Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Monday, 5 August 2013

Diakah Mr. Perfect Aku?14






DIYA sibuk memeriksa stok kain yang baru sampai di dalam gudang. Dia perlu pastikan pesanan yang di buat menepati dan tidak berlaku kesilapan. Kalau ada, nanti jenuh pula nak menyelesaikannya. Bukannya perkara yang mudah, perlukan beberapa prosedur untuk memastikan semuanya berjalan dengan baik dan lancar. Tambahan pula, sejak kebelakangan ini, tempahan batik dari beberapa butik amat memberangsangkan. Ada juga tempahan dari badan-badan berkanun untuk beberapa acara. Kadang-kadang tak menang tangan di buatnya. Nasib baiklah sekarang ini, dia mengambil ramai pekerja yang terdiri dari budak lepasan sekolah yang berminat dalam bidang ini. Apa salahnya dia memberi mereka peluang untuk mengembangkan bakat. Elok juga dari buat kerja yang tak berfaedah. Tapi kebiasaannya, mereka hanya bekerja sementara saja, bila dah bosan atau dapat tawaran belajar atau bekerja, mereka berhenti. Diya tak kesah. Jangan di paksa, itu hak mereka.

“ Diya, semua stok kain sudah beres di punggah.” Kata Hassan yang menjadi penyelia kilang batik itu.
“ Ya, terima kasih. Abang Hassan tolong pastikan semuanya dalam keadaan baik dan abang Hassan tahukan apa yang sepatutnya di lakukan selepas ini.” Diya memandang Hassan yang nampak sudah berpeluh-peluh. Beberapa orang pekerja lelaki juga sudah berehat melepas penat di luar gudang selepas selesai memunggah stok kain ke dalam gudang. Diya sempat menghadiahkan senyuman buat mereka.
“ Abang Hassan, abang Hassan ambil duit ni…belilah apa-apa yang patut untuk mereka sekarang. Kesian…sampai berpeluh-peluh.” Diya menghulurkan beberapa keping not RM50 kepada Hassan.
“ Banyak ni Diya.” Hassan memandang wajah Diya dengan wajah tercengang.
“ Tak apalah, rezeki dia orang. Abang Hassan tanyalah dia orang nak makan apa, belikan juga untuk yang lain. Mereka pun penat juga bekerja.” Balas Diya.
Hassan menghampiri anak buahnya.
“ Hmm…korang nak makan apa ni, cik Diya nak belanja.” Dari jauh Diya mendengar Hassan bertanya.
“ Nasi lah bang Hassan,  alang-alang ada yang sudi belanja, nasi special sikit.” Suara Aznan sambil mengibas-ngibas mukanya dengan surat khabar lama.
“ Yang lain?” tanya Hassan lagi. Mana tahu orang tak mahu nasi.
“ Tak kisahlah bang, dah ada yang sudi belanja….kami on aje!” balas Moin sambil tersengih.
“ Hmm…oklah. Anan, kau ikut abang.” Ajak Hassan.
“ Saya?” Aznan menunjukkan jari telunjuknya ke muka.
“ Yalah….kenapa?....ada masalahke?” serius muka Hassan memandang wajah Aznan. Tak puas hati kerana dia yang jadi kuli Hassan. `Kenapa aku? Orang lainkan ada!` Aznan menarik muka masam.
“ Banyak songeh lah kau ni. Kalau kau ikut, abang kasi kau nasi lagi  double special punya, nak?” Hassan menggula-gulakan Aznan.
“ Ya? Kalau macam tu…ok, set. Jom. Dah nak kecur air liur saya ni bang.” Bersemangat pula Aznan bangun menghampiri Hassan sambil tersengih-sengih. Sempat juga dia menaikkan kening pada kawan-kawannya yang lain.
Diya yang mendengar perbualan mereka hanya tersenyum. Kadang-kadang gelagat merekalah yang membuatkan hatinya terhibur hingga mampu melupakan seketika masalah yang di hadapinya hampir setahun lebih.
“ Diya, abang Hassan pergi dulu. Er…Diya nak pesan apa-apa tak?” sempat lagi Hassan melaung sebelum keluar dari kilang batik itu.
