Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Wednesday, 13 March 2013

Diakah Mr. Perfect Aku? 4





Bab 4 

J
EMY mendengus kasar, sengaja mahu mengalih perhatian teman di hadapannya ini. Apa tidaknya, sejak dari tadi asyik tersengih sambil melayan telefon. Begitu khusyuk berbalas SMS.  Entah siapa yang begitu tega melayan temannya ini. Selama ini tak pernah pun dia lihat teman baiknya ini berSMS sampai lupa hidangan yang ada di atas meja. Tunggu punya tunggu sampaikan nasi dan lauk  menjadi sejuk.
“ Sudah-sudahlah tu melayan SMS…aku kat depan mata kau ni dah kebulur. Kalau aku makan, satu kerja pulak aku kena temankan kau nanti….!” Rungut Jemy. Ingin saja di rampas telefon yang ada di tangan temannya itu.
“ Yalah….kecohlah kau ni!” balas Diya dan segera memasukkan telefonnya ke dalam beg tangan. Dia menggosok-gosok tangan melihat nasi ayam yang sudah terhidang di hadapan mereka. Nampak begitu menyelerakan. Jemy mendahului Diya menikmati hidangan kerana sejak dari tadi perutnya sudah berlagu rancak..
“ Jangan lupa, baca bismillah!” kata Jemy sebaik sahaja Diya menganga mulutnya.
“ Ops…Bismillahirrahmanirrahiim” kemudian di tambah pula dengan baca doa makan. Jemy sudah menjeling tajam. Nasib baik tak juling. Sajalah tu kenakan aku balik! Rungut Jemy dalam hati bila menyedari yang dia tak sempat membaca doa makan tadi. Terus menyuap nasi ke dalam mulut sebaik sahaja selesai membaca Bismillah.
“ Apa kena dengan kau ni semenjak dua menjak. Dah angau dengan En. Safwan ke?” tegur Jemy.
“ Eh! Mana ada…aku dah bagi keputusan kat dia. Aku dah tolak cinta dia tu!” balas Diya.
“ Habis…yang kau beria berbalas SMS tu  dengan siapa? Pakwe baru kau ya!” Jemy mengorek rahsia. Mana boleh dia terlepas.
“ Adalah….tak penting untuk kau tahu!” Diya buat tak endah. Saja, ingin menduga perasaan Jemy.
  Amboi, berlagaknya…..Kau ni kawan aku ke tidak?” marah Jemy. Geram kerana merasakan Diya sudah tidak mahu berkongsi dengannya sedangkan selama ini apa sahaja berita, dia menjadi orang pertama yang tahu.
“ Dah merajuklah tu…cengenglah kau ni!” kata Diya tergelak kecil.
Jemy menarik muka masam.
“ Habis….kau macam lupakan aku je…sedihlah aku!” Jemy pura-pura jauh hati.
“ Aku dah lama kenal kau…tak payah nak berlakon mengalahkan  arwah Neng Yatimah pulak!...lepas makan ni aku cerita kat kau…puas hati!” wajah Jemy kembali ceria.
Diya mengeleng kepala. Kenal sangat dengan perangai si Jemy. Pasti di koreknya rahsia selagi tidak di ketahui. Boleh jadi rakan kongsi Detective Conan si Jemy ni!
Selepas makan mereka berehat seketika sebelum kembali memulakan tugas. Sebelum itu sempat juga Diya dan Jemy solat zohor di surau pekerja.
“ Ok….sekarang line clear….cuba kau story kat aku…apa berita terbaru yang aku tak tak tahu!” gesa Jemy tak sabar untuk mengetahui perkembangan terbaru Diya.
“ Macam ni….minggu lepas abang Amin aku ada bawa balik kawan dia untuk dikenalkan dengan aku!”  Diya memulakan intronya.
