Followers

Bicara

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Terima kasih saya ucapkan buat pengunjung yang sudi mengunjungi blog ini. Blog ini di wujudkan sekadar untuk berkongsi rasa dengan anda. Saya hanyalah insan biasa yang punya banyak kelemahan dan masih perlu tunjuk ajar.
Di harapkan apa yang di paparkan di sini menarik minat anda untuk mengunjungi lagi dan memberi sokongan untuk saya terus berkarya.

Saturday, 21 April 2012

cerpen- Antara Benci dan Rindu




SHAFINAZ menghempaskan punggung di kerusi dengan wajah mencuka.  Dia Rasanya sudah lama dia bersabar melayan kerenah bosnya itu. Ada-ada saja hasil kerjanya mendapat kritikan yang menyakitkan sedangkan ramai yang memuji hasil kerjanya sebelum ini. Pensel yang berada di dalam bekas di capai dan sehelai kertas di ambil dari tray. Dia melakar sesuatu di atas kertas itu sekadar untuk melampiaskan rasa marah. Takkanlah dia nak hemburkan rasa marahnya di depan muka bos. Dia hanyalah salah seorang pekerja di syarikat Crystal Trading, bukan pemilik. Kalau syarikat ni dia yang punya, dah lama En. Adam tu di tendang keluar.
“ Amboi, khusyuk nampak….tengah lukis apa tu?” tiba-tiba satu suara bertanya benar-benar  mengejutkan Shafinaz. Nasib baik dia tak melatah.
“ Sha tengah lepaskan perasaan ni…nak lepaskan pada tuan…susah, jadi lepaskan pada kertas….lepas ni gumpal dan buang dalam tong sampah!” balas Shafinaz sambil menggumpal kertas dan di buang ke dalam tong sampah. Orang lain tak perlu tahu apa yang telah di coretnya.
“ Marahkan siapa ni?” usik Kak Aida sambil tersenyum.
“ Siapa lagi kalau bukan orang dalam bilik tu!” ujar Shafinaz sambil memuncungkan mulutnya di bilik yang menempatkan Pengarah Urusan.
“ Kali ini pasal apa pulak…dia komen lagi pasal plan yang Sha buat tu?” kata kak Aida. Sempat juga tangannya mencapai kertas putih yang berada di atas meja Shafinaz. Di buka dan meneliti seketika. Dalam hati dia memuji hasil kerja Shafinaz.
“ Hm…menarik…kak Aida pun tak nampak di mana silapnya, apa lagi yang dia mahu Sha buat?” kak Aida mengeleng kepala perlahan.
 Hairan. Kalau orang lain yang buat tak ada pun sebarang komen dari En. Adam, elok aje tapi kalau Shafinaz yang buat ada-ada saja komen. Dia pun tak faham perangai bosnya itu.
“ Sha rasa baik Sha serahkan tugas ni pada Hadi….sekali fikir nak berhenti aje kerja kat sini, cari kerja kat tempat lain…tempat yang tak membebankan kepala otak memikirkan perangai bos, cerewet mengalahkan perempuan. Masa Datuk Muazam ada, Sha taklah rasa tension begini!” Shafinaz mengeluh panjang.
“ Sabar ajelah…agaknya dia tengah datang bulan tu….esok lusa baiklah….ataupun dia tengah gaduh dengan tunangnya, itulah yang bad mood semacam!” kata kak Aida memujuk.
Shafinaz diam. Mungkin betul juga kata-kata Kak Aida. Sejak En. Adam pegang jawatan sebagai Pengarah Urusan , ada sekali dua dia ternampak kemunculan tunang En. Adam. Cantik dan menarik orangnya. Ramai pekerja lelaki yang menoleh dua tiga kali bila tunang En Adam datang. Maklumlah, penampilan dan pemakaiannya….mak aih, seksanya hati sebab tengok benda yang tak sepatutnya ditonjolkan pada umum, atau lebih tepat dah masuk bab zina mata. Macam manalah perempuan yang kategori jenis tu boleh jadi pilihan En. Adam. Dengarnya, dia tu seorang model sambilan, tapi dia tak pernah pun nampak muka tunang En Adam terpapar kat mana-mana majalah atau tv. Entah betul entah tidak dia tu seorang model. ah! pedulikan…bukan aku dapat apa-apa pun. buat menyemakkan otak aje fikirkan benda yang tak masuk periksa kelayakan untuk naik gaji.
“ Jom…kita keluar makan…” ajakan kak Aida segera mematikan lamunan Shafinaz.
“ Jom…patutlah perut Sha ni dah meragam semacam…” Shafinaz tertawa kecil.
Dia sudah pun bersiap untuk keluar makan tengahari ketika kak Aida berlenggang ke mejanya untuk mengambil beg tangannya.
“ Shafinaz….” Suara garau di belakangnya membuatkan Shafinaz segera menoleh. Wajah Shafinaz berkerut membalas renungan lelaki itu.
“ Ada apa En. Adam?” soal Shafinaz hairan.
“ Kalau boleh I nak you submitkan kertas kerja tu besok…” tegas saja bunyi suara En. Adam memberi arahan.
“ Tapi….”
“ Tak ada tapi-tapi…yang pasti apa yang I nak tu ada atas meja I pagi esok” sekali lagi En. Adam bersuara membuatkan Shafinaz tertunduk.
“ Baiklah, I akan cuba siapkan secepat mungkin…..ada apa-apa lagi?”
“ Itu aje…” Adam terus berlalu membuatkan Shafinaz menarik nafas panjang.
“ Kenapa?” kak Aida bertanya. Dia sempat melihat Adam bercakap dengan Shafinaz sebentar tadi.
` Dasar manusia tak ada hati perut, jantung, limpa dan sewaktu dengannya!` rungut Shafinaz geram….geram…..
“ Sabar ajelah…” kata kak Aida memujuk.
“ Akak ni….asyik dengan perkataan sabar aje….kita ni manusia, bukan robot…kesabaran Sha pun ada had juga, dia tak boleh memaksa orang sesuka hati dia je…tak ada perikemanusiaan langsung…benci tau tak!” Shafinaz membentak, geram. Sakit hati. Semua ada.
“ Kata orang, kalau kita bencikan seseorang, Allah akan balikkan hati kita supaya akhirnya kita mencintainya…” kak Aida tergelak. Seronok pula dapat melihat wajah Shafinaz yang mula cemberut.
“ Tak kuasa Sha nak layan kata-kata akak tu…lagi pun dia tu dah bertunang, tak lama lagi nak kawin….” Shafinaz cuba meningatkan.
“ Baru aje bertunang…” kak Aida bersuara selamba membuatkan Shafinaz menjeling tajam ke arahnya. Ada –ada aje idea kak Aida mengusiknya.
“ Sha ni dah kawin kak…. Takkan Sha nak menduakan abang Khairul. Dia tu satu-satunya lelaki yang paling Sha cintai….takkan ada lelaki lain yang dapat mengambil kedudukannya di hati Sha…” kata-kata Shafinaz membuatkan kak Aida diam.
“ Maafkan kak Aida” mohon kak Aida bila wajah Shafinaz sudah berubah.
“ Kita lupakan aje hal tu…jom, kita keluar makan, hari ni Sha belanja. Esok akak….lusa pun akak juga…” kata Shafinaz membuatkan kak Aida ketawa.
“ Amboi, banyak cantik muka Sha…” tempelak kak Aida.
“ Memang pun…Sha ni bukan sahaja tergolong dalam kategori perempuan cantik, tapi juga anggun, bergaya dan menawan!” balas Shafinaz membuatkan tangan kak Aida terus melekat di lengannya. Shafinaz segera mengaduh kesakitan sebelum bibirnya mengorak senyum. Begitu juga kak Aida dan dia turut mengakui hakikat itu. Sesungguhnya Shafinaz adalah seorang perempuan yang cantik dan Khairul adalah lelaki yang sangat bertuah kerana begitu dicintai oleh Shafinaz. dan hati kecilnya turut mengatakan bahawa Adam juga meminati Shafinaz dalam diam walaupun mengetahui hati Shafinaz sudah berpunya.
************