“ Tak ada apa. Diya balik makan tengahari kat rumah.” Laung Diya juga.
“ Ok, abang Hassan pergi dulu!” laung Hassan lagi.
Diya menggangguk kepala dan terus mengatur langkah ke pejabat.
Selepas keluar dari kilang, Diya mengatur langkah ke arah kereta Ford Fiesta miliknya yang berwarna merah. Ayah yang hadiahkan untuknya tahun lepas selepas dia bersetuju untuk bekerja di kilang batik itu.
Diya memakirkan keretanya di hadapan sebuah bangunan. Di depannya tertulis nama Butik Hasmah. Butik itu adalah milik ibu dan kini Diya juga yang menguruskannya. Sesekali sahaja ibu datang sebab selepas Diya ambil alih, ibu banyak menghabiskan masa di rumah. Katanya, dia mahu berehat. Biarlah anak-anak dan suami yang menguruskan asset dan harta keluarga, dia akan menjaga makan minum mereka sekeluarga.
“ Assalamualaikum!” Diya memberi salam sebaik sahaja kakinya melangkah masuk ke butik itu.
“ Waalaikumussalam, ceria aje muka. Ada apa-apake ni?” Amalia menghampiri Diya sambil mengukir senyum.
“ Tak ada apalah….hmm…ramai pelanggan hari ini?” tanya Diya bila tiada pelanggan yang berkunjung ke butik tika ini. Diya melihat Suria dan Atikah sedang asyik memasangkan kain batik pada patung. Butik Hasmah memang di khususkan untuk jualan kain batik. Pelbagai jenis batik di jual dengan pelbagai harga. Mengikut kualiti dan corak kain. Butik itu menjadi tarikan sebab tempatnya yang agak strategi serta mempunyai pelbagai pilihan. Kalau musim cuti dan raya, pekerja tak akan menang tangan melayan pelanggan. Dan yang paling seronok bila ada pelanggan dari luar datang ke butik itu. Mereka akan ambil mana yang berkenan, tak ada tawar menawar terutama kalau pelanggan itu dari negara Brunai. Tersenyum lebarlah pekerja butik itu bila mereka dapat banyak tips.
Diya masuk ke dalam bilik yang di jadikan ruang pejabat. Dia menguruskan beberapa perkara dan membuat beberapa panggilan yang berkaitan dengan urusan kerja. Sekarang ini, butik dan kilang banyak menerima tempahan dari pejabat kerajaan. Mereka mahukan corak yang ekslusif yang hanya di khususkan untuk pekerja mereka sampaikan ada kalanya dia dan pekerja tak menang tangan. Tapi dia tak mengeluh kerana itu adalah rezeki dia ,  pekerja kilang dan juga pekerja butik.
Diya mengeluh perlahan sambil meraup wajahnya. Sejak kebelakangan ini dia benar-benar kepenatan menguruskannya. Nasib baiklah ibu ada, ibu juga banyak memainkan peranan kerana ibu sudah banyak pengalaman. Dia masih lagi belajar dan masih perlu banyak menimba ilmu kalau mahu lebih berjaya.
Diya memasukkan tangannya ke dalam beg tangan, mencari telefon bimbitnya yang sedang berlagu. Dia mengeluh perlahan sebai sahaja melihat nama yang tertera di skrin.
“ Hello, Assalamualaikum!” Diya memberi salam.
“ Waalaikumussalam, Diya sihat?” suara Aniq kedengaran di hujung talian.
“ Sihat. Abang Aniq kat mana ni?...tempat kerja ya?” Diya sekadar berbasi. Kalau tak layan, bimbang lelaki itu akan berkecil hati. Sedangkan lelaki itu tak pernah pun menyakiti hatinya. Dia yang selalu bersikap endah tak endah saja dengan lelaki itu. Timbul rasa kasihan mengenangkan betapa setia dan baiknya lelaki itu. Dan sehingga ke hari ini status tentang dirinya tidak pernah dikhabarkan dan ada kalanya dia sendiri hampir terlupa dengan statusnya. Adakah ini satu petanda yang baik atau  sebaliknya?
