Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Friday, 25 October 2013

Kabus Kasih 4







SURAYA memandang mejanya sebaik sahaja dia melangkah ke tempat kerjanya. Ada beberapa note berwarna kuning di lekatkan pada beberapa dokumen yang ada di atas meja. Dia tahu, note itu menandakan yang dia perlu mengambil tindakan segera. Sejak bercuti sehari setengah, badannya mula rasa bertenaga walaupun tidak sepenuhnya. Selsema pun ada sedikit kurang. Kalau Pn. Fatimah ada, pasti dia akan menyambung cutinya tapi boring juga kalau bercuti seorang diri di rumah. Rasa otak jadi beku dan tak dapat nak berfungsi dengan baik.
May I come in?” satu suara membuatkan perhatian Suraya segera beralih. Di hadapannya kini berdiri seorang wanita yang nampak sopan berbaju kurung, manis dengan senyuman yang terukir di bibir merahnya.
“ Masuklah kak Amnah…” pelawa Suraya sambil menghadiahkan senyuman pada setiausaha Jeffri.
Suraya memandang sekali lagi wajah Amnah. Hairan juga melihat wanita itu berbaju kurung hari ini, biasanya dia lebih gemarkan baju berfesyen. Namun begitu, dia cukup senang dengan wanita itu. Sentiasa murah dengan senyuman dan tidak kedekut ilmu.
“ Amacam, dah okay ke demam hari tu?” tegur Amnah sebaik sahaja melabuh punggung di hadapan Suraya.
“ Dah okay sikit,  selsema dan batuk tak melarat sangat.” Jawab Suraya sambil menghadiahkan senyuman. Amnah turut mengukir senyum, membalas senyuman yang di hulurkan oleh Suraya tadi. Namun, dalam diam dia turut menganalisa bahawa gadis yang berada di hadapannya masih lagi nampak tak bermaya, mukanya masih lagi pucat walaupun di mekap nipis. Jarang pula dia melihat Suraya bermekap tebal macam staff yang lain tapi kecantikan dan keayuannya tetap terserlah. Itu memang dia akui sejak pertama kali kali menatap wajah itu.
“ Kenapa tak sambung lagi cuti, akak nampak wajah Sue masih pucat lagi…nanti demam datang balik.”Amnah perihatin.
 “ Tak apalah kak, lagi pun bosan asyik terperap seorang diri kat rumah…tapi kalau badan rasa tak okay nanti, boleh Sue minta cutikan?” risau juga dia kalau tiba-tiba datang balik demamnya.
“ Hisy, apa pula tak bolehnya. Kalau badan tu tak sihat…Sue  berhak untuk minta cuti. Lagi pun bukannya Sue tipu…akak nampak.” Amnah tergelak kecil. Dia teringat wajah Syawal,  bekas pekerja yang telah di berhentikan kerja tahun lepas gara-gara terlalu banyak cuti dengan pelbagai alasan yang tidak munasabah sehinggakan menyusahkan orang lain. Akhirnya En. Imran memberikan Syawal surat perletakkan jawatan dengan alasan khidmatnya sudah tidak diperlukan lagi di syarikat itu. Selepas itu, tak ada dengar lagi pekerja yang bermasalah.
“ Hai, Sue…dah datang kerja hari ini. Ingatkan masih lagi cuti!” tersembul wajah Jeffri di muka pintu dengan menayangkan senyuman manis.
“ Yalah, kalau lama sangat cuti…nanti gaji kena potong, dahlah I ni pekerja baru.” Balas Suraya sambil melirik ke arah Amanah yang sedang mengukir senyum.
“ Tapi…kalau badan you masih lagi tak sihat…you ambil aje cuti, I benarkan. I pergi dulu. Take care, ok!” kata Jeffri sebelum berlalu pergi.
Suraya memandang ke arah Amnah yang masih lagi terukir senyuman pada bibir merahnya.
You know, he is a good boss. Akak suka dengan kerja dia dan dia seorang bos yang sentiasa perihatin dengan kebajikan pekerjanya. Dan kerana itu juga, Tan Sri sayangkan dia,” kata Amnah.
Suraya mengangguk perlahan. Dia dia tak meragui kata-kata itu kerana dia dapat lihat sendiri karektor dan sikap Jeffri sebagai seorang bos.