Wait….minggu lepas. Bermakna dah seminggu kau sorokkan hal ni dari aku….sampai hati kau lupakan kawan baik kau ni ya!”  kata Jemy dengan wajah terkilannya. `Sudah, si Jemy ni dah buat drama balik`. Diya menggaru kepala yang tidak gatal.
“ Kalau ya pun…takkanlah semua perkara aku nak bagi tahu kau….aku pun perlukan privacy juga. Sesetengah perkara tak perlulah orang lain tahu….lagi pun setiap orang pasti punya rahsiakan!” kata Diya.
“ Tapi…aku tak pernah pun rahsiakan apa-apa pun dari kau…..semuanya aku cerita kat kau….pasal kucing aku ceret beret pun aku cerita kat kau!” sangkal Jemy dengan muka poyonya itu.
“ Kau memang…mulut tempayan merangkap CNN tak bertauliah!” kata Diya selamba.
Jemy mencebik.
“ Aku hanya nak kongsi dengan kau….kisah suka duka aku….kau kan sahabat terbaik aku….dunia dan akhirat!” Jemy segera memeluk erat tubuh Diya.
“ Yalah…aku tahu tapi apa yang aku nak ceritakan nanti…janganlah kau canang kat semua orang kat hotel ni, teruk kau aku pelangkung nanti. Aku tak nak En. Safwan dan Cik Zanita tahu pasal hal ni….kalau mereka tahu, kau orang pertama yang aku suspect!” kata Diya.
Yes, bos!” Jemy mengangkat tangan, tabik berjanji.
Dan akhirnya Diya menceritakan bagaimana dia berkenalan dengan Aniq dan tidak di lupakan juga tentang lamaran lelaki itu.
Handsome tak si Aniq tu?” tanya Jemy dengan rasa teruja.
Ramai lelaki yang cuba mendampingi Diya sebagai kawan,  dan tak kurang berharap akan terpilih sebagai kekasih. Setakat ini tak satu orang pun yang bejaya menawan hati Diya. Jemy pun tak faham dengan perangai si Diya ni, nak kata memilih sangat pun tak boleh juga sebab dia layan dengan baik aje Si Mail yang tiga suku tu bila mereka berjumpa di kampung. Si Samat yang tempang pun dia layan macam kawan baik juga. Dan senang cerita, dia kawan dengan semua oranglah. Tak kira yang sihat pemikiran atau pun tidak. Yang kacak atau pun yang jelek.  Mungkin perangainya itu di warisi dari Pakcik Jamaluddin yang terkenal dengan ramah dan baik hati. Tapi siapalah agaknya yang menjadi pilihan si Diya ni ya!
“ Erm…..handsome sangat, mix blood. Dia tu kaya dan berkerjaya. Kalau nak di bandingkan dengan si Leman kau tu memang jauh bezanya, bak kata orang  macam langit dengan bumi!” kata Diya.
“ Kau ni….nak bagi statement pun agak-agaklah sikit…..janganlah melampau-lampau. Sampai  bagi perumpamaan langit dengan bumi!....si Leman aku tu punyalah handsome, kalah Brad Pitt tau!” balas Jemy. Marah betul bila Diya mengutuk teman lelakinya. Yalah…siapa tak sayang pakwe. Mereka bercinta sejak di tahun pertama di university lagi, kekal sampai sekarang. Sulaiman sekarang sudah mendapat kerja di sebuah syarikat hartanah di Kuala Lumpur dan sekarang ni tengah mengumpul duit untuk meminang si Jemy ni. Itulah, bukan main seronok si Jemy ni.  Dah tak sabar –sabar nak kawin si minah ni.
“ Bila kau nak kenalkan dia dengan aku…tak sabarnya aku nak tengok pakwe kau yang kau kata handsome sangat tu…agak-agaknya dia dah penuhi ciri-ciri Mr. Perfect kau tu tak?” Jemy makin teruja. Sungguh dia tak sabar untuk berkenalan dengan lelaki itu.
