Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Wednesday, 27 February 2013

Diakah Mr. Perfect Aku? 3





Bab 3
D
IYA menggeliat kemalasan. Malas betul nak bangun dari katil pagi ini. Kalau tidak mengenangkan rumahnya di kunjungi tetamu, pasti dia menyambung tidurnya lagi. Semetelah hari ini dia cuti. Bolehlah manjakan diri atas katil. Itulah rutinnya kalau cuti. Tak pernah kesah pun bebelan ibu, janji dia tidur dengan puas. Biasanya jam 9.00 pagi baru dia bangun. Hari ini terpaksalah bangun awal. Pantas matanya melirik jam loceng yang menunjukkan pukul 7.00 pagi.
Tuala di ampaian di capai dan di sangkut di lehernya. Langkahnya di hayun ke bilik air untuk mandi. Sebelum langkahnya di hayun ke bilik air, dia turut membawa bersama kotex dan surat khabar lama. Sebaik sahaja keluar dari bilik air, ringan pula mulutnya menyanyi-nyanyi kecil. Terasa segar  dan selesanya selepas hampir 25 minit berada di bilik air. Dia membuka almari dan mencapai sehelai baju lengan panjang dan dipadankan dengan seluar panjang yang agak longgar. Dia menarik nafas seketika sambil berlalu ke tingkap. Rambut yang masih basah di lap dengan tuala. Sebelum itu sempat tangannya menekan suiz dan memasang radio.
“ Diya, Diya!” suara Pn. Hasmah di luar membuatkan nyanyian Diya terhenti.
“ Ada apa, bu?” tanya Diya sebaik sahaja dia muncul di muka pintu.
“ Hmm…dah bangun, ingatkan masih  berbungkus atas katil lagi!” suara Pn. Hasmah sedikit terkejut melihat Diya sudah siap mandi.
“ Dah….dah siap mandi pun. Kenapa?” Diya mengukir senyum. Tahu sangat apa yang di fikirkan ibunya.  Mesti sekarang ni ibu tak percaya. Diya menahan senyum.
  Pergilah ke dapur, tolong mana-mana yang patut. Jangan malukan ibu. Kitakan ada tetamu! Malu kalau dia tahu anak dara masih lagi tak bangun tidur!” kata Pn. Hasmah.
“ Yalah….Diya tahu. Kejap lagi Diya turun.” kata Diya.
Diya kembali menutup pintu biliknya sebaik sahaja ibunya beredar.
Selepas siap berdandan ala kadar, Diya segera menuruni tangga dan terus menghala ke ruang dapur. Pn. Hasmah dan Yanti sibuk menyiapkan sarapan pagi untuk mereka sekeluarga. Mazni pun ada di situ, turut membantu dengan membawa hidangan ke meja makan sementara Yanti sibuk membersihkan bekas-bekas yang telah di gunakan.
“ Assalamualaikum!” Diya segera memberi salam. Dan serentak itu juga salamnya berjawab.
“ Hmm…apa yang boleh Diya bantu?” tanya Diya sambil matanya merenung ibunya yang sudah menjeling semacam. Diya buat muka selamba. Hanya tayang senyum. Mazni yang berada di situ turut mengukir senyum.
“ Buatkan air, letak atas meja. Kejap lagi kita nak sarapan!” arah Pn. Hasmah.
“ Beres!” ujar Diya.
Tangannya lincah mencapai teko dan membuat milo panas dan di letak di atas dulang.
“ Buat kopi sekali, ayahkan tak minum milo!” tegur Pn. Hasmah sebelum sempat Diya membawa dulang itu ke meja makan.
“ Ok!” Diya meletakkan semula dulang dan membacuh air kopi untuk ayahnya. Selepas itu terus di bawa ke ruang makan.
Dan menjadi tugas Diya juga menjemput dan mempelawa ayah, Amin dan juga tetamu mereka, Aniq ke meja makan. Di meja makan, Fauzan dan Mazni tak banyak bercakap, Diya juga begitu. Banyak mendengar apa yang di bualkan antara keluarganya dan juga Aniq. Menurut pengiraan Diya, Aniq seorang lelaki yang baik, peramah dan pandai melayan orang tua.  Ibu dan ayah pun bukan main mesra lagi melayan Aniq macam mereka dah kenal lama. Kalau nak kira pada wajahnya, dia seorang lelaki yang tampan. Punya kulit yang putih dan hidung yang mancung. Kerjayanya juga boleh tahan, sebagai seorang arkitek di syarikat papanya di Kuala Lumpur. Pendek kata completelah kalau nak di jadikan calon suami.
