari keluarga ke Pulau Langkawi tempohari. Apa sahaja aktiviti dan gaya Sarah sentiasa menjadi tumpuannya tanpa disedari oleh Sarah. Maklum sahaja, pandai-pandailah dia cover.
“ Abang Hafiz curi-curi ambil gambar Sarah ya?” soal Sarah selepas dia memfokuskan pada pemandangan di hadapan selepas menangkap gambar Sarah yang sedang tersenyum sambil menikmati suasana petang di tempat penginapan mereka.
“ Eh! mana ada….perasannya…. “ Hafiz mencebik, cuba berselindung.
Sarah menjeling, dia tahu Hafiz cuba menipunya.
Snap
“ Abang Hafiz!”
Hafiz ketawa selepas berjaya menangkap gambar Sarah yang sedang menjelingnya.
Delete gambar tu….” jerit Sarah.
Nope… gambar ni abang nak letak kat facebook….biar semua orang tengok jelingan maut Sarah yang cukup menggoda tu!” usik Hafiz sambil melarikan diri membuatkan Sarah bernekad mengejarnya.
Bak sini kamera tu!” ujar Sarah sambil menghulurkan tangannya.
No…. Sarah nak buat apa?.... kamera ni mahal…. dan abang rasa Sarah tak pandai nak guna, nanti rosak.” Hafiz memeluk erat kamera DSLRnya.
Bak sini…..Sarah nak delete gambar Sarah!” rengek Sarah.
Hafiz makin memeluk erat kameranya. Tak akan sesekali dia menyerahkan kemeranya pada Sarah. Pasti Sarah tahu yang sepanjang mereka berada di Langkawi, wajah Sarah sentiasa menjadi perhatian kameranya. Oleh kerana Hafiz bertekad tidak mahu menyerahkannya, Sarah juga bertekad untuk merebutnya.
Hafiz mengangkat tinggi kameranya agar tidak dapat di capai oleh Sarah. Sarah menahan geram. Dia cuba menyaingi ketinggian Hafiz dengan menjungkit kakinya agar dapat merebut kamera dari tangan Hafiz. Hafiz ketawa kerana dia tahu Sarah tak akan berjaya merebut dari  tangannya. Sarah tak mahu mengaku kalah dan terus mengapai tangan Hafiz. Tanpa sedar tubuh mereka begitu dekat, bukan hanya dekat tapi telah bersentuh.  Mata mereka saling bertatapan, tak sangka yang mereka dalam keadaan begitu. Masing-masing diam dan kaku. Hanya hati dan mata yang berbicara.
“ Wow!”
Tindakan mereka berdua yang berebut kamera itu terhenti. Wajah En. Hadi yang tersengih melihat gelagat mereka membuatkan Sarah dan Hafiz terdiam. Merah padam muka mereka membalas renungan mata lelaki itu.
Go a head….. anggap saja I tak nampak apa yang berlaku tadi!” En. Hadi terus berlalu dengan senyuman panjang.
Sarah yang menyedari dirinya begitu dekat dengan Hafiz, segera menjarakkannya. Dia mendengus marah.
“ Ini abang Hafiz punya pasal,” rajuk Sarah menarik muka masam.
“ Abang akan delete gambar Sarah….tapi dengan satu syarat,” Hafiz membuat perhitungan.
“ Syarat?....apa syaratnya?” Sarah mula tak sabar.
One kiss for me!” Hafiz menyatakan syaratnya.
“ Jangan nak mengarut….!” Sarah berpeluk tubuh sambil merenung tajam wajah Hafiz yang sudah tersenyum. Seronok dapat menyakat Sarah.
No kiss…no delete…. that`s a big deal!” Hafiz buat muka jahat, sambil senyum mengejek.
“ Hisy….geramnya. Abang Hafiz tahu tak yang abang Hafiz ni jahat,” Akhirnya Sarah terus berlalu dengan hati yang membengkak. Geram sungguh kerana dipermainkan oleh Hafiz. Hafiz ketawa sambil memandang langkah Sarah yang semakin jauh.
Hafiz tersenyum mengenangkan beberapa peristiwa yang menarik melibatkan dia dan Sarah. Kebetulan semua staff turut memainkan peranan mengenakan dia dan Sarah dengan mengadakan majlis untuk mereka. Katanya sebagai meraikan perkahwinan bos mereka. Di majlis itu Sarah di minta menyanyi secara duet dengannya untuk lagu Sayang Menyayang, lagu yang dipopularkan oleh Jamal Abdillah dan Siti Sarah. Bibirnya tersenyum lebar bila rata-rata memuji suara dan keserasian mereka berdua. Sementara Sarah pula tersipu malu sewaktu menerima pujian membuatkan Hafiz benar-benar rasa bahagia.
Hafiz menyimpan kembali album gambar itu di dalam laci. Gambar itu akan menjadi suatu kenangan yang cukup bermakna.
“ Sarah…. abang janji abang akan cuba membahagiakan Sarah,” Hafiz memejam mata rapat dan saat itu juga wajah Sarah terbayang di ruang matanya sambil mengukir senyum.

1 comment:

  1. nape lambat update?? rindu sama sarah/hafiz...ini pun tak puas tau

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...