Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Friday, 29 March 2013

Bisikan Hati 5





Bab 5
FARAH menikmati minum petang bersama Chris Lee dan teman wanitanya, Janice yang juga kawan Farah semasa sama-sama menuntut di luar negara. Sudah lama mereka tidak bertemu selepas pulang dari luar negara hari tu. Chris dan Janice, kedua-duanya berasal dari Melaka.  Chris kini membantu ayahnya yang membuka sebuah restoran di Melaka sementara Janice juga bekerja di tempat yang sama.
“ I dapat tahu yang you sekarang dah jadi orang penting kat syarikat papa you. Hmm…tak ada kerja kosongke untuk kami,” seloroh Janice. Memang sukar nak dapatkan peluang kerja sekarang walaupun punya kelulusan.
“ Kalau ada, I`ll call you. Sekali fikir….I rasa lebih seronok jadi penganggur terhormat dari jadi   pekerja…penat. Yalah…pergi kerja pagi…kekadang, malam baru sampai rumah…” kata Farah sambil mengeluh perlahan.
“ Gila you…orang lain berebut nak dapat kerja,…you cakap macam tu! Mentang-mentanglah you dah dapat peluang tu…” bulat mata Janice memandang wajah Farah. Timbul pula rasa terkilan mendengar kenyataan Farah tu. Yalah….kalau tak kerana Chris, mungkin dia masih lagi menunggu kerja. Nak kata pendapat lumayan kerja di restoran, tak adalah….sekadar cukup makan aje. Lagi pun restoran papa Chris bukannya besar mana pun.
Sejak Janice mengenali mengenali Farah, gadis itu banyak membantunya terutama dari segi bantuan pelajaran dan kewangan. Janice bukan dari keluarga yang berada. Sepatutnya Farah rasa bersyukur kerana di lahirkan dalam keluarga yang hebat, ayahnya orang ternama tapi jauh di lubuk hatinya dia memuji juga sikap Farah. Gadis itu tidak pernah bangga diri dengan keluarganya. Masih ramai yang tak tahu tentang latar belakangnya kerana Farah lebih suka bersikap sederhana. Malah dia lebih suka kawa-kawan mengenalinya sebagai anak pasangan Hj. Yusoff dan Hjh. Zabedah dari menjadi anak Tg. Sallehuddin, seorang usahawan yang terkenal.
“ Janice, you tak berada di tempat I…itu sebabnya you tak faham perasaan I.  Semua orang tak faham perasaan I. Bukan I tak bersyukur dengan apa yang I miliki tapi…ah, sukar nak I jelaskan!....baik kita lupakana aje hal tu. Lebih seronok kalau korang berdua ceritakan hal korang…mungkin ada perkembangan terbaru,” kata Farah.
Chris Lee melirik senyum ke arah Janice yang nampak malu-malu.
“ Hmm…senyum dan malu-malu ni….pasti ada sesuatukan….what`up?”
Actually….we`re enganged. Kami akan kawin Feb, next year,” beritahu Chris.
Wow!...that`s good. Congrotulation for both of you….I tumpang gembira!” Farah turut gembira mendengarnya. Bibirnya mengorak senyum.
How about you?...I mean, you and….Zareen?” pertanyaan Janice membuatkan Farah termenung panjang.
Sejak Zareen pulang ke kampungnya, lelaki itu belum lagi menghubunginya. Sudah seminggu berlalu dan dia tak tahu di mana lelaki itu berada sekarang. Masih di kampung atau pun sudah ada di sini.
“ Hey, anything wrong?...” Farah tersentak bila Janice memanggil namanya. Farah berdehem seketika sambil merapikan rambut perangnya dengan jari.
“ Hubungan kami biasa aje…nothing special!” jawapan Farah membuatkan Janice dan Chris saling berpandangan. Dahi masing-masing sudah berkerut. Farah berpura-pura tidak pedulikan pandangan kawannya, dia mencapai gelas yang masih bersisa dan di teguknya perlahan seolah-olah hanya dia yang menghuni di meja itu.