SURAYA, Aisha dan Jessica berdiri di pintu lif bersama dengan beberapa orang pekerja yang lain untuk keluar makan tengahari. Bila lif terbuka, mereka agak tercengang bila mendapati Tan Sri Kamaruddin berada di dalam lif itu. Ada beberapa orang staff agak segan untuk masuk ke dalam lif itu, mereka menolak bila di bawa untuk masuk oleh Tan Sri itu.
“ Suraya, masuklah!” ajak Tan Sri Kamaruddin bila kebanyakan staf itu teragak-agak untuk masuk.
“ Baik, Tan Sri.” Suraya akur. Dia masuk ke dalam lif bersama Aisha dan Jessica. Bersama mereka bertiga ada dua orang lagi yang turut masuk. Sementara 3 orang staff yang ada bersama mereka tetap berdiri di situ.
“ Nak makan kat mana?” tanya Tan Sri Kamaruddin sambil memandang wajah Suraya dan kawan-kawannya.
“ Er, kat café depan office ni aje!” balas Suraya sopan.
Tan Sri Kamaruddin mengukir senyum. Bukan hanya pada Suraya tapi juga pada Aisha dan Jessica. Mereka juga adalah pekerja syarikatnya.
“ Erm…Suraya.” panggil Tan Sri Kamaruddin tiba-tiba bila Suraya dan dua orang temannya keluar dari lif, bersedia untuk melangkah keluar dari bangunan itu.
“ Ya, Tan Sri,” Suraya segera memandang wajah Tan Sri Kamaruddin. Aisha dan Jessica turut memandang. Hairan juga bila tiba-tiba nama Suraya di panggil.
“ Temankan saya lunch hari ni,” suara Tan Sri Kamaruddin sambil mengukir senyum membuatkan dahi Suraya berkerut. Sebenarnya, dia tak sangka akan menerima pelawaan itu.
“ Erm…” teragak-agak Suraya mahu menjawabnya. Lebih kepada rasa serba salah.
“ Ajak sekali kawan Suraya tu…saya tak kesah.” ujar Tan Sri Kamaruddin bila di lihat Suraya agak resah sambil memandang wajah temannya.
“ Sue, you pergi aje temankan Tan Sri…kami berdua ni seganlah…” bisik Aisha perlahan di telinga Suraya.
“ Tapi….kitakan…” balas Suraya terpingga-pingga.
“ It`s ok. I faham…nanti kita lunch besok aje.” kata Aisha lagi. Jessica turut mengangguk, mengiyakan kata-kata Aisha.
“ Sue!” panggil Tan Sri bila ajakannya masih belum ada kata putus.
“ Baiklah, Tan Sri.” akhirnya Suraya mengikut langkah Tan Sri Kamaruddin di mana pemandunya sudah pun menunggu di pintu kereta Mercedez Benz dengan pintu yang sudah terbuka.
“ Sue, Sue nak makan kat mana?” tanya Tan Sri Kamaruddin sebaik sahaja kereta Mercedez Benz itu meninggalkan perkarangan bangunan setinggi 20 tingkat milik Tan Sri Kamaruddin itu. 
“ Saya tak kesah kat mana pun….cuma, saya segan kalau ada yang nampak saya keluar dengan Tan Sri ni. Bimbang juga kalau ada yang mengata di belakang nanti…biasalah…perangai manusia ni ada pelbagai ragamnya….” kata Suraya.
Tan Sri Kamaruddin mengangguk perlahan. Dalam diam dia turut mengiyakan kata-kata Suraya. Bukan semua manusia akan suka dengan apa yang berlaku pada kita, bukan suka dengan apa yang kita miliki.
“ Uncle tak nak fikirkan pandangan orang….bukan mereka yang bagi kita makan, kita pakai….” kata Tan Sri Kamaruddin. Bukan dia tak pernah alami semua itu. Untuk menjadi seorang usahawan yang berjaya seperti hari ini, dia telah menepuh pelbagai liku kehidupan. Dan menikmati asam garam kehidupan.
“ Tapi Tan Sri…”
“ Sue, kan kita dah janji…bila di luar pejabat atau ketika tiada orang…panggil aje uncle. Atau…Sue segan nak keluar dengan uncle kerana uncle ni kan dah tua atau Sue takut boyfriend Sue nampak kita keluar bersama!” kata Tan Sri Kamaruddin sambil mengukir senyum membuatkan Suraya tertunduk.