“ Nantilah aku kenalkan dengan kau…tapi, aku dan dia tu cuma kawan aje. Aku rasa dia tu bukan Mr. Perfect akulah…” kata Diya.
  Habis….sampai bila kau nak tunggu Mr. Perfect kau tu muncul?...kau ingat semua orang atas dunia ni sempurnake?...kau ni….hisy….tak faham aku, memilih sangat!” cetus Jemy dengan rasa terkilan.
Diya mengeluh perlahan.
“ Aku bukan memilihlah , Jemy. Aku akui tak semua manusia di bumi ni perfect ….aku pun bukannya manusia yang sempurna. Aku mahu lihat lelaki itu perfect dari pandangan mata dan hati aku. Tak semestinya sama dengan pandangan mata dan hati  kau atau pun orang lain. Aku cuma mengharapkan lelaki yang aku jumpa tu memberi impact yang besar buat aku. Pertama kali aku jumpa dia…hati aku terus terpaut dan berdetak. Berdegup hebat….tak semesti dia tu kacak, kaya dan bergaya tapi dia mampu buat hati  aku berdebar-debar walaupun  dengan hanya pertemuan pertama…! Tapi, kalau dia tu kacak, kaya…itu kira bonuslah kan!” sebenarnya itulah ciri-ciri lelaki yang di cari oleh Diya. Selama ini tak ada seorang lelaki pun yang mampu membuatkan hatinya berdetak hebat. Aniq juga tak mampu walaupun dia akui lelaki itu seorang yang hebat dan kacak.
“ Hmm…nampaknya lelaki tu tak berpeluanglah nak hidup bersama kau!” Jemy mengeluh.
“ Aku tak kata macam tu…aku cuba beri peluang untuk dia dan aku mengenali diri masing-masing. Mana tahu…satu hari nanti perasaan aku terhadap dia akan berubah. Aku mula lihat dia sebagai Mr. Perfect aku. Hati aku akan berdebar bila memandangnya!...who knows!” kata Diya melahirkan rasa hati.
“ Aku faham. Aku  doakan kau akan dapat lelaki yang terbaik. Yang mampu buat hidup kau bahagia hingga ke akhir hayat. Lagi pun kau ni kan kawan baik aku!” Jemy memeluk  erat bahu Diya.
“ Aku pun harapkan yang sama untuk kau!” itu juga harapan Diya untuk temannya itu.
Pintu surau di kuak tiba-tiba membuatkan mereka berdua tergamam. Jemy mengurut dada bila yang muncul adalah kak Saliah.
“ Ada apa kak Yah?...kalut aje nampak!” tegur Jemy hairan melihat wanita berusia 40 an itu termengah-mengah muncul di hadapan mereka.
Kak Saliah segera menghampiri mereka berdua tapi tumpuannya lebih pada Diya.
“ Cik Zanita cari Diya dan Jemy…bising-bising, naik bingit telinga kak Yah dengar perempuan tu membebel!” beritahu kak Saliah.
“ Ada apa?” tanya Diya kehairanan.
“ Entah…biasalah perempuan tu, mungkin En. Safwan tak layan dia kot. Itu yang angin satu badan. Dan kebetulan, En. Safwan pun tercari-cari Diya masa kak Yah nak  datang sini!” balas kak Saliah.
“ Perempuan tu kalau tak menyusahkan hidup kau tak bolehke?” rungut Jemy sambil memandang wajah Diya yang agak terkedu. Ligat otaknya berfikir, apakah tujuan Zanita dan Safwan mencarinya.
“ Hmm….tak sangka glamour juga aku ni ya!” Diya menayang sengih.
  Orang cantik macam Diya ni…pastilah glamour. Jadi rebutan dan renungan lelaki….itu sebabnya cik Zanita tu bengang. Saham dia dah turun merudum sejak Diya datang kerja kat sini!” kak Saliah tergelak kecil.