Nope,…I want to give you a big surprise!” ceria suara Aniq membuatkan hati Diya menjadi hampir semput. Jangan…jangan dia nak datang sini.
A big surprised?...are you kidding me?” hampir tak terkata Diya di buatnya. Kalau betul, macam mana? Lelaki itu selalu sahaja muncul di depannya tanpa sebarang amaran. Selalu bikin hatinya semput.
I`m here.” Mata Diya bulat dan mulutnya ternganga melihat wajah Aniq betul-betul muncul di hadapannya. Hampir telefon yang di pegangnya terjatuh.
“ Ops!” Diya menutup mulut.
Aniq tergelak kecil. Seronok dapat memberikan kejutan itu. Dia mengatur langkah ke arah Diya yang sedang berdiri kaku macam patung cendana. `Tak apa, cantik pun. Rasa nak peluk cium aje kalau boleh. Tapi belum halal, sabar ajelah.`
“ Er…macamana….tiba-tiba aje….tak bagi tahu pun nak datang.” Kata Diya sambil menarik muka masam. Geram dengan sikap lelaki itu. Selalu membuat kejutan dengan muncul tiba-tiba. Nasib baik dia tak melatah.
Just for you, my lovely girl!” Aniq mencium seketika jambangan mawar merah sebanyak 12 kuntum sebelum menyerahkan pada Diya yang sedang menelan liur. Terharu sebenarnya menerima jambangan itu. Hampir menitis air matanya. Kalaulah, pemberi bunga itu adalah suaminya, saat ini juga tubuh lelaki itu di peluk seeratnya. Tapi kenyataanya, itu hanyalah khayalan semata-mata kerana yang berdiri di depannya sekarang adalah Aniq. Lelaki yang memang mendambakan dia, begitu setia menunggu dia tanpa mengetahui siapa dia yang sebenarnya. Perlukah dia berterus-terang sekarang ini?
Thanks,  Diya suka bunga ni dan Diya sayangkan orang yang memberinya.” Ucap Diya selepas mencium jambangan itu. Kalau tak puji, nanti lelaki itu kecil hati.
Senyuman manis terukir di bibir Aniq. Berbaloi rasanya kepenatan dia hari ini. Sanggup memandu sejauh ini semata-mata rindukan gadis itu.
“ Ehem….ehem….” Diya dan Aniq menelan liur saat Amalia muncul di muka pintu dengan wajah semacam. Semacam?...ya, wajah yang menceritakan seseuatu yang membuatkan dia akan rasa malu nanti.
“ Amboi, patutlah muka ceria aje dari tadi, dah tahu rupanya buah hati nak datang ya!” usik Amalia. Ha, kan betul. Kata-kata Amalia membuatkan wajah Diya menjadi merah dan panas, apa lagi bila Aniq sedang asyik merenungnya. Mencari maksud di balik usikan Amalia itu.
“ Diya tunggu abang ya?” Aniq merenung wajah Diya, lama membuatkan Diya tak tahu mana nak letak mukanya.
“ Hish….mana ada, si Lia ni saja je nak kenakan Diya. Sibuk betul!” Diya menjeling ke arah Amalia yang sudah tersengih.
“ Erm…you all berdua ni nak minum, Lia buatkan!” kata Amalia.
No,thanks. I ingat nak ajak Diya keluar lunch, bolehkan?” Aniq bersuara tapi dia berharap agar Diya bersetuju.
I think that is not a good idea, Diya syorkan abang Aniq  ikut Diya balik rumah….Diya dah cakap dengan ibu yang Diya nak makan kat rumah hari ni pagi tadi, apa kata ibu nanti bila tiba-tiba kita makan kat luar.”
Aniq menarik nafas seketika. Kecewa bila ajakannya di tolak tapi sekurang-kurangnya dia masih dapat makan tengahari bersama Diya hari ini. Berbaloi juga.
“ Ok…selamat duit abang,” balas Aniq sambil meletakkan tangannya di dada. Pura-pura lega kerana duitnya selamat.
“ Menyampah, macamlah dia tu miskin sangat,” cebik Diya membuatkan Aniq tersenyum. Bahagianya.