ADAM mendengus kasar bila tumpuan kerjanya terganggu dengan bunyi telefon, buat seketika sengaja di biarkan telefon itu terus berlagu. Tahu sangat siapa yang buat panggilan itu. Namun telefon itu terus berlagu membuatkan Adam terpaksa mengambil telefon bimbitnya yang berada di atas meja yang hanya dua jengkal sahaja.
“ Hello, Amylia….I kan dah cakap, I tengah sibuk….I banyak kerja….” Adam terus bersuara. Memang dia tak ada mood untuk melayan panggilan dari Amylia. Dia cukup rimas dengan kehadiran gadis itu dalam hidupnya.
“ Adam…takkanlah you tak ada sikit pun masa untuk I…” terdengar suara Amylia merintih sayu di hujung talian.
“ I betul-betul sibuk sekarang….tak ada masa nak layan kerenah you yang entah apa-apa tu…” dengus Adam sambil menyandarkan badan di kerusi, sejak dari tadi asyik terbongkok mengadap kerja. Terasa lenguh tulang belakang. Kalau ada yang sudi mengurut badannya, elok juga….ha…ha…hmm sempat lagi dia mengelamun.
“ Kenapa?....sejak kebelakangan ini ada saja alasan you untuk menghindari dari I…you nak I adukan hal ni pada mama you?” kata Amylia dengan nada keras.
Adam mengeluh kasar sambil melurut rambutnya yang berjuntai di dahi.
“ Amylia…you bukannya budak-budak…hal yang remeh temeh pun nak mengadu pada mama I!….sudahlah…I tak nak you ganggu I buat masa sekarang…bila semua kerja I settle, I akan call you!” kata Adam seolah-olah membuat janji sedangkan hakikatnya dia tak akan sekali-kali menghubungi gadis itu kalau tidak ada perkara yang mustahak.
Rimas betul dengan perangai perempuan ni, desis Adam. Rasa geram pun ada. Bukan hanya geram aje, tapi dah masuk bab menyampah.
Fine…I akan tunggu tapi ingat…kalau you cuba bohongi I…tahulah apa yang I nak buat…” kata Amylia separuh mengugut.
Lagi-lagi itu aje yang dia tahu, mengugut untuk beritahu mamanya. Dan mamanya pula rajin melayan karenah perempuan tu. Naik lemaklah dia!  Rungut Adam sambil mengetap bibir.
Whatever…” tanpa menunggu masa yang panjang, dia segera memutuskan talian.
Adam meraup wajahnya seketika. Dia bangun dari kerusi, mengatur langkah ke arah tingkap. Entah kenapa mood kerjanya sudah tiada selepas menjawab panggilan itu. Dia memejam mata seketika dan sesaat wajah Amylia mula terbayang di ruang matanya. Gadis yang menjadi tunangannya sejak 2 tahun yang lalu itu tak mampu untuk dicintainya dengan sepenuh hati kerana gadis itu bukan pilihannya. Dia menerima Amylia kerana itu adalah pilihan orangtuanya. Dan sikap Amylia yang suka mendesak dan ingin mengetahui semua urusannya itu benar-benar membuatkan dia resah dan rimas. Dia tak suka di kongkong, dia mahukan kebebasan. Dia bukan budak-budak kecil. Dia lelaki dewasa yang sudah mencapai usia 31 tahun.
“ Shafinaz…” tiba-tiba nama itu muncul di benak fikirannya.
Sejak dia memegang teraju Crystal Trading, salah satu anak syarikat milik papanya itu membuatkan dia berhadapan dengan gadis itu. Sikap Shafinaz yang sentiasa saja menghindari darinya membuatkan dia sentiasa ingin mengenali gadis itu dengan lebih rapat lagi.  Sejak hari pertama dia menjejak kaki ke Crystal Trading , Shafinaz benar-benar terkejut melihat wajahnya. Mungkin dia tidak menyangka mereka akan bertemu muka. Namun, dia kecewa bila mendapati gadis itu sudah di miliki. Dia sudah berkahwin. Adam mengeluh perlahan. Begitu sukar rasanya menyayangi seseorang yang tak mampu di miliki.
Adam melirik jam tangannya, sudah 6.30 petang. Sepatutnya dia sudah pulang kerana mamanya yang beria mahu semua anaknya berkumpul malam ini. Sudah lama mama bercadang mahu makan malam bersama 3 orang anaknya kerana jarang sekali mereka berkesempatan untuk bertemu muka, apa lagi mengadap hidangan bersama lantaran masing-masing mempunyai urusan yang tersendiri. Lebih baik dia bersiap pulang sebelum dileteri oleh Datin Khabsah. Bukan dia tak tahu perangai mama, kalau dah berleter boleh mengalahkan panjang gerabak kereta api.  Adam tergelak sendiri.
Selepas memastikan semuanya dalam keadaan selamat, Adam menutup semua suis dan bersiap untuk keluar. Suasana di luar biliknya sunyi, semua pekerjanya mungkin sudah pulang. Tapi langkahnya terhenti bila mendapati seseorang masih ada di tempat kerjanya.
“ Shafinaz!” mulutnya menyebut nama itu.
Mata Adam melilau melihat sekitar, ada dua orang lagi pekerja lelaki yang turut berada di situ bersama Shafinaz. Masing-masing nampaknya sibuk dengan kerja. Kalau tidak kerana janjinya bersama mama, dia juga turut menjadi penghuni Crystal Trading saat ini.
“ Sha!”
Adam menghampiri meja Shafinaz. Ternyata gadis itu agak terkejut dengan kunjungannya. Hadi dan Ikmal, dua orang lagi staff lelaki turut memandangnya sambil melemparkan senyuman.
“ En. Adam!” tegur Shafinaz agak terpingga-pingga.
“ You tak balik lagi…dah lewat ni…you all berdua pun tak balik lagi!” tegur Adam pada ketiga-tiga staffnya.
“ Kejap lagi kami balik!” balas Hadi mewakili mereka bertiga, namun tumpuan mata Adam lebih kepada Shafinaz.
“ Sha…suami you tak risauke you balik lewat?” tegur Adam sambil matanya memandang tepat ke arah hasil kerja Shafinaz yang nampaknya hampir siap.
“ Er…tak…” balas Shafinaz ragu-ragu tanpa sedikit pun memandang wajah Adam.
“ Baiklah…jangan kerja sampai lewat…you patut jaga kesihatan diri you all terutama sekali you, Sha. I tak nak dengar you sakit!” kata Adam membuatkan Shafinaz terus terpaku. Terkejut mendengar kata-kata Adam. Bunyinya cukup perihatin sedangkan selama ini lelaki itu jarang memberi perhatian padanya.
Shafinaz memandang sekilas wajah Adam membuatkan mereka berpandangan seketika. Adam mengukir senyum membuatkan hati Shafinaz tiba-tiba berdebar. Untuk pertama kalinya sejak Adam mengambil alih Crystal Trading, dia melihat senyuman lelaki itu yang sememangnya ditujukan untuknya. Entah kenapa, dia rasa begitu terpesona melihat senyuman itu.
Deheman daripada Hadi membuatkan Shafinaz mengetap bibir. Mungkin lelaki itu menyedari apa yang berlaku antara dia dan Adam sebentar tadi. Untuk menutup kegusaran, dia berpura-pura membetulkan kertas yang berada di atas meja.
“ I balik dulu…take care!” ucap Adam sebelum beredar.
“ Sha…ada perkembangan terbaru nampaknya!” usik Hadi sambil tersenyum meleret  sebaik saja Adam beredar membuatkan Shafinaz menarik muka masam. Sebenarnya dia malu, pasti mukanya merah sebentar tadi.
Amboi! Si Ikmal  yang sedikit  pendiam pun tumpang sekaki senyum kat aku!....Ah! Malunya. Rasa malu semalu-malunya….. mana nak sorok muka aku yang ayu ni!
“ Hadi…kau  tak tahu apa-apa…jangan cepat nak buat kesimpulan!” kata Shafinaz tegas. Sengaja menyembunyikan debaran di hati.
“ Nampaknya dia dah beri perhatian pada kau, Sha!” usik Hadi yang lebih tua 2 tahun dari Shafinaz atau lebih tepatnya seusia dengan Adam, tapi mereka lebih mesra dengan panggilan aku dan kau aje membuatkan hubungan mereka berdua agak rapat.
Shafinaz sudah bersiap untuk pulang, sementara Hadi dan Ikmal mahu menghabiskan kerja sedikit masa lagi.
“ Ikmal, Hadi..aku balik dulu…” kata Shafinaz yang mula mencapai beg tangan untuk pulang.
“ Yap….seperti pesanan dari penaja sebentar tadi….” Kata Hadi sambil tersenyum.
“ Pesanan apa ni?” berkerut dahi Shafinaz melihat sengihan Hadi dan Ikmal.
“ Apa lagi…bos kesayangan kau tu….take care!” balas Hadi sambil tergelak, diikuti oleh Ikmal.
“ Banyaklah kau punya bos kesayangan….bukannya korang tak tahu layanan dia terhadap aku selama ini…” balas Shafinaz.
“ Alah….aku rasa dia tu sengaja buat begitu semata-mata nak ambil perhatian kau!” kata Ikmal.
“Tak ada maknanya nak ambil perhatian aku kalau semua hasil kerja aku dia condemn…lagi pun aku ni kan dah kahwin dan dia tu tunangan orang!” balas Shafinaz.