“ Aik, Diya….diam aje. Dah tak ada modal nak cakap. Biasanya adik abang ni yang paling becok sekali mulutnya. Sekarang dah jadi bisu ya!” usik Amin tiba-tiba bersuara membuatkan Diya tersentak. Hilang lamunannya seketika tadi.
“ Kata orang tua-tua….tak elok banyak bercakap depan rezeki!” balas Diya selamba membuatkan Amin hampir tersedak. Mereka yang lain sudah menayang senyum. Dan Diya,…tetap buat muka selamba. Padan muka. Nak kenakan aku konon!. Rungut Diya sambil memandang wajah abangnya yang mula cemberut. Tahu sangat yang Diya sedang mengenakannya.
“ Kak Diya ni kan dalam training control cun….depan bakal suami, kenalah jaga tutur kata….betulkan kak Diya?” tiba-tiba Mazni mencelah sambil melirik ke arah Diya membuatkan Diya terbatuk-batuk dan hampir tersedak. Aniq yang yang berada di hadapannya cepat-cepat menghulurkan air. Pantas di teguk Diya dengan rakus. Sudah tak peduli apa yang orang lain pandang.
Thanks!” ucap Diya dengan muka merah.
Welcome!” balas Aniq sambil menghadiahkan senyuman.
“ Amboi, adik kak Diya ni ….seronok ya dapat bersekongkol dengan abang Amin!” Diya menjeling ke arah Mazni yang sudah mula rasa bersalah.
“ Dah betul, mengaku ajelah!” sambut En. Jamaludin sambil tergelak kecil.
“ Apa ni, semua orang sedang mengata Diya…!” Diya sudah bangun sambil mengangkat pinggan yang masih bersisa membuatkan mereka yang ada di meja itu mula tercengang.
“ Diya!” tegur Pn. Hasmah dengan sikap Diya seolah-olah tidak menghormati tetamu.
“ Diya dah kenyang!” Diya terus menuju ke dapur dengan membawa pinggan kotornya. Mereka yang berada di meja makan sudah berbalas pandang.
“ Usah pedulikan Diya….rajuk dia kejap aje tu…lepas ni baiklah….makan Aniq, tambah lagi…!” En. Jamaludin mencelah. Segan pula pada tetamu bila mengenangkan sikap Diya tadi. Tapi apa boleh buat, memang itu sikap Diya. Cepat sangat merajuk tapi kalau kena dengan pujukannya, dia akan lupakan apa yang telah berlaku.


ANIQ mengatur langkah ke luar rumah yang menempatkan ruang rehat untuk keluarga En. Jamaludin bersantai terutama waktu petang. Di situ di tempatkan satu set kerusi besi  dan juga buaian. Dari tadi dia sudah tercari-cari kelibat Diya dan ternyata gadis itu sedang bersantai di situ. Gadis itu nampak jauh termenung, majalah yang ada di atas ribaannya di biarkan terbuka.
“ Ehem…” Aniq berdehem, cuba mengambil perhatian Diya.
Diya berpaling. Dahinya berkerut, mungkin tidak menyangka yang Aniq akan menghampirinya setelah apa yang berlaku di meja makan tadi.
“ Boleh duduk?” kata Aniq sambil memandang ke arah kerusi yang kosong di sebelah Diya.
“ Duduklah….bukan kena bayar pun!” balas Diya selamba tanpa memandang wajah Aniq. Dia kembali menatap majalah di atas ribanya. Di letak atas meja dan pura-pura sibuk membaca dan membelek. Sedikit pun tidak peduli pada lelaki yang berada di sebelah.
“ Masih merajuk lagi ke?” tegur Aniq dengan hati-hati. Bimbang kalau gadis itu melenting marah dan terus meninggalkannya keseorangan di situ sedangkan ini satu-satunya peluang yang ada untuk dia mengenali gadis yang telah berjaya mencuri hatinya sejak pandangan pertama dulu.
“ Siapa yang merajuk?” soal Diya masih menjual mahal. Kasar tangannya membelek setiap helaian majalah di hadapannya dengan wajah selamba. Nasib baik tak terkoyak majalah tu di buatnya.