Selama ini, tiada siapa yang tahu apakah hubungan yang terjalin antara mereka. Sebenarnya, Suraya yang tak mahu hubungan antara dia dan Tan Sri di hebohkan. sebagai syarat untuk dia bekerja di syarikat itu.
“ Bukan itu sebabnya, uncle. Selama ini Sue dah banyak terhutang budi pada uncle…jadi, Sue tak nak ada yang tersalah anggap nanti kalau ada yang melihat Sue rapat dengan uncle…” kata Suraya yang melahirkan rasa bimbang di hati.
“ Biarlah apa yang orang nak cakap, kita tak ada kuasa nak menyekat mereka..lagi pun kita tahu siapa diri kita!” kata Tan Sri Kamaruddin dengan wajah tenang.
“ Tapi uncle…” Suraya masih lagi rasa tak sedap hati.
“ Sue nak uncle dedahkan siapa diri Sue yang sebenarnya?” soal Tan Sri Kamaruddin membuatkan Suraya benar-benar tersentak. Wajahnya merenung seketika wajah lelaki itu. Tapi ternyata, wajah lelaki yang di renungnya masih lagi bersikap tenang. Malah ada senyuman terukir di bibir tuanya.
Suraya mengeluh perlahan.
“ Uncle tak kesah…” Tan Sri Kamaruddin mengerling ke arah wajah Suraya yang sedang resah. Senyuman tetap terukir di bibirnya. Dia sayangkan gadis itu dan kalau boleh dia tak nak melepaskan gadis itu. Dulu, dia pernah berjanji untuk menjaga Suraya dan keluarganya. Sampai sekarang, dia kan tetap berpegang pada janjinya itu. Tak akan sesekali dia melupakan janjinya itu.
“ Sue jangan bimbang. Kalau Sue tak bersedia…uncle tak akan memaksa. Itu janji uncle pada Sue kan!” Tan Sri Kamaruddin menepuk perlahan tangan Suraya.
“ Terima kasih, uncle.” ucap Suraya sambil menghadiahkan senyuman. Dia lega sebenarnya. Harap lepas ni tak akan timbul sebarang masalah.
“ Lepas lunch nanti, kita balik rumah uncle ya…jumpa dengan auntie sekejap. Uncle nak surprisekan dia.  Dia masih tak tahu yang sekarang ni Sue bekerja dengan uncle. Uncle percaya yang auntie akan gembira bila jumpa dengan Sue nanti,” kata Tan Sri Kamaruddin.
“ Hmm….auntie sihat?” tanya Suraya bila mengingatkan isteri Tan Sri Kamaruddin. Sudah lama dia tak bersua muka.  Masih ingatkan wanita itu padanya!
“ Auntie tu…macam biasalah…kadang-kadang sihat, kadang-kadang tidak. Auntie tu dah lama dapat penyakit darah tinggi dan kencing manis. Masanya hanya di habiskan dengan berehat di rumah. Dulu,  susah uncle nak jumpa isteri sendiri…uncle sibuk di pejabat, dia pun sibuk dengan butiknya, ada show sana…show sini. Sekarang ni, uncle gembira bila setiap kali uncle pulang, uncle di sambut.” kata Tan Sri Kamaruddin sambil membayangkan wajah isterinya.
“ Macam mana dengan butik auntie tu?”
“ Auntie dah jual butik tu pada kawannya. Uncle yang minta dia jualkan….lagi pun tak ada sesiapa yang nak uruskan bila auntie berhenti dari jaga butik tu. Kami ni tak ramai anak, hanya dua orang aje. Tapi kedua-duanya tinggal berjauhan. Syauqi tu adalah sesekali datang , bawa juga isteri dan anak…itu pun tak lama. Kami ni sebenarnya kesunyian…” kata Tan Sri Kamaruddin.
“ Sabarlah uncle. Setidak-tidaknya anak-anak uncle tu masih lagi datang berjumpa. Lagi pun mereka kan sibuk dengan hal dan kehidupan  masing-masing. Tak boleh nak salahkan mereka juga,” pujuk Suraya.
“ Apa kata Sue tinggal dengan kami. Lagi pun, kat rumah tu hanya tinggal uncle, auntie dan pembantu rumah sahaja.” tiba-tiba Tan Sri Kamaruddin mempelawa membuatkan Suraya terngadah. Tiba-tiba dia rasa air liurnya tersekat. Apa lagi bila mengenangkan mata Tan Sri Kamaruddin tepat memandang wajahnya, menanti jawapan.