“ Tapi aku ni lelaki….aku tahu perasaan lelaki!” kata Hadi membuatkan dahi Shafinaz berkerut. Sepertinya ada sesuatu yang ingin disampaikan oleh Hadi tapi buat saat ini dia tak mahu memeningkan kepala memikirkannya.
“Apa-apa pun…aku balik dulu…aku harap korang berdua tak tidur kat sini, kesian wife korang kat rumah!” usik Shafinaz sambil tersenyum sambil melangkah pergi.
Sebaik saja Shafinaz keluar dari pejabat, dia terpandang sesusuk tubuh yang sedang berdiri tegak. Dengan berhati-hati dia cuba menghampirinya sedangkan dalam hati, timbul pelbagai andaian. Maklum saja waktu sudah lewat petang, tiada orang lain yang berada di situ selain dari tubuh itu. Makin dekat kakinya melangkah, dia mula pasti bahawa dia mengenali susuk tubuh itu.
“ En. Adam!”
Mendengar suara Shafinaz itu membuatkan lelaki yang sedang berdiri di luar pejabat itu menoleh. Dia agak terkejut melihat wajah Shafinaz  sebelum bibirnya mengorak senyum.
“ Kenapa En. Adam tak balik lagi?...sedang menunggu seseorang?” tegur Shafinaz hairan. Rasanya sudah lama Adam beredar tadi, tapi masih belum pulang.
Adam memandang wajah Shafinaz sambil mendengus perlahan.
“ Sebenarnya I tak menunggu sesiapa…” balas Adam perlahan membuatkan dahi Shafinaz berkerut. Kalau tak menunggu orang, buat apa tercegat kat situ. Tak kanlah dia tunggu aku…nak pastikan aku balik atau tidak, tapi tak logic pulak. Dia jadi pelik.
“ I memang nak balik tapi kereta I ada masalah…tak boleh start…” beritahu Adam kenapa dia masih berada di situ.
“ Oh! Begitu…habis tu kenapa En. Adam tak call seseorang untuk menjemput En. Adam….takkanlah nak berdiri kat sini sampai pagi esok!” kata Shafinaz.
“ I memang nak call seseorang…tapi I ada masalah lain…” Adam menggaru-garu keningnya sambil tersengih memandang wajah Shafinaz.
“ Masalah lain?...I tak faham!”
“ Begini, kereta I memang tak boleh nak start dan handphone I pula bateri habis…sebab tu I berdiri kat sini…mana tahu ada rescue yang datang tolong I!” kata Adam membuatkan Shafinaz mengangguk perlahan. Mula faham masalah yang sedang dialami oleh bosnya itu. Akhirnya Shafinaz tersenyum sendiri mendengar nasib Adam.
“ Apa kata hari ni I jadi rescue untuk you, En. Adam!” tiba-tiba Shafinaz memberi cadangan.
“ Maksud you?” Adam bertanya. Pura-pura tidak memahami maksud kata-kata Shafinaz sedangkan dalam hatinya sudah berbunga riang.
“ I tolong hantar En. Adam balik rumah…itu pun kalau En. Adam sudi tumpang kereta kecil I!” kata Shafinaz menghulur bantuan.
“ Er…suami you tak marahke kalau dia tahu you tumpangkan  seorang lelaki!” walaupun hatinya berbunga riang, terselit rasa gusar. Andainya berlaku perselisihan faham antara Shafinaz dan suaminya nanti gara-gara dirinya.
“ Dia tak akan marah…I membantu orang yang dalam kesusahan…lagi pun En. Adam ni bos I…dan selayaknya kita bantu-membantu antara satu sama lain, yang penting kita menolong dengan ikhlas hati dan I pun nak dapat pahala lebih hari ini…” Adam tersenyum mendengar kata-kata Shafinaz sambil mengangguk perlahan.
“ Ok…En. Adam tunggu sini, I pergi ambil kereta kat parking sana!” Shafinaz segera beredar.
Tidak lama kemudian, kereta Myvi berwarna silver berhenti di hadapan Adam yang sedang menunggu di luar pejabat. Tanpa berlengah dia masuk ke dalam kereta itu.
“ Rumah En. Adam kat mana?” tanya Shafiqah sambil menukar gear D untuk memulakan perjalanan.
“ Damansara…I tinggal dengan family…” beritahu Adam.
“ I ingatkan En. Adam tinggal sendiri…biasanya orang yang dah berkerjaya tak minat tinggal dengan keluarga….dia orang mahukan privasi!” kata Shafinaz mengenangkan cerita-ceritakan yang di dengar dan di baca dari novel, maklum saja dia ni peminat novel yang tegar. Setiap bulan sanggup berhabis wang semata-mata mahu membeli novel sebagai bahan koleksi bacaannya.
“ Adik- beradik I cuma 3 orang, I anak yang tengah. Kakak dan adik lelaki I dah kawin…jadi mereka tinggal dengan keluarga masing-masing…cuma sekarang ni, I seorang yang masih bujang. Kesian juga kat parent I tu…mereka berdua aje yang tinggal di rumah!” kata Adam yang menceritakan serba sedikit tentang keluarganya.
“ Selepas kawin pun you nak tinggal dengan parent jugak ke?” tanya Shafinaz melirik seketika wajah Adam.
“ Entah….terpulang pada wife I nanti…I tak kesah…macam mana dengan you?....tinggal berasingan atau dengan family lepas you kawin?” Adam mula mengubah tajuk. Kalau boleh dia ingin tahu latar belakang kehidupan gadis itu.
“ I masih tinggal dengan family!” jawab Shafinaz dan dia kembali diam seolah-olah tidak mahu membicarakan soal itu membuatkan Adam turut diam. Namun bagi Adam, dia tak betah begitu. Inilah satu-satunya peluang untuk dia mengenali Shafinaz.
“ I rasa kelakar pun ada bila mengenangkan apa yang berlaku pada I hari ni….tak sangka yang I boleh tumpang staff I untuk balik rumah, staff perempuan pulak….yang lebih dahsyat lagi…staff I ni isteri orang!”
Adam tiba-tiba ketawa membuatkan Shafinaz terdiam. Sebenarnya dia sendiri pun rasa tak percaya dengan apa yang berlaku saat ini. Kalau sebelum ini, dia sering menjadi tempat Adam melahirkan rasa marah dengan hasil kerjanya dan lelaki ini jarang sekali bersikap mesra dengannya, tapi sekarang mereka boleh berkongsi kereta dan dia boleh melihat senyuman lelaki itu, apa lagi dapat mendengar tawanya. Satu kejadian yang pelik dan kelakar.
“ Bukan En. Adam saja yang rasa pelik…I pun macam tak percaya dengan apa yang berlaku sekarang. Hari ini I dapat melihat senyuman En. Adam yang menawan, dapat mendengar ketawa En. Adam…malah, I akan hantar En. Adam pulang ke rumah. Ini pertama kali I bawa anak teruna orang tumpangkan kereta I…tapi I pasti yang En. Adam akan sampai dengan selamat kerana I ni seorang pemandu yang berhemah!” kata Shafinaz sambil mengukir senyum. Entah kenapa saat ini dia berani bersuara begitu, sedangkan sepanjang dia bekerja di bawah arahan Adam, dia hanya menikus. Hanya mampu melahirkan perasaan geramnya pada kertas sebelum di buang ke dalam tong sampah.
“ I rasa bertuah mendapat pujian dari you, apa lagi I satu-satunya lelaki teruna yang menaiki kereta you ni kan! Kalau sebelum ini kita selalu mendengar orang perempuan menumpang kereta orang lelaki maksud I, bossnya tapi sekarang…seorang bos menumpang kereta staffnya” Adam mengukir senyum.
“ En. Adam”
Tiba-tiba Shafinaz menyebut nama itu membuatkan Adam memberi tumpuan pada Shafinaz. Wajah gadis yang sedang memandu dengan berhati-hati di tenungnya.
  Apa dia?....ada sesuatu yang you nak tanyakan pada I?” soal Adam bila wajah Shafinaz mula berubah.
“ Sepanjang kita bekerja bersama, maksud I …dah hampir 6 bulan…kenapa En. Adam sentiasa mencari salah I….I boleh terima kalau En. Adam komen hasil kerja I dengan baik…tapi bukan dengan cara herdikan….” Shafinaz memberanikan diri berbicara soal itu. Baginya adalah wajar untuk dia bertanya, lebih baik bertanya dari terus menanggung pelbagai perasaan.
Adam terdiam. Hanya membiarkan soalan itu terus berlalu.
“ Maaf kalau I lantang bersuara….sebenarnya….I…” timbul rasa bersalah di hati Shafinaz kerana membabitkan soal itu. Sepertinya Adam tidak mehu membicarakan hal itu.
“ I minta maaf kalau apa yang I lakukan pada you membuatkan you tak selesa….bukan niat I untuk menengking dan mempertikaikan hasil kerja you tapi….”
“ Tapi apa?....Kalau I salah atau I tak berkelayakan….I minta maaf dan I akan cuba betulkan…dan I juga minta maaf kerana membabitkan soal ini!” kata Shafinaz lemah.
Adam menarik nafas perlahan.
`Maafkan I kerana tak dapat berterus-terang. Sampai masanya you akan tahu kenapa I berbuat demikian!` Adam memejam mata seketika sambil menarik nafas. Dan Shafinaz pula terus mendiamkan diri sehinggalah mereka sampai ke destinasi.
************