Aniq mengukir senyum. Tidak kesah dan tak ambil hati pun dengan perlakuan Diya itu.
“ Dalam keadaan merajuk pun Diya tetap nampak comel…macam malam tadi!” kata Aniq, sengaja mahu mencuri perhatian Diya. Dan serentak itu juga pandangan mata Diya terus ke muka Aniq. Lelaki itu tetap mengukir senyum.
` Hai, dari tadi asyik senyum aje. Atau dia terlebih makan gula….nanti terkena penyakit kencing manis, baru padan muka!` getus Diya.
“ Baca apa tu?” tanya Aniq sambil panjang lehernya cuba melihat majalah yang di baca oleh Diya.
“ Baca novel!” balas Diya acu tak acuh.
“ Novel?....abang tak tahu pula yang novel sekarang ada gambar pelbagai artis…apa tajuk novel tu  ya!...boleh abang pinjam?...teringin juga nak baca, nampak menarik je!” sela Aniq dengan wajah selamba.
“ Abang Aniq!” bentak Diya tanpa sedar. Geram kerana dipersendakan lelaki itu.
“ Ya.  Ada apa, sayang!” balas Aniq dengan senyuman manis membuatkan Diya terdiam. Terus kaku di situ.
“ Hmmm….mudah ya nak buat Diya diam….apa, Diya suka dengan panggilan tu?....kalau suka abang akan selalu panggil Diya dengan panggilan tu….sayang, so sweet!” sakat Aniq tergelak kecil membuatkan wajah Diya sudah bertukar warna. Badannya kaku tak bergerak.
Diya mendengus kasar sambil menahan rasa.
“ Auch, sakitlah!” jerit Aniq tiba-tiba sambil menggosok-gosok bahu bila Diya memukul bahunya dengan majalah yang di bacanya tadi.
“ Padan muka….suka sangat usik Diya. Perangai abang Aniq ni sama dengan perangai abang Amin, suka sangat menyakat Diya!” getus Diya menahan geram.
“ Ya?...kalau Amin usik Diya sebab dia sayangkan Diya…abang pun suka usik Diya, sebab …. abang pun sayangkan Diya!” kata Aniq dengan wajah tenang.
Diya memandang tepat ke wajah lelaki itu. Lelaki itu turut memandang wajah Diya dengan senyuman.
“ Jadi, abang Aniq ni nak jadi abang Diyake?...macam abang Amin?” tanya Diya.
“ Tak!” Aniq mengeleng kepala membuatkan Diya kehairanan.
“ Tak?...habis tu….” Diya mula keliru.
“ Abang tak nak jadi macam abang Amin Diya tu….macam abang kandung tapi abang nak jadi abang yang dot…dot…dot….yang sentiasa ada di sisi Diya di saat Diya memerlukan. Tak kira siang atau pun malam. Dalam erti kata yang lain….abang yang paling special di hati Diya!...anggaplah kata-kata ini sebagai satu lamaran dari abang untuk Diya.” jelas Aniq.
Diya terdiam dan sungguh dia tergamam mendengar luahan hati lelaki itu. Bukan dia tak faham maksud kata-kata itu tapi dia belum bersedia untuk menerima sebarang komitmen dari mana-mana lelaki. Bukan masa sekarang….tapi….kalau Allah dah tetapkan jodoh untuknya, siapalah dia untuk menolak ketentuan dariNYA.
“ Diya!” panggil Aniq dengan nada serius.
“ Ya!”
“ Diya tahukan tujuan abang datang ke sini….” Kata Aniq sambil memandang wajah Diya dengan muka serius. Getar hati Diya di buatnya.
  Abang datang ke sini semata-mata mahu bertemu dan mengenali Diya. Abang dah berterus-terang tentang perasaan abang pada Diya dan orangtua Diya. Sekarang, terpulang pada Diya untuk membuat keputusan. Abang tak suka main-main kalau ianya melibatkan soal hati dan juga soal perasaan kerana abang tak mahu kecewa. Abang akui, abang telah kenal ramai perempuan lain tapi abang tak pernah ada perasaan pada mereka tapi bila kali pertama abang tengok Diya….hati abang mula rasa yang Diya akan jadi suri hidup abang! Itu sebabnya abang ambil keputusan untuk berterus-terang pada Diya tentang perasaan abang walaupun Diya baru aje kenal abang!” kata Aniq.