“ Bolehkan? setidak-tidaknya auntie tu ada teman untuk berbual.” gesa Tan Sri Kamaruddin masih lagi menunggu jawapan positif dari Suraya.
“ Er…Sue tak boleh buat keputusan sekarang, nantilah Sue akan fikirkan…” itulah jawapan yang dirasakan terbaik untuk di berikan pada masa ini. Nak menolak terus takut lelaki itu kecewa, nak terus terima rasa macam tak betul pula. Bukannya dia terdesak untuk mencari tempat tinggal pun. Lagi pun, dia selesa dengan tempat tinggalnya sekarang.
“ Hmm…uncle tak memaksa tapi uncle harap sangat yang Sue akan terima tawaran uncle ni….” kata Tan Sri Kamaruddin.
Suraya hanya diam. Sudah tak mampu nak memberi sebarang komen. Namun, dia harap persoalan dan tawaran itu tak akan timbul lagi selepas ini.


IMRAN menghempas punggungnya kasar di atas kerusi. Seiringan dengan dengusan yang keluar dari hidungnya. Kalau ikutkan hatinya yang sedang menggelegak marah, ingin di campakkan semua barang yang berada di hadapannya. Tapi, dia segera beristighfar dan menyabarkan diri.
“ Aku masih lagi waras. Aku tak akan bertindak melulu walaupun hati aku memang panas!” kata Imran perlahan sambil meraup mukanya dengan kedua tangan.
Dia masih ingat situasi yang dilihatnya tengahari tadi, itu yang membuatkan hatinya menjadi hangat kala ini.
“ Im, itukan Suraya dan Tan Sri…” Jeffri yang terpandang satu sudut segera mengkhabarkan pada Imran yang nampak khusyuk menikmati hidangan tengahari.
Tanpa berlengah, Imran segera berkalih. Nak tahu juga betulkah apa yang di lihat oleh Jeffri. Entah-entah saja nak kenakan dia. Namun, rupanya ia adalah suatu kebenaran. Memang betul Suraya sedang makan semeja dengan Tan Sri Kamaruddin. Seingat dia, Suraya selalu keluar makan tengahari bersama Aisha dan Jessica. Tapi kenapa hari ini boleh keluar bersama Tan Sri Kamaruddin. Sejauh manakah hubungan mereka berdua sampaikan boleh makan semeja begitu. Dahlah nampak bukan main mesra lagi Tan Sri melayan Suraya. Hisy, tak boleh jadi!
Betul agaknya khabar angin yang di dengarnya di tempat kerja bahawa Tan Sri memberi layanan yang istimewa buat Suraya. Kemasukan Suraya ke dalam syarikat juga adalah melalui Tan Sri Kamaruddin.
“ Macam mana?” tanya Jeff memandang wajah Imran yang mula cemberut.
“ Ah, pedulikan dia orang!” saja Imran berkata begitu seolah-olah tidak kesah dengan fenomena itu. Tapi….dalam hati, bagai nak meletup dadanya melihat kemesraan mereka berdua. Dia rasa benar-benar sakit hati.
Jeff hanya mengukir senyum. Bukan dia tak tahu apa yang Imran rasa saat ini. Pura-pura tak kesah tapi dia bukannya bodoh. Dia dah lama kenal dengan Imran. Kawannya itu sedang memendam rasa.
“ Apa?” jerkah Imran tiba-tiba sambil menghentak sudu dan garfu. Tajam matanya memandang wajah Jeff yang nampak tenang menangani situasi Imran.
“ Kenapa?.. kau marah?....sakit hati?...” tempalak Jeff sambil mengukir senyum sinis.
Imran mendengus kasar. Sudah hilang seleranya bila mengenangkan situasi tadi.
“ Jom, balik…” ajak Imran seraya bangun membuatkan Jeff terpingga-pingga. Tapi tetap menurut langkah Imran yang sudah menonong ke arah pintu keluar restoran. Jeff hanya mampu mengeleng kepala sambil tersenyum.
“ Hai, tak pernah-pernah mengamuk…tiba-tiba buat perangai…” detik Jeff sambil tergelak kecil.
“ Apa yang di rungutkan tu…mengumpat aku la tu!” Imran mencelah. Bukan dia tak dengar rungutan Jeff tadi.