AIDA terus berusaha memujuk Shafinaz ikut serta ke majlis makan malam yang di anjurkan oleh Muazam Holdings kerana Crystal Trading adalah salah satu syarikat yang bernaung di bawah Muazam Holdings. Shafinaz awal-awal lagi menarik diri dari mengikut jamuan tersebut dengan alasan dia tak sihat. Memang sejak dua hari yang lepas dia di serang demam selsema dan batuk-batuk.
“ Alah kak Aida, kalau Sha tak pergi majlis tu…majlis tu akan berjalan dengan jaya. Lagi pun Sha ni bukannya orang penting pun. Sekadar nak pergi makan aje…” dalih Shafinaz.
“ Sekurang-kurangnya akak ada teman!” pujuk Aida lagi.
“ Kak Aida…suka paksa orang tau!” Shafinaz menarik muncung panjang. Tahu sangat dengan perangai Aida, dia akan terus memujuk sampai berjaya.
“ Apa kata En. Adam kalau dia tahu Sha tak pergi…Sha kan pekerja kesayangan dia!”
“ Akak….jangan nak buat spekulasi yang tak betul….nanti Sha yang dapat malu!” Shafinaz mencubit lengan Aida. Mengaduh Aida menahan sakit. Biar padan dengan muka!
“ Tadi En. Adam dah tanya akak , siapa yang tak pergi…akak jawablah, Sha seorang. Dia terkejut beruk…muka dia berubah!” cerita kak Aida yang menjadi setiausaha kepada Adam.
“ Apasal pulak?” tempelak Shafinaz.
“ Yalah…buah hati dia tak pergi!” kata kak Aida.
“ Siapa buah hati dia…bukannya si Amylia tu tunangan dia….tak ada kaitan dengan Sha pun…akak ni….geram tau!”
Shafinaz mengetap bibir. Aida hanya tersenyum. Seronok sungguh menyakat Shafinaz. Mukanya bertukar merah, cute. Itu yang membuatkan Aida seronok mengusiknya. Bukan Aida sahaja, Hadi pun begitu.
“ Aida…jangan di paksa kalau orang tak sudi!” tiba-tiba satu suara mencelah membuatkan pandangan mereka terus ke muka pintu. Ketika itu mereka sedang menikmati minum pagi di pantry.
“ En. Adam!”
Hampir serentak mereka menyebut nama itu sebelum keduanya saling berpandangan.
“ En. Adam nak air, saya buatkan!” Aida bersuara sementara Shafinaz hanya mendiamkan diri.
“ Hmm… Tolong buatkan kopi untuk I…I tak sempat nak sarapan tadi….nanti bawa ke bilik I!” kata Adam dan terus berlalu.
“ Ini akak punya pasal…tak pasal-pasal Sha dapat malu!”
Sorry!” hanya itu yang keluar dari mulut Aida sebelum mengangkat punggung mendapatkan mug bagi membuat minuman untuk bosnya.
“ Sha, kak Aida rasa sampai masanya En. Adam tahu status Sha yang sebenarnya!” Aida menghampiri Shafinaz bersama satu mug berisi kopi.
“ Lebih baik dia tak tahu dan menganggap yang Sha ni isteri abang Khairul!” kata Shafinaz dengan wajah selamba membuatkan kak Aida sedikit tercengang..
“ Kenapa?...kak Aida rasa Sha sengaja mengelakkan diri dari En. Adam. Akak  rasa ada sesuatu yang Sha sembunyikan dari akak, betulkan!” Aida merenung wajah Shafinaz.
“ Senbunyikan apa pulak?” berkerut dahi Shafinaz membalas pandangan mata Aida.
“ Sudah….bos dah lama tunggu air kopi yang akak buat…nanti meroyan pulak dia tak dapat merasa air kopi yang akak buat!” usik Shafinaz tergelak kecil.
“ Hisy….ada-ada aje alasan nak ubah topic….nantilah, akak tanyakan pada bos!” ugut Aida sambil berlenggang pergi membuatkan Shafinaz tersenyum sendiri.
Selepas solat zohor, Shafinaz kembali ke mejanya. Kelihatan Rosita dan Ikmal baru menjenguk masuk selepas pulang dari makan tengahari. Hadi keluar kerana urusan kerja. 3 orang staff lain, Selvi, Carol dan Badrul masing-masing sibuk dengan kerja mereka. Shafinaz melabuhkan punggungnya di kerusi sambil termenung panjang. Tak ada mood pula nak kerja bila badan rasa rak sihat. Hadi ada menyarankannya supaya dia ambil cuti. Tisu yang berada di dalam kotak di atas meja hampir kosong, sejak pagi tadi dia asyik mengesat hingus yang asyik meleleh keluar. Seksanya hanya Tuhan sahaja yang tahu. Bila sesekali kena selesema, badan ni rasa lemah dan sejuk semacam. Mood kerja pun entah ke mana. Shafinaz menyandarkan kepala di kerusi sambil cuba memejamkan mata buat seketika. Namun dia dikejutkan dengan bunyi telefon di atas meja.
“ Hello…ya, En. Adam….ok, kejap lagi I datang!”
Shafinaz membetulkan baju yang sedikit berkedut sebaik saja bangun dari kerusi. Dia segera mengatur langkah ke meja Aida.
“ En. Adam nak jumpa Sha…boleh Sha masuk sekarang?” Shafnaz bersuara apabila melihat senyuman terukir di bibir Aida.
“ Boleh aje…masuklah!” kata Aida sambil tersenyum meleret.
“ Jangan fikir yang bukan-bukan!” Shafinaz bersuara tegas, geram betul dia melihat senyuman yang terukir di bibir Aida. Mesti sedang memikirkan sesuatu agenda.
Shafinaz mengetuk pintu beberapa kali sebelum mendengar arahan dari dalam, membenarkan dia masuk.
 “Ada apa En. Adam nak jumpa I?” tanya Shafinaz sebaik sahaja dia menghampiri meja Adam. Adam terus memandang wajah Shafinaz yang nampak tak bermaya itu. Dokumen yang sedang diteliti sebentar tadi di biarkan terus terbuka. Buat seketika dia merenung wajah Shafinaz membuatkan Shafinaz rasa tak selesa.  Akhirnya dia menunduk wajah.
` Apa yang tak kena agaknya dengan lelaki ini…tenung muka aku semacam aje!`
Ehem….Shafinaz berdehem, sengaja ingin mengalih perhatian lelaki itu sebaik saja dia kembali mendongak.
Sorry…jemput duduk!” pelawa Adam sambil dia sendiri membetulkan kedudukannya.  Dia membetulkan tali leher yang di pakainya supaya nampak lebih kemas.
“ Terima kasih…” ucap Shafinaz sopan sebelum melabuhkan punggung di kerusi mengadap wajah Adam yang mula mengukir senyum.
“I rasa elok you balik…berehat aje kat rumah …atau you pergi aje klinik, dapatkan MC….bila you dah rasa sihat, baru you datang kerja…” Shafinaz menelan liur. Sebenarnya dia terkejut, benar-benar terkejut dengan keperihatinan lelaki itu.
“ Er…I masih larat bekerja…lagi pun cuma selsema aje…” kata Shafinaz dengan rasa serba salah.
“ I bos kat sini dan I ada hak…sepanjang 6 bulan I berada di sini…you tak pernah ambil cuti!” kata Adam sambil merenung wajah Shafinaz yang menunduk.
“ Kalau macam tu…I ikut saranan you, En. Adam…!” Shafinaz akur. Adam tersenyum sambil mengangguk perlahan. Malas nak bertekak. Lagi pun bagus juga saranan bosnya itu. Bukan dia yang mengada-ada nak cuti tapi dah di beri peluang untuk bercuti. Seronok kalau dapat bos begini! Hati Shafinaz sudah berbunga riang.
Good…macam mana dengan annual dinner hujung minggu ni…” Adam bersuara membuatkankan Shafinaz terkesima. Kan pagi tadi lelaki itu telah mendengar kata-katanya semasa dia berbual dengan kak Aida. Kenapa di bangkitkan lagi soal itu.
“ I rasa I tak joint kot…”
Adam mengeluh tiba-tiba.
“ Hari ni kan hari Rabu…masih ada beberapa hari untuk peluang you sembuh dari selesema…apa kata I jemput you di rumah…lagi pun I nak berkenalan dengan keluarga you!” kata Adam membuatkan Shafinaz benar-benar keresahan. Tekaknya terasa perit tiba-tiba. Rasa nak pitam pun ada.
“ Tak mengapalah En. Adam…. I cuma tak nak susahkan En. Adam sampaikan menjemput I di rumah…” Shafinaz cuba menolak.
“ Tak ada susahnya…atau…you takut suami you tak benarkan?” kata Adam melihat reaksi Shafinaz yang gusar.
“ I….”
“ Sha… I nak jumpa suami you…nak berkenalan dengan dia…takkan tak boleh!” kata Adam seakan merayu membuatkan Shafinaz serba-salah.
 “ I tak boleh bagi keputusan sekarang….I kena bincangkan dengan suami I dulu!” kata Shafinaz membuatkan Adam mendengus perlahan.
“ Sha…I bukan nak desak you….I cuma nak berkenalan dengan keluarga you, lagi pun kita bukannya baru kenal sehari dua!” kata Adam lagi.
“ Ok….I  akan cuba hadir ke majlis tapi I tak boleh janji!” akhirnya Shafinaz bersuara. Malas nak fikir panjang. Apa pula kata lelaki itu. Macam dia pula yang terover.
Good, I pegang pada kata-kata you….nanti I datang jemput you kat rumah!” Adam sudah mengukir senyum.
“ Tapi I tak boleh janji yang I akan hadir tapi I akan cuba…” Shafinaz kembali membetulkan kata-kata, tidak mahu lelaki itu berharap.
Adam tetap mengukir senyum. Baginya, kata-kata gadis itu sedikit memberi perangsang untuknya.
“ You cuba nak elak dari I ke?” Adam tetap merenung wajah Shafinaz. Seolah-olah mengerti apa yang cuba disampaikan oleh Shafinaz. Menolak pelawaannya.
“ Er….” tergagap Shafinaz nak menjawabnya.
Adam kembali berwajah serius.
I`ll keep your promise….you pun tahukan apa hukumnya kalau seseorang itu mungkir janji?” Adam cuba membuat Shafinaz rasa serba salah. Saja nak main psikologi dengan gadis itu.
“ En. Adam sengaja buat I rasa serba salahkan....?”
 Shafinaz mengetap bibir, bertambah geram bila melihat senyuman kembali terukir di bibir lelaki itu. Apa sudah jadi dengan lelaki itu hari ini?  Sudah terlebih makan gula agaknya, Dari tadi asyik tersenyum saja. Kalau tak, hanya tahu mengertak dan marahkan dia tak kira masa. Pelik ni!
“ Lagi pun I tak nak En. Adam bergaduh dengan tunang En. Adam nanti bila dia tahu En. Adam datang menjemput I….lagi satu…I juga tak nak dengar gossip-gosip tentang I nanti kalau staff kat sini tahu yang En. Adam datang menjemput I di rumah untuk ke majlis tu nanti…” sedaya-upaya Shafinaz cuba menolak ajakan lelaki itu.
            “ Pn. Shafinaz….you tak pernah dengarke ada pepatah mengatakan hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih? dalam hal ni , I tahu you sedang cuba mengumpul seribu alasan semata-mata nak menghindari I dari menjemput you kan sebab you tak nak hadir ke majlis tu!....pedulikan apa kata staff kat sini,….dan lagi satu….pasal tunang I, si Amylia tu….pandai-pandai I nak handlekan dia, you tak perlu risau…” kata Adam sambil merenung wajah Shafinaz.
Bagi Shafinaz banyak perkara yang hendak di fikirkan.  Kenapa lelaki itu begitu beria mahu dia hadir, sedangkan dia bukannya orang penting.
“ Macam mana kalau husband I tak benarkan I pergi ke majlis tu?” Shafinaz rasa itu adalah alasan yang paling munsabah untuk dia menolak pelawaan lelaki itu.
“ Apa pun alasan you….I tetap akan datang menjemput you….I know what I`m doing!” tegas Adam bila merasakan gadis itu sedang cuba mencipta seribu alasan semata-mata mahu menolak ajakannya. Bukannya dia tak tahu.
Shafinaz mendengus perlahan. Nampaknya apa jua alasan yang diberikan tidak diterima pakai oleh lelaki itu. Dah jadi macam lelaki yang tak faham bahasa pulak. Tapi apa yang boleh dia kata lagi bila faktanya tetap tak berubah dan lelaki itu nampak begitu yakin sekali….you`re the boss….
“ You tak perlu bimbang…I akan jaga you dengan baik dan I akan pastikan you akan sentiasa gembira bila bersama I nanti!” kata –kata Adam membuatkan Shafinaz tersentak. Diam dan terkelu. Kata-kata itu memberi satu maksud yang mendalam. Kenapa lelaki itu berkata demikian? Adakah dia sudah mengetahuinya! Ah….parah.