“ Er…Diya faham tapi tidakkah abang  rasa yang keputusan ini terlalu mendadak. Memang Diya tak nafikan yang kita baru aje kenal semalam dan serius…Diya tak kenal siapa abang sebenarnya!” kata Diya dengan ragu-ragu untuk menerima salam dari lelaki itu. Kalau lelaki itu sudah membahasakan dirinya `abang`, rasanya tak salah dia turut membahasakan lelaki itu sebagai `abang`.  Panggilan itu juga menandakan yang dia menghormati lelaki itu sebagai orang yang lebih tua, seperti panggilannya pada Amin.
“ Ya, betul.  Lepas ni kita akan punya banyak masa untuk saling kenal antara satu sama lain. Tapi satu perkara yang Diya perlu tahu…” kata Aniq memandang wajah Diya yang keliru.
“ Apa dia?” tanya Diya.
“ Abang sebenarnya dah lama jatuh hati pada Diya!” Aniq berterus terang membuatkan mulut Diya terbuka. Sungguh, dia benar-benar terkejut.
`Apa maksud lelaki ini, sudah lama sedangkan abang Amin cakap lelaki itu baru melihatnya sekali tahun lepas bila berkunjung ke rumahnya, macam mana boleh jadi dah lama`
“ Dah lama?....bukanke abang baru tengok Diya tahun lepas!” ujar Diya.
Aniq tergelak kecil.
“ Memang betul tapi yang sebenarnya abang dah jatuh hati kat Diya masa kali pertama abang tengok gambar Diya bersama keluarga melalui foto yang abang lihat di UK dulu. Tentunya Diya tak tahu yang abang dan Amin tu  tinggal satu flat. Jadi selalulah juga abang tengok gambar keluarga Diya. Dan dari situlah abang dapat mengenali siapa Diya….tapi sumpah, selama ini Amin tak pernah tahu yang abang telah lama jatuh hati pada Diya!” beritahu Aniq.
Diya terdiam. Dia benar-benar tak menyangka bahawa lelaki ini sudah lama menaruh hati padanya. Ah! Rasa diri ini begitu bertuah sekali.  Tapi…betulkah lelaki ini adalah  Mr. Perfect untuknya?
“ Abang tak nak desak Diya untuk buat keputusan sekarang. Ambillah seberapa lama masa yang Diya perlukan. Abang akan sabar menunggu kerana sayang dan cinta abang pada Diya adalah tulus! Tapi….kalau ditakdirkan yang Diya bukan jodoh abang, abang redha!” kata Aniq dengan wajah tenang.
Diya memejam mata seketika. Sebetulnya dia cukup terharu kerana saat ini dirinya di lamar lelaki yang cukup tampan dan sempurna tapi kenapa hatinya tidak berdebar –debar menerima lamaran itu? Menatap wajah itu pun tidak memberi sebarang makna. Hanya sekadar mengagumi mahkluk ciptaan Allah.  Sekali lagi Diya memandang wajah tampan itu. Cuba menenangkan hatinya dan mencari kebenaran.


DIYA menarik nafas seketika sambil memandang fenomena di langit. Kerlipan bintang yang bertaburan di dada langit nampak benar-benar mempesonakan. Cantik dan mendamaikan. Sungguh agong ciptaan Yang Maha Esa. Bisa mendamaikan hati yang sedang lara dan keresahan seperti apa yang sedang di alaminya saat ini.
Sudah seminggu lamaran itu berlalu. Ibu dan ayah pun sudah memberi dia peluang untuk membuat keputusan sama ada menerima Aniq atau sebaliknya. Abang Amin, abangnya itu pun tak memberi sebarang komen tapi rasanya dia gembira kalau Diya menerima Aniq sebagai pasangan hidupnya.
“ Aniq tu satu-satunya kawan abang yang paling rapat dan abang cukup mengenalinya!” kata Amin sewaktu dia bertandang ke bilik Diya selepas menghantar kepulangan Aniq di airport.
“ Apa yang abang tahu pasal dia?...is he okay or not?” ujar Diya sambil melabuhkan punggung di tepi katil sebelah abangnya itu.
Seriously….he is a good guy and good looking. Dia seorang kawan yang baik. Keluarganya pun dari keturunan yang baik dan juga terhormat. Dia tu anak tunggal dalam keluarga tapi dia bukanlah anak manja. Dia lebih suka hidup berdikari, tak macam anak orang kaya yang lain. Dari paras rupanya…Diya pun tengok sendirikan. Dia tu mix blood, mamanya keturunan cina dan Inggeris sementara papanya melayu.