“ Selamat sebab duit tu boleh guna untuk mas kawin nanti, betulkan abang Aniq,” Amalia mencelah.
“ Betullah kut. Agak-agaknya berapa hantaran mas kawin untuk Diya?” kata Aniq membuatkan Diya tersedak dan terbatuk-batuk.
“ Tanyalah empuanya diri, mahallah kut sebab orangnya cantik. Kalau macam Lia ni ada diskaunlah sikit sebab muka kita tak lawa mana pun!”  Amalia menjawab.
Aniq menggaru-garu kepala sambil memandang wajah Diya yang sedang gelisah.
“ Dah…dah…..kita tutup bab ni,” Diya  mengangkat tangannya agar isu itu dihentikan bicara. Dia mula rimas.
Diya menghubungi Pn. Hasmah dan memaklumkan tentang kedatangan Aniq.
“ Abang Aniq, jom…balik rumah Diya, ibu dah tunggu kat rumah!” ajak Diya sambil mencapai beg tangannya.
“ Amboi, bukan main laju lagi ajak bakal suami balik makan rumah bakal mak mertua. Hai….tak lama lagi , dapatlah I makan nasi minyak. Dah terbau-bau dah ni…” usik Amalia sambil menaik-naikkan hidung gaya mencium bau.
“ Aduh!, sakitlah.” Amalia menggosok-gosok lengan yang yang sakit akibat di cubit oleh Diya.
Diya menjeling ke arah Amalia. Geram dan malu dengan usikan Amalia. Kalaulah mereka tahu yang dia tu sudah bergelar isteri….
“ Jaga kedai ni elok-elok, jangan nak mengular pulak….Diya potong gaji nanti!” kata Diya sambil berjalan keluar ke pintu di ikuti oleh Aniq dan Amalia.
“ Potong gaji tak apa…jangan potong yang abang Aniq punya tuuut……bahaya, cukuplah sekali potong aje! Betul tak, abang Aniq?” Amalia tergelak-gelak ketawa.
Aniq tergamam mendengar usikan Amalia. Merah mukanya.
“ Hish…tak senonoh betul, otak kuning. Jom, jangan di layan perempuan tak betul ni, nanti berjangkit, lagi bahaya!” terkocoh-kocoh Diya keluar dari butik itu diikuti oleh Aniq.
“ Nak pergi naik kereta mana ni?” tanya Aniq bila Diya menghampiri keretanya.
“ Kereta Diya aje, abang Aniq kan penat driving tadi….nanti boleh rehat kat rumah Diya…” kata Diya sambil membuka pintu keretanya.
“ Abang drive.” Pinta Aniq.
“ Tak apa, abang Aniq duk relaks kat  sebelah  Diya aje….Diya ni pemandu yang berhemah, selamat punyalah!” Diya tergelak kecil.
Aniq hanya diam. Bukan dia tak tahu perangai Diya, suka mencelok. Amin dah pun menceritakannya. Pernah seluar Amin basah akibat terkencing semasa mereka sekeluarga bercuti di Pulau Pinang baru-baru ini. Diya yang beria-ria mahu memandu walaupun dia menegah, malah siap merajuk tak nak pergi bercuti dan Diya jugalah yang mahu dia menaiki kereta bersama walaupun dia menolak. Kalau nak ikutkan baik dia yang memandu atau pun naik satu MPV dengan ibu, ayah, Mazni dan juga Fauzan. Bukannya dia tak tahu yang Diya ni, kalau  dapat pegang streng punyalah bawa laju, siap dengan drift dan corner leper sampai tak ingat dunia. Brutal betul bawa kereta, tak padan dengan perempuan. Lepas tu, sumpah dia tak nak tumpang kereta Diya lagi melainkan dia yang memandu. Sewaktu Amin menceritakan hal itu. Sempat juga dia membayangkan wajah Amin dengan seluarnya yang basah. Kelakar. Punyalah dia gelak sakan sampaikan dia pun hampir terkucil sama.
`Hai, kalaulah aku tunjuk skill memandu aku, terkucil anak orang nanti` Diya tergelak kecil sambil menghidupkan enjin kereta. Wajah Aniq di pandang sekilas. Begitu juga dengan Aniq. Akhirnya mereka saling berbalas senyum.