Jeff mengangkat bahu.
Imran mendail nombor dan menekapkan ganggang telefon di telinganya.
  Hello, kak Alma…Tan Sri dah masuk ofis?....ok…tak apalah, terima kasih!” Imran menghempas ganggang telefon sambil mendengus kuat. Hatinya makin sakit. Kalau makan ubat penahan sakit pun, belum tentu akan hilang rasa itu.
“ Ke mana agaknya dia orang pergi sampai sekarang tak balik ofis lagi!” Imran menyandar badannya di kerusi. Kalau macam ni yang di fikirkan,  hatinya makin tambah sakit.
“ Masuk!” ketukan di pintu membuatkan Imran segera membetulkan kedudukannya.
“ Ya Lin! ada apa?” tanya Imran kepada setiausahanya sebaik sahaja Jazlin masuk dan menghampirinya. Dia memandang seketika setiausaha yang berusia 25 tahun itu, masih lagi solo dan cantik tapi kenapa dia sikit pun tak terpikat pada gadis itu walaupun dia tahu Jazlin ada simpan perasaan padanya.
“ Tadi ada panggilan dari Choo & Co. Mereka cuma nak confirmkan tentang perjumpaan En. Imran esok jam 10 pagi di pejabatnya!” beritahu Jazlin.
“ Erm…selain dari itu, I ada appointment lainke?” tanya Imran sambil menyandar badannya di kerusi. Saat ini dia cuba lapangkan fikiran. Kalau boleh soal Suraya dan Tan Sri di ketepikan dulu.
“ Petang esok En. Imran akan melawat tapak projek di Damai Sutera. Cik Suraya akan ikut sama!” beritahu Jazlin.
“ Suraya?...apa kaitannya dia dengan projek tu?...selama ini kan Jeff yang handle projek tu!”  bukan main terkejut lagi Imran bila di beritahu yang Suraya akan mengikutinya ke tapak projek itu.
“ Er…saya tak tahu. En. Jeff yang minta cik Suraya gantikan tempatnya untuk esok…erm, En. Imran ada masalahke?” Jazlin hairan juga kenapa Jeff meminta Suraya menggantikan tempatnya tapi dah itu arahan terpaksalah dia akur.
“ T…tak ada…ada apa-apa lagi?” kata Imran agak kalut.
“ Tak ada. Itu saja!” beritahu Jazlin.
“ Baiklah…you boleh pergi.” Imran memberi arahan.
Sebaik sahaja Jazlin keluar dari bilik, Imran mengeluh perlahan. ligat otaknya memikirkan apa rasionalnya Jeff meminta Suraya menggantikan tempatnya. Apa agenda lelaki itu sebenarnya?...dan dia….apa perasaan dia yang sebenarnya bila tahu hal ini. Gembirakah?


IMRAN menghampiri kereta Proton Persona warna silver. Dia cukup kenal siapa yang sedang berdiri di sebelah kereta itu. Dari jauh dia sudah mengamati wajah itu. Nampak resah dan berkali-kali matanya menatap jam tangan.
“ Hai, waiting for someone?” tegur Imran sebaik sahaja menghampiri Suraya yang sedang menyandar di keretanya sambil menggenggam erat telefom bimbit.
“ En. Imran.” Suraya bersuara. Agak terkejut bila tiba-tiba di tegur lelaki itu. Dia pun tak perasan dengan kemunculan lelaki itu. Fikirannya tengah kacau saat ini.
“ Tunggu seseorangke?” tanya Imran sekali lagi.
“ Tak adalah. I tak tunggu sesiapa pun…” balas Suraya sambil cuba mengukir senyum. Sengaja menyembunyi rasa resah di hati.
“ Habis tu, you buat apa tercegak kat sini…kan dah lewat petang ni. Semua orang dah balik.” tegur Imran kehairanan. Kalau dah tak tunggu sesiapa, buat apa lagi tercegat kat sini.
“ Sebenarnya,…kereta I  ni tak boleh nak start. I tak tahu nak buat macam mana. Nak minta tolong member lain, mereka semua dah pulang…nak tunggu teksi, susah nak dapat.” beritahu Suraya.
“ Oh, tapi kenapa baru sekarang you balik…kan semua kawan yang lain dah balik dari awal…” kata Imran.
Suraya mengeluh perlahan.