************

SHAFINAZ merenung wajahnya seketika di cermin, meneliti wajahnya. Baru sebentar tadi En. Adam telah menghubunginya supaya Shafinaz bersiap sedia kerana dia akan sampai tak lama lagi. Panggilan tadi adalah panggilan yang ke tiga di terimanya dari lelaki itu dalam tempoh 30 minit. Mungkin lelaki itu bimbang kalau dia menolak walaupun pada hakikatnya dia memang menolak.
“ Assalamualaikum, En. Adam…I minta maaf En. Adam…I rasa I tak dapat pergilah malam ni….” Shafinaz terus menerjah sebaik sahaja mendengar Adam memberi salam di hujung.
“ “ Kenapa?” terus Adam menyoal.
“ I rasa I belum sihat lagi…”
No….you mesti pergi majlis tu…”
“ Tapi, En. Adam…”
Terus talian di matikan. Shafinaz mendengus perlahan.
Sepuluh minit kemudian, lelaki itu menghubunginya semula.
Are you ready?” tanpa salam Adam terus bertanya sebaik saja dia menyambut panggilan.
“ Er…..” serba salah dia nak menjawabnya.
Make sure you`re ready when I`m arrived!” terus panggilan sepi, bermakna lelaki itu terus mematikan talian.
Grrr…Shafinaz jadi panas.  Memang dasar dictator…suka memberi arahan dan suka memaksa.
Dan panggilan yang terakhir di terima dari lelaki itu sebentar tadi.
“ Shafinaz….5 minit lagi I sampai!” Shafinaz ternganga. Bermakna dalam masa 5 minit juga dia perlu bersiap. Ibu…tolong Sha….jerit Shafinaz menahan geram.
Kelam kabut dia cuba mencari baju yang sesuai untuk di pakai di majlis itu nanti. Bantai ajelah, dah darurat. Akhirnya dia memilih sepasang baju kurung berwarna merah hati, biar terjojol biji mata lelaki itu melihat warnanya. Itulah, siapa yang paksa! Gerutu Shafinaz sambil mengenakan make up ala kadar. Kalau tak bermake up. Nanti ada yang cakap, dia ada penyakit. Pucat. Dahlah baru sembuh dari demam selesema.
“ Sha….” suara Pn. Habibah membuatkan Shafinaz terkejut, nasib baik lipstick yang baru di calit di bibirnya tidak tercoreng  ke pipi, kalau tak, jadilah macam badut kat Mc D…yalah…dari tadi asyik bercakap seorang diri.
“ Ya, bu…” laung Shafinaz.
Pintu biliknya di kuak perlahan, muncul Pn. Habibah sambil mengukir senyum. Shafinaz segera membalas senyuman ibunya. Pn. Habibah menghampiri Shafinaz, di pandang wajah anaknya seketika.
“ Kenapa, bu?” soal Shafinaz.
“ Apasal merah sangat ni?...nanti menyilaukan mata orang…kalau ada lembu, mesti di kejarnya Sha!” Pn. Habibah tersenyum meneliti penampilan Shafinaz.
“ Ibu ni….adake kata macam tu…itu zaman Tok Kaduk , sekarang ni lembu dah masuk sekolah….tak kejar lagi warna merah…” sangkal Shafinaz walaupun dia turut mengakui hakikat itu. Nak tukar rasanya tak sempat, dia juga yang salah kerana memilih warna itu. Baju itu pun jarang di pakainya sebab warnanya terang sangat. Ini si Adamlah punya pasal.
“ Bos Sha dah tunggu kat ruang tamu di bawah….dia baru aje sampai….boleh tahan juga kacak orangnya…” Pn. Habibah bersuara.
“ Aik…ibu, ada hatike kat bos Sha yang dah bertunang tu….Sha bagi tahu abah kang….” usik Shafinaz membuatkan dia terus menerima cubitan dari ibunya.
“ Sha….kalau boleh ibu tak mahu Sha rosakkan hubungan orang….maksud ibu, kalau bos Sha tu dah bertunang, kenapa dia datang menjemput Sha….nanti akan timbul salah faham pulak…” terpancar kebimbangan di wajah Pn. Habibah. Bukan main terkejut lagi dia bila dapat tahu bos Shafinaz sudah bertunang.
“ Sha dah cakap hal tu dan Sha pun pernah menolak pelawaan dia….tapi dia buat dek aje!…Sha nak buat macam mana?” jelas Shafinaz membuatkan ibunya terdiam seketika.
“ Sudahlah…dah siap ke belum ni?...nanti lama pulak dia tunggu kat bawah… karang abah pula yang bising sebab buat tetamu menunggu!”
“ Kejap lagi Sha turun, Sha nak pakai tudung kejap…”
 Terlopong mulut En. Hassan sewaktu melihat Shafinaz berjalan menuruni tangga . Adam juga begitu. Shafinaz tetap mengatur langkah ke arah dua lelaki itu walaupun dia tahu mereka sedang memandangnya tanpa berkelip.
“ Abah…En. Adam…kenapa ni?...macam kena sampuk aje!” Shafinaz bersuara.
“ Er…apasal dengan Sha ni…. merah sangat! sakit mata abah…” En. Hasan terus bersuara.  Sempat dia mengerling ke arah Adam yang sejak dari tadi hanya tersenyum.
“ Merah sangatke?” tanya Shafinaz. Rasa menyesal pulak kerana tak tukar baju tadi. Kalau tak, tak adanya mereka berdua terlopong seperti tadi. Macam tersampuk jembalang.
“ Tak adalah…cantik apa you pakai merah macam ni!” Adam mencelah.
“ Abah rasa elok Sha tukar aje baju ni dengan baju lain…bukannya tak ada baju yang warnanya elok sikit!” suara En. Hassan.
Sorry…I tukar pakaian lain… you tunggu kejap ya!”  belum pun sempat Adam menegah, Shafinaz segera beredar dari ruang tamu itu. En. Hassan dan Pn.Habibah seakan tergamam melihat Shafinaz yang terus berlalu tanpa sempat Adam membuka mulut.

**********

“ MAAF kerana membuat you tertunggu tadi… tapi you tak boleh salahkan I… you yang mendesak I untuk datang ke majlis tu!” Shafinaz membuka mulut selepas beberapa ketika masing-masing membisu. Adam nampaknya begitu tenang memandu tanpa sedikit pun menoleh ke arahnya. Mungkin lelaki itu bengang agaknya kerana terpaksa menunggu dia lama.
“ I tak kesah menunggu berapa lama, asalkan apa yang I ingini akan tercapai!” balas Adam dengan nada serius tanpa menoleh ke arah Shafinaz yang mula berkerut dahi.
“ Apa maksud you?” tanya Shafinaz kerana merasakan ada maksud yang tersembunyi di balik kata-kata itu.
Never mind… lupa kan aje… you nampak cantik sekali malam ni tapi kalau you pakai baju yang tadi…rasanya lebih cantik!... bak kata iklan kat tv suatu masa dulu….merah sangatlah mak ngah” kali ini Adam menoleh ke arah Shafinaz sambil melemparkan senyuman.
“ You perli I ke?....”
“Mana ada perli….I memuji…” Adam membetulkan tanggapan Shafinaz sebelum tergelak kecil. Sebenarnya dia agak terkejut melihat warna pilihan Shafinaz tadi, setahunya Shafinaz tidak pernah memakai baju warna merah terang begitu sepanjang 6 bulan mereka bekerja di pejabat yang sama. Dia tahu perempuan itu sengaja mahu mengenakannya.
Shafinaz menarik muka masam, namun dalam hati dia nak tak tergelak bila memikirkan tindakannya tadi.
“ Sha…”
Shafinaz tersentak, terkejut menerima panggilan yang dirasakan cukup mesra itu. Dia segera menoleh memandang wajah lelaki itu.
“ Maaf, kalau I bertanya…” Adam menelan liur. Riak wajahnya menjelaskan bahawa dia rasa serba salah untuk meneruskan kata-katanya.
“ Ya….apa yang you nak tanya?” Shafinaz berkerut dahi.
“ Er….” Adam menggaru-garu dahinya dengan tangan kiri.
“ Tanya ajelah…I tak makan orang….”
Shafinaz tergelak kecil.
Adam tersenyum sebelum tergelak kecil.
“ I …I….nak tanya pasal husband you…” akhirnya Adam bersuara.
“ Pasal husband I?...kenapa?” Perasaan Shafinaz mula tak enak. Dia mula rasa berdebar memikirkan soalan yang bakal keluardari mulut lelaki itu.
“ Hmm….I ingat I nak jumpa dan berkenalan dengan husband you….kenapa dia tak ada tadi?” kata Adam memandang sekilas wajah Shafinaz sebelum kembali memandang ke hadapan.
“ Oh!...dia outstation kat Melaka !” beritahu Shafinaz.
Adam mengangguk perlahan.
“ I harap you dah bagitahu dia pasal majlis ni kan?”
“ Ya… I juga bagi tahu dia yang you akan datang menjemput I di rumah. Pada mulanya dia memang terkejut tapi bila  I bagi tahu you ni bos I….dia faham!” beritahu Shafinaz membuatkan Adam mengangguk perlahan.
“ Bila agaknya I boleh jumpa dengan suami you?”
Shafinaz berdeham beberapa kali kerana soalan itu agak sukar untuk dijawab.
“ Er…kita dah nak sampai ni… I harap kemunculan kita berdua ni tak akan menimbulkan sebarang gossip!” kata Shafinaz segera mengalih topic. Tidak mahu hal itu terus berpanjangan. Dia tak selesa membicarakan hal itu. Seperti ada sesuatu yang membelenggu dirinya
“ Maksud you?” dahi Adam berkerut.
“ Maksud I…you ni bos I dan  you juga dah bertunang dan I pula isteri orang tapi kita datang bersama… tentu mereka akan mempunyai tanggapan yang pelbagai!” beritahu Shafinaz gusar.
“ I tak peduli apa tanggapan mereka… lagi pun itu hak mereka yang kita tak boleh halang!” begitu mudah jawapan yang diterima membuatkan Shafinaz mendengus perlahan.
“ Jom…majlis dah bermula!” Adam tiba-tiba menggenggam erat tangan Shafinaz membuatkan dada Shafinaz berdegup tiba-tiba.