ANIQ berbual dengan Amin dan En. Jamaluddin di ruang tamu selepas balik dari masjid. Diya membantu ibu dan Tuti di dapur menyiapkan makan malam. Mazni dan Fauzan sedang menyiapkan kerja rumah dalam bilik masing-masing. Pn. Hasmah yang tak mahu Mazni membantunya di dapur kerana dia mahu anak gadis itu menumpukan perhatian pada pelajaran.  Cuma hari minggu saja Mazni di benarkan menolong di dapur.
“ Diya, panggilkan Mazni dan Fauzan. Ibu nak panggilkan ayah, along dan Aniq kat ruang tamu,” suara Pn. Hasmah bila hidangan sudah siap di meja makan.
“ Baik, bu.” Tanpa berlengah dia memanjat tangga untuk ke bilik Mazni dan Fauzan.
“ Maz, jom makan!” Diya menjenguk kepalanya di bilik Mazni selepas memberitahu Fauzan.
“ Ya, kejap lagi Maz turun.” Mazni memandang wajah Diya sambil tersenyum.
“ Hm…banyakke homework?” Diya melangkah masuk ke bilik Mazni.
“ Biasa aje. Kak Diya tak temankan abang Aniq berborakke?” Mazni memandang wajah Diya yang ralit membelek buku latihan Mazni.
“ Along dan ayah kan ada. Lagi pun, dia tu kawan along. Bukannya kawan kak Diya.” Acu tak acuh Diya menjawab membuatkan Mazni tergelak kecil.
“ Apasal gelak tetiba ni. Apa yang lucunya?” berkerut dahi Diya memandang wajah Mazni. Buku latihan matematik yang dipegangnya tadi di letak di atas meja.
“ Bukanke abang Aniq tu bakal pakwe kak Diya!” Mazni menaikkan keningnya.
Diya mencubit pipi Mazni membuatkan gadis itu mengaduh kesakitan sambil menggosok-gosok pipi yang rasa sedikit pedih.
“ Kak Diya masih tunggu abang Shahke?” Mazni memandang wajah Diya yang mula bertukar muram.
“ Dah setahun lebih kak Diya tunggu dia. Tapi sampai sekarang dia tak datang. Sampai bila kak Diya nak tunggu…” timbul rasa simpati Mazni pada Diya. Memang pada luarannya Diya nampak ceria tapi dalamannya hanya dia dan keluarga Diya yang tahu.
“ Dah, jom turun makan. Semua orang dah tunggu kat bawah.” Diya segera mengangkat punggung untuk meninggalkan bilik itu.
Sorry, kalau kata-kata Maz tadi menyinggung perasaan kak Diya. Maz tak ada niat nak kecilkan hati kak Diya. Maz sayangkan kak Diya….sayaaang sangat!” Mazni mencapai tangan Diya, di genggam erat dan di kucupnya perlahan.
“ Ya, kak Diya tahu…dahlah, kita turun .” Diya memeluk erat bahu Mazni dan mereka turun bersama.
Diya dan Mazni menyertai mereka yang lain di ruang makan. Berselera dan meriah betul suasana malam ini.
“ Tambah lagi Aniq, jangan malu.” Pelawa En. Jamaluddin.
Aniq mengangguk perlahan. Tersenyum lebar dia melihat lauk yang terhidang di atas meja. Kena dengan seleranya.
“ Uncle dan auntie tak kesahke kalau Aniq  menumpang di sini sehari dua?” Aniq memandang wajah En. Jamaluddun dan Pn. Hasmah sebelum memandang wajah Diya.
“ Uncle lagi suka. Tapi uncle yang risau kalau Aniq yang tak selesa pulak nanti!” En. Jamaluddin bersuara.
“ Eh, tak adalah. Aniq seronok sangat datang sini. Rasa meriah saja. Kalau kat rumah, Aniq hanya seorang diri…mengadap muka mummy dan daddy saja.  Di sini ada Amin, Diya, Mazni dan Fauzan. Aniq dah rasa mereka ni semua macam keluarga Aniq.” Kata Aniq.