ZAREEN membuka mata dan menggeliat seketika. Membetulkan urat yang tegang. Dia turun dari kati, mencapai tuala mandi dan terus ke bilik air sambil menyanyi-nyayi kecil. Selepas solat subuh, Zareen mencapai baju kemeja dan seluar. Pantas di sarung ketubuhnya. Eddy, teman sebiliknya dan juga merangkap teman sekerjanya sudah siap untuk ke tempat kerja.
“ Cepat sikit bro, nanti jalan sesak,” kata Eddy  sambil menyikat rambutnya dan menyemburkan perfume jenama Calvin Klien kegemarannya. Dia kemudian keluar dari bilik itu.
Zareen keluar dari bilik selepas bersiap dan ketika itu dia melihat Eddy yang sedang duduk di kerusi sambil mengenakan stoking.
“ Syafiq mana?” tanya Zareen.
“ Mana lagi, masih berlengkar dalam selimutlah…aku dah kejutkan dia bangun solat tapi entahlah…bukannya kau tak tahu yang dia tu jenis liat.” Balas Eddy.
Syafiq adalah teman serumah mereka yang bekerja sebagai supervisor di sebuah kilang. Minggu ini dia bekerja shiff malam, itulah yang dia membuta siang hari. Teman sebiliknya, Haiqal yang bertugas sebagai guru di sekolah menengah awal-awal lagi sudah keluar.
“ Aku dah siap ni, jom!” Zareen mencapai kunci rumah sementara Eddy mencapai beg yang sering di bawa ke tempat kerja. Mereka berdua terus keluar dari rumah teres satu tingkat itu. Mereka berdua terus masuk ke dalam kereta MyVi milik Eddy yang sudah di panaskan enjinnya sejak tadi. Walaupun jawatan Eddy sedikit rendah berbanding dengan Zareen, tapi dia sudah mampu memilik kereta.
“ Nasib baik kau ada kereta, kalau tak berasak-asaklah aku naik bas atau komuter tiap-tiap hari.” Kata Zareen dalam perjalanan ke tempat kerja. Radio hot.fm yang menjadi kegemaran Eddy itu terus di pasang dan berkumandang lagu kegemarannya.
“ Ah, biasalah. Kau tu baru saja kerja sebulan dua. Bila kau dah stabil nanti, BMW pun kau boleh beli. Hmm…masa tu berderet-deret perempuan kejar kau.” Kata Eddy sambil tergelak kecil.
“ Jadi kau rasa sekarang ni aku tak lakulah. Kau belum tengok lagi aku petik jari….sekali petik, 10 yang datang tau!” kata Zareen meniru ayat Datuk Sarimah dalam 3 Abdul.
“ Tapi kalau yang datang tu tua kerepot…kau nak ke?” usik Eddy, diiringi dengan gelak tawa. Zareen turut ketawa. Sekadar halwa telinga.
“ Zareen, aku rasa tak dapat 10 orang pun tak apa…cukuplah 2 orang je…1 untuk kau…1 untuk aku,…kalau 2 untuk kau….2 juga untuk aku….adilkan?” kata Eddy. Mereka sama-sama gelak.