************
“ AMBOI!.... cantiknya bunga…siapa bagi?” tanya Carol sebaik saja dia lalu di hadapan meja Shafinaz.
“ Entah… I baru je terima bunga ni” beritahu Shafinaz yang masih memegang jambangan mawar merah yang baru di ambil dari atas mejanya sebaik saja pulang dari makan tengahari bersama Aida.
“Ada la tu secret admirer you!” ujar Carol sebelum berlalu.
Shafinaz melabuhkan punggungnya di kerusi. Panjang lehernya cuba mencari kelibat Aida. Ke mana menghilangnya perempuan tu. Agaknya ada kat bilik bos .
“ Sha, bukan main mesra lagi layanan bos pada kau  malam majlis hari tu…nasib baik tak  juling  mata si Amylia bila tengok korang berdua datang bersama!”
Hadi tiba-tiba datang ke meja Shafinaz. Baru hari ini dia datang kerja kerana terpaksa pergi ke Penang selama seminggu untuk menguruskan beberapa perkara di sana.
“ Kalau boleh aku nak kau lupakan aje hal tu…dah basi tau tak…lagi pun aku tak nak gaduh dengan tunang bos. Nanti dia ingat aku cuba rampas tunang dia sedangkan aku sedikit pun tak ada niat!” kata Shafinaz.
“ Aku rasa En. Adam tu dah lama taruh hati pada kau…cuma kau aje yang jual mahal!” kata Hadi.
“ Kau ni kan… kalau bab nak gossip orang…kalah orang perempuan, mulut kau tu kan….lembik macam jelly tau!” kata Shafinaz.
“ Aku kata yang benar… kau harus terima kenyataan…. aku rasakan…bunga ros ni pun dia yang bagi kat kau…. !” kata Hadi sambil memandang  jambangan mawar merah.
Hadi cepat-cepat beredar bila Adam keluar dari biliknya. Dan Shafinaz pula kelam-kabut mencapai kertas dan berpura-pura sibuk membuat kerja.
“ Sha!”
Shafinaz medongak kepala. Terkejut melihat wajah Adam berada di hadapannya sedangkan dia berharap agar lelaki itu terus berlalu selepas melewati mejanya.
“ Suka dengan jambangan bunga ni?” tanya lelaki itu membuatkan Shafinaz menelan liur. Benar-benar terkejut bila mengetahui jambangan bunga itu adalah dari Adam.
“ Suka…er…bunga ni dari En. Adam ke?” Shafinaz mahukan kepastian.
“ Ya…sebagai tanda terima kasih kerana menemani I ke majlis makan malam  minggu lepas!” beritahu Adam sambil mengukir senyum.
“ I menemani En. Adam bukan atas kerelaan tapi kerana paksaan…jadi tak perlulah hadiahkan I jambangan bunga ni!”  Shafinaz cuba mengawal suaranya agar apa yang dinyatakan tidak didengari oleh orang lain.
“ Ada I kesah dengan semua tu… yang penting, apa yang I nak…I akan perolehi termasuk you!” mulut Shafinaz ternganga mendengar kata-kata Adam sebelum lelaki itu beredar keluar dari  pejabat itu. Pastinya dia ada urusan di luar.
Shafinaz mendengus kasar.
“ Sha!” panggil Hadi.
“ Apa?” jerkah Shafinaz. Sebenarnya dia bukan nak marahkan Hadi tapi mahu meluahkan rasa tidak senangnya dengan sikap Adam sejak beberapa hari ini.
“ Aku ni ahli nujum bertauliah…betulkan apa yang aku cakap tadi…!” kata Hadi sambil tergelak-gelak. Shafinaz menarik muka masam. Tak sangka betul tepat pulak tekaan Hadi tadi.
***********

HARI demi hari meja Shafinaz di kunjungi dengan jambangan bunga. Dan hari ini masuk hari yang ke 5 mejanya di kunjungi dengan jambangan mawar. Shafinaz sudah bernekad untuk bersemuka dengan Adam. Jadi, dia terpaksa menunggu masa yang sesuai.
“ En. Adam, boleh kita cakap sekejap?” Shafinaz bersuara selepas berbincang pasal kerja. Ketika itu hanya mereka berdua di bilik itu. Hadi baru sahaja keluar kerana ada urusan di luar pejabat.
“ Ya, ada apa Sha?” tanya Adam sebaik sahaja berbalas pandang dengan Shafinaz yang ternyata dalam keresahan.
“ I nak cakap pasal jambangan bunga yang I rasa tentunya dari En. Adam!” kata Shafinaz. Sebenarnya bukan rasa tapi dia yakin yang penghantarnya adalah Adam, lelaki yang sedang duduk santai di hadapannya.
Adam menyandarkan badannya di kerusi sambil matanya tajam merenung wajah Shafinaz yang ketika itu sedang mengetap bibir. Bimbang andainya apa yang dibangkitkan itu mengundang rasa tidak senang di hati bosnya.
So…you tak suka?” Adam terus merenung wajah Shafinaz membuatkan dia rasa benar-benar gementar. Apa lagi wajah lelaki itu benar-benar serius.
“ Maaf kalau  I katakan yang I tak suka dan tak senang dengan apa yang En. Adam lakukan pada I sekarang…ramai staff kat sini dah mula bercakap pasal hal ini dan tentunya ia membuatkan I rasa tak selesa….dan nama En. Adam turut dikaitkan sama!” Shafinaz berterus-terang.
Dia tak suka bila ada suara sumbang yang mengatakan dia cuba menggoda lelaki itu. Lelaki yang telah dikenal pasti sudah menjadi tunangan orang. Dan dia di katakan sebagai perempuan yang tak sedar diri.
“ Ok…I mengaku yang I sukakan you….bukannya hanya beberapa bulan ini …tapi dah bertahun perasaan itu I pendamkan…hanya you yang tak tahu!”
Shafinaz menelan liur. Rasanya mata dia sudah membulat merenung wajah lelaki itu. Benar-benar terkejut mendengar kata-kata yang baru keluar dari mulut lelaki itu. Kata-kata yang memang sedikit pun dia tak jangka. Sudah bertahun?...betulkah apa yang sedang didengarnya saat ini?  Shafinaz jadi bingung tiba-tiba. Rasa nak pitam pun ada.
“ Apa yang En. Adam cakap ni?...jangan bergurau  pasal hal ini, boleh tak!” Tanpa sedar Shafinaz sudah meninggikan suara.
Adam terdiam, tapi wajahnya tetap tenang. Mungkin dia sudah menjangkakan perkara ini akan berlaku.
“ I tak bergurau dan I serius!”
Shafinaz mula rasa sesak nafas. Apa sebenarnya yang berlaku pada lelaki ini. Adakah lelaki itu sudah mengetahui statusnya yang sebenar? Shafinaz mula kalut dan gelisah. Semua perbuatan dan tindak tanduk Shafinaz diperhati oleh Adam. Dalam diam, Adam mula mengorak senyum.
“ Maaf, I keluar dulu En. Adam…rasanya antara kita dah selesai dan I harap En. Adam tidak lagi menghantar jambangan bunga itu ke meja I lagi selepas ini. Cuma satu I nak ingatkan …..” Shafinaz yang sudah pun berdiri di hadapan Adam, terus merenung wajah lelaki itu.
“ Apa dia?”
“ I ni isteri orang dan En. Adam adalah tunangan orang. I hormati En. Adam sebagai bos I….I keluar dulu!” kata Shafinaz.
“ Sha…”
Langkah Shafinaz terhenti bila Adam memanggil namanya.
“ Kenyataan itu belum lagi muktamat dan ia boleh berubah bila-bila masa saja…I nak you ingat…. I akan dapatkan you!”
 Adam begitu yakin.
Shafinaz terus berlalu tanpa menoleh lagi. Hatinya jadi pilu tiba-tiba. Tanpa sedar matanya mula berkaca.

**********

“ HEI, perempuan!”
Seorang gadis tiba-tiba datang menyergah Shafinaz.  Nasib baik air yang baru dihisapnya tidak tersembur ke muka Aida. Mereka berdua saling berpandangan sebelum mata keduanya memandang sekali lagi gadis yang menyergah tadi.
“ Saudari tegur sayake tadi?” tanya Shafinaz dengan muka selamba membuatkan gadis yang menyergahnya tadi sudah bertukar rupa. Makin bertambah berang.
“ Yalah…dah aku datang tempat kau, mestilah aku sedang menegur kau!…” balas gadis itu sambil mendengus kasar.
“ Ya ke….maaf, saya ingat saudari tegur orang lain tadi!” Shafinaz masih lagi buat muka selamba. Sengaja dia bersikap begitu semata-mata mahu mengawal keadaan. Bukannya dia tak perasan, banyak pasang mata sudah memandangnya ke arahnya. Malu….hanya Allah sahaja yang tahu.
“ Kau jangan nak berpura-pura pulak kat sini dengan buat muka tak bersalah tu…menyampah aku menengoknya!” sela gadis yang menegur tadi.
“ Cik Amylia!” Aida membuka mulut menyebut nama gadis yang memakai skirt pendek dan  baju yang agak jarang itu. Dalam diam dia cuba menganalisa penampilan gadis yang bernama Amylia itu. Dia simpati pada bosnya kerana bertemu jodoh dengan gadis itu.
So…korang kenal siapa aku?” tanya Amylia merenung tajam mereka berdua.
“ Saya tahu cik Amylia ni tunang En. Adam…bos kami!” kata Aida.
“ Dan kau…” jari telunjuk Amylia hampir mengena hidung Shafinaz.
“ Ya saya!”
 Aida hampir nak tergelak melihat wajah Shafinaz. Masih buat muka blur membuatkan Amylia mendengus kasar.
“ Boleh tak kau jangan ganggu tunang aku!...ramai lagi lelaki kat dunia yang boleh kau pilih…kenapa dengan tunang aku juga kau nak menggatal!” Amylia bersuara kasar membuatkan kata-katanya menarik perhatian orang ramai untuk terus menyaksikan mereka bercakap.
“ Maaf… saya tak ada sedikit pun niat nak menggatal dan merampas tunang saudari….saya dah kawin dan saya bahagia dengan perkahwinan saya…saya rasa saudari dah salah faham!”  kata-kata Shafinaz membuatkan wajah Amylia sedikit berubah, dia tercengang. Serentak dengan itu dia memandang ke arah Aida. Cuba mencari kebenaran di balik kata-kata Shafinaz.
“ Benar cik Amylia…Sha ni dah lama kawin dan dia memang cintakan suaminya!” jelas Aida membuatkan Amylia terkedu seketika.
“ Tapi kenapa Adam tak pernah mengendahkan aku…. dia mengaku yang dia cintakan perempuan lain. Aku dah menyiasat hal ini. Kau tak boleh tipu aku kerana aku tahu kau dan tunang aku memang ada hubungan!” Amylia bersuara dengan kasar.
“ Saya rasa elok saudari bersemuka dengan En. Adam…jangan menuduh melulu….saya memang tak ada sebarang hubungan istimewa dengan En. Adam…dia adalah bos saya , tak lebih dari itu…” tegas Shafinaz. Dia malas nak melayan kerenah gadis itu.  Tak ada faedahnya.
“ Kak Aida, elok kita balik pejabat sekarang…Sha belum solat zohor lagi… kami pergi dulu!” tanpa banyak bicara Shafinaz dan Aida berlalu meninggalkan Amylia dengan wajah masam. Ternyata dia belum berpuas hati sebelum mengetahui punca hubungan dia dan Adam dingin, malah tunangnya itu begitu nekad mahu memutuskan pertunangan mereka. Itu yang membuatkan dia bengang. Dia tak boleh lepaskan lelaki itu begitu saja.