“ Apalah kak Yah ni….tak baik tau cakap macam tu…kalau cik Zanita dengar…naya Diya !” kata Diya. Tak senang mendengar kata-kata kak Saliah walaupun dia turut mengakuinya.
“ Dah betul…takkanlah nak cakap bohong atau buat-buat cerita pulak!” selamba kak Saliah membalas.
“ Sudahlah…jom kita keluar….nanti ada sesiapa lagi yang cari kita kat sini!” Diya mendahului Jemy dan kak Saliah keluar dari surau untuk pekerja hotel itu.
Kak Saliah segera mengatur langkah ke bahagiannya. Dan Diya bersama Jemy terus melangkah ke bahagian mereka. Pasti ada tugasan baru dari cik Zanita untuk Diya.
“ Hai Diya….melaram sakan nampak….awak ingat hotel ni mak bapak awak punyake sampaikan sesuka hati awak aje nak ke mana-mana!” tegur cik Zanita sebaik sahaja Diya dan Jemy masuk ke bahagian mereka. Ada 10 orang pekerja lain berada di ruangan itu. Semuanya berpura-pura tak ambil pusing kata-kata Zanita. Mereka sudah masak benar dengan perangai perempuan tu. Kalau tak mengutuk dan mengenakan orang, tak senang hidupnya seharian. Dan yang pasti, Diya menjadi mangsa utamanya.  Sebabnya…..sedia maklumlah. Kes cemburu!
“ Maaf, cik Zanita. Saya ke surau tadi…solat. Lagi pun, sebagai orang Islam, itukan tugas utama kita….wajib hukumnya! Er…cik Zanita dah solatke belum?” Diya membela diri.
Mereka yang lain sudah menahan senyum. Gembira mendengar jawapan selamba dari Diya. Cukup berkesan untuk perempuan seperti Zanita. Apa tidaknya, tengok saja penampilannya, mengancam habis…dah tu, dia punya make up, mak aih…mengalahkan artis nak buat persembahan. Rambut di warna coklat dan pakai pula perwarna kuku. Sahkah wuduknya kalau macam tu? Hish….ramai betul manusia yang buta hukum agama!
“ Awak ni kan….” Zanita mendengus geram. Kalau boleh ingin di panjangkan bebelannya melepaskan rasa malunya tapi bunyi telefon bimbitnya mematikan niatnya.
Dia bergerak agak jauh sedikit. Mereka yang lain sudah bermain mata. Lagi seronok kalau sesi taklimat ini di pendekkan. Tak adalah telinga mereka penat mendengar.
“ Ok….dengar ni…..saya nak buat sedikit rombakan sebab saya rasa tak adil untuk sesetengah orang. Yalah….dia rasa dirinya tak ada kerja sampaikan boleh melepak tak kira masa. Di sini saya bagi setiap orang tugasan baru dan ada juga yang masih dengan tugasan yang sama!” kertas yang berada di tangannya di agih-agihkan.
Bulat mata Diya memandang senarai tugas yang berada di tangannya. Kerja makin bertambah. Dia bukan hanya di tugaskan untuk mengemas bilik tapi juga turut bertugas di bahagian dobi. Dia ingat kerja kemas bilik ni tak penatke? Bukan hanya kemas bilik  tapi kena bersih tandas, siap kena vacuum lagi. Dahlah tu bukan hanya kemas satu bilik aje…melampau perempuan ni. Diya mengeluh perlahan. Tapi Diya tetap cuba menahan sabar. Dia tahu kalau dia complain atau melawan, pasti teruk dia dikenakan lagi oleh perempuan itu. Biarlah, dia pun akan kerja di sini hingga akhir bulan ni. Biar perempuan itu terkejut bila dia hantar notis berhenti serta merta. Kalau di kira dan congak, hanya tinggal 2 minggu saja lagi. Bertahan Diya….bertahan!
“ Ada sesiapa yang nak buat bantahan?” soal Zanita ambil matanya memandang wajah Diya. Semua diam. Akhirnya, Zanita menguntum senyum.