Sebenarnya dia tu ramai peminat. Masa kami belajar kat UK dulu…ada-ada saja perempuan yang cuba dekati dia tapi dia layan mereka sekadar kawan saja. Tak lebih dari tu. Abang pun hairan, perempuan macam manalah yang jadi pilihan dia agaknya tapi ternyata….Diya adalah gadis yang memenuhi ciri-ciri gadis idaman dia. Tak sangka ya…adik abang ni hebat. Berjaya menawan hati prince charming selaku kawan abang tu kan!” kata  Amin sambil menggosok-gosok kepala Diya.
“ Apa ni?...main-main gosok kepala Diya pulak! Ingat Diya ni anak kucing ke apa?” rungut Diya sambil membetulkan rambutnya yang kusut akibat perbuatan Amin tadi.
“ Yalah…Diya ni macam kitty….manja tapi suka merajuk. Inilah satu-satunya adik abang yang paling comel kat dunia ni. Mungkin itu  juga sebabnya Aniq tu tertarik kat Diya!...hmm…baru abang perasan kenapa si Aniq tu asyik tanyakan pasal Diya masa kami belajar dulu. Entah-entah dah lama dia terpikat kat Diya lepas dia tengok gambar Diya hari tu!” sela Amin sambil ketawa kecil membuatkan  Diya menarik muncung panjang. Kenapa abangnya ini baru terperasan apa yang pernah di ceritakan oleh Aniq padanya. Lambat pick up betul abangnya ini!
So…sekarang ni abang nak suruh Diya terima kawan abang tu ya?” kata Diya sengaja mahu mengetahui pendapat abangnya itu.
“ Terpulang pada Diya. Kiranya Aniq tu datang untuk melamar Diya secara tak rasmilah kiranya…..Abang, ibu dan ayah menerima apa jua keputusan Diya. Ini melibatkan masa depan Diya, jadi Diya yang berhak membuat keputusan. Kami akan menyokong. Tapi, …kalau abang ni jadi Diya, …abang terima aje lamaran si Aniq tu. Mana lagi nak cari lelaki handsome macam diakan!” sokong Amin beria-ria menyokong.
“....tapi….bukanlah handsome sangat pun si Aniq tu!” tambah Amin kemudiannya selepas beberapa detik.
“ Aik! Jadi sebenarnya dia tu tak handsomelah ya!” kata Diya kebingungan. Tadi kata handsome, kemudian kata tak handsome. Yang mana satu betulnya!
“ Erm….handsomelah kalau nak di bandingkan dengan lelaki lain tapi kalau di bandingkan dengan abang Diya ni….rasanya, abang Diya ni lagi handsome!” Amin mengangkat diri sambil mendabik dada.
“ Pergh…..perasan tak habis-habis. Masuk lif tekan sendiri!” Diya menolak bahu abangnya kuat sehinggakan lelaki itu jatuh tergolek ke bawah. Diya apa lagi…terus ketawa terbahak-bahak sampai terguling-guling atas katil.
“ Ganas juga Diya ni ya!....entah apalah tindakan Diya di malam pertama nanti ya….pasti patah liuk si Aniq tu Diya kerjakan !....kesian kau Aniq, dapat bini brutal macam si Diya ni!” Amin mengeleng kepala seperti kesal.
“ Abang Amin…jahatnya!” jerit Diya sambil  bangun berdiri  bercekak pinggang. Geram di usik Amin. Kali ini giliran Amin pula ketawa. Seronok dapat menyakat Diya.
Dendangan lagu `I`m in  heaven when you kiss me ` nyayian ATC berkumandang membuatkan Diya bergegas mendapatkan telefonnya. Nama Aniq tertera di skrin telefonnya. Diya mengukir senyum sebelum menyambut panggilan itu. Hampir setengah jam juga mereka berbual di talian. Betul kata Amin, Aniq seorang lelaki yang baik. Orangtuanya turut memberi saranan agar dia mengambill peluang untuk mengenali lelaki itu.  Lagi pun lelaki itu tak kisah kiranya dia tidak memberi jawapan secepat mungkin. Dan tak salah juga kalau mereka berkawan kerana antara mereka belum terikat dengan sebarang perhubungan dengan insan lain.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...