*************
ADAM termenung di tingkap biliknya. Sudah dua hari Shafinaz tidak datang kerja kerana bercuti. Dia tidak pasti apa sebenarnya yang berlaku pada Shafinaz sejak pulang dari makan tengahari beberapa hari yang lepas. Gadis itu sentiasa mengelak dari bertemu dengannya sedangkan dia sedaya upaya cuba untuk memenangi hati gadis itu.
“ Memang betul Shafinaz telah berkahwin, tetapi suaminya telah meninggal dunia 3 tahun yang lepas akibat kemalangan!” itulah kata-kata yang keluar dari mulut En. Hassan semasa dia mengunjungi rumah orang tua Shafinaz, ketika itu Shafinaz tiada di rumah. Dia nekad untuk mencari tahu perkara sebenar.
“ Tapi…kenapa dia tak ceritakan semua ini pada saya? kenapa dia mahu saya menganggap yang dia masih lagi seorang isteri sedangkan suaminya dah lama meninggal?” tanya Adam.
En. Hassan terdiam, berkerut dahinya merenung wajah Adam. Dalam diam hati tuanya merasakan ada sesuatu yang berlaku.
“ Entahlah…pakcik pun kadang-kadang tak faham dengan perangai dia. …arwah suaminya, Khairul meninggal dunia dalam kemalangan tu sebaik saja pulang dari akad nikah. Seminggu anak pakcik tu berkurung dalam bilik dan sikapnya yang dulu periang menjadi murung. Sampai sekarang pun dia masih menganggap yang suaminya tu masih hidup….mungkin itu sebabnya dia juga mahu orang lain menganggap yang dia masih bersuami. Mereka berdua tu dah lama berkawan , sejak belajar di university lagi dan pakcik memang merestui hubungan mereka berdua…tapi sayang, jodoh mereka tak panjang!”
“ Maafkan saya sebab terpaksa bertanyakan hal ni…saya cuma nak dapatkan kepastian…” kata Adam.
“ Boleh pakcik tanya?” En. Hassan memandang wajah Adam yang mula rasa gelisah. Apa lagi renungan lelaki yang berusia awal 50 an itu begitu tajam.
“ Apa dia?”
“ En. Adam ni sebenarnya sukakan anak pakcik ya!”
Adam terbatuk-batuk. Segera air di dalam cawan di capai dan diteguk perlahan sambil diperhati oleh En. Hassan.
“ Er…” Adam menggaru-garu kepala sambil tersengih. Pijar mukanya dengan pertanyaan itu.
“ Baguslah…pakcik tak menghalang kalau En. Adam ni betul-betul sukakan anak pakcik…Shafinaz tu satu-satunya anak perempuan pakcik dan pakcik mahu dia hidup bahagia seperti orang lain tapi setahu pakcik En. Adam ni…” sekali lagi En. Hassan merenung wajah Adam.
“ Sebenarnya…” serba salah Adam hendak menjelaskan  yang sebenarnya.
“ Pakcik tak nak kehadiran anak pakcik merosakkan hubungan En. Adam dengan tunang En. Adam!”
Adam menelan liur. Punggungnya mula terasa panas.
“ Hmm…er…sebenarnya, pertunangan saya tu bukan atas kerelaan saya…itu pilihan orangtua… saya mengaku yang saya sukakan anak pakcik!”
En. Hassan mengeluh perlahan. Wajah anak muda itu di renungnya seketika. Dia memang tak nafikan bahawa anak muda itu memang sukakan anaknya tapi anak muda itu juga sudah bertunang. Dia tak mahu Shafinaz mengambil risiko dalam hidupnya, lagi pun selama ini anaknya tak pernah menceritakan hubungan yang lebih istimewa dengan anak muda itu melainkan hubungan mereka sebagai bos dan pekerja.
Lamunan Adam terus hilang sebaik saja deringan telefonnya berbunyi. Adam segera mencapai telefonnya dan mendengus kasar sebaik saja melihat nama yang tertera di skrin telefonnya.
“ Hello, Amylia…” nak tak nak saja dia menjawab panggilan itu.
“ Adam, I nak jumpa dengan you hari ini!”
“ Maaf, I tak ada masa nak jumpa you…”
“ Adam…” jeritan Amylia benar-benar membuatkan  telinga Adam menjadi bingit, segera talian itu di putuskan.
Adam kembali berlabuh di katil. Dia tak mahu apa yang sedang difikirkannya sekarang diganggu oleh suara Amylia.
“ Sha… di mana awak sekarang?”
“ Adam, boleh mama masuk?” tidak lama kemudian terdengar suara Datin Khabsah selepas mendengar ketukan beberapa kali di pintu biliknya membuatkan Adam mengeluh perlahan. Mesti Amylia sudah mengadu pada mama. Rungutnya.
“ Masuklah, ma”
“ Adam..”
“Ma, sebelum mama cakap apa-apa pasal Amylia…Adam nak bagi tahu mama tentang sesuatu!” Adam terlebih dahulu bersuara sebelum sempat mamanya bersuara.