“ Ok…sekarang semua bersurai dan teruskan kerja masing-masing!” kata Zanita sebelum berlalu pergi.
“ Kau tak nak mengadu dengan En. Safwan ke pasal hal ni?”  Jemy bersuara.
“ Ah! Malaslah….aku nak pergi kerja, nanti meroyan pulak perempuan tu kalau dia tengok kita masih ada kat sini” kata Diya dan terus melangkah keluar dari ruang itu. Jemy mula menayang sengih.
Dalam perjalanan untuk membersihkan bilik yang ditugaskan, Diya ternampak Safwan. Belum pun sempat dia menyembunyikan diri, lelaki itu terlebih dahulu memanggil namanya. Dengan rasa sebal, Diya melangkah perlahan ke arah lelaki itu.
“ Ya, En. Safwan…ada apa ya?” dengan penuh sopan Diya bertanya.
Safwan segera mengukir senyum. Terubat rasa rindunya terhadap gadis itu. Ralit matanya merenung wajah Diya yang sudah berada di depan matanya.
“ En. Safwan!” kata Diya sambil mengawang-ngawangkan tangannya di muka lelaki itu. `Apa kena dengan lelaki ni?...tersampukke?`
“ Ops. Sorry!” Safwan termalu sendiri. Segera bibirnya mengukir senyum sambil tangan kanannya mengusap perlahan rambutnya yang sedia kemas.
“ Ada apa En. Safwan panggil saya?....kalau tak ada apa-apa….saya nak teruskan kerja saya!” kata Diya.
“ Boleh saya ambil masa awak sekejap?” mohon Safwan.
Diya mengetap bibir. Dalam hatinya sudah merungut. `Apa lagi yang diingini lelaki ini?...kalau cik Zanita tengok aku berborak dengan dia ni…masak aku!`
“ Erm….pentingke?” soal Diya dengan rasa tak selesa.
“ Ya…penting bagi saya!” wajah Safwan sedikit serius.
“ Ok….apa dia?” Diya pura-oura bersikap serius.
“ Awak tahukan yang saya dah lama sukakan awak….sejak hari pertama awak masuk kerja kat sini!” Safwan memulakan intro.
Diya mula rasa gelisah. Liar matanya melilau sekitar kawasan itu, nasib baik tak ada orang yang mendengar. Hanya mereka berdua tapi Diya tetap rasa khuatir, bimbang kalau ada apa-apa yang tidak diingini berlaku.
“ En. Safwan, saya minta maaf kalau saya terpaksa menolak perasaan En, Safwan tu….saya rasa, saya tak layak untuk En. Safwan. Saya ni hanya pencuci bilik hotel sedangkan En, Safwan…”
  Ini perasaan saya, Diya. Tak ada kaitan dengan soal jawatan!” tegas Safwan.
“ Saya tahu tapi saya minta maaf…saya tetap tak boleh terima!” tegas Diya dengan rasa bersalah.
“ Kenapa?....kerana Zanita….atau awak dah ada orang lain?” gesa Safwan dengan rasa terkilan. Sungguh, dia terkilan dengan penolakan itu tapi dia juga berhak untuk tahu apa sebabnya perasaan dia di tolak.
“ Tak….sebenarnya, saya tak bersedia untuk ada sebarang komitmen…saya harap En. Safwan faham,” kata Diya.