Ya, dia memang seronok dapat berada di sini, terutama sekali bila dapat memandang wajah Diya. Sebelum datang sini, daddy ada mencadangkan dia agar bercuti di luar negara atau mana-mana tempat percutian yang menarik untuk merehatkan minda tapi dia lebih memilih untuk menghabiskan masa di sini.
“ Esok, boleh Diya bawa abang ke kilang batik. Abang teringin nak tengok aktiviti dia orang.” Aniq memandang wajah Diya. Gadis itu hanya diam. Tak banyak benda yang di bualkan.
“ Boleh, apa salahnya.” Balas Diya perlahan.
Aniq tersenyum. Senang mendengar persetujuan Diya.
“ Dua minggu lagi, Amin ni akan kawin. Aniq datanglah ya. Kalau boleh…ajaklah orangtua sekali.” Pn. Hasmah mengajak.
 Dia tahu Amin pasti sudah memberitahu hal itu tapi tak salah kalau dia menyatakannya juga. Sudah hampir 6 bulan perkahwinan Amin di tangguhkan atas permintaan Amin sendiri dan di persetujui oleh Misha. Bukan apa, dia tak nak Diya sedih bila majlis perkahwinannya di buat secara meriah tapi perkahwinan Diya….tapi setelah dia melihat Diya dah mula dapat terima keadaannya dan mula sibuk dengan kerja, Amin mengambil keputusan meneruskan niatnya untuk berkahwin.
“ InsyaAllah. Daddy dan mummy memang ada niat nak datang sini. Mummy suka sangat dengan batik yang auntie hadiahkan hari tu. Dia tak sabar nak datang dan memilih sendiri corak batik yang di jual di sini.” Akui Aniq membuatkan bibir Pn. Hasmah menguntum senyum. Gembira kerana pemberiannya di hargai.
“ Nanti kau jadi pengapit aku. Mudah-mudahan lepas ni giliran kau pula naik pelamin.” Celah Amin membuatkan pandangan Aniq beralih ke arah Diya. Ingin melihat reaksi Diya  tapi sayang, Diya sepertinya tidak peduli dengan kata-kata itu. Dia seperti berada di alam lain. Lebih banyak termenung. Aniq mengeluh perlahan. Melihat Diya yang begitu membuatkan seleranya terbantut tiba-tiba.


“ DIYA, ibu pun tak faham dengan perangai Diya. Nak kata bodoh, belajar sampai habis di university tapi berfikir macam orang tak ada akal.” Rungut Pn. Hasmah. Geram betul dengan sikap Diya yang ambil tak endah aje dengan apa yang berlaku pada dirinya. Takkanlah Diya tak fikirkan pasal keluarga. Kalau tahu dek orang kampung nanti, kecoh pula. Biasalah, mulut manusia ni bukannya senang nak tutup macam mulut tempayan.
“ Ibu, Diya nak buat macam mana kalau inilah nasib Diya. Ibu nak Diya meraung, menangis bagai sampai jadi buta macam Kasim Selamat yang kena tinggal dengan Sabariah dalam Ibu Mertuaku?” jawab Diya selamba membuatkan Pn. Hasmah terkedu. Terpaksa juga di menahan ketawa, takut meletus keluar. Dia punyalah serius marahkan Diya, alih-alih itu jawapan Diya. Lawak juga!
“ Mana ada ibu suruh Diya buat macam tu. Takkanlah ibu nak anak ibu ni jadi cacat. Apa yang ibu nak, Diya kena ikhtiar dan usahakan sesuatu supaya masalah Diya cepat selesai. Ini….menunggu dan terus menunggu, hasilnya?....dah setahun lebih Diya. Dah banyak pinangan yang ibu dan ayah tolak sebab Diya ni….” Pn. Hasmah mendengus perlahan. Susah betul nak berurusan dengan Diya ni. Keras kepala. Cakap orang nak nak dengar. Habis….yang dia tu, asyik termenung aje kerjanya bila balik kerja. Bila masalah nak selesai. Suruh pergi KL, cari budak Shahrul tu tak mahu. Takkanlah nak tunggu budak tu datang, kalau lelaki dah berjanggut agaknya si Diya ni.