*************

“ SELAMAT hari jadi…selamat hari jadi…..selamat hari jadi untuk Shafinaz….selamat hari jadi…”
Sebaik saja kaki Shafinaz melangkah masuk ke ruang restoran itu, suara gema menyanyikan lagu selamat hari jadi untuknya membuatkan dia benar-benar terkejut. Serta merta air matanya bergenang.
Surprise…” laung Aida dengan suara ceria.
Shafinaz segera menyapu air mata yang mengalir di kelopak matanya. Satu persatu wajah yang ada di situ di perhati. Dia tidak menyangka bahawa mama dan papa Adam juga ada sama dan yang paling tidak di duga bila ibu dan abahnya turut ada bersama.
What going on?...apa sebenarnya yang berlaku ni?...betul-betul surprise!” Shafinaz segera memeluk tubuh orangtuanya.
“ Semua ini idea En. Adam” kata Aida.
Shafinaz segera memandang ke arah Adam yang nampak segak dengan kemeja biru dan seluar hitam.
“ Terima kasih…bukan hanya untuk En. Adam tapi juga pada semua orang yang ada kat sini!”
Shafinaz mengukir senyum, memandang semua staff yang hadir ke restoran pada tengahari itu.
Mereka mula menikmati hidangan di restoran yang memang di tempah khas oleh Adam untuk meraikan hari lahir Shafinaz.
Terlopong mulut Shafinaz bila Adam secara terang-terangan melamarnya sebagai isteri selepas memberi ucapan. Semua staff yang berada di situ sudah bersorak, Hadi lebih-lebih lagi.
“ En. Adam…apa semua ni?” kata Shafinaz yang terbangun dari kerusi.
“ I ikhlas mahu melamar you sebagai isteri I…I dah beritahu orangtua you tentang hasrat I ni dan orangtua I juga tiada bantahan!” kata Adam menghampiri Shafinaz yang ternyata terpingga-pingga.
“ Tapi…En. Adamkan tunang Cik Amylia!”
“ I dah putuskan pertunangan kami!” beritahu Adam tenang.
“ Adam!”
Semua mata mula beralih pada satu suara yang baru menyergah.
“ Amylia!”
“Oh!...jadi…betullah you ada hubungan dengan perempuan ni…kerana perempuan yang  dah bersuami ni you putuskan pertunangan kita…ini tak adil, Adam…I tak boleh terima….” jerit Amylia sambil menumbuk dada bidang Adam yang sedang berhadapan dengan Shafinaz.
“ Auntie…tengok , apa Adam dah buat pada Amy!” Amylia mula menghampiri Datin Khabsah sambil merengek manja.
“ Maafkan auntie, ini sudah keputusan Adam. Jadi, auntie dan uncle sudah menerima pilihan dia!” jelas Datin Khabsah dengan perasaan serba salah.
Pada awalnya dia juga menolak pilihan Adam yang mahu memilih Shafinaz sebagai pasangannya kerana sudah lama dia memasang hajat untuk menjodohkan Amylia dengan anaknya, Adam. Tapi setelah Adam menjelaskan segalanya, dia akur bahawa antara mereka tiada berjodoh.
“ Auntie!”
 Amylia menghentak kaki. Tidak peduli pandangan orang lain.
“ Adam….you tahukan yang perempuan ni dah bersuami…kenapa you masih mahukan dia,…I dah lama tunggu you dan I memang cintakan you!”
“ Hey! perempuan…tak ada lelaki lain yang kau boleh buat laki selain dari tunang aku…kau kan dah ada suami…layan ajelak suami kau…atau kau ni jenis perempuan yang tidak cukup melayan seorang lelaki…” sergah Amylia sambil menolak tubuh Shafinaz. Nasib baik Adam sempat memegang tubuh Shafinaz, kalau tidak  pasti dia akan jatuh tersungkur.
“ En. Adam…I rasa kata-kata tunang En. Adam ni terlalu kasar dan ini satu penghinaan buat I…I tak boleh terima…” kata Shafinaz dan dia sudah bernekad untuk keluar dari situ tapi Adam sempat menyambar tangannya.
“ Jom, ikut I!”
 Adam menarik tangan Shafinaz dan Amylia keluar dari restoran itu.
“ Papa…papa tolong uruskan majlis ni….Adam ada hal yang perlu di bereskan dengan mereka!” sebelum keluar Adam sempat meninggal pesan buat papanya, Datuk Muazam.
So…!” dengan lagak angkuh Amylia bersuara sambil memeluk tubuhnya memandang ke arah Adam.
“ Amylia, listen here….you tak ada hak untuk datang ke sini dan menghina Shafinaz! tegas Adam. Geram dengan sikap Amylia.
“ Memang patut dia di hina kerana dia cuba merampas tunang I…lagi pun dia kan dah ada suami!”
Amylia menjeling tajam ke arah Shafinaz yang hanya menundukkan wajah. Nasib baik ketika itu mereka berada di sudut yang jauh dari pandangan orang.
“ Suaminya dah lama meninggal dunia!” beritahu Adam membuatkan Shafinaz dan Amylia terkesima.
“ Oh!...patutlah …!” Amylia mencebik benci.
“ En. Adam…dari mana En. Adam tahu hal ni?” tanya Shafinaz.
“ I dah lama tahu…I terdengar perbualan you dengan Aida tentang keengganan you untuk hadir majlis makan malam tu….I paksa Aida untuk menceritakan semuanya dan I juga jumpa abah you untuk mengetahui perkara sebenar!”
Shafinaz memejam mata.
“ Hey…I tak ada masa nak dengar semua ni ,ok…I cuma nak you tahu yang I tak setuju hubungan kita di putuskan!” Amylia mencelah.
“ Keputusan I muktamat, Amylia. I tak boleh terima you dalam hidup I kerana I tak pernah cintakan you….” jelas Adam.
“ Adam, you tak boleh buat I macam ni!” Amylia mula mengamuk.
“ I cintakan Shafinaz….bukan sehari dua tapi dah bertahun…!”
“ En. Adam!” hanya itu yang mampu Shafinaz nyatakan.
“ Adam, takkanlah you sanggup terima perempuan yang telah berkahwin…I yang belum kawin you tak pandang…lelaki apa you ni?” tengking Amylia.
“ Memang Shafinaz telah berkahwin tapi dia masih lagi seorang gadis yang suci tapi you….you bukan gadis yang suci walaupun you tak kahwin…you ingat I tak tahu apa yang you buat kat luar…. I sengaja cakap di sini kerana tak mahukan malukan  you di depan semua orang. I tahu  yang you sekarang ni sedang hamil, ini bukan kali pertamakan!”
Amylia menelan liur. Wajahnya pucat tiba-tiba.
“ Er…”
“ I ada ramai kawan…dah lama I tahu hal ini dan I diamkan aje sebab I perlukan masa yang sesuai untuk memutuskan hubungan kita, tapi sekarang….I dah tahu yang Shafinaz bukan milik sesiapa dan I tak akan lepaskan dia  kerana I yakin yang I boleh memilikinya dengan sepenuh hati….!”
Adam mengenggam erat tangan Shafinaz.
“ Adam....you….” Amylia mengacip gigi. Sebenarnya dia sudah kehabisan idea untuk mempertahankan diri. Dia tahu memang dia yang bersalah.
“ I nak you pergi dari hidup I dan jangan muncul lagi!” kata Adam dengan suara tegas. Serentak itu juga Amylia terus berlalu dengan wajah sebal dan malu.

**********

“ TERIMA kasih kerana sudi terima abang sebagai suami!” ucap Adam selepas mengucup perlahan tangan Shafinaz.
“ Sha juga nak ucapkan terima kasih pada abang kerana sudi terima Sha dalam hidup abang !” balas Shafinaz tertunduk malu.
“ Hmm…berbaloi rasanya penantian abang selama ini…akhirnya cinta dari gadis yang abang dambakan sejak dulu menjadi milik abang!” Adam tergelak.
“ Abang betul –betul cintakan Sha?” tanya Shafinaz.
“ Ya… sejak kali pertama kita bertemu…tapi perasaan itu terpaksa abang pendamkan kerana waktu itu Sha telah jadi milik Khairul. Abang hanya mampu memandang Sha dari jauh dengan rasa kecewa!”
“ Sha tak sangka abang pendamkan perasaan itu bertahun-tahun tanpa Sha menyedarinya…Sha pun terkejut bila abang jadi bos Sha …dah tu bukan main tegas lagi dengan Sha, orang lain tak ada pun,… sampaikan berbakul-bakul sumpah seranah Sha pada abang! tapi yang hairannya si Hadi dan kak Aida tu asyik duk nak kenenkan Sha dengan abang aje!” kata Shafinaz.
“ Tegas di luar lembut tapi di dalam…abang terpaksa buat semua tu semata-mata mahu menyembunyikan perasaan abang… dalam masa yang sama timbul rasa dendam di hati abang…kenapa Sha boleh terima cinta lelaki lain,  bukan abang…tapi kalau sehari abang tak pandang wajah Sha, rasanya hidup abang tak lengkap…”
Adam tergelak mengenangkan sikapnya terhadap Shafinaz sebelum mengetahui Shafinaz sudah lama kehilangan suaminya yang tersayang.
“ Maaf…Sha tak pernah tahu yang abang sukakan Sha dah lama…dulu, kalau kita jumpa pun abang hanya buat muka selamba macam tak nak pandang Sha aje…macam lelaki ego, Sha nak pandang pun takut..” balas Shafinaz. Segera kenangan lalu semasa mereka sama-sama menuntut di university dulu terlayar di fikirannya. Mereka selalu berjumpa tapi jarang bertegur sapa.
“ Saja abang buat macam tu semata-mata nak cover perasaan…sedangkan dalam hati…merintih pilu… apa lagi melihat Sha bergurau senda dan bermesra dengan Khairul!”
Shafinaz tersenyum. Ah! semua itu hanya kenangan. Kenangan indah dia dan Khairul akan sentiasa di kenang.
“ Memang Sha cintakan abang Khairul tapi…mungkin jodoh antara kami tiada…kekadang kita hanya merancang tapi Tuhan yang menentukan…” Shafinaz bersuara perlahan.
“ Abang tak akan menghalang semua kenangan Sha bersama arwah Khairul kerana setiap orang berhak untuk menyimpan kenangan mereka. Abang juga begitu…bagi abang , kenangan kita di university dulu memberi satu semangat dan inspirasi untuk abang teruskan hidup dan menjalani tugas harian…abang juga sentiasa berharap dan berdoa agar abang akan menemui Sha semula! abang nak tahu sangat perkembangan pasal Sha. Itu sebabnya abang betul-betul terkejut dan tak sangka yang kita boleh bekerja di satu tempat yang sama!”
Adam memeluk erat bahu Shafinaz. Dan Shafinaz pula segera melentokkan kepalanya di bahu Adam.
“ Abang janji abang akan cuba menjadi lelaki yang terbaik dalam hidup Sha dan akan cuba membahagiakan Sha selagi hayat di kandung badan!”
“ Semoga apa yang kita impikan dan kita ingini akan terlaksana….!” itulah yang diharapkan oleh mereka.
“ Abang…”
“ Hmm…”
“ Abang masih dendam lagi dengan Sha?” Shafinas mendongak, memandang wajah Adam.
“Dendam?”
“ Ya…abang kan pernah rasa dendam dengan Sha”
Adam ketawa.
“ Tak adalah, kalau ada pun dah lama abang buang jauh ke laut….yang ada sekarang hanya rasa cinta dan sayang…. kalau seminit pun kita berpisah…rindu pasti akan bertandang…”
“ Terima kasih kerana menyintai Sha….Sha juga berjanji akan menyintai abang sebagaimana abang cintakan Sha….!’
Shafinaz mengucup perlahan pipi Adam sambil tersenyum.
Adam membalasnya dengan mengucup dahi Shafinaz.
Malam kian larut dan mereka berjalan beriringan menuju ke katil.
I love you!” bisik Adam perlahan di telinga Shafinaz .
Buat seketika mereka saling berbalas pandang  sebelum Adam memeluk erat tubuhnya. Dadanya mula berdegup kencang. Dia tahu apa yang diinginkan oleh lelaki yang sudah pun bergelar suami untuknya. Walaupun ini kali kali kedua dia bergelar isteri tapi  apa yang bakal dialaminya nanti adalah pengalaman pertama baginya.
         “ Sha…” Adam bersuara.
Shafinaz menelan liur.
“ Abang…”
“ Alamak…black out la pulak! macam mana ni? gelap-gelita …tak nampak apa-apa pun...apasal malam ni juga ia buat hal!” Adam merungut dengan rasa kecewa.
Shafinaz tergelak. Lucu mendengar kata-kata suaminya itu.
“ Nampaknya abang tak dapatlah malam ni ya!….terpaksalah tunggu malam besok!” usik Shafinaz.
“ Nakalnya isteri abang!” balas Adam sambil tergelak.  Namun dalam hati dia mengharapkan kebahagiaan akan kekal berpanjangan untuk mereka.
                                
                             *************  tamat *************

4 comments:

  1. best ceritanya...nampak kematangan penulis untuk menghidupkan suasana cerita supaya lain dari yang lain.keep it up!!!

    ReplyDelete
  2. walaupun cerita ni agak biasa tapi saya sgt seronok membacanya.. keep up! teruskan buat karya lain lagi ye..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...