Safwan mengeluh. Jelas terbayang rasa kecewa dan terkilan di wajahnya. Dalam hati, dia bernekad untuk berusaha memenangi hati gadis ini, tapi bagaimana caranya? Sejak dia putus cinta dua tahun lalu, hatinya mula tawar untuk bercinta dalam masa yang terdekat tapi perancangan Allah, tiada siapa yang tahu. Kini hatinya mula rasa bahagia sejak menatap dan bersemuka dengan Diya. Selalu saja wajah gadis manis ini terbayang dan memenuhi ruang matanya setiap kali dia bersendirian. Walaupun sudah terang dan nyata bahawa Zanita menyukainya tapi pintu hatinya tidak pernah terbuka untuk gadis itu. Bukan dia tak tahu bahawa Zanita akan memusuhi siapa saja gadis cantik yang berada di situ kerana menganggap mereka itu cabaran untuknya mendapatkan Safwan. Dia tak ada hak untuk melarang Zanita menyukainya tapi soal hati dan perasaan, tak boleh di paksa. Tapi…antara dia dan Diya….macam mana ya!...adakah kini dia sedang memaksa Diya untuk menerimanya?....sudah terangan Diya menolak cintanya tapi kenapa hatinya tetap berdegil mahukan Diya juga. Ah! Hati…macam mana caranya untuk mengawal perasaan ini yang beraja di hati?
“ Diya….” Bibir Safwan menyebut nama Diya.
“ Saya sedang bertugas sekarang….saya tak nak apa-apa masalah timbul nanti. Sekali lagi saya minta maaf, saya pergi dulu!” sebelum sempat mendengar sebarang kata yang keluar dari mulut Safwan, Diya segera berlalu.
Safwan hanya dia terpaku di situ. Matanya terus memandang setiap langkah Diya yang semakin jauh.

DIYA, ada orang nak jumpa kau di kaunter….” Suara Salmi yang bertugas di kaunter menerjah masuk ke telinga Diya sebaik sahaja dia menjawab telefon bimbitnya.
“ Siapa?” tanya Diya dengan penuh debaran. Dalam hatinya sudah berdebar hebat. Adakah Safwan masih mahu menagih kasih setelah dia berlalu meninggal pergi lelaki itu tanpa sempat  mendengar sebarang ucapan lagi.
“ Lelaki” jelas Salmi.
“ Lelaki?....siapa?...kau ni Sal…sengaja buat aku semput tau!” kata Diya, terdengar gelak Salmi di hujung talian. Pasti gadis itu seronok dapat membuat hatinya resah begini.
“ Dia tak nak bagitahu…katanya nak buat surprise untuk kau…tapi yang pasti….lelaki ni kacak sangat. Boyfriend kau ya?” suara Salmi kedengaran berbisik. Mungkin takut tetamu itu mendengar perbualan mereka.
“ Aku ni masih single lagi…kau ni…” rungut Diya geram.
“ Kalau dia bukan boyfriend kau…kau boleh pass dia kat aku….aku suka lelaki ni tau….suka sangat!” kata Salmi kembali dengan nada berbisik.
“ Kau ni….dah miang ya…nanti aku tolong garukan!” balas Diya .
“ Alah Diya….kau datang aje sini….kesian dia….asyik tilik jam aje….nak tilik muka kau….bukannya kau ada kat depan dia, muka aku ni dia pandang sipi-sipi aje….!” Kata Salmi.
“ Padan dengan muka kau….gatal sangat nak menyengih tak bertempat…..” tembak Diya.
“ Kau ni Diya….nak kutuk aku pun….agak-agaklah…dah kerja aku. Kalau muka masam…nanti pelanggan lari….aku juga yang kena bambu dengan pihak hotel, lagi pun senyum itukan satu sedekah….tak kena keluar duit satu sen pun….lainlah kau…kedekut nak buat pahala….tapi En. Safwan tu tetap sukakan kau !”
“ Ah! Sudah…kau bagi tahu kat tetamu aku tu…aku datang kejap lagi….5 minit. Aku nak siapkan kerja aku dulu…… thanks, Sal.” Diya segera memutuskan talian.
Dalam diam, Diya membuat telahan. Siapakah lelaki yang mahu menemuinya. Ah! Tak sabar pula  nak tahu. Diya mengeleng kepala. Rasa bersalah dan kasihan pula kerana membuat lelaki itu tertunggu-tunggu. Siapkan kerja cepat….nanti kena marah. Diya menyambung kerja yang tergendala.





1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...