“ Kalau dia memang jodoh Diya, dia akan datang pada Diya….ibu percayalah.” Kata Diya perlahan agar ibunya memahami diri dia.
Bukan dia tak nak cari, tapi kalau apa yang diterimanya nanti tak seperti yang di harapkan, macam mana. Walaupun dia baru kenal Shahrul, tapi serius…dia memang sukakan lelaki itu. Tak salah kalau dia katakan cinta pandang pertama. Sebab tu hatinya berdetak hebat saat dia memandang wajah lelaki itu. Bukan seperti apa yang dia rasa ketika memandang wajah Aniq. Perasaan yang biasa saja dan sampai sekarang perasaan dia pada Aniq tetap sama. Apa boleh dia buat, dah hati dan perasaannya begitu. Bukan boleh di paksa-paksa. Ibu aje yang tak faham sebab ibu bukan berada di tempatnya. Diya menahan sebak.
“ Entahlah, ibu pun tak faham dengan perangai Diya ni….Diya buatlah apa yang Diya rasa patut. Agaknya Diya seronok hidup seperti orang yang di gantung tak bertali beginikan!” Akhirnya Pn. Hasmah mengalah dan pasrah. Tak ada gunanya dia memberi apa-apa saranan lagi kalau hati Diya tetap ke arah itu. Bukan senang nak pusing-pusing hati orang ni, bukannya main tekan remote aje. Dia hanya berharap dan berdoa agar masalah Diya akan cepat selesai.
 Pn. Hasmah mendengus perlahan. Balik-balik itulah jawapan yang di berikan oleh Diya sejak dari dulu. Naik jenuh dia mendengarnya tapi di sabarkan juga.` Kalau dia memang jodoh Diya, dia akan datang pada Diya!`
“ Kalau macam tu….ibu keluar dulu.” Pn. Hasmah mengangkat punggung.
Diya mengangguk perlahan. Dia masih lagi membelek-belek telefon yang ada di tangan. Masih mengharapkan ada panggilan telefon dari orang yang di tunggunya selama ini.
“ Diya….”
Diya memandang wajah ibunya yang sedang berdiri di tepi pintu.
“ Ya, ada apa bu?” tanya Diya dengan dahi berkerut.
“ Diya masih tak nak bagi tahu Aniq tentang status Diya?...ibu tahu, dia masih lagi mengharapkan Diya dan ibu percaya, Diya faham tentang perasaan dia terhadap Diya kan?” Pn. Hasmah merenung seketika wajah Diya. Mengharapkan ada jawapan yang positif dari mulut Diya. Bukan dia tak berkenan dengan Shahrul, tapi sampai sekarang dia tak tahu apa yang sebenarnya berlaku pada lelaki itu.
“ Erm…Diya akan jelaskan pada dia nanti, tapi bukan sekarang.” Balas Diya.
Pn. Hasmah menarik nafas panjang. Kesal dengan jawapan Diya. Apa nak jadi dengan anaknya, keras kepala dan degil. Tak mahu menerima pendapat orang. Adakalanya dia jadi geram dengan perangai Diya tu.
“ Susah-susah ibu aje yang bagi tahu dia.” Kata Pn. Hasmah.
“ Jangan ibu,” cepat-cepat Diya menegah.
“ Sayang, tak baik Diya buat orang menaruh harapan. Cuba Diya letakkan diri Diya pada tempatnya. Apa yang akan Diya rasa kalau kasih yang di hulur …sampai sekarang tak bersambut, kecewakan?” kata-kata Pn. Hasmah membuatkan Diya tersentak.
Ya, betul kata ibu. Tapi …bagaimana caranya aku nak berterus-terang dengan abang Aniq? Aku tak sampai hati. Kalau nak suruh ibu atau along yang bagitahu…dapatkah dia  terima? Dia terlalu baik. Kalaulah aku boleh terima dia…kalaulah….
Perkataan `kalau` itu berlegar dalam fikirannya. Begitu mudah untuk menyebut perkataan `kalau` itu tapi untuk merealisasinya….terlalu sukar. Zalimkah dia mengecewakan perasaan lelaki sebaik Aniq itu?

3 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...