“ I baru aje balik masuk pejabat dengan David tadi. Kami ada hal kat Selayang petang tadi. David terus balik lepas hantar I kat sini…” beritahu Suraya.
Memang dia terfikir nak hubungi Tg. Zafri, tetapi lelaki itu berada di Pulau Pinang. Yana pula masih lagi berada di kampung kerana menghadiri majlis perkahwinan sepupunya. Itu yang membuatkan dia buntu. Nak minta tolong pak guard pun, tak boleh sebab dari tadi tak ada seorang pun yang datang bertanya.
“ I pun tak tahu sangat  pasal kerosakan kereta, er…cuba you start.” Imran cuba membantu. Sambil itu, dia menyingsing lengan bajunya hingga ke siku, tali leher juga di buka dan di masukkan ke dalam poket baju. Butang baju yang paling atas di buka agar rasa lebih selesa. Suraya hanya memandang seketika dengan rasa resah.
“ You masuk dalam kereta dan cuba start.” arah Imran bila di lihatnya Suraya masih tak berganjak. Hanya memerhati tingkah lakunya tadi.
Tanpa berlengah Suraya segera membuka pintu kereta dan terus masuk. Bukan main tebal lagi mukanya bila di tegur sekali lagi. Macam mana dia boleh terleka? Cepat-cepat dia memasukkan kunci kereta dan cuba start tapi tetap tak hidup.
“ I rasa kereta you ni ada masalah…mungkin bateri kereta. Bila you tukar bateri kereta ni?” tanya Imran selepas meminta Suraya membuka bonet depan keretanya.
“ Erm…tak ingat. Tapi rasanya dah lama I tak tukar sebab sebelum ini tak ada masalah…” balas Suraya sambil tersenyum. Yalah…nak tukar buat apa kalau tak ada masalah. Agaknya, memang silap dia, pandai bawa kereta aje tapi tak pandai nak jaga kebajikan kereta. Bagus punya tuan! nasib kaulah wahai kereta dapat tuan macam aku ni….
“ Macam nil ah…I akan call kawan I, ke`s mechanic. I akan minta dia tengokkan kereta you,” kata Imran dan dia segera mengeluarkan iphonenya dan terus menghubungi kawannya.
Suraya hanya diam sambil memerhati lagak Imran yang sedang berbuak dengan kawannya. Entah kenapa, dia ralit melihat aksi lelaki itu. Nampak menarik. Wahai hati, jangan buat hal! kau kena sedar siapa diri kau!
“ Kawan I akan datang kejap lagi…” beritahu Imran sambil memandang wajah Suraya yang agak kelam kabut. Sebenarnya, Suraya sedang menyembunyikan rasa malu. Apasallah dia syik duk tenung anak teruna orang, buat malu tuan aje.
“ Sorry ya, sebab I dah susahkan you.” mohon Suraya.
“ It`s ok. Small matter…kalau I tolong you, siapa lagikan…takkanlah I nak biarkan you kat sini sorang-sorang. You ni perempuan, cantik pula tu…kalau jadi apa-apa kat you, I juga yang susah hati…” kata Imran perlahan sambil mengukir senyum.
Kata-kata itu membuatkan mulut Suraya ternganga. Biar betul. Dia suka aku ke?...takkanlah…
“ Apasal?...betullah…you ni cantik, semua orang kat pejabat  mengakuinya…bertuahkan sesiapa yang dapat mendampingi you, apa lagi dapat jadi suami you!” kata Imran lagi.
Suraya rasa nak pengsan. Terkulat-kulat dia memandang wajah lelaki itu. Kenapa dia rasa lain macam aje ni? Selalunya tak macam ni. Apa sudah jadi?
Nasib baik masa tu juga, telefon Suraya berbunyi. Cepat-cepat dia memandang skrin telefonnya. Saat itu juga Imran memandang wajah Suraya yang sudah mengeluh lega. Dalam hati tertanya-tanya, siapakah pemanggil itu?
“ Hello, Yana…kau masih kat kampung lagike?” tanya Suraya.
“ Apa?...kau dah ada kat rumah?....syukurlah…aku balik lambat sikit hari ni, kereta aku buat hal….aku masih lagi kat ofis…hmm…ada member yang temankan aku kat sini sampai mekanik datang…yalah…jangan bimbang, kejap lagi aku balik. bye!” talian di putuskan dan ketika itu juga muncul sebuah kereta kancil putih. Dua orang lelaki keluar dari kereta itu dan menghampiri Imran.