“ Hey, Zareen…aku perhatikan Dato` Idris tu cukup perihatin pada kau. Ada apa-apa ke?...ntah-ntah dalam diam kau pasang perangkap…angan-angan nak jadi menantunya sebab setahu aku, dia tu ada 2 orang anak gadis. Cun pulak tu!” kata Eddy.
“ Dato` Idris tu kan aik dengan semua orang.” Kata Zareen cuba menolak andaian Eddy.
Tanpa pengetahuan kawan-kawan, perbelanjaan pengaian Zareen di luar negara di tanggung oleh Dato` Idris dan mengikut perjanjian. Zareen mesti bekerja di syarikat milik Dato` Idris bila dia tamat pengajian. Keluarganya mendapat tahu hal itu semasa dia di tahun 2. Bukan dia tak mahu bagi tahu emak tapi itu adalah permintaan Dato` Idris kerana menurut Dato` Idris, dia tak mahu orang lain salah sangka tentang niatnya yang mahu membntu Zareen. Baginya, Zareen seorang yang berbakat dan berkeyakinan. Sayang kalau peluang itu di sia-siakan.
“ Jauhnya kau mengelamun, teringatkan siapa ni?....buah hati ya?” terguran Eddy segera mematikan lamunan Zareen.
“ Aku cuma teringatkan Dato` Idris. Bagi aku, dia seorang bos yang baik dan perihatin terhadap sema pekerjanya.” Kata Zareen.
“ Betulke kau teringatkan Dato` Idris ni,…bukan buah hati?....muka punyalah handsome macam kau ni, takkanlah tak ada buah hati atau kau sedang memikirkan seseorang?....kawan perempuan masa kau belajar duluke?....takkanlah kau tak pernah pancing mana-mana ikan!”
“ Pancing ikan? Dari pancing ikan….baik aku pancing buku. Ada juga faedahnya.” Apalah Eddy ni. Kalau dia nak pancing ikan, kat sawah belakang rumahnya pun boleh, tak payah pergi sampai luar negara.
“ Jangan jadi macam katak bawak tempurunglah kawan. Tengok aje kat office, terutama sekali si Tina tu….bukan main lagi jelingannya setiap kali pandang muka kau. Tina tu anak orang kaya, bapaknya berpangkat Tan Sri lagi. Dia dapat kerja kat situ pun atas pengaruh bapak dia. Sayang kalau kau tolah umpan depan mata,” menurut Eddy, Tina gadis yang berusia 25 tahun  yang baru bekerja di syarikat milik Dato` Idris itu seorang yang menarik. Dia bekerja lebih awal sebulan dari Zareen. Setiap gerakannya sentiasa menjadi perhatian lelaki, bak kata perumpamaan macam pisang panas.
“Aku cakap betul ni Eddy…aku tak berani nak dekat gadis yang macam tu. Siapalah aku kalau nak dibandingkan dengan dia, macam pipit dengan enggang. Lagi pun, kos nak sara hidup dia…fuh, pasti tinggi…tak sanggup den… kalau kau sanggup, apa kata kau aje yang tackle dia.” Kata Zareen. Di matanya sudah terbayang wajah Tina dengan rambut perang dan bermata biru. Panampilannya…mak aih….kalah pelakon Hollywood, seksi habis. Kalau tak tahan godaan, boleh meleleh air liur sampai satu baldi.
“ Kalau kau tak sanggup….aku lagi la tambah tak sanggup.  Muka aku ni sikit pun dia tak pandang. Zareen…kau nak tahu apa yang staff perempuan panggil Tina …”
“ Panggil apa?
“ Dia orang panggil Tina tu Minah celup,” Eddy tergelak. Entah Tina sedar atau tidak dengan gelarannya itu. Kalau tahu pasti mengamuk perempuan tu.
“ Kenapa dia orang gelar dia minah celup?”
“ Aik, takkanlah tak faham lagi…kak Siah kata dia tu eksyen lebih dari lagak. Tak reti nak syukur dengan apa yang Allah bagi. Allah bagi rambut hitam, di warna perang, mata hitam pun di warnakan biru…ingat dia tu mat saleh ke apa? Sekali aku tengok rupa dia tu pun ada macam rupa burung hantu.” Zareen hanya tersenyum mendengar cerita Eddy. Lelaki pun pandai bergossip juga.
“ Oh ya, 2 hari lepas masa kau kau balik kampung, ada seorang awek call….nama dia Farah. Sedap betul nama dia, pasti orangnya pun cantikkan. Siapa dia tu?...special kau ke? Maakan kau bagi dia nombor telefon rumah. Setahu aku kau jarang layan perempuan!” Eddy memandang sekilas wajah Zareen yang nyata terkejut mendenagar berita yang di bawa oleh temannya itu.
 Farah ada menghubunginya? Kenapa? Selama dia kenal Farah, gadis itu tak pernah menghubunginya. Cuma dia yang menghubungi Farah, ini dah terbalik. Agaknya dia cuma nak tanya khabar setelah agak lama dia menyepi. Sengaja dia buat begitu.
“ Siapa sebenarnya Farah tu?...takkanlah dengan member kamcing pun nak berahsia….tak macholah.” Kata Eddy lagi setelah pertanyaannya yang bertubi tadi tidak di jawab oleh Zareen.
“ Farah…dia…dia tu isteri aku!” selamba Zareen bersuara membuatkan Eddy terbatuk-batuk. Nasib baik tak hilang kawalan dan merempuh kereta depan. Dahlah jalan mula sesak. Zareen pun, kalau nak buat lawak pun janganlah pepagi ni.
“ Kau ni…kalau nak melawak pun, tengoklah ramalan cuaca dulu…nanti hujan!” kata Eddy mengurut dada.
“ Aku gurau ajelah…kau yang ambil serius ni kenapa?” bela Zareen sambil memandang kereta yang berderet-deret di hadapan.
“ Yalah…” Eddy mengeluh sambil menguatkan aircond. Ni terkejut punya pasal, sampai berpeluh-peluh.
“ Erm…apa yang dia cakap dengan kau hari tu?” tanya Zareen.
“ Oh…gadis yang bernama Farah tu ya?” kata Eddy dengan muka selamba.
“ Yalah…perempuan mana lagi yang hubungi kau nak tanya pasal aku selain dari Farah tu?” Zareen mula bengang. Dia yang penasaran mula tak senang duduk. Turut merasa hangat.
“ Apasal aku rasa macam bunyi petir aje ni.” Usik Eddy. Sengaja mahu menyakat Zareen.
“ Kau kenal ni?” Zareen menunjukkan penumbuknya. Eddy sudah gelak. Garangnya!
“ Tak adalah…dia cuma tanya khabar pasal kau aje, dia ada call handset kau, tapi tak angkat…mungkin bateri habis. Kenapa ni?” Eddy hairan dengan perangai Zareen.
“ Tak ada apalah…lupakan aje!” kata Zareen.
Eddy mengangkat bahu dan keretanya terus membelok untuk masuk ke tempat pakir kereta.

3 comments:

  1. Cerita best, tp nape bila nak klik ke ruangan berwarna lain, bermasalah?huhuhu...

    ReplyDelete
  2. bab 6 n seterusnya belum di postkan lg, sbb tu xdpt.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...