Suraya membiarkan Imran berbicara dengan lelaki itu. Kalau dia dengar pun, bukannya dia faham. Dia hanya memerhati Imran menyatakan masalah yang dihadapi oleh keretanya.
“ Suraya, I akan hantar you pulang. Kereta you ni dia orang akan bawa ke bengkel. Pagi esok dia orang akan hantar ke sini.” jelas Imran.
“ Hmm…terima kasih.” ucap Suraya.
Dua mekanik itu membuka bonet depan dan memeriksa seketika.
“ Apa rosaknya?” tanya Suraya pada mekanik itu.
“ Bateri kena tukar yang baru. Dan kereta  rasanya dah lama tak servis…cik jangan bimbang, kami akan cuba tengok kalau ada apa-apa lagi masalah…” kata salah seorang mekanik itu selepas meneliti seketika.
“ You jangan bimbang pasal kereta you, I kenal dia orang ni…boss dia orang pun I kenal.” sampuk Imran bila melihat kerisauan pada wajah Suraya.
“ Ya…” teragak-agak Suraya menjawab.
“ Macam ni, barang-barang berharga you, you ambil dan letakkan dalam kereta I.” arah Imran sebelum berlalu dari tempat itu. Dia muncul tak lama kemudian bersama Range Rover putihnya.
Suraya terdiam. Lama juga dia memandang kenderaan yang di pandu oleh Imran. Semalam pakai Audi, hari ini Range Rover, esok apa ya…dia fikir, tukar kereta ni macam tukar baju setiap hari ke? Aku ni kira nasib baiklah dapat beli kereta, itu pun ansurans belum habis bayar.
“ Suraya!” panggil Imran dari dalam Range Rover dan sekali gus mematikan lamunan Suraya. Terkocoh-kocoh dia membuka pintu Personanya dan mengeluarkan barang-barang yang di kira berharga. Bukan emas berlian pun tapi hanya sebuah lapotop dan beg tangan sahaja. Dia masuk ke dalam Range Rover itu. Imran keluar dari kenderaan itu dan bercakap seketika dengan mekanik itu dan dia kembali masuk.
“ Nampaknya, I dah susahkan you, En. Imran!” kata Suraya dengan rasa segan. Al maklumlah, lelaki ni kan bosnya. Dah jadi satu hal pula terpaksa hantar dia balik.
“ Anything for you!” balas Imran sambil memakai tali pinggang.
Suraya yang mendengar mengerut dahi. Dia memandang wajah lelaki itu, cuba mencari reaksi, tapi Imran hanya berwajah selamba dan Suraya merasakan dia hanya bermimpi.
Imran menahan rasa debar. Entah kenapa mulutnya lancing berbicara tadi. Anything for you, nasib baik dia tak tambah…anything for you, my love. Kalau tak, haru biru jadinya. Tapi, elok juga kalau Suraya dengar. Harap-harap dia faham….
Sepanjang perjalanan pulang, masing-masing diam. Terasa perjalanan itu cukup jauh. Lamanya perjalanan, macam nak balik Pekan.
“ Terima kasih, En. Imran sebab sudi hantar I balik.  Nanti, I belanja you!” kata Suraya sekadar berbasi. Dah orang buat baik, kita pun kena buat baik. Nanti dikatakan tak kenang budi pula kan.
“ Ok. I tunggu you belanja, esok pun boleh!” balas Imran sambil tersenyum.
“ Boleh…tapi kat kedai biasa aje, I tak mampu nak belaja kat tempat mewah…” kata Suraya.
“ I tak kesah.” balas Imran pula.
“ Ok, nanti kita jumpa esok.I masuk dulu,” Suraya membuka pintu dan keluar.
Rumah teres dua tingkat yang di duduki bersama Maryana sudah pun terang. Memang betullah Yana dah ada kat rumah. Lega. Adalah teman dia malam ni. Dah 2 malam dia tinggal bersendirian kerana Yana balik kampung.
“ Suraya!” panggil Imran tiba-tiba ketika Suraya membuka pintu pagar.
“ Ya, En. Imran!”
“ I jemput you besok, jam 8 pagi.” kata Imran dari dalam kenderaannya.
Belum pun sempat Suraya bersuara, cuba untuk menolak tapi lelaki itu itu terus berlalu pergi meninggalkan Suraya termanggu di pintu pagar